Generasi Coca Cola Hangat

Budaya ngopi di coffee shop memang tambah merebak. Kadang kala, rasa kopi jadi urusan kedua setelah “tempatnya bagus ga? instagramable ga?” dan kemudian “wifi nya kenceng ngga? colokan listriknya banyak ngga?”. Iya, ujung-ujungnya kebutuhan akan adanya coffee shop sebenernya bukan buat ngopi-ngopi amat tapi buat nongkrong. Ini pada umumnya lho ya, bukan semuanya. Saya tau persis kok masih ada pecinta kopi yang nggak peduli tempatnya nggak instagramable dan wifinya ga kenceng tetap dateng hanya untuk kopinya.

Kemudian nongkrong berlama-lama di coffee shop jadi hal yang biasa. Ada yang duduk sendirian asik dengan laptop dan earphone (ini saya), ada juga yang asik bersama teman-teman ngobrol ketawa-ketawa (ini saya juga sih). Yang duduk mojok sambil bisik-bisik juga ada (ini masih saya).

Duduk di coffee shop memang jadi kebutuhan buat banyak orang (baca : saya). Secara pribadi, ketimbang tempat yang instagramable dan wifinya kenceng, kalau duduk sendirian dan berniat buka laptop atau buka buku saya lebih suka pilih coffee shop yang suasananya sangat coffee shop : lagunya ga kenceng-kenceng amat, tempatnya ga berdesakan, dan ada colokan listrik. Untuk Bandung, tempat yang memenuhi syarat-syarat ini adalah Yumaju Coffee, Blue Doors, Kozi 1.0 dan Cottonwood. Untuk menulis artikel-artikel ringan saya suka duduk di sana. Kalau artikelnya berat dan perlu banyak browsing, saya duduknya di rumah, yang koneksi internetnya lebih reliable. Buat saya, kalau kerja sebaiknya memang ga menggantungkan diri sama wifi gratisan kan ya. Ngopi di tempat yang enak aja udah enak, wifi itu buat saya bonus aja.

Balik ke kebiasaan duduk berlama-lama di coffee shop, saya rasa memang itulah alasan kenapa berjamur coffee shop di mana-mana. Supaya kita-kita yang suka nongkrong ini punya tempat nongkrong yang enak baik untuk sendirian atau untuk berbanyakan.

Sayangnya, belakangan saya mendapati banyak customer coffee shop yang nggak mempertimbangkan kepentingan si pemilik coffee shop sendiri. Contohnya nih, duduk berjam-jam buka laptop, numpang ngecharge (sudah pasti pake wifi pula) dan pesan kopi secangkir dari jam 9 pagi sampai jam 4 sore. Yang lebih ngeselin lagi kalau duduk bertiga kemudian yang pesen kopi 1 orang dan yang dua bawa minum beli di mini market. Yang lebih ngeselin lagi, abis nongkrong, sampah dari mini marketnya ditinggal di meja karena kan nanti ada waiter yang beresin. Ngeselin level pengen nendang kalau yang begini sih.

Memang sih “dilarang membawa makanan & minuman dari luar” ini sering jadi dilemma. Sering kali kita ketemu orang di resto/cafe/coffeeshop pas kita udah jinjing makanan atau minuman sendiri. Buat ibu-ibu juga pasti sering mengalami harus makan bareng teman dan keluarga tapi anak maunya makan KFC/Hokben/Yoshinoya (dll pokoknya semacam makanan yang anak-anak doyan). Ada restoran yang strict ga boleh bawa makanan dari luar, ada juga yang masih cincay. Balik lagi itu sih kebijakan dari pemilik tempat makan ya. Tapi kita sebagai konsumen juga melakukan bagian kita lah. Begini misalnya : kalau duduk berlima di tempat makan, ya yang bawa makanan dari luar satu orang sih masih ok lah ya. Ya kali duduk berlima tapi yang empat bawa makanan dari luar. Yang terpenting adalah bawa sampah bekas makanan dari luar itu, jangan menambah meja kotor dengan sampah yang nggak berasal dari tempat makan itu sendiri. Terus upayakan juga bawa piring atau sendok sendiri. Kayak nggak enak sih ya kalau bawa makanan trus minta disediain piring dan sendok lengkap dari resto tempat kita duduk.

Seringkali juga terjadi misalnya birthday lunch/dinner, kemudian kita bawa kue taart buat tiup lilin. Sah banget kok. Tapi lebih menyenangkan kalau kamu bawa piring kertas buat ke taart-nya kan ya. Ga susah kok carinya, di Alfa atau Indomart pasti ada. Sama garpu plastik kecil warna warni itu loh buat makan kuenya. Meskipun ada resto yang nggak keberatan, tapi menurut nggak saya nggak fair sih kalau mereka mesti cuciin piring sementara kuenya nggak kita beli di situ.

Satu hari pas nemu ada yang duduk di coffee shop berempat dan cuma 1 orang yang beli kopi, saya pun gemas dan ngetweet

Di luar dugaan, banyak juga yang bereaksi sama tweet ini. Seorang teman di Semarang yang juga punya coffee shop (atau juice corner gitu ya) bilang,

Tuh kan ya kok tega-teganya duduk bertujuh yang pesen satu orang.

Dan ada juga penggemar nongkrong di coffee shop yang kemudian ikutan gemes,

Screen Shot 2017-06-28 at 11.29.33 AM

Screen Shot 2017-06-28 at 11.29.51 AM

Memang agak jarang sih coffee shop yang nulis “dilarang bawa makanan dari luar”. Perkiraan saya karena pemiliki coffee shop menganggap pengunjungnya sudah mestinya sadar sendiri.

Ada juga yang reply gini di twitter (sayang ga ke save screen capture nya) : “enak aja duduk di kafe orang bawa makanan dari luar, dikata bikin kafe pake daun apa, nggak pake duit”. Se harsh-harsh nya, ini bener banget sih. Saya sih sekarang berusaha banget untuk nggak bawa makanan dari luar saat mesti duduk di kafe/resto atau coffee shop. Bahkan air putih pun saya jarang bawa. Emang sih akan jauuuh lebih murah untuk bawa air putih sendiri ketimbang beli di tempat makan. Tapi demi menghargai yang punya tempat, botol minum yang saya bawa biasanya saya tinggal di mobil aja. Lumayan juga kan pas macet ada minum.

Tadinya sempat mau bahas sekalian gimana sih sebaiknya kita bersikap sama team service di tempat makan, ah tapi itu nanti jadi panjang lagi ceritanya, kapan-kapan ya ๐Ÿ™‚

Jadi mulai sekarang jangan gini ya kalau ngopi di tempat orang

IMG_3931

Jangan juga jajan segelas trus duduknya seharian. Ibarat kata Coca Cola dari dingin sampe anget.

20 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

20 responses to “Generasi Coca Cola Hangat

  1. Ira

    cups juga enak loh mbak buat bengong sendirian atau ngerjain kerjaan di sana….

    suka gemes ya Mbak kalau yang dateng banyakan dan yang beli cuma satu atau dua orang dan riweuh foto-foto >< . Pernah ngeliat sendiri anak SMA dateng ber10 ke coffee shop di daerah setiabudhi dan yang pesen cuma 2 orang, terus mereka heboh keliling area coffee shop buat foto-foto. Udah gitu pada langsung cabut -_____-"

    • Pashatama

      Ah ya, saya juga suka CUPS. Foto yang di depan jendela itu pas lagi di CUPS ๐Ÿ™‚

      Duh gemes campur sebel kalau nemu yang gitu, kan kasian yang punya tempat dan kasian juga yang kerja di situ ya

  2. Kalau beli sedikit tapi nongkrongnya lama justru merugikan pemilik kopi. Soalnya kan klo rame ada pengunjung yg gak kebagian tempat. Semestinya para pengunjung mesti tahu malu lah dan menghargai pemilik cafe ๐Ÿ˜€

  3. Tulisan yang dibuat dengan analisa dan observasi tajam. Nyam! ๐Ÿ‘๐Ÿป

  4. vitomursa

    ih sebel banget sama yg beginian, mungkin udah saatnya waiter di indonesia dilatih buat ngangkat makanan atau minuman yg hampir habis lol

  5. Hal kayak gini yang bikin Sevel bangkrut kan, Ci. Taruh meja di luar toko, temen2nya nge-tag bangku trus yang satu cuman beli Aqua… Nongkrong dari terang ke gelap.
    Customer perlu diedukasi sih ini, biar mreka gak protes jg kalo seandainya harga menu disana naik karena mereka or worse, tutup toko.

    • Pashatama

      iya sebenernya customer perlu sadar juga, minum dan makan sambil duduk itu ya mesti sambil dihitung juga harga nongkrongnya jadi ga bisa pengen murah-murah amat ya

  6. Cafe kecil sejenis Yumaju enak banget buat baca, bengong sendiri. Meski di Yumaju agak susah karena selalu ketemu yang kenal ๐Ÿ˜. Dan paling sebel klo dah ada yang nongkrong, pesen minum 1 tapi suara ketawa menuhin ruangan plus nyampah ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ. Nyebelin banget itu.

    • Pashatama

      hahaha, iya bener kalau mampir situ pasti ada yang say hello. apa kita yang terlalu beken kali ngga? *ditabok* :))))

      • ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ emang beken kali, klo saya sih ga ๐Ÿ˜‚. Tapi paling asyik dari Yumaju tuh konsep beresin sendiri cangkir dan piring yang kita pake. Cinta banget lah ๐Ÿ˜

  7. hmmm.. coffeeshop-nya berjamur.. #losfokes

  8. Ada sebuah coffee shop trendi dan ternama di Jaksel yang bersikap sangat tegas. Agar tamu bisa duduk di sofa yg 4 seaters, minimum belanjanya mesti 350.000 rupiah.
    Ya itu artinya mesti berempat ngemil (atau makan) & minum sih ya… hahahaha… Kalau yg kaya gini, gimana?

  9. Pashatama

    Wah kayak di bar atau beach club ya ada minimum spent nya segala. Itu sih take it or leave it aja. Kalau berempat 350 masih ok kayaknya (asal pilihan makanannya lumayan banyak, karena beberapa coffeeshsop cuma sedia croissant dan cake), tapi kalau sendirian mahal juga ya jadinya.

  10. Kelvin cahyadi

    TERBAIIKK WITH LOVE ๐Ÿ˜

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s