Tag Archives: Books

The Rosie Project. (insya allah ga pake spoiler)

Bisa dibilang saya melalui masa masuk usia dewasa dengan membaca buku-buku chicklit. Dari jaman Bridget Jones’ Diary, sampe The Devil Wears Prada, semua saya lahap sampai tuntas. Belakangan ketika social media mulai menyita waktu membaca, saya masih tetap setia baca chiklit meskipun waktunya kadang-kadang defisit banget.

Membaca chiklit artinya mengerti banget pola pikir penulisnya. Maklum, rata-rata penulisnya perempuan, tokoh-tokohnya nggak beda jauh dari perempuan muda, punya penghasilan sendiri, cerdas, punya keterampilan, tapi tetep drama queen terutama soal percintaan. Makanya nggak heran kalau saya dengan mudah bisa mengikuti alur penulisan dengan mudah.

Waktu The Rosie Project sampai ke tangan saya, seperti biasa kiriman @editor_in_chic, saya nggak ngeh kalau penulisnya lelaki. Tokoh sentralnya memang lelaki sih, tapi kan bisa aja penulis perempuan nulis soal tokoh lelaki. Kemudian ketika saya mulai kesulitan mengikuti pola pikir dan cara pandang Don Tillman, si tokoh utama, saya baru sadar, oh penulisnya lelaki.

Dari situ cerita ini kemudian jadi lebih menarik buat saya karena rasanya seperti menyelami daya pikir seorang lelaki. Bukan perihal pekerjaan atau segala sesuatu yang lebih serius, tapi lebih ke soal…………..

Continue reading

9 Comments

Filed under resensi buku, Saya, Saya, Saya, dan Saya

Freaky @Teppy87, the book :)

Saya kenal Teppy kurang lebih 5-6 taun lalu kayaknya. Waktu itu dia masih mahasiswi culun yang tiap abis telponan selalu pamit mandi. Membuat saya merasa kotor dan nista. Kebiasaan itu masih berlanjut sampe sekarang. Jadi kalau lagi whatsapp-an, dia pasti tau-tau “eh neng bentar gue mandi dulu” *sigh* 

Pertemuan kita yang pertama waktu itu di Bandung, waktu Teppy main kesini bareng sama orang tua temennya. Bayangin aja, waktu itu dia kalo ke Bandung dateng sama ortu temennya, sampe mau nyuri waktu ketemuan sebentar aja susah. Tapi akhirnya kita ketemuan juga di satu kafe deket hotel tempat dia (bersama teman-teman plus ortu temannya) menginap. Pertemuan pertama yang kemudian disusul dengan kopdar cikal bakal Nyinyirs di PP, dilanjut dengan ketemuan ini itu disana sini, baik kalo saya ke Jakarta, maupun Teppy yang main-main ke Bandung, ditambah dengan nginep-nginep an yang selalu penuh dengan cerita seru. 

Melihat Teppy dulu dan sekarang tentu saja ada perbedaan yang besaaaaaaar banget. Dari mahasiswi culun yang kebanyakan “hah? hah?” menjadi sosok perempuan cakep yang tetep aja masih suka “hah? hah?” kalo ketinggalan bahan obrolan. 

Saya melihat Teppy yang tadinya mahasiswi polos sampe jadi pekerja kantoran yang juara pake high heels kemana mana (walau masih suka sambil bawa ransel di punggungnya). Dari yang jomblo, pacaran, sampe balik jomblo lagi dan kali ini entah sampe kapan. Semuanya lengkap dengan sesi curhits yang kadang-kadang diwarnai air mata, juga diwarnai dengan kalimat “dasar bloon!” pake adegan lempar henpon segala. Untunglah sesi curhits kita belakangan kok selalu ketawa ketawa, walaupun banyaknya ngetawain diri sendiri. 

Membaca buku The Freaky Teppy yang penuh dengan cerita hidupnya yang warna warni itu membuat saya seperti flashback ke jaman-jaman dulu waktu kita pertama kenal, dari yang jaman susah cari uang jajan, sampai waktu kita menghabiskan lembaran rupiah untuk sekedar nongkrong sini nongkrong sana, makan ini makan itu. 

Image

Image

 

Jadi kalau sekarang kamu masih mahasiswi, masih repot cari uang jajan buat gaul kiri dan kanan, buku ini pas buat kamu baca, supaya tau bahwa di balik susah-susahnya cerita hidup, selalu ada hal yang bisa bikin kita tersenyum, bahkan ketawa ngakak. Kalau kamu baru mulai kerja, buku ini juga cocok buat kamu supaya tau bahwa pekerjaan pertama kita, sebagaimanapun kita merasa cetek dan ga worth it, tapi toh akan jadi bekal buat kerjaan kerjaan selanjutnya. Kalau kamu udah menjelang ibu ibu muda cakep bergaya masa kita seperti saya *ditendang*, buku ini akan membawa kamu flashback ke masa-masa sulit dimana mau ngopi di Starbucks aja mikir tiga kali. 

Baca gih ! 

Leave a comment

Filed under Saya, Saya, dan Saya