Tag Archives: Batagor

“Beli Batagor, Tante?”

Ada beberapa alasan kenapa saya cenderung males ngobrol sama mereka yang berkecimpung di bidang MLM, asuransi, investasi, dan sejenisnya. Salah satu alasannya adalah kadang-kadang sebagian dari mereka suka ga bisa bedain kapan bisa ngobrol santai ga usah ngobrolin soal duit. Saya bilang sebagian dari mereka lho ya, ga semua. Salah satu teman baik saja kerjaannya di asuransi tapi tiap kita ketemu ga pernah dia ngomongin soal asuransi, ya pernah, tapi setidaknya tidak selalu. Atau nawarin sekali, trus udah, bukannya ngomong itu terus-terusan.

Jadi ceritanya saya baru pulang nih barusan, abis menuntaskan hasrat kepengen makan Martabak Manis yang tadi sore muncul. Di tempat martabak ketemulah satu orang tante-tante yang ternyata pergi bareng sama seorang yang saya kenal. Tau-tau si tante nanya, “kerja dimana?” Setelah saya sebut tempat kerja saya, dia nyosor aja “oooh, marketing di tempat kamu kerja banyak lho yang jalanin asuransi X”.

Saya sudah mulai mencium kemana arah pembicaraan ini. Maka saya “oh ya, tapi saya bukan di bagian marketing sih”. Tentu saja dia tak menyerah, “nggak suka marketing?”. Saya ngangguk. Peluru kedua pun diluncurkan oleh si tante “tapi jalanin asuransi X ini menyenangkan kok, berasa nggak kerja. Kenapa coba? Karena disini uang yang bekerja buat kita dan bukan kita yang mencari uang”.

Enough.

Sebelum saya sempat jawab apa-apa, si tante mengerling pula “dan tiap tahun bisa jalan-jalan ke luar negri”. Masih bagus saya nggak terus jawab “sampe pertengahan taun ini aja saya udah 4 kali pergi2an kali”. Kalo dijawab gitu kesannya pongah kali ya, padahal maksud saya sih mau bilang bahwa “bisa jalan2 ke luar negri tiap tahun” itu ga menarik buat saya dan ga bakalan bikin saya mau ikutan jualan apa yang dia jual.

Dan si tante udah siap meluncurkan peluru ke tiga, yang dengan pandainya saya sela dengan “beli Batagor Tante?”. “Enggak”, katanya. “Oh, beli Martabak ya, sama saya juga beli Martabak”. – sambil ambil henpon dan kemudian berlagak sibuk kayak yang baru dapet email brief kerjaan.

Sampe si tante pergi, saya masih pura-pura sibuk ngamatin layar henpon dan ngobrol sama Biyan seolah-olah semua obrolan kami penting dan ga bisa diganggu gugat.

Saya mungkin berlebihan ya. Sebenernya kan bisa aja jawab sopan sambil senyum dan bilang saya ga mau, atau pura-pura tertarik kemudian kasih no telepon palsu. Tapi saya mikir sih, kan bukan kewajiban saya untuk dengerin dia ngomong berpanjang-panjang perihal hal yang tidak menarik buat saya. Dan juga bukan hak dia juga ngomong panjang lebar sama saya yang mungkin lagi berusaha menikmati waktu bareng Biyan, atau sekedar menikmati waktu nunggu Martabak sambil twitteran. Ya kan? Iyain aja biar cepet.

Yang gini-gini nih yang bikin males iya-in ajakan ketemuan yang dateng dari teman lama. Ujung-ujungnya nawarin sesuatu. Untuk yang satu ini nggak usah bilang saya berlebihan deh, udah banyak buktinya cin. Padahal saya mau banget lho janji-janjian ngopi-ngopi ngeteh-ngeteh lucu tanpa agenda. Ya ngobrol-ngobrol aja gitu. Lah ini kenal kagak apa kagak main nyosor aja.

Maap ya lagi judes.

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Alat Musik untuk SLB A/B/C Banjaran………………….. dari kamu, iya, kamu!

Setelah kenyang kopdar kopdar setiap hari Jumat yang (rasanya) nggak ngobrolin sesuatu yang serius, akhirnya di kopdar Yoghurt Cisangkuy kemaren kita ngobrol soal rencana yang lumayan lama terpendam dan belum terealisasikan. Ide datang dari Aki Herry yang malam itu nampak ngobrol serius di ujung meja sama komandan batagor.

Jadi, program charity atau sosial selanjutnya dari Komunitas Blogger Bandung alias Batagor adalah, kunjungan ke SLB A/B/C Banjaran yang terletak di Jalan Sindang Panon Banjaran. Kunjungan aja? engga dong. Rencananya, kita juga mau memberikan sumbangan berupa alat-alat musik. Jadi adik2 kita disana itu ingin sekali belajar musik, tapi mereka nggak punya fasilitasnya. Mungkin ada beberapa diantara kita yang justru disediain alat musik di rumah, dibayarin les atau kursaus sama orang tua, tapi kita malah nggak pernah mempergunakan kesempatan itu dengan baik *curcol*.

Lalu apa yang bisa kita lakukan ? Sumbangan tentu nggak pernah salah, bisa berupa uang tunai, bisa juga berupa alat musik akustik. Yang dimaksud akustik adalah, alat musik seperti gitar, pianika, decoder, organ, dan lain lain. Yang punya organ2an merek Casio jaman dulu, disimpen aja di rumah, hahaha. *melenceng*. Uang tunai yang terkumpul, akan kita usahakan untuk membeli satu set angklung (semoga cukup uangnya, hehe).

Oya, sampai hari ini dana yang terkumpul adalah dari Toko Cahaya Keramik IBCC sebesar Rp. 1.000.000 dan juga dari Perhimpunan Alumni Jerman sebesar Rp. 1.000.000. Total Jendral, Rp. 2.000.000 dan 1 (satu) gitar akustik. Mengingat yang mau disumbang adalah satu sekolah dengan sekian banyak murid, sumbangan yang diperlukan masih, (jujur saja), banyak banget 🙂

Satu hal yang perlu sama2 kita inget, nggak ada sumbangan yang akan terlalu kecil buat mewujudkan rencana ini. Masih inget program Rp. 15.000 untuk SATU SEBUAH saat pelaksanaan Gardu Lantu (Blogger Peduli Anak Yatim Piatu) bulan Desember kemaren?

Begitu banyak blogger yang nyumbang dengan nominal yang nggak besar, tapi karena banyak, akhirnya cita2 kita men-traktir 300 anak yatim piatu terwujud juga. Semua karena sumbangan dari kita-kita juga. Yuk, kita sukseskan juga rencana kita yang satu ini. Percaya deh, karena kita-kita semua, nanti bakal ada alunan musik indah dari SLB A/B/C Banjaran 🙂 Jangan sampe kita nggak jadi bagian dari misi ini 🙂

Donasi berupa uang tunai bisa ditransfer ke rekening sbb ;

  1. BCA a.n Herry Constadi no A/C : 233-1591-451
  2. BRI a.n Marla Ruby Quintine no A/C : 0384-0-1000-542507
  3. Mandiri a.n Amalia Mustikasari no A/C : 131-000-4619872

Buat yang udah transfer, boleh isi comment di bawah, info transfer kemana dan jumlahnya berapa ya, thanks in advance 🙂

Oya, buat yang mau ikut kunjungannya, kita ngumpul jam 8 pagi, tanggal 12 April di depan Bandung Indah Plaza aka BIP Jalan Merdeka ya. Buat yang perlu informasi lanjut mengenai SLB A/B/C Banjaran, bisa langsung menghubungi kepala sekolahnya, Ibu Uci di 081322111731,

Oya, Batagor juga mengundang Bandung Blog Village dan Flexter untuk ikutan dalam acara charity ini. Guys, ditunggu ya…..

Kapan lagi kita menuai keceriaan seperti ini ?

Senyum Ceria di Gardu Lantu II

Senyum Ceria di Gardu Lantu II

UPDATE !!!

Dana tunai yang telah terkumpul sampe hari ini adalah Rp. 2.250.000. Sementara itu ada sumbangan 1 (satu) set angklung dari seorang dokter cantik 🙂 Juga ada sumbangan gitar dari 2(dua) orang blogger. Oya, juga ada sumbangan berupa seabruk buku cerita anak2 dari Wirawan. Makasih banget buat yang udah partisipasi. ditunggu ya !!

34 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Musik, Sahabat

Rp. 15.000 untuk SEBUAH SENYUM

fMari berhitung. Apa yang bisa kamu dapet dengan uang Rp. 15.000?

Kalo saya;

  1. Teh Tarik di Capricio BSM, udah termasuk pajak, Rp. 15.000  net
  2. Nambahin Rp. 10.000 udah dapet Green Tea di Starbucks
  3. Pulsa ESIA buat neleponin neneng OGGIX
  4. Seporsi Iga Bakar si Jangkung di The Kiosks Dago, yah nambah Rp. 2000 lagi deh
  5. 3 botol Teh Botol Less Sugar yang sedap itu
  6. Anting-anting lucu buat melengkapi koleksi anting saya yang udah segudang
  7. Naek Taxi dari kantor ke BSM

dan yaaa…. masih banyak lagi.

Tapi bulan ini, ada 1 hal yang membuat saya berpikir banyak. Batagor.net, komunitas Blogger Bandung kembali menggelar event bertajuk GarduLantu, Blogger Peduli Anak Yatim Piatu. Tujuannya, ga lain ga bukan, buat mengajak adik2 kita dari panti asuhan untuk menikmati berkat seperti yang sudah kita terima selama ini.

Menyadari segala keterbatasan namun hasrat yang tentunya tidak pernah terbatas, kami mencoba mencari sebuah formula supaya event ini dapat terselenggara, supaya Batagor.net dapat menjadi sebuah saluran berkat, khususnya buat adik-adik kita di panti asuhan. Untuk itu kami mengajak rekan2 blogger untuk ikut partisipasi. Ngga sulit, sumbangkan Rp.15.000 supaya dengan uang tersebut, kita bisa membuat seorang anak yatim piatu tersenyum. Ga susah kan? Mungkin saya bakal libur dulu nongkrong di Capricio dengan teh tarikk nya 🙂

Berikut, foto2 waktu kita ngadain GarduLantu yang pertama. Coba lihat senyum lebar adik2 kita ini. Percaya deh, it was a blessing to see them smile. Now the blessing can be yours, donate!

gardu-lantu

Acaranya bakal digelar tanggal 22 Desember 2008, bertepatan dengan hari Ibu. Donasi dapat dilayangkan ke rekening di bawah ini ;

BNI no A/C 015-148-1599 a.n  Karina A Shelyani.

Tulisan terkait bisa dibaca di ;

Yudha P.  Sunandar – Coretan Balik Kelambu

Si Bayu yang Hebat

Ka Arie

Soso Sibuk

So, what are you waiting for?

UPDATE :

Untuk mempermudah transfer donasi (supaya cepet, supaya cepet….!), donasi bisa juga disalurkan via BCA a.n Shasya Pashatama, jangan lupa konfirmasi ke 022-76695686  setelah melakukan pengiriman. dengan format  nama#jumlahdonasi#bankyangdituju. Thanks all!

31 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Makan Minum, Sahabat

Bukan Akhir : Gardu Lantu 10 Juli 2008

Akhirnya terlewati juga, 10 Juli 2008. Kalo dipikir2, aneh juga, acara segede itu, ngelibatin segitu banyak orang, kok bisa lahir dari modal ngahuleng. Ah sebenernya bukan begitu ceritanya sih. Jadi gini, ide brillian ini dateng, pas kita lagi kongkow2 ga penting gitu deh. Akhirnya mulai tuh direncanain, dan dari waktu 1 minggu, sempet juga kepotong dengan perginya si Aki ke Jakarta. Jadi persiapan resmi ya mulai hari Senin aja tuh. Itu juga masih dengan berbagai pertimbangan. ya tempat, ya jumlah anak2 yang diundang, ya kaos, dan tentunya DANA.

Dasar kita bertiga, udah tau waktu deket, eh malah kebanyakan NGAHARULENG di tengah2 persiapan acara. Jujur aja, abis kayak yang ngga mungkin ini semua bakalan terlaksana. Ujung2nya, yang bikin jadi ganjelan ya tetep aja DANA. Soalnya kalo tenaga mah ga akan kurang 🙂

Salut banget buat pasukan Batagor yang udah stand by di area sejak siang, sabar nungguin anak2 panti asuhan dijemputin satu persatu. Jangan marah kalo namanya ga kesebut ya, bukan ga inget, tapi LUPA, wakakak…. ;

  1. Komandan acara, Kang Fauzan. Menurut saya dan Ka Arie, Si Fauzan teh pemuda serba guna. Kana IT nya jago, kita mah asa gaptek kemana2. Udah gitu, design nya juga oke (tuuh… yang ada di kaos?), trus bikin proposal jagoan juga (Tau ga Zan, kita yang kerja mah asa MATI IDE kalo suruh nyusun proposal teh). Udah gitu pas bimbing anak2 maen game aja, bisa bikin heboh. Semoga diberikan talenta & bakat yang lebih ya Zan, supaya makin banyak yang seneng sama situ :))
  2. Penggagas acara, Aki Herry yang udah jadi temen ngahuleng selama beberapa hari ini ya. Jadi oge, Ki! Dan jangan suka ngajak2 ngopi kalo sendirinya ga suka kopi yah 🙂 Kalo modal ngahuleng bisa 200 anak, mungkin kita bisa BERSEMEDI aja untuk ngumpulin dana buat 1000 anak?
  3. Ka Arie, yang pertamanya suka khawatir kalo ini kalo itu. Dia ini diantara kita bertiga yang paling SERIUS MIKIR dan BERTINDAK, hehe. Sampe ada salah satu donatur yang menolak disodorin proposal dengan alasan, “liat mukanya Arie juga udah percaya dan mendukung”. Nah, siapa yang mau bikin acara dan butuh sponsor? Boleh sewa Ka Arie….
  4. Bang Joy, sibuk terus di bis apa ga PUSING kepalanya Joy? Untung ada yang inget beliin Yakiniku ya? Salut pisan buat Bang Joy, hunting Panti Asuhan di Bandung secara sendirinya bukan orang Bandung. Udah gitu, ke IBCC pake sepeda dengan super semangatnya, salut Joy! (sambil tetep mikir, kok kayak kenal yaaa…) Joy, salam buat 2 gadis yang menyertaimu di dalam bis itu :))
  5. Gie, Yudha, dan lain2 yang sibuk mondar mandir bagiin Prim-A gelas kesana kemari.
  6. Ah ada tamu juga dari Surabaya. Untung ga jadi pake taxi ya Ndy?

Over all, acaranya berjalan (nyaris) sempurna. Anak2 mulai berdatangan jam setengah tiga sore. Tampak malu2, digiring pembimbing nya muterin Food Adventure, ujung2nya,, teuteup, anak2 perempuan mah ngebaso, yang lain nyoba2 makanan lain kayak nasi goreng, burger, baso tahu, es krim, dll lah.

Yang lucu, kita nemu satu anak yang asyik banget makan tutut, Katanya, itu mangkok ketiga. Makannya seru banget sampe belepotan, dan udah bolak difoto sama si Aki juga, tetep aja anteng makan. Sampe kaos putihnya udah belepetan kuah kuningnya-tutut. Katanya sih, dia baru seminggu diem di Panti Asuhan. Saya sama Ka Arie cuma “oh” aja, ga berani nanya, “sebelumnya emang dimana”,

Dan anak2 juga sempet panik2 gitu waktu Si Aki berinisiatif beliin buku buat anak2 semua. Ga tau dibuat dari apa dompetnya hatinya si Aki teh, makasih ya Ki, sebagai penggemar buku, saya ikutan seneng liat anak2 itu pulang sambil bawa buku :).

Ah, nemu juga anak yang pemalu banget, ga mau lepas sama pembimbingnya, ngelendot melulu!, diajak senyum, dia malah mnegkeret, katanya umurnya brau 4 taun 4 bulan.

Iya, jadi kemaren itu seperti jadi cerminan buat saya dan temen2 di lapangan. Bayangin, selama ini kita suka mau bingung mau makan apa. Ini ga enak, itu ga suka, ini ga asyik, itu kurang ok. Sementara, adik2 kemaren, makan apa aja keliatannya enak. Mungkin ini yang dibilang, “rasa puas itu terletak di rasa syukur kita”. Kalo bersyukur atas segala sesuatu, tentu rasa puas juga ada. Semoga aja selalu diberi kadar rasa syukur yang tinggi. Sempet mikir juga, sementara kita suka ‘kebanyakan’ makan. Masa iya makan sate pake nasi cuci mulutnya pake pempek2 (iya, saya!). Wah, itu mah asli namanya lapar mata, soalnya rasa pempek2nya juga ga seenak biasa kok 😦

Jadi pas Biyan dateng jemput malem itu, rasanya air mata teh udah mau keluar aja. Bukan apa2, liat anak2 berlarian kesana kemari, loncat2 di dalam Panda, dan becanda2 sama temen2nya, yang diinget ya Biyan 🙂 Thanks God Biyan masih punya saya, iya, saya yang walaupun sering pulang kemaleman sampe ga ketemu Biyan yang keburu tidur, saya yang suka pergi ke kantor pagi2 tanpa ketemu Biyan yang belum bangun. Suka lupa mengucap syukur bahwa kita dikasih waktu dan kesempatan yang begitu berharga 🙂

Akhirnya, makasih ya Guys, tentunya ini bukan akhir kerja bareng kita kan ? Masih banyak yang bisa digarap nih!

31 Comments

Filed under Batagor, Kopdar