Monthly Archives: July 2008

Ngayal Yuk

Hari ini emang cocoknya mengkhayal. Setelah tidak terjadi bantaian berarti di meeting dengan direksi tadi pagi. saya bisa bernapas lega, dan mulai mengkhayal. Ngga seperti Jeng Miund yang mengkhayal menikah dengan budget 2 digit M (oke Und, gw santai berasa di pantai dehhhhh), saya mau menghayal soal kehidupan yang kita jalanin.

Semua berawal dari beberapa ketidakpuasan akan hidup yang sedang dijalani. Yang namanya orang, yang satu pengennya bisa jadi wanita karir, kerja, kerja dan kerja. Ada lagii yang pengen banget mengabdikan hidupmya untuk suami dan keluarga, alias jadi full time mother, ngurus anak-ngurus suami, yah mungkin sambil arisan sana sini.

Tuh kan, semua berawal dari peran ganda yang sekarang lagi dijalanin. Ya, jadi ibu dan jadi wanita bekerja.

Idealnya sih memang, pulang kerja dari kantor, langsung pulang ke rumah, main2 sama anak sampe puas sampe dia tidur. I tell you, rasanya selangit dan ga kebeli! Iya, beneran.

Tapi aduh, kalo boleh sih, bisa mabur sebentar, kembali ke masa lalu dimana bisa cekakak cekikik sampe pegel sama temen kiri kanan. Pengen juga muter2 window sopping sambil sesekali beli yang kebeli. Pengen juga kongkow2 dengerin curhatan temen yang ga kunjung abis. Pengen juga nongkrong di rumah temen sambil dengerin lagu dan nungguin tukang rujak yang ga lewat2. Dan pengeeeeeeeeeen banget nongkrong2 di tempat yang lagi hip, tempat dimana bisa MElihat dan DIlihat.

Haha…. kepengennya banyak ya?

Nah, tadi saya sempet menghayal, andai di kedua sisi kehidupan yang harus dijalani beriringan ini ada sebuah pintu. Kala kita pengen begini, masuk ke pintu sini dan kala kita pengen begitu, masuk ke pintu situ. Dan semua aktivitas kita di pintu yang satu, harap tidak mengganggu aktivitas di pintu yang lain.

Hmmm, manusia emang selalu banyak kepengennya ya?

31 Comments

Filed under Ngayal, Saya, Saya, dan Saya

Hobby Nyela

Aduh, kalo nyela udah jadi habit bahkan jadi hobby jadnya salah ga ya?

Hehe, jujur ya, saya emang punya radar mencela yang sangat tinggi. Seperti kebiasaan saya mengamati hal-hal remeh, demikian juga bahan celaan. Ga pernah tuh misalnya nyela pemerintah yang program nya ini itu ini itu, huaaa cape. Yang ada sih nyela dandanan orang2 yang suka pada ajaib, atau nyela apa aja deh yang cetek2.

Lagi makan siang ni. Liat orang lewat di depan mata lengkap dengan dandanan serunya. Kaca mata item, bandana, kalung, gelang, tank top, karadigan, tas, ikat pinggang warna warni, kadang ditambah syal. Komentar saya udah pasti yang satu ini ; Pasti tu cewek ga punya rencana pergi2 besok. Jadi SEMUA accesoriesnya dipake hari ini aja.

Makan siang di kesempatan lain, lewat seoarang ibu-ibu dengan kalung kerang yang segede2 amat. Sayangnya roncean kalung itu ‘memuat’ kerang yang banyak banget. Ah, suka pada lupa fisolofis fashion ya ;

BESAR ITU GA COCOK SAMA BANYAK

KALO MAU BESAR, CUKUP SATU

KALO MAU BANYAK, JANGAN BESAR

BESAR+BANYAK = RIWEUH

Maap ya ga sempet foto2 karena ga mungkin atuh tiba2 nyolong foto si ibu itu …. Sok dibayangin aja…

Satu lagi kemaren, cerita soal Maliq & d’essential yang ber-duet sama The Upstair di TV. Saya sih ga nonton ya, cerita-cerita sama Ka Arie, kalo Maliq itu (menurut saya band paling oke se indonesia, so far) kalo  maen LIVE suka kayak yang pada ngaco. Versi saya, kayak pada ga punya speaker monitor sampe nyanyinya kemana-mana. Padahal versi rekamannya ok kan? Nah, sementara menurut Ka Arie, vokalis nya The Upstair itu kayak ga punya…… Continue reading

17 Comments

Filed under Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!

Bilang Cinta

Tadi malem sambil mencoba nidurin Biyan, dan menunggu sms yang tak kunjung datang, saya iseng pencet2 henpon yang sebelumnya ga suka diliat2, ya selama ini asal cukup dipake sms dan telepon sekedarnya aja. Masuk nih, ke menu ‘message’ terus ‘template’. Tau dong template, itu lho, sms standar yang disediain henpon nya, supaya kalo kita mau kirim sms, ya lebih gampang tinggal klik klik, send. ga usah ketik2 sendiri lagi.

Nah di henpon cdma saya ini. template nya ada beberapa (template nya ga bikin sendiri lho, ada dari sononya) ;

1. Saya sedang meeeting (belum pernah pake sih, tapi nampaknya bisa juga ya, saat dipelototin bos2 sambil meeting, barangkali suatu waktu bisa saya pakai template ini)

2. Tidak Bisa Bicara (yang ini sungguh2 saat ga bisa diganggu kali ya)

3. Telepon Saya (ah yang ini mungkin saat kehabisan pulasa?)

4. beberapa template lain yang ga penting

10. Saya Cinta Kamu

gombrengg!!!

yang nomer 10 ini tentu sempat jadi pertanyaan buat orang seperti saya (maksudnya yang tergila2 dengan hal2 berbau romantis, tentu).

Jadi bertanya-tanya ah. Apakah segitu sibuknya kita untuk bilang cinta? Apa kerjaan dan aktivitas sehari-hari menghalangi kita untuk bilang cinta lagi?

Emang sih ya dapet sms berisi kata2 cinta tentu menyenangkan. Tapi gimana ya rasanya kalo kata cintanya ”cuma’ dicontek dari sebuah templates ? jangan2 ‘send to many’ lagi?

Hahaha, beneran bahasan ga penting di sela-sela dikejar tenggat

Eh kamu, Love you 🙂

Lega, saya ternyata masih ‘sempet’ bilang “I Love You” (biarin di blog juga)

10 Comments

Filed under Cinta, Mellow

Sahabat Pena

Kamu pernah punya sahabat pena? Yang tahun lahirnya ga jauh-jauh dari saya, pasti sempet punya deh. Ya, kirim-kiriman surat jaman itu, lumayan ngetrend, hampir seperti blogging sekarang ini. Ada beberapa majalah anak-anak yang sengaja punya kolom sahabat pena lho. Jadi kita tinggal kirim nama dan alamat, trus langsung deh dipajang dan nunggu orang-orang kirim surat ke kita. Sebenernya kalo dipikir2 sekarang sih, aneh juga ya, surat2an gitu lho! Males banget kan, ditulis pake tangan, dikirim via kantor pos, ah repot banget. Tapi jaman itu ya memang segitu-gitunya ya, jadi dijabanin aja, namanya anak gaul, heheh…

Saya sempet aja punya beberapa sahabat pena. Memang ga semua orang yang ngirim surat trus otomatis jadi sahabat pena ya. Namanya juga ‘sahabat’, berarti ada kategorinya dong. Ya ngga jauh-jauh, yang ngobrolnya nyambung, yang rajin bales-membales surat, dan satu lagi, yang TULISANNYA BAGUS!! heheh, yang bener ajalah, kan surat itu ditulis tangan, kalo tulisan jelek, adaw! sakit mata!

Nah ya, yang tersisa dari beberapa sahabat pena yang saya punya, adalah satu orang yang namanya Nicholas Nicky. Dia tinggal di Jakarta, jalan Bhinneka apa gitu, ah dulu sih hafal secara sering banget nulis alamatnya di amplop. Ih, dulu kita tukerr2an foto gitu lho. Masih belom musim AVATAR dong ah, tuker foto ya tuker foto ukuran post card itu lho! Udah gitu, belakangan, kita suka telepon-teleponan, pake telepon rumah ya, secara belom ada yang namanya henpon (ya adanya cuma di negara MAJU kali, hehe). Terus, pas musim henpon, eh kita suka juga lho sms-an. Perlu diketahui, intensitas semakin berkurang, tapi saya tau dia selalu ada diseberang sana. O ya, sebelum henpon-an, kita email2an juga kok. Dan belakangan setelah ada frenster, ya disambangin juga. Sebut aja, alat komunikasi apa yang ngga kita pake buat keep in touch satu sama lain…

Putus pacar, punya pacar baru, milih jurusan untuk kuliah, sidang sarjana, wisuda, putus pacar lagi, ketemu pacar baru lagi, kerjaan baru, pindah kerja, akhirnya ketemu teman hidup, semuaaaaaaa diceritain. Memang sih ngga bisa detil banget, tapi semua beneran keceritain.

Dalam beberapa taun temenan, bukan ga pernah kita janjian ketemuan, istilah sekarang, kopi darat. Tapi ngga tau kenapa ya, akhirnya ga pernah jadi aja. Selalu aja ada sesuatu yang bikin ga bisa ketemuan. Akhirnya kita berdua cuma bisa ketawa2 gila aja mengingat ribuan (hiperbola!!) yang gagal itu. Dan akhirnya kita berdua berkesimpulan untuk ketemuan nanti pas salahs atu nikah aja. Sayangnya pas saya nikah, dia lagi tugas di Banjarmasin, ya gagal lagi ketemuannya.

Nah, tadi malem itu dia telepon, dan saya udah langsung tau aja kalo dia mau kirim undangan nikah. Ndilalah, dia mo married di Bandung karena calonnya memang orang Bandung. Yang satu ini beneran ga boleh gagal. Beneran harus kejadian kita ketemuan pertama kali setelah berapa taun, Nick ?

Iya, 19 taun 🙂

See you at the wedding!

14 Comments

Filed under Kopdar

Neng Teppy : KOPDAR!

Emang kalo berdua doang bisa dibilang kopdar? Ah ga tau juga, yang jelas, di sore hari yang ceria, kita akhirnya punya waktu buat ketemuan. Setelah beberapa bulan saling lempar-lemparan komen, terus keterusan sms-sms an dan telepon teleponan (yang selalu kepotong neng Teppy nya MANDI DULU). Sebentar kita belok dulu, Neng Teppy ini punya kecenderungan untuk mandi SETIAP telpon2an sama saya, demikian juga di Bandung kemaren.

note : tadinya mau foto bergaya JELEK. Tapi apa daya, kita berdua NGGA BISA KELIATAN JELEK, wakakak!

Ah begini ya jadinya, sore itu, kita ketemuan juga. Neng Teppy yang baru mandi dan dandan, ketemu saya yang kucel pulang kerja. Tapi teuteup kok, sama2 cantik dan sama2 keren, meskipun destination nya Teppy ke Paris Van Java dan saya pulang ke rumah.

Iya, orang nya heboh, seheboh komen nya. Cantik, secantik fotonya, dan seru, seseru blog nya!
Ketemu Teppy beberapa bulan lalu, tak lain tak bukan, atas jasanya seorang Syaiful Jamil, kerjaan kita ya terus komen komen. Ketambahan lagi, kita berdua sama-sama menggilai David dari American Idol, sementara saya yang tentu memilih David Cook, dan Neng Tep dengan David Archuleta nya. Meskipun akhirnya David Cook yang menang, Neng Teppy bersikukuh Archuleta bakal lebih merajai industri rekaman. Lanjut, Indonesian Idol juga akhirnya nambahin ‘kerjaan’ kita untuk saling posting dan saling curhat soal AJI. Iya, Aji yang keriting dan nyanyinya keren setengah mati itu lho. Kalo toh akhirnya Aji tersisih dari Indonesian Idol, ya itu juga yang jadi akhir kita berdua nonton Indonesian Idol kan Tep ?

Ketemuannya ga lama banget, bahkan kurang kalo dibandingin kerinduan kita selama ini (huekk!!), tapi lumayan lah menyenangkan kan Tep ??

18 Comments

Filed under Kopdar

Bursa Notebook Second

Maaf maaf, harus jualan sekali lagi lewat blog 🙂

Buat yang lagi nyari2 notebook, terutama dengan harga yang miring2, jangan sampe kelewatan event besar kita setelah Food Adventure kemaren

Jangan sampe kelewatan ya, cuma 3 hari aja lho 🙂

11 Comments

Filed under Info Aja

Interview

Hari ini di kantor lumayan rusuh. Sayangnya bukan karena mall tempat saya bekerja lagi mengadakan sale up 70%. Tapi karena interview. Kok interview aja rusuh sih ? Iya, soalnya ini walk in interview !!

Nekad banget emang, hari gini bikin walk in interview. Tapi jujur aja, saya dan teman-teman nggak nyangka kalo yang dateng bakalan membludak begitu. Ternyata banyak juga orang yang cari kerja ya ? Seharian ini, pemandangan senantiasa melihat kerumunan orang berebutan ngisi aplikasi, nunggu berjam-jam, sama sekali nggak ada yang berani meninggalkan lokasi interview barang sedetik aja, takut kelewat panggilan kali ya. Bahkan ada yang sampe duduk-duduk di bawah lantai dengan muka kusam karena nunggu dari pagi. Kursi yang disediakan cuma 30, eh yang dateng mencapai angka 550 orang. Gila aja. Continue reading

19 Comments

Filed under Kerja

Inget Lagi

Hidup memang tidak pernah terduga. Rencana boleh disusun, pemikiran matang boleh ditetapkan sebelumnya. Tapi pada kenyataan, belum tentu rencana dan pemikiran matang kita yang akhirnya bergulir. Makanya saya jarang sekali menyusun rencana. Hidup saya lebih seperti sungai. Mengalir. Kadang lambat, kadang deras. Kadang tenang, kadang dipenuhi kerikil. Kerikil lembut, kerikil tajam.Ada juga akar akar rambat yang seringkali menjerat kaki untuk melangkah. Membuat saya ‘stuck’ di sebuah moment, di sebuah memori, seringkali tentunya, di sebuah relasi dengan manusia lain.

Kira-kira 1 tahun yang lalu, sebuah keputusan besar bulat saya ambil. Menikah. Saat itu semuanya seperti dimudahkan. Restu orang tua, calon suami saya yang super baik hati dan penyabar, dan segala macam pernak-pernik pernikahan. Meskipun berbeda suku, tidak ada masalah berarti yang terjadi dalam persiapan pernikahan kami. Semua berjalan mulus saja. Tidak pula ada keributan yang konon sering terjadi pada pasangan yang akan menikah.

Sebulan menikah, saya dinyatakan hamil. Perasaan saya waktu itu ? Senang dan excited. Dalam 9 bulan ke depan, I will be a mom of someone. Suami saya waktu itu tentu tak kalah senangnya.

Menjalani hamil selama 9 bulan, berbagai gejala saya lewati. Mual-mual ringan, pusing berat, gatal di perut, semua saya lewati dengan baik-baik.Ada beberapa saat dimana saya masih sempat berpikir apakah saya siap menjalani kehamilan ini dalam 9 bulan ke depan? Sementara menyesuaikan diri dengan kehidupan pernikahan aja rasanya saya belum katam.

Seringkali saya mendapatkan diri berpikir, apakah ini semua sungguhan? Saya menikah? How come? Is this the real me? Belum selesai dengan pikiran-pikiran iseng itu, seorang calon bayi sudah bersemayam dengan penuh hangat di perut saya. Yep, another new thing is coming ! Ready or not, the baby’s coming….

9 bulan ternyata bukanlah penantian yang sangat panjang. Persis 2 minggu yang lalu, seorang bayi terlahir dari rahim saya. Ya, saya sekarang bukan hanya seorang istri, saya sudah jadi ibu.

It’s a miracle, a blessing. Sebuah berkat yang tak terkatakan indahnya. Bukan hanya untuk saya, tapi untuk seluruh keluarga besar saya dan suami.

Di sela tawa senang keluarga, diam-diam saya kembali mendapatkan diri merenung.

I love my baby, a lot. I love my husband also. The thing is I’m not sure I love my life. Dengan semua berkat yang dicurahkan sejak 1 tahun lalu, saya merasa roda hidup ini berputar terlalu kencang buat saya.

Sungguh, ini terlalu cepat. Tapi pilihan bukanlah lagi hak saya. Melompat keluar dari ‘kereta’ ini must be hurt, and that’s not what I want. Sementara melambatkan lajunya juga bukanlah hak saya. Satu-satunya pilihan adalah tinggal di dalamnya, melakukan segala sesuatu demi mendapatkan yang terbaik. For me, for my beloved husband, and for our baby.

diposting ulang dari postingan tanggal 30 September 2007. Lagi inget lagi, lagi kerasa lagi……

7 Comments

Filed under Mellow

Harus Keren

Emang sih ya, berpenampilan keren itu memang HARUS adanya. Tapi ada beberapa situasi dimana nampil keren, bener2 HARUS dan tidak terelakkan (halah….). Ini contoh situasinya ; Continue reading

25 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Bukan Akhir : Gardu Lantu 10 Juli 2008

Akhirnya terlewati juga, 10 Juli 2008. Kalo dipikir2, aneh juga, acara segede itu, ngelibatin segitu banyak orang, kok bisa lahir dari modal ngahuleng. Ah sebenernya bukan begitu ceritanya sih. Jadi gini, ide brillian ini dateng, pas kita lagi kongkow2 ga penting gitu deh. Akhirnya mulai tuh direncanain, dan dari waktu 1 minggu, sempet juga kepotong dengan perginya si Aki ke Jakarta. Jadi persiapan resmi ya mulai hari Senin aja tuh. Itu juga masih dengan berbagai pertimbangan. ya tempat, ya jumlah anak2 yang diundang, ya kaos, dan tentunya DANA.

Dasar kita bertiga, udah tau waktu deket, eh malah kebanyakan NGAHARULENG di tengah2 persiapan acara. Jujur aja, abis kayak yang ngga mungkin ini semua bakalan terlaksana. Ujung2nya, yang bikin jadi ganjelan ya tetep aja DANA. Soalnya kalo tenaga mah ga akan kurang 🙂

Salut banget buat pasukan Batagor yang udah stand by di area sejak siang, sabar nungguin anak2 panti asuhan dijemputin satu persatu. Jangan marah kalo namanya ga kesebut ya, bukan ga inget, tapi LUPA, wakakak…. ;

  1. Komandan acara, Kang Fauzan. Menurut saya dan Ka Arie, Si Fauzan teh pemuda serba guna. Kana IT nya jago, kita mah asa gaptek kemana2. Udah gitu, design nya juga oke (tuuh… yang ada di kaos?), trus bikin proposal jagoan juga (Tau ga Zan, kita yang kerja mah asa MATI IDE kalo suruh nyusun proposal teh). Udah gitu pas bimbing anak2 maen game aja, bisa bikin heboh. Semoga diberikan talenta & bakat yang lebih ya Zan, supaya makin banyak yang seneng sama situ :))
  2. Penggagas acara, Aki Herry yang udah jadi temen ngahuleng selama beberapa hari ini ya. Jadi oge, Ki! Dan jangan suka ngajak2 ngopi kalo sendirinya ga suka kopi yah 🙂 Kalo modal ngahuleng bisa 200 anak, mungkin kita bisa BERSEMEDI aja untuk ngumpulin dana buat 1000 anak?
  3. Ka Arie, yang pertamanya suka khawatir kalo ini kalo itu. Dia ini diantara kita bertiga yang paling SERIUS MIKIR dan BERTINDAK, hehe. Sampe ada salah satu donatur yang menolak disodorin proposal dengan alasan, “liat mukanya Arie juga udah percaya dan mendukung”. Nah, siapa yang mau bikin acara dan butuh sponsor? Boleh sewa Ka Arie….
  4. Bang Joy, sibuk terus di bis apa ga PUSING kepalanya Joy? Untung ada yang inget beliin Yakiniku ya? Salut pisan buat Bang Joy, hunting Panti Asuhan di Bandung secara sendirinya bukan orang Bandung. Udah gitu, ke IBCC pake sepeda dengan super semangatnya, salut Joy! (sambil tetep mikir, kok kayak kenal yaaa…) Joy, salam buat 2 gadis yang menyertaimu di dalam bis itu :))
  5. Gie, Yudha, dan lain2 yang sibuk mondar mandir bagiin Prim-A gelas kesana kemari.
  6. Ah ada tamu juga dari Surabaya. Untung ga jadi pake taxi ya Ndy?

Over all, acaranya berjalan (nyaris) sempurna. Anak2 mulai berdatangan jam setengah tiga sore. Tampak malu2, digiring pembimbing nya muterin Food Adventure, ujung2nya,, teuteup, anak2 perempuan mah ngebaso, yang lain nyoba2 makanan lain kayak nasi goreng, burger, baso tahu, es krim, dll lah.

Yang lucu, kita nemu satu anak yang asyik banget makan tutut, Katanya, itu mangkok ketiga. Makannya seru banget sampe belepotan, dan udah bolak difoto sama si Aki juga, tetep aja anteng makan. Sampe kaos putihnya udah belepetan kuah kuningnya-tutut. Katanya sih, dia baru seminggu diem di Panti Asuhan. Saya sama Ka Arie cuma “oh” aja, ga berani nanya, “sebelumnya emang dimana”,

Dan anak2 juga sempet panik2 gitu waktu Si Aki berinisiatif beliin buku buat anak2 semua. Ga tau dibuat dari apa dompetnya hatinya si Aki teh, makasih ya Ki, sebagai penggemar buku, saya ikutan seneng liat anak2 itu pulang sambil bawa buku :).

Ah, nemu juga anak yang pemalu banget, ga mau lepas sama pembimbingnya, ngelendot melulu!, diajak senyum, dia malah mnegkeret, katanya umurnya brau 4 taun 4 bulan.

Iya, jadi kemaren itu seperti jadi cerminan buat saya dan temen2 di lapangan. Bayangin, selama ini kita suka mau bingung mau makan apa. Ini ga enak, itu ga suka, ini ga asyik, itu kurang ok. Sementara, adik2 kemaren, makan apa aja keliatannya enak. Mungkin ini yang dibilang, “rasa puas itu terletak di rasa syukur kita”. Kalo bersyukur atas segala sesuatu, tentu rasa puas juga ada. Semoga aja selalu diberi kadar rasa syukur yang tinggi. Sempet mikir juga, sementara kita suka ‘kebanyakan’ makan. Masa iya makan sate pake nasi cuci mulutnya pake pempek2 (iya, saya!). Wah, itu mah asli namanya lapar mata, soalnya rasa pempek2nya juga ga seenak biasa kok 😦

Jadi pas Biyan dateng jemput malem itu, rasanya air mata teh udah mau keluar aja. Bukan apa2, liat anak2 berlarian kesana kemari, loncat2 di dalam Panda, dan becanda2 sama temen2nya, yang diinget ya Biyan 🙂 Thanks God Biyan masih punya saya, iya, saya yang walaupun sering pulang kemaleman sampe ga ketemu Biyan yang keburu tidur, saya yang suka pergi ke kantor pagi2 tanpa ketemu Biyan yang belum bangun. Suka lupa mengucap syukur bahwa kita dikasih waktu dan kesempatan yang begitu berharga 🙂

Akhirnya, makasih ya Guys, tentunya ini bukan akhir kerja bareng kita kan ? Masih banyak yang bisa digarap nih!

31 Comments

Filed under Batagor, Kopdar