Tag Archives: Jogjakarta

Tempat Instagramable Baru di Yogyakarta : Pesanggrahan Rejowinangun atau Situs Warungboto

Kalau saja siang itu kami menyerah setelah google map dan waze mengarahkan kami ke Warung Boto yang lain, jelas saya nggak akan punya foto ini,

FullSizeRender

Sudah beberapa kali saya mendengar yang namanya Situs Warungboto. Baru belakangan saya tahu bahwa Warungboto adalah nama daerah. Jadi google map dan waze sih nggak salah-salah amat, tapi mereka mengarahkan saya dan teman-teman ke Warungboto yang lain.

Untung saja Kang Motulz punya ide cemerlang untuk mencari jalan dengan satellite view di google map dengan perhitungan, kan namanya situs bentuknya pasti beda ama rumah biasa ya. Eh bener aja, langsung ketemu. Dari pinggir jalan Veteran (area Umbulharjo) terlihat situs ini dari arah atas. Tanya punya tanya, ternyata pintu masuknya nggak dari situ, arahan dari seorang bapak-bapak yang siang itu sedang asik ngopi di warung kopi begini “lurus aja, nanti ada belokan ke kiri, setelah belok ada gapura hijau, masuk situ, ada tulisan Situs Warungboto sekalian tempat parkirnya”

DSC04660

Continue reading

3 Comments

Filed under Cinta, jalan-jalan, Saya, Saya, dan Saya, traveling

Kenapa Harus @lokal_id dan Bukan yang Lain

Mau cerita soal Hotel Lokal yang lagi hits di Jogjakarta itu, yang sempet jadi omong-omongan karena tempatnya asik dan yang gambar-gambarnya sempat mewarnai timeline Instagram karena designnya memang sangat instagram-esque gitude.

Continue reading

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

MenJogjes di Desember

Karena pernah terlambat posting 6 bulan, maka kalau kali ini telat postingnya ‘cuma’ 3 bulan, maka bolehlah dimaafkan ya. Sambil berharap juga ceritanya masih inget semua nih, semoga ga ada yang kelupaan ya.

Jadi menjelang Natal dan tutup tahun 2012 kemaren, saya bertiga Biyan dan bapaknya sempat jalan-jalan, road trip pake mobil ke Jogja. Hari gini roadtrip, padahal tiket pesawat aja banyak yang diskon. Tapi saya punya alasan sendiri kenapa road trip tentunya, yang pertama, karena emang mau jalan santai dan berniat berenti disana sini untuk makan (tetep) dan jajan2 lucu. Dan alasan utama ya karena waktu itu ticket pesawat kagak diskon cin.

Berangkat sedikit kesorean karena saya masih harus ngantor dulu, kita jalan kira-kira jam 5 sore dari Bandung. Berhenti pertama di sekitaran Tasik untuk makan malam, lalu nerusin jalan sampe Jogja sekitar jam 2 dini hari. Nyari hotel saya yang ga di tengah kota ga terlalu susah juga berbekal google maps dan sedikit berantem sama yang nyetir.

Nginep di Jalan Seturan, yang mana banyak makanan ajah. Soalnya kan deket kampus gitu. Jadi jangan khawatir soal makanan sih padahal sendirinya yang tadinya khawatir kelaparan. Nyampe-nyampe langsung tidur dong ya, trus besokannya tujuan pertama ke Malioboro! (Standar abis). Udah niat banget abis sarapan di hotel mau makan Nasi Pecel di depan-depan Pasar Beringharjo itu lho. Soalnya lagi ke Jogja sendirian taun lalu, saya sempet ngalamin makan Nasi Pecel itu dan rasanya memorable banget. Tadinya sempet khawatir si Biyan ga bisa makan ya, kan Pecel gitu lho, pinggir jalan sempit pula. Eh taunya… emang anak mamanya deh, doyan banget dia, walau makan Telor Puyuh, Tahu Bacem dan Kerupuk doang . Sama sekali nggak terganggu dengan motor yang bolak balik sampe kita harus miring-miring kaki plus asap motor yang gengges itu. Ndilalah malah bapaknya yang nyureng-nyureng ga enjoy, hehe.

Nasi Pecel Pasar Beringharjo rocks!

Nasi Pecel Pasar Beringharjo rocks!

Abis itu jalan-jalan ke sekitaran Kraton ya, trus kan Kratonnya tutup, jadi kita masuk ke Museum Kereta gitu. Kalau sendirian sih males amat kesitu ya, eh taunya Biyan malah seneng. Kita udah ngantuk-ngantuk dengerin Bapak guide nya jelasin satu-satu perihal kereta itu, Biyan malah bisa balik lagi ke satu kereta dan nanya “ini kereta apa namanya tadi??”. Padahal kirain bakal interest sama begitu2an pas udah SD dan belajar sejarah.

Tadinya mau ke Taman Sari, tapi inget waktu terakhir ga gitu menyenangkan ya, makanya kita lanjutin belanja lagi ke Mirota. Bok crazy ya Mirota itu penuhnya. Saya sih ga banyak dapet barang disitu, maklum jiwanya udah Beringharjo yang mursidah dan bikin happy. Tapi dapet kemeja batik sih lumayan disitu.

Namanya juga jalan-jalan sama anak ya, ga bisa di gas pol sampe malem, jadi sore-sore kita pulang ke hotel dan tidur siang. Anaknya tidur, mamanya buka laptop, kerja. Makanya cari hotelnya yang wifi nya bisa diandalkan itu ya ada maksud dan tujuannya.

Maleman makan Gudeg Ceker di Seturan, tinggal jalan kaki sih dari hotel. Ih endeus yah, sayang nih di Bandung belum ada yang jualan. Apa kita aja nih jualan?

Besokannya mau ke pantai. Intip intip foto-foto di twitter, nampaknya Pantai Indrayanti nih cakep bener. Maka pergilah kita kesana, oh sebelumnya mampir Prambanan dulu. Dan anaknya ngomel aja kepanasan, makanya kunjungan ke Prambanan dipersingkat saja, langsung ke pantai arah Gunung Kidul.

Pantainya jauh, 2 jam-an, dan kita meraba-raba aja karena belom pernah sama sekali kan. Dan sinyal ga bisa diandelin maka google maps pun dilupakan. Tapi lumayan sih penunjuk arahnya cukup jelas. Pantainya sendiri….mmm….mmm…. hehe, biasa aja sih. Bagus sih ya, tapi penuh banget. Dan banyak banget yang jualan makanan disana. Bisa dibilang hampir sepanjang pantai ada yang jualan makanan. Bahkan nama Indrayanti aja sebenernya nama tempat makannya, bukan nama pantainya. Kalau niatnya makan, ya lumayan sih. Saya dan Biyan seru-seruan makan Bawal Bakar dan sewa tikar pinggir pantai, makan sedap bener. Bapaknya lagi-lagi nyureng dan menolak ikutan makan : )))

Pulang dari pantai kelaperan lagi dan kita langsung makan Sate Seturan, astagah enak banget. Punya pamannya Naniet sih ini, makanya dari di jalan balik dari pantai kita udah ngerepotin bbm Naniet, “bilangin jangan tutup dulu, we’re on our way!”. Dan si Biyan happy dong. Sampe sekarang selalu bilang mau ke Jogja lagi dan makan Sate Seturan lagi. Anaknya gampang seneng urusan makanan, kayak siapa coba, tebak.

Besokannya pulang siang-siang, dan sempet mampir makan di PringSewu. Pas bayar langsung sadar, okaaaay, kita sudah keluar Jawa Tengah, makanan udah mulai pada mahal lagi :D.

Selama jalan pergi dan pulang, si Biyan ajaib nggak pake nanya “are we there yet”. Berbelas jam di jalan, asik aja tuh, makan, main game, nyemil, duduk bengong liat jendela, tidur, dll. Dia nampaknya enjoy banget. Alhamdulilah selama pergi juga ga pake sakit. Pas di jalan kena malem, dia pake senter di kepalanya ala geologis masuk gua, tapi ini tujuannya buat nyari makanan : )))

Pencari Makanan Dalam Gelap

Pencari Makanan Dalam Gelap

Belum nemu lagi sih lokasi jalan-jalan yang bisa road trip kayak gini. Soalnya yang nyetir udah bilang ga mau lagi nyetir ke Jogja. Salah sendiri diajak gantian ga mau :P.

Ke Cirebon kali yah bisa.

Yuk ah 🙂

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Men-Jogjakarta

Jadi sebenernya janjian sama temen mau ke Jogja. Tapi ternyata karena satu dan lain hal dia ga bisa pergi. Saya bimbang, pergi sendiri aja apa gimana nih. Karena mau ngajak temen lain juga ragu, soalnya sama si temen itu kita udah janji-janjian mau males malesan aja di Jogja, ga mau keburu-buru keliling keliling belanja belanja. Rencananya memang pengen bengong sampe bego aja pokoknya.

Jadi akhirnya udah pamit kanan kiri, saya pun pergi sendirian. Jam flight ke Jogja agak kurang manusiawi, jam 6 pagi dari Soetta. Artinya, saya jam 2 dini hari dari Bandung. Yuk mari. Sampe Soetta pun bengong-bengong lucu, untung ada temen-temen yang masih pada melek karena baru pada pulang Java Jazz-an, jadi ditemenin ngobrol via telepon. Lumayan.

let's go

Sampai Jogja masih pagi dong ya, habis check in hotel dan mandi saya langsung ke Ullen Sentalu di Kaliurang. Jauh cin. Tapi it was worth  it.

Sampe di Ullen Sentalu. Akhirnya

Jadi Ullen Sentalu ini museum yang dikelola swasta, makanya tempatnya rapi dan apik bener, terawat abis-abisan walaupun harganya ga terlalu mahal, 25 ribu aja seorang. Ada apa di dalamnya ? Macem-macem, tapi yang banyak sih foto-foto cerita Sultan Solo, Jogjakarta dan keluarganya. Saya sebetulnya ga pernah terlalu tertarik sama cerita beginian, tapi waktu itu suasananya pas banget, jadi semua ceritanya terdengar menarik, lengkap dengan foto-fotonya pula kan ya.

Pengen tau ada apa aja disana secara lengkap? googling aja yah 🙂 Yang jelas saya sempet terkesiap waktu buka pintu dan ada Patung Dewi Sri disitu, seolah-olah nungguin saya dateng, hehe. Ada inside story gitu deh lah pokoknya.

Sayang banget perginya sendirian, jadi ga bisa manfaatin taman-taman cantiknya untuk foto foto disitu

Pagi di Ullen Sentalu

Masih pagi di Ullen Sentalu

Dalam episode celana pendek yang kepanjangan

Setelah Ullen Sentalu, saya mengikuti saran beberapa teman untuk nyoba makan di Jejamuran. Sesuai namanya, semua makanan disini, terbuat dari Jamur. Menarik sih dan makanannya enak-enak. Sayang karena (lagi-lagi) sendirian, makanan ga bisa pesen banyak, dan pesen 3 macam makanan pun nggak abis, padahal enak.

Jamur Crispy - Jamur Bakar - Sate Jamur

Selain Jejamuran, makan saya di Jogja sukses semua kok. Sempet makan di Sapi Bali deket hotel, dan makan beberapa Gudeg yang rasanya sih sama sama aja rasanya. Salah satu yang paling sukses ya makan Pecel di depan Pasar Bering Harjo, sambil jongkok-jongkok pula, seru.

Oya, saya nyempetin juga ketemuan sama temen-temen Twitter yang di Jogja, @kikitja sama @inestjokro. Sayang banget ketemuan Kiki ga sempet foto-foto karena kita sibuk ngomentarin dandanan orang-orang di Raminten House :))

with @inestjokro

Yang surprise, di Jogja saya nemu tempat massage namanya Kakiku (belakangan saya tau mereka punya cabang di Bandung), dan dikasih rekomen sama temen katanya ini enak banget. Pas nyampe tempatnya, agak-agak ga percaya tadinya karena tempatnya biasaaaaa banget. Sempet ga pede juga untuk buka baju disitu tadinya. Ternyata…..wuih! itu kayaknya the best I’ve ever had deh. Seriusan. Yang mau ke Jogja, you shud try Kakiku di samping Hotel Mutiara di Malioboro, juara banget.

Waktu merencanakan Jogja, saya udah niatin banget mau ke Taman Sari. Iya yang ekas tempat pemandian itu. Saya pernah kesana kira2 2o taun laluan dan selalu pengen balik lagi kesana.

Taman Sari

Ternyata Taman Sari sekarang udah ga kayak dulu deh. Ga terawat sama sekali, sayang bener. Mana saya kesana abis dari Ullen Sentalu, drop banget jadinya.

Oya, selama di Jogja, saya tinggal di Rumah Palagan. A very nice place.  Emang sih agak jauh posisinya sama kota, tapi kan emang rencananya cari yang sepi sepi, jadi cocoklah 🙂

Rumah Palagan

Ini hotel seriusan nyaman dengan harga yang masuk akal. Pas sarapan pagi, saya duduk di deket taman, minum orange juice, ngelamun sendirian. Tanpa sadar kaki saya naik ke atas kursi dan mulai ngelamun. Hari itu saya berpikir banyak tentang banyak hal yang lagi saya lewati. Difficult times, dan banyak hal yang tidak mengenakkan hati. Hari itu saya berpikir how was I ready to let go everything I have. Tapi tentu saja itu cuma holiday syndrome, beres liburan tetep puyeng dan mikirin hal hal serius seperti biasa :).

So, overall, Jogja sangat menyenangkan. Cocok deh buat jalan jalan sendirian meskipun pas balik ke hotel berasa banget kesepiannya. Tapi untungnya tukang tidur sejati. Begitu beres mandi air panas, pasti langsung ngantuk, tinggal tidur deh.

Pengen jalan-jalan sendiri lagi deh.

7 Comments

Filed under life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya