Tag Archives: Dago

Malam Jumatan di Budaraa, Bandung

Ini adalah cerita menginap di area Dago Atas pas malem Jumat. Area tepatnya di dekat-dekat Dago Tea Huis itu lho, iya yang banyak rumah tua dan banyak pohonnya itu.

Continue reading

Leave a comment

Filed under Friends, jalan-jalan, life, Saya, Saya, dan Saya, traveling

Taman Hutan Raya, Dari Maribaya Sampai Dago

Oh lagi-lagi postingan yang terlambat berbulan-bulan. Ini cerita waktu saya dan Biyan ‘merambah’ Taman Hutan Raya dari Maribaya sampai ke Dago.

Sebenernya tujuan utamanya sih mau ke curug, karena sebelum main-main kesini kemari, saya emang cita-cita ngajak Biyan main air ke curug, karena main air di kolam renang adalah mainstream.

Curugnya sih ga ketemu, kelewat, hehe. Waktu kami sampai gerbang Taman Hutan Raya lewat Lembang deket Maribaya situ, udah jam 15.00 aja. Udah sore ketambahan ujan udah mulai turun rintik rintik. Akhirnya jalan kaki aja terus ngikutin jalan. Ada beberapa ojeg yang bolak balik nawarin, tapi kan niatnya mau jalan-jalan ya jadi semua ditolak. Gaya bener.

 

Akhirnya, waktu kita sampaitepat di patahan lembang, kita mutusin untuk naik ojeg dengan tawaran mampir ke penangkaran rusa, ke goa belanda, dan jalan-jalan seru sampai ke Dago. Kalo  lewat jalan raya sih Lembang Dago di hari minggu mungkin harus ditempuh dalam waktu 2 jam.

Ternyata, naik ojeg di kota sama di hutan itu lain banget rasanya! Jalanan di hutan kan cuma jalan setapak yang lebarnya meragukan untuk dilewati 2 motor sekaligus. Jalanannya licin karena abis ujan. Tujuan pertama, penangkaran rusa. Jalan kesini lebih seru lagi karena lewat waduk alias bendungan yang jalannya jelas bukan jalan yang boleh dilewati sepeda motor. Saya udah tegang megang Biyan sambil pegangan ke bagian belakang sepeda motor, licin cin!

Akhirnya sampai di penangkaran rusa dan langsung kasian liat rusa yang kuruskurus ini. Kayaknya sih kurang dikasih makan. Tapi pas diliat-liat, banyak kok tumpukan tanaman yang bisa jadi makanan rusa, emang kurus dari sananya aja kali ya.

Tujuan selanjutnya, Goa Belanda. Perjalanan terhenti sejenak karena ujan semakin gede. Saya dan Biyan berteduh di warung yang udah tutup, dan mamang tukang ojeg berbaik hati membuatkan kami api unggun kecil. Dingin banget gila waktu itu.

Setelah hujan mengecil, kita nerusin perjalanan ke Goa Belanda. Masuk bentar, keluar Goa udah di Dago aja, canggih. Berhubung saya bukan penggemar wisata horror, maka kunjungan ke Goa Belanda dicukupkan satu kali saja seumur hidup.

Masih sambil menunggu hujan, sebelum jalan pulang dari Goa Belanda kita makan Jagung Bakar dulu. Di setiap tempat wisata alam, selalu ada Jagung Bakar, bikin happy aja karena saya memang penyuka Jagung. Dari nongkrong di Sumedang, Subang, Ciwidey, sampai ke Pulau Samosir di Sumatera Utara, nggak pernah absen makan Jagung Bakar :).

Sebelum mulai gelap, kita akhirnya pulang, menuju balik ke arah Maribaya. Kirain si ojeg bisa nyampe ke tempat parkir, mimpi. Berhubung jalannya banyak tangga jadi seperempat perjalanan kita habiskan dengan jalan kaki. Hujan, jalanan licin, kedinginan dan pakai sendal jepit. Seru amat 🙂

 

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya