Tag Archives: Add new tag

Interview

Hari ini di kantor lumayan rusuh. Sayangnya bukan karena mall tempat saya bekerja lagi mengadakan sale up 70%. Tapi karena interview. Kok interview aja rusuh sih ? Iya, soalnya ini walk in interview !!

Nekad banget emang, hari gini bikin walk in interview. Tapi jujur aja, saya dan teman-teman nggak nyangka kalo yang dateng bakalan membludak begitu. Ternyata banyak juga orang yang cari kerja ya ? Seharian ini, pemandangan senantiasa melihat kerumunan orang berebutan ngisi aplikasi, nunggu berjam-jam, sama sekali nggak ada yang berani meninggalkan lokasi interview barang sedetik aja, takut kelewat panggilan kali ya. Bahkan ada yang sampe duduk-duduk di bawah lantai dengan muka kusam karena nunggu dari pagi. Kursi yang disediakan cuma 30, eh yang dateng mencapai angka 550 orang. Gila aja. Continue reading

19 Comments

Filed under Kerja

Foto Aja Dulu (kita ga gitu haus kok)

Baru aja selesai makan siang lho. Kelamaan makannya, bukan karena ngobrol ngalor ngidul seperti biasa, tapi karena menunggu minuman yang lamanya hampir sama dengan menanti pacar di belokan jalan secara pacarannya back street (harus ya, pake perumpamaan kayak gitu?).

Jadi ceritanya ada kafe baru ni, gosip2nya, minumannya enak dan lagi diskon 50% pula. Makanya tidak ada alasan untuk tak mencobanya bukan ? Akhirnya temen2 langsung semangat pada pesen.

Tunggu punya tunggu, kok ya ga dateng2 tu minuman? Pas kita lirik ke cafe nya, ternyata Mbak nya kerja sendiri loh. Dari take order, bikin minuman, sampe nganter2in. Ya iyaaaalahhhh lama. Ok, kita mencoba memahami. Setelah tetep ga dateng2 juga, kita nglirik lagi, eh ya ampun, Mbaknya lagi TELEPON aja lho !! Dan ini terjadi 2x, setelah telepon pertama tutup, si Mbak masih SEMPET SEMPET nya terima telepon lagi. Ya oloh, kuatkanlah aku dan teman-temanku.

Setelah beres terima telepon dan mondar mandir depan blender yang cuma satu-satunya itu, akhirnya tampaklah pemandangan indah ; si Mbak yang sebelumnya sibuk terima2 telepon, sekarang lagi nuang2in minuman ke gelas. Alhamdulilah. Jadi kita nerusin ngobrol2 dong.

Eh masih ga dateng juga tu’ minuman ! Sumpe deehh…

Jadi kita serentak melirik lagi ke si Mbak. Dan tau ga sih bokkk, Continue reading

2 Comments

Filed under Makan Minum

Kaca Mata Hitamku

Hampir seminggu yang lalu, saya jalan kaki ke Bank yang ada di deket kantor. Jarang2 ni, jalan sendirian, pagi2 pula. Hari itu lumayan cerah, lumayan panas walaupun belum terik (iya jam 9 juga belom). Angin waktu itu semilir-semilir asyik gitulah. Pas saya tarik napas dalem2, huk huk huk…. Iya batuk, soalnya biar pagi2, jangan harap kayak jalan2 di tengah kebon teh ya, ini tengah kota, saudara2. Yang ada asap aja, kebul !

Nah, pas balik ke kantor, pas nantang sinar matahari tuh. Sambil jalan dan mengernyit-ngernyit kepanasan, saya mengutuk kaca mata hitam saya yang ga dibawa. Aih, sumpah enak banget tu jalan kaki pagi-pagi kalo ada kaca mata item. Tapi udahnya saya mikir lagi, kok kayaknya ga pantes ya, jalan di pinggir jalan pake kaca mata item? Pasti ngundang orang komentar tuh. Padahal kan panas aja yaaa. Pernah aja lho, suatu pagi di Garut, gua di pinggir jalan lagi nunggu delman (sumpah pengen banget naek delman waktu itu), dan gua berkaca mata hitam. Asli, banyak banget orang seliweran dan pada memandang aneh sama gua. Ya gua sih waktu itu ga merasa salah, wong lagi liburan kok, hehe. Sayang aja gua ga menyadari, liburannya di GARUT bukan di BALI !! uehehehe….

2 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya