Tag Archives: love

Perihal Memaafkan

Sampai umur saya 20an dulu, saya masih takut deket deket kuda, karena sejak saya kecil, mama saya selalu bilang jangan berdiri sebelah kuda, nanti ditendang. Waktu saya bilang alasan saya nggak mau berdiri sebelah kuda karena takut ditendang, (mantan) pacar saya ketawa keras. Katanya, kuda itu nggak bakalan bisa nendang ke samping karena engsel kakinya cuma bisa memungkinkan gerakan ke depan dan ke belakang. Damn. Bener juga. 20 tahun hidup saya hidup dalam kebohongan, untung cuma urusan tendangan kuda, bukan urusan-urusan lain yang lebih penting.

Continue reading

18 Comments

Filed under dan Saya, Saya

When You Love, You Love

Life is never about changing someone we love into a kind of person we want

Life is always about tolerating, accepting whom we love no matter they might be the contrary to the kind of person that we want them to be.

Expecting someone we love to change the way we want to be is the root of all misery.

And the failure of it is one full screaming hell.

 

But when we love, we love.

 

No matter how the hassle has driven us like crazy

No matter how many sacrifices we made in the name of love

When we love, we love

 

Love might be long lasting

Love might happen continually

But we might forget, love is also as weak as those leaves falling in fall

It may shine brightly like a sun in summer and provides you those jolly moments

It may drive you crazy like when you cant handle those windy days

It may be the reason why some rainy days are too shivery for you to handle

And when it happens, you know you gotta stop

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Survival Kit

Ini adalah postingan yang akan terdengar sangat emak-emak sekali. Bear with me, kadang-kadang rabid bundanya saya keluar dan saya pun berwujud emak-emak rempong. 

2 hari kemarin AC mobil rusak. Berpanas-panas jemput Biyan, terus dadah-dadah dari luar mobil pas saya balik ke kantor. Pipinya merah, rambutnya basah-basah keringetan. Duduk di kursi belakang (karena di depan panas dan silau katanya), trus keluarin tablet dari tasnya, main kali sampe nyampe ke rumah. Kalopun macet pasti nggak terasa. 

Saya saat itu mendadak mellow dan hampir nangis, tapi untuk alasan yang manis. Merasa bersyukur kalau Biyan bisa dianter jemput pulang pergi sekolah pake mobil. Selain itu, duduk di mobil pun nggak kesel karena selalu bawa mainannya sendiri. Kadang-kadang bawa puzzle, buku cerita, tablet, atau iPodnya. Kadang-kadang juga cuma bawa cemilan makanan, di jalan makan terus deh. Jadi inget masa kecil saya, ke sekolah naik angkot, mana harus jalan kaki dulu, terus belum lagi pulang sekolah angkotnya rebutan, panas-panasan. Komplit sudah rasanya kalau pake hujan turun. 

Beda banget keadaan sekarang sama dulu. Walaupun untuk memenuhi kebutuhan Biyan, sekolah yang memadai, mobil untuk antar jemput, makanan yang pantas, tempat tinggal yang cukup, dan lain sebagainya itu saya dan suami ibarat kata harus memeras keringat, mengorbankan segala energi yang dipunya supaya semua kebutuhan rumah tangga ini terpenuhi. 

Alhamdulilah, diantara sedikit  kurang ini dan itu, tapi ternyata banyak juga berkat yang kita punya. 

Lalu kemudian saya teringat kata-kata orang tua jaman dulu “anak sekarang sih enak, apa-apa disediain, dulu kita sekolah ngangkot, sepatu cuma bisa ganti setaun sekali, buku bekas kakak kelas karena ga bisa beli buku baru”, and so on and so on. Pasti suka pada denger begitu kan? 

Tapi lalu saya mikir. Ini keadaannya emang udah berubah cin. Emang sih anak kita sekarang kali nggak ngalamin susah susahnya kayak kita dulu. Udah punya segala macem sendiri. Pergi kuliah bawa laptop sendiri. Mau ngerjain tugas dimana aja bisa, tinggal buka laptop, colok modem. Selain apa apa jadi mudah,  gaya bener kemana-mana bawa laptop. Saya dulu pas skripsi bingung mau ngerjain skripsi dimana, untung dikasih pinjem laptop sama dosen. Laptop kuno jaman itu, tapi alhamdulilah cukup aja sampe skripsi selesai. 

Balik lagi ke keadaan berubah ya. Saya setuju sih kalo anak-anak itu harus ngerasain susah. Biar belajar survive (kayak mamanya, ehem). Jangan anak itu dikasih enak semuanya sampe berasa manja nanti kepentok masalah gede baru bingung sendiri karena ga biasa punya masalah. Tapi di sisi lain, menurut saya, menyediakan fasililtas buat anak juga bukannya menghambat dia untuk belajar survive kok. Kan jamannya beda cin, Jaman kita kali susahnya karena ga punya ini itu. Jaman nanti pasti udah geser masalahnya. Dan ga bakal ada yang namanya ga ada masalah. Kita tunggu aja, kita  liat aja, masalahnya nanti apa. 

Membekali anak dengan ‘survival kit’, jelas perlu. Belajar beresin mainannya, belajar selesaikan masalah sama temennya, belajar menghadapi orang lain yang bukan keluarganya juga termasuk survival kit yang bisa kita ajarin sama mereka. 

Anak-anak itu nggak perlu ngalamin semua hal yang kita pernah alamin dulu untuk jadi pinter dan kuat. Masalah yang bakalan mereka hadapin nanti adalah satu hal yang akan ajarin mereka untuk survive. Kita tugasnya ya ngasih arahan kali ya. 

Jadi Nak, nanti kalau besar dan punya masalah, inget semua survival kit yang pernah Mama ajarin ya. Kamu itu lebih hebat dari Mama dan Papa. Apapun masalahnya, pasti bisa kamu beresin dengan baik. We knew it

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya