Category Archives: Sahabat

Waktu SD

Belakangan ini dunia fesbuk saya lagi rame sama temen2 SD yang katanya pada mau reunian. Mulanya, karena tiba2 ada satu temen SD yang sejak lulus 18 taun lalu, ga pernah sama sekali ketemu, jadi ga keikutin tuh jejaknya, kuliah dimana dsb. Tiba2 dia nge add saya, pasalnya 1 friend in common, dosen saya waktu kuliah. Ternyata sekarang dia juga ngajar sebagai dosen di tempat kuliah saya. What a sweet coincidence. Langsung deh rencana mau reuni bergulir.

Dari situ merembet ketemu temen2 yang lain. Lucunya, ternyata kita ngga punya memory yang sama satu sama lain. Saya inget banget sama orang yang satu, sementara temen saya nggak pernah inget punya temen itu di SD. Lain hal, saya nggak ngeh dengan seseorang di SD, ternyata semua inget sama dia. Ini nggak pernah saya sadarin sebelumnya, bener juga ya, kita kan memperhatikan hal yang beda2, tentu memorinya juga beda2 ya.

Ada temen saya nulis di wall, “ahaha, Shasya yang dulu sekolahnya pake sepatu NIKE”. Haha, katanya dulu saya kalo naliin tali sepatu, kakinya naek ke atas meja, jadi dia inget bener merek sepatu saya. Jadi questioning, kalo sepatunya merek SPOTEC, kakinya naek ke atas meja juga ga ya? hehe.

Laen waktu chat on line via FB sama temen SD juga. Ingatan mulai bertebar2, lu inget ga si A yang rambutnya oily, inget si B ga yang kaos kaki nya coklat? inget si C ga, yang gigi nya roges2? huahahaha…… gila, kecil2 udah engga-engga aja merhatiinnya 🙂

Ada juga cerita sedihnya, waktu saya nanya2 soal seorang temen yang dulu kecengan abis saya :), ternyata dia udah meninggal. Kapan meninggalnya, saya nggak tau. Sedih, karena sejak lulus dulu, sama sekali ga pernah ketemu. Dan dia itu beneran kecengan saya waktu kecil dulu 🙂 Temen saya bilang, cinta monyetnya Shasya, hehe.

Setiap hari, miracle di FB ini nggak ada habis2nya. Suatu waktu, saya ngabisin waktu, search temen2 SD, ada yang namanya tau dengan lengkap, ada juga yang engga. Banyak juga yang ketemu, tapi ada juga yang nyasar 🙂 Abis fotonya pada ga jelas2 sih ah *ngomel*

Ingetan temen2 tentang saya juga lain2. rata2 sih pada bingung kok akhirnya jadi perempuan saya ini, hehe. Kayaknya waktu SD dulu saya tomboy abis deh, ada juga yang bilang saya suka nonjok2, ada juga yang ngingetin kalo dulu saya sukanya keliling2 sekolah pake sepatu roda :), sementara orang laen pelajaran tambahan buat ujian, heheh.

Satu hal yang saya inget akan SD saya, adalah segimana beragam isinya anak2 di sekolah itu. Dan indahnya, waktu itu saya ngga pernah ngeh kalo temen saya yang satu ini, chinese, temen saya yang satu itu, batak, yang lain apa lagi… Semua terasa sama aja dulu. Pas inget ini, saya jadi inget untuk sekolah Biyan entar, saya juga mau pilih yang sekolahnya beragam pula ah :). Supaya lebih banyak kenal macem2 orang.

Ga sabar mau nunggu reunian ni ah jadinya 🙂

8 Comments

Filed under Friends, life, Sahabat

Pacaran Aja Dulu :P

Lagi inget masa2 pacaran dulu nih. Itu tuh, waktu musim2nya lagi dideketin, diteleponin like a million times a day, di sms sampe inbox penuh penuh ga bisa terima sms lain dan diingetin untuk makan sehari tiga kali (kalo sekarang ada yang ngingetin, paling nyolot, “ga mungkin lupa orang gua LAPAR” – hehe). Kalo kebanyakan diingetin suka pengen gigit jadinya 🙂

Nah dulu waktu pacaran, saya suka belibet tuh bagi waktu sama temen. Anak2 ngajak kongkow pas malem minggu, eh si pacar juga ngajak nonton malem minggu. Untuk pergi dua2nya, ya ga mungkin aja, bisa2 pulang2 dikunciin si engkong karena kemaleman.

Kalo udah belibet gitu, seringnya saya suka duluin pacar. Iya sih, katanya yang namanya temen lebih penting. Dan jangan sampe pacaran trus nglupain temen. Untuk yang satu ini, saya malah mikir, temen itu kan selamanya ya. Sementara pacar? Kan ga semuanya jadi selamanya, pasti akhirnya yang jadi cuma satu kan, hehe.

Buat saya, yang namanya teman itu kan harusnya selalu ada ya. NO matter what, they will (or should?) be around us. Sementara pacar itu perlu penjajakan. Makanya buat saya kalo cuma punya 1 jam waktu, mendingan pacaran dulu aja, hahahaha….

Waktu masih sama2 pacaran, saya sama Lala si soulmate malah suka lebih gila lagi. Jadi ceritanya dia itu dulu pacarnya di Australi. Kalo kita lagi telponan atau bahkan lagi ngobrol trus si pacarnya itu telepon, ya udah aja kita sudahi percakapan kita kadang2 malah tanpa basa basi ;

saya : bla bla bla… ginigituginigitu….

soulmate : eh pacar telepon. dadah

“klik”

saya : “krik krik” – suara jangkrik pertanda hening

Pertamanya sih saya suka kesinggung ya, ih kok dia duluin pacarnya dari saya. Tapi lama2, saya juga ngeh kalo dia kan tentu butuh waktu yang lebih lama untuk mengenal pacarnya dibanding mengenal saya 🙂

Dan luar biasa nya, saat kita putus sama pacar masing2, beneran aja, yang namanya temen itu kan selalu aja jadi temen. Siapa lagi yang wipe our tears kalo bukan temen? Sapa lagi yang selalu siap sedia kasih pelukan saat kita ancur2an karena cinta? ya temen juga.

Kamu lagi ancur2an karena cinta ?

– find your friends and laugh with them, they’re always there!

Kamu lagi asyik pacaran ?

– nikmati masa2 itu, kan belom tentu jadi sama yang ini.

Hahahaha…….. mo ngomong dengan gaya natural tapi kok kesannya jadi ‘mengutuk’ yah. duh. Ga maksud mengutuk kok, sumpah 🙂

14 Comments

Filed under Friends, Iseng Abis, life, Sahabat

Age is Just a Number, Won’t Stop Having Fun

Jadi ya, ceritanya hari ini saya ulang taun. Umur? ah tak ada guna sembunyi2, 30 sajah. haha… age is just a number, baby. I won’t stop having fun. Being old is another story:)

Maunya sih 30 tapi berasa muda terus. Lagipula ternyata memang ga ada perubahan berarti juga sih ya. Centil mah tetep aja, pengen gaya selalu juga iya.

Sebenernya sempet mendung kelabu menjelang ulang taun kemaren. Ya satu, dua, tiga dan lain hal. Ada beberapa hal yang membuat hidup saya ga sempurna. Noh, dimana ada hidup yang sempurna. Mencoba bersikap seperti nggak ada apa2 untuk beberapa saat, toh akhirnya tumbang juga, ambruk juga. Hari berikutnya, kembali acting 🙂

Hampir sama seperti hari Natal kemarin, ulang taun kali ini juga nyaris terlewati tanpa spirit yang tidak biasa biasanya. Iya, hampir juga sama seperti Wedding Anniversary kedua itu.

Nggak ada rencana spesial, ga ada kencan2 berdua, ga ada kue taart tentu (soalnya saya tetep lebih suka bala2, heheh). Biasa aja deh, beneran.

Tapi yang istimewa tentunya temen2 yang pada heboh di FB. Hah, si FB itu memang ember ya. Dia yang jauh di belahan dunia sana pun tau ajah kalo i’m turning 30 🙂

Thanks ya guys….

Really made up my birthday.

Special thanks buat Neng Oggix dan Neng Mpie yang special2in beneran posting buat saya. pasti waktu postingnya berjanjian deh, kok di list agregator bisa berjejer begituh. Huh, sampai bersimbah air mata tau! malu2in nih.

Yang naro kado2 cantik di mejaku tadi pagi. makasih ya 🙂

Oya, tau ga… karena kebanyakan kopdar belakangan ini, suami saya ngasih kado sepatu keds! dengan ekstra pesen, “buat kalo kamu pergi kopdar katanya”

hehehehe…………………

32 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, life, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

So I Saw You, dear

So I met her last sunday. Walking alone. Exactly the same as the last time I saw her.  For a second I felt like I wanna hug her tight. Then another second I knew that everything is not the same as it used to be.

So I just wait.

Then there she was. Pretending that she didnt see me at all. I know she did.

I was hurt. But there’s nothing I can do, right?

Then there were I, missing her so bad

Comments Off on So I Saw You, dear

Filed under Friends, life, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

Batagor Goes to Braga, yuk!

batagor___bby_goes_to_braga_by_deniar Continue reading

10 Comments

Filed under Batagor, Friends, Info Aja, Kopdar, Sahabat

Beda Tipis Aja Kok

Kalo tetangga sebelah rumah dipukul suaminya sampe bengep tapi dia ngga bilang apa2 sama saya, maka saya juga ga akan sibuk2 tanya2 kenapa apalagi memberi nasehat2.

Bukan ga peduli, tapi ga mau ikut campur.

Kalo ketemu temen selewat (bukan temen deket yaa) dan tiba2 dia pake penyangga kaki buat jalan, saya juga ga akan nanya duluan.

Bukan ga peduli, tapi ga mau ikut campur apalagi kalau nantinya malah bikin yang ditanya jadi susah hati.

Ketemu juga anggota keluarga yang katanya abis ada masalah. Ya ngga juga mau nanya duluan sih, kecuali kalau dia cerita duluan.

Bukan ga peduli lagi ya, tapi tetep ga mau ikut campur. Apalagi kalo bisanya cuma nanya doang tanpa bisa bantu.

Tuh ya, namanya ga peduli sama ga mau ikut campur ternyata TIPIS BEDANYA

20 Comments

Filed under Family, Friends, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

Semoga Tambah Pinter

Banyak hal yang terjadi sama saya selama tahun 2008 kemarin.Bad things, good things, semua datang tanpa perna direncanakan. Hidup saya ini memang ga pernah cocok sama yang namanya perencanaan kayaknya. Makanya saya ga buat resolusi lagi, cukup catat pelan dalam hati sajalah.

Yang jelas, tahun 2008 kemaren dapet kerjaan baru yang waaaaaaaaay better dari kerjaan sebelumnya. Bersamaan dengan itu, juga dapet temen2 yang sungguh sangat menyenangkan 🙂 Nor that I dont have fun friends di kantor yang dulu ya, well, not so many of them aja.

Di tahun 2008 ini juga banyak hal hal ga enak yang terjadi, semua berimbang lah, antara yang baik dan jelek. Prinsip cuma satu, jalani, hadapi, whatever it is. Sambil belajar lah tentunya.

Pertengahan tahun kemaren ketemu sama komunitas blogger Bandung. Saya seperti jadi menemukan penghuni2 dunia baru saya, karena tadinya kan hampir 3 tahun ngeblog ‘sendiri’ aja. Sekarang jadi rame, banyak temen. Meskipun di akhir taun belakangan ini kok kayaknya kita lebih pantes disebut komunitas FACEBOOKER aja ga sih? hahaha…… secara tagging & komen foto kok ya merajalela membabi buta begene. Gimana, guys ?

Kopdar jadi makanan sehari2, tadinya nunggu sebulan sekali , sekarang mah itungan jam aja udah ada tuh undangan kopdar. Kita2 ini memang blogger off line nampaknya, banyakan kopdar daripada posting, malu2in aja! hahaha….

Di komunitas ini juga saya menemukan banyak hal baru, charity juga jadi makanan sehari2, sering bener lho. Keren banget kita ini. Dan saya baru menyadari kalau terlibat di hal sosial tanpa mengusung bendera apa2, baik itu komersil maupun aliran rohani ternyata sungguh menyenangkan dan semua jadi ringan. Beramal dan bersosial tanpa memandang golongan, nikmat.

Banyak kedatengan temen2 baru di 2008 kemaren. Temen chat sampe gila, Teppy, Smitun, Lala, OP. Ada jua temen mencela sampe ngikik abis. Oh Sis, kalau mencela itu dosa, udah segede apa dosa kita???

Tahun 2008 kemarin saya juga diingetin betapa pentingnya teman di dalam keseharian kita. Adanya temen2 di sekitar saya sungguh banyak membuat ringan langkah kaki ini dan juga selalu membuat senyum di wajah saya 🙂

Di rumah, selalu ada Biyan yang bikin gemes terus. Saya sampe mikir untuk udahan aja ga mau punya anak lagi ah. I’m too much in love with him. Sambil nulis ini saya berharap ngga ada malaikat yang nyatet, siapa tau berubah pikiran, hahaha….. Beneran, ga akan ada habis2nya cerita soal Biyan sih. Liat aja fotonya di FB, adorable 🙂

Saya merasa sedikit lebih dewasa taun 2008 kemaren. Banyak hal, misalnya adanya Biyan dan juga beberapa masalah yang datang pergi membuat saya banyak belajar, semoga dibarengi dengan TAMBAH PINTER, jangan belajar2 aja tanpa tambah pinter dong ah.

Akhir taun ditutup dengan suksesnya satu kerjaan. Seneng, lega. Cape dan kesel terbayar lunas SEMUANYA.

Apalagi coba, cuma bisa bersyukur ga putus-putus, Thanks God

Sesusah apapun masalah yang ada, bersyukur saya masih bisa tersenyum dan tertawa….

15 Comments

Filed under Batagor, kerjaan, Kopdar, life, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

Rp. 15.000 untuk SEBUAH SENYUM

fMari berhitung. Apa yang bisa kamu dapet dengan uang Rp. 15.000?

Kalo saya;

  1. Teh Tarik di Capricio BSM, udah termasuk pajak, Rp. 15.000  net
  2. Nambahin Rp. 10.000 udah dapet Green Tea di Starbucks
  3. Pulsa ESIA buat neleponin neneng OGGIX
  4. Seporsi Iga Bakar si Jangkung di The Kiosks Dago, yah nambah Rp. 2000 lagi deh
  5. 3 botol Teh Botol Less Sugar yang sedap itu
  6. Anting-anting lucu buat melengkapi koleksi anting saya yang udah segudang
  7. Naek Taxi dari kantor ke BSM

dan yaaa…. masih banyak lagi.

Tapi bulan ini, ada 1 hal yang membuat saya berpikir banyak. Batagor.net, komunitas Blogger Bandung kembali menggelar event bertajuk GarduLantu, Blogger Peduli Anak Yatim Piatu. Tujuannya, ga lain ga bukan, buat mengajak adik2 kita dari panti asuhan untuk menikmati berkat seperti yang sudah kita terima selama ini.

Menyadari segala keterbatasan namun hasrat yang tentunya tidak pernah terbatas, kami mencoba mencari sebuah formula supaya event ini dapat terselenggara, supaya Batagor.net dapat menjadi sebuah saluran berkat, khususnya buat adik-adik kita di panti asuhan. Untuk itu kami mengajak rekan2 blogger untuk ikut partisipasi. Ngga sulit, sumbangkan Rp.15.000 supaya dengan uang tersebut, kita bisa membuat seorang anak yatim piatu tersenyum. Ga susah kan? Mungkin saya bakal libur dulu nongkrong di Capricio dengan teh tarikk nya 🙂

Berikut, foto2 waktu kita ngadain GarduLantu yang pertama. Coba lihat senyum lebar adik2 kita ini. Percaya deh, it was a blessing to see them smile. Now the blessing can be yours, donate!

gardu-lantu

Acaranya bakal digelar tanggal 22 Desember 2008, bertepatan dengan hari Ibu. Donasi dapat dilayangkan ke rekening di bawah ini ;

BNI no A/C 015-148-1599 a.n  Karina A Shelyani.

Tulisan terkait bisa dibaca di ;

Yudha P.  Sunandar – Coretan Balik Kelambu

Si Bayu yang Hebat

Ka Arie

Soso Sibuk

So, what are you waiting for?

UPDATE :

Untuk mempermudah transfer donasi (supaya cepet, supaya cepet….!), donasi bisa juga disalurkan via BCA a.n Shasya Pashatama, jangan lupa konfirmasi ke 022-76695686  setelah melakukan pengiriman. dengan format  nama#jumlahdonasi#bankyangdituju. Thanks all!

31 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Makan Minum, Sahabat

Ayam Raja-nya Kang Agah, eh Republik Kuliner

Postingan yang terhutang ni. Sorry it took so long ya Kang Agah!

Jadi ceritanya waktu hampir seminggu lalu itu, 3 perempuan matang, mapan dan cantik, ketambahan lagi manis, berkumpul di Republik Kuliner milik Presiden Agah. Siapa lagi kalo bukan Neng OP, Neng Oggix, sama saya sendiri. Dateng dengan taxi dari 3 sudut berbeda kota Bandung (alah, bahasa!), akhirnya sekitar jam 7an, kita bertiga udah duduk aja dengan asyik di pojok RK, meja khusus yang udah die-reserve via YM. Eh Agah, mo info aja, lain kali kalo ada yang bilang mo ke RK itu sewajarnya tidak dijawab dengan “Aduh, ujan gede pisan, Teh”. Bukan begitu ya, bisa2 menyurutkan niat yang mo dateng. Hahahaha…. Kumaha sih dagang teh Gah?

Saya, seperti yang selalu dilakukan SETIAP datang ke RK, langsung pesen Japanese 6, udah ga pake liat2 menu gitu deh. Saya jatuh cinta sama kentangnya :). Berlebihan. Biarin. Neng OP, juga memesan menu yang sama, walaupun 1,5 jam sebelumnya menyantap seporsi baso, cenah. Neng Lala, ga tau mesen apa, yang jelas porsinya kayak buat ngasih makan sekampung gitu deh.

Beres makan, tentu ketawa2, cekakakan lupa umur lupa pacar lupa suami lupa gebetan. Sok tebak perempuan mana lupa yang mana, hehehehehe……

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Kunjungan ke RK hari itu memang memuaskan. Ga bawa kamera, tentu ga jadi hambatan, kan ada Agah yang bisa dipinjemin kamera, mana ditawarin mau di upload segala. Haduh, mewah.  Akhirnya kita pinjem sekalian aja sama kabel datanya. Kata orang, kalo ngerepotin itu sekalian, jangan setengah2, setelah ngasih pinjem kamera dan kabel datanya, ya sekalian juga motretin kita bertiga, nuhun ah Kang Agah.

Eh ga cuma sampe disitu ya. Tiba2 dateng aja ke meja, sepiring besar ayam beserta dayang2 berupa 4 ekor udang windu. Semuanya gigantisme gitu. Ayamnya segede pintu, udangnya segede jendela. Berlebihan lagi. Biarin lagi.

Biar ga disangka hoax, ini dia buktinya ;

Ayam Segede Muka si Lala. Wew!
Ayam Segede Muka si Lala. Wew!

Utang komen ke Kang Agah.  Jadi Kang, saya  udah bolak balik nanya ke mereka berdua apa komennya soal si Ayam Raja ini. Jawabannya adalah sebagai berikut :

Lala : Juicy euy!
OP : Teuing ah, enak pokoknya
Saya : Sambelnya pake sambel apa nih?
Merasa kurang menemukan komen yang pas, akhirnya saya nanya sekali lagi, demikian jawabnya :
Lala : pokokna mah juicy!
OP : aduh jangan gua yang komen lah
Saya : Ayam segede gini bakalan seporsi sama 4 ekor udang ini ?
Masih juga kurang pas, sekali lagi sesi pertanyaan ini dibuka dan jawaban yang didapat adalah :
Lala : Juicy, teu ngarti maneh? *mulai marah*
OP : Teuing ah Shachan, pokona mah ngeunah
Saya : Gua jawab apa dong ke si Agah?
Hihihihi…. Saya sampe ketawa2 sendiri nih tengah malem.
Time to get serius. Jadi ya Presiden Agah….. tanggapan serius dari saya dan 2 gadis matang-mapan-manis itu adalah begini :
1. Ayamnya enaaaaaaakkkkkkkk
2. Apalagi udangnya, sedaap!!
3. Penasaran,  rencana nya sambelnya apa sih ? Ngaruh tau.
4. Lala bilang, lebih asyik kalo ditambah bumbu2 apa gitu, misalnya cabe ijo atau sambel cobek gitu kali
5. Saya bilang, udang begitu teuteup enak pake kecap cengek
6. OP bilang, maap ga bisa komentar, kekenyangan, abis ngebakso trus makan Japanese 6.
Jadi demikian. Malam itu ditutup dengan TIDAK DIJEMPUTNYA saya oleh suami oleh karena dia LUPA kalo istrinya masih di luar rumah. Jadi waktu dia telepon dan bilang “aku udah sampe Bebs”, ternyata maksudnya sampe di RUMAH dan bukan di RK. Jadi agak percuma tuh saya lari2 turun dari RK ke tempat parkir secara disana GA ADA SIAPA2 AJA.  Jadilah saya dan neng Oggix nemenin Kang Agah menunggu hujan reda hingga nyaris menjelang tenagh malam. Nasib.

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Batagor, Friends, Iseng Abis, Kopdar, life, Makan Minum, Sahabat

All From One

Terinspirasi nonton Lipstick Jungle tadi malem. Satu pertanyaan pop up di kepala saya, mungkin ga kita dapet semua yang kita mau dari satu orang? Hmm… kalo pertanyaannya sesederhana ini, pasti jawabnya engga deh. Tapi coba dibikin rumit sedikit. Maksudnya gini. Saat kita memilih pasangan, apalagi yang udah pada jadi suami ato istri ya, tentunya kita berharap banyak kan. Seperti orang2 bilang tuh, a husband or a wife should be our bestfriend juga. Idealnya gitu ya, jadi partner hidup, masa iya ngga bisa diajak ngobrol asyik sih? masa iya ga bisa dibawa jalan2 ketawa ketiwi sih? Masa iya ga bisa dijadiin ember curhat sih? Maunya bisa ya.

