Hongkong 10 Tahun Kemudian

10 tahun yang lalu waktu pertama kali saya menginjakkan kaki di Disneyland Hongkong, dan melihat tulisan besar “Hong Kong Disneyland Resort” saya langsung inget Biyan yang waktu itu nggak ikut saya pergi. Waktu itu juga saya janji sama diri sendiri untuk mengajak dia ke Hong Kong Disneyland satu hari ini. Hampir kejadian tahun 2016, namun di detik-detik terakhir beli tiket kami malah membelokkan diri ke Myanmar.

Akhirnya saya berhasil juga mengajak Biyan ke Hong Kong Disneyland akhir tahun 2018 lalu. Mengejar waktu sebelum libur Natal dan akhir tahun karena malas berdesak-desakan kalau pas hari libur begitu. Jadi kami pergi sekitar seminggu sebelum Natal dan sungguh keputusan yang tepat karena saat itu Disneyland sudah siap menyambut Natal, alias dekor Natal yang cantik ada di mana-mana.

Snapseed_1

Snapseed

Snapseed_2

Ada satu hal yang berbeda antara pergi ke Hong Kong 10 tahun lalu dengan sekarang. Gini ya, walau perginya nggak pas musim liburan banget, kan tetep aja penuh namanya juga Disneyland. Jaman dulu inget banget saya masih ngantri beli tiket lalu ngantri lagi untuk masuknya. Belakangan baru ngeh kalau beli tiketnya online harganya bisa lebih murah pula.

Nah kalau sekarang? Ya masuknya tetep harus antri dong ya. Tapi beli tiketnya bisa duluan di kkday.com. Nah kemarin kan kubeli dulu nih tiketnya di kkday, belinya via aplikasi lebih gampang sih. Yang mau download, silakan cari udah ada di appstore maupun di googleplay. Setelah beli, kita akan dapet email yang ada barcode untuk tuker dengan tiket masuk pas nyampe Disneyland. Tadinya kebayangnya mesti antri lagi untuk nuker barcode kita dengan tiket ‘beneran’ lalu antri lagi untuk masuk kan ya.

Eh ternyata, dengan si barcode itu aja kita udah bisa langsung antri di pintu masuk dan barcode nya bisa discan langsung di situ.

IMG_9980

Abis scan barcode lalu kita dikasi tiket ini yang cuma sebagai simbolis aja sih buat kenang-kenangan gitu kali ya.

IMG_0011

Memang nggak salah kalau Disneyland dibilang sebagai “The Happiest Place on Earth”. Mau tua, muda, semua pasti happy di Disneyland. Saya sendiri rasanya kalau nggak main wahana apapun udah senang lihat dan menikmati suasana di sana. Apalagi pas parade penutupan di jalan utamanya. Duh.

DSC08309

DSC08302.JPG

Parade di main street nya Disneyland Hongkong ini mulainya jam 8 malam. Jadi kurang lebih satu jam sebelumnya, pengunjung udah mulai memadati area. Pastikan kamu jangan terlambat supaya dapat spot paling depan untuk lihat parade.

Sementara Biyan, seperti anak umur 11 tahun pada umumnya, masih semangat mengantri dan milih-milih wahana. Menurutnya Disneyland lebih asik daripada Universal Studio Singapore, tapi menurut saya sih karena pas ke Disneyland ini dia udah lebih gede jadi udah bisa lebih menikmati banyak hal dibanding pas ke Universal Studio masih kecil banget, kena panas aja cranky : )))

IMG_0025

IMG_0041

IMG_0160

Ada satu hal yang kurang dari kunjungan kemarin : fireworks show nya ga ada karena castle nya lagi direnovasi, katanya. Padahal saya udah ngebawel ke Biyan kalau ngomong terus kalau kembang api di Disneyland diiringi lagu A Whole New World itu bagussss banget.

Berhubung menjelang Natal, absennya Fireworks kemudian tergantikan oleh carolling lagu-lagu Natal yang mana nyanyi acapella nya pada bagus-bagus amat sih ni orang-orang. Trus pengunjung diajak nyanyi bareng Jingle Bells dan We Wish You a Merry Christmas. Aduh senangnyaaaaa! Natal terasa datang sedikit lebih cepat rasanya

DSC08355.JPG

Selain, Disneyland, tempat yang udah direncanakan banget mesti didatengin pas di Hongkong itu Ngongping, karena Biyan pengen banget naik cable car dan asiknya di Ngongping ada crystal cable car yang glass bottomed. Bayangin aja melewati laut, lembah menyeberang dari Hongkong ke Ngongping dengan cable car yang bawahnya transparan! Perjalanannya lumayan lama pula sekitar 30 menit jadi ga cuma sekedar naik trus turun lagi.

IMG_0402 (1)

Meski sudah direncanakan, saya beli tiket cable car Ngongping ini pas udah di Hongkong. Jadi malem-malem waktu tidur-tiduran baru di hotel baru keinget “eyaampun belom beli ticket cable car!”. Trus kemudian cari di app kkday di henpon dan langsung dapet. Saranku, beli tiket crystal cable car yang glass bottomed. Harganya lebih mahal sekitar 100 ribu tapi experience nya lebih seru dan antriannya ga sepanjang cable car yang biasa. Bisa 2 kali lebih cepat malahan.

IMG_0504

Yang kusuka dari beli-beli voucher di KKday ini adalah petunjuknya mudah ditemui di semua tempat, jadi kamu nggak akan bengong-bengong cari tempat di mana harus antri dll. Dan kelihatannya cukup banyak yang menggunakan KKday di Hongkong, jadi kalau kamu kasi liat voucher di henpon ke petugas, mereka akan dengan senang hati menunjukkan di mana kamu harus menunggu. Jangan lupa untuk selalu bawa paspor karena kadang diperlukan untuk registrasi tiket.

IMG_7392

Ini bentuk voucher dari KKday, barcode nya itu nanti dituker dengan ticket “beneran” di loket tiket. 

Satu hal yang paling penting dari jalan-jalan kemana pun masa kini adalah bagaimana kita stay connected karena selain penting meng-update status di social media, mengabari keluarga di rumah dan mantau kerjaan online juga nggak kalah penting tentunya. Pas ke Hongkong kemarin, saya sewa wifi 4G di KKday. Ini juga gampang banget. Tinggal buka app, pilih negara mana yang kamu mau pergi, lalu pocket wifinya bisa diambil langsung di bandara. Nanti kamu akan di e-mail lokasi pengambilan wifi pocketnya.

IMG_9913

Pas ketemu, no hassle at all! Tinggal kasi paspor untuk discan lalu kamu bisa bawa si wifi pocket lengkap dengan chargernya (btw batrenya tahan sehari penuh dan wifinya bisa nyaman dipake dengan koneksi yang wuzz wuzz wuzz untuk 3 gadget). Selain di Hongkong, paket wifi yang ini bisa dipake di China juga di Macau. Kan biasanya banyak tuh trip 3 negara sekaligus Hongkong-Macau-Shenzen.

ORG_DSC08459

Oiya satu lagi. Kalau bepergian ke Hongkong, ada baiknya beli ticket MTR yang sekalian sama airport express Jadi jauh lebih murah dan ga repot bolak balik beli ticket one trip MTR. Berlaku 72 jam alias 3 hari. Gambarannya kurang lebih begini : harga 1x jalan dari airport ke Central (tengah kota) itu kira-kira 200.000. Sementara Airport Express harganya sekitar 600.000 udah termasuk PP ke airport dan mondar-mandir keliling Hongkong pake MTR (berlaku juga buat light rail tapi kutidak coba). Dan beberapa tempat di Hongkong kayak misalnya Disneyland itu jaraknya jauh banget, jadi ongkosnya lumayan, apalagi kalau pergi bertiga. Asiknya lagi, kartu Airport Express ini bisa dituker lagi dengan $50 pas kamu udah kelar pake. Lumayan banget $50 bisa buat jajan last minute di bandara kan yah 🙂

Begitulah cerita keliling-keliling Hongkong. Abis nulis biasanya memang jadi pengen pergi lagi. Ke mana lagi kita? 🙂

 

 

 

Leave a comment

Filed under jalan-jalan, Saya, Saya, dan Saya, traveling

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s