Tapi tentunya kenyataan ga pernah seindah itu 🙂

Ga usah ngobrolin pasangan2 lain atau cerita2 lain deh, saya mau cerita aja kisah saya. Punya beberapa teman yang berpencar dimana2, membuat hidup saya terasa lengkap, komplit. Soulmate saya, tetep si Lala yang seringkali kadang2 nyebelin itu. Tanpa dia, ga tau udah jadi apa saya sekarang. Semua hal saya habiskan dengan dia. Dari berbagi kisah cinta masing2, yang bersimbah air mata sampe bersimbah darah, haha. Ga deng ah, hiperbolis banget. Maksud saya, kita berbagi semua hal dari kisah cinta, sebel-sebel sama orang2 aneh, sampe chiki rasa kaldu ayam, hahaha…. Awalnya saya merasa mendapat semua hal bersama dia. Air mata, tawa, senyum2 gila, cemberut2 ga ada ujungnya, tuker2an baju, panik2an pinjem2an anting, lungsuran barang2 bayi, kerupuk2 kampung yang racun itu, semua deh, semua. Sampe pas nonton si Lipstick Jungle itu, saya baru nyadar, hey! saya ga bisa dapet semua-semua banget dari dia lho. Saya kasih tau ya, dia itu males banget mampir kesini, ke blog saya, dimana saya mencurahkan banyak hal. Padahal, sebagai seorang sahabat, I need her here. Ga bisa dia kasih itu sama saya, dengan dalih sibuk sama murid2nya, padahal saya tau dia males baca, hehe. Ternyata, saya juga ga bisa berbagi musik sama dia. Iyalah secara dia itu penggemar musik penghantar ke surga, sementara saya masih berkubang di dunia pop dan acid yang sama sekali tak berbau surgawi. Tuh kan, ga semua darling, ga semua bisa dapet dari 1 orang. Jangan terlalu banyak berharap la ya, ntar kecewa.

On her Wedding Day

On her Wedding Day

my music director

my music director

Teman saya yang lain, mungkin ga bisa sampe tuker2an baju dan sepatu dan lain sebagainya. Tapi urusan musik, dia emang jagonya. Berbagi lagu apapun sama dia, pasti ya nyambung aja. Belakangan ini, saya bertindak sebagai supplier lagu (secara hobi donlot menggila!!!), dan dia music directornya, menghangatkan suasana kantor dengan lagu dari kompie nya. Sama sobat saya yang satu ini, asli juga bisa ngikik2 ga jelas bikin bete orang sekantor, ahaha…. What happened to us Sis? Berbagi makanan? bisa banget. Kecuali yang pedes2 bangetlah, paling dia cemol2 sedikit aja sambil udahnya ngomel, PEDESHH!!! Lah, salah sendiri cemol dari piringku kan?

Satu lagi, temen gila saya, dimulai dari lempar2 komen, chat, sms, telepon sampe kopdar tak lain adalah Neneng Penggila Afgan, sama dia saya bebas ngomong dengan bahasa apapun, dari bahasa sekolah, sampe bahasa tukang teh botol pinggir jalan. Duh, maafkan daku ya neneng, kalo kosa kataku kadang suka ga ‘nyekolah’. Sumpah, itu hanya kulakukan denganmu saja kok. Haha, seolah pembenaran diri ini membuat keadaan menjadi lebih baik aja. Hihi.

Contoh masih banyak secara teman2 saya beredaran dimana-mana. Anehnya ga nyambung satu sama lain (pengen posting soal ‘keanehan’ pola berteman ini tapi nanti la ya).

Cuma mo bilang aja, bener kan ya, ga bisa kita dapet SEMUA hal dari satu orang. Segimana pun hebatnya persahabatan berumur 25 tahun saya sama si Soulmate, saya ga bisa dapatkan kepuasan dengan dia baca blog saya. Malah temen2 baru nan hebat ini yang rajin baca dan komen. Makasih ya guys, you guys rock! you guys, complete my life 🙂

Buka Bareng Batagor, September 2008

Buka Bareng Batagor, September 2008

Temen blogwalking yang satu ini, bisa banget diajak tuker pikiran soal masalah hidup yang bejibun ini. Sama2 menganggap kehidupan ini sebagai suatu sekolah dalam bentuk lain, lengkap dengan ujian2nya yang terkadang menggila.

Eh, anehnya, semua temen saya kok nyambung kalo diajak nyela orang ya? Hahahah…. curiga saya-lah pembawa virus menyela itu! Duh forgive me God, kenapa sih menyela itu menghibur banget??

26 Comments

Filed under Batagor, Sahabat