Category Archives: Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!

don’t Broadcast, Let’s Talk :)

Secara nggak sengaja hari Sabtu kemarin saya ketemu dengan teman SMP. Begitu ketemu, yang dia tanyakan bukannya kabar, tapi Pin BB. Saya sih sebenernya nggak terlalu suka punya banyak contact list di BBM. Yang perlu-perlu ajalah, yang memang sering kontak, atau sekalian yang ada urusan kerjaan (yang ini jarang sih sebenernya).

Sayangnya, saya tipe yang ngedumel tapi nggak enak kalo nggak ngasih, jadi yah, akhirnya tukeran pin juga. Beberapa hari kemudian si teman mengundang chat, conference dengan beberapa teman lain. Disinilah keseruan itu dimulai. Dari bertiga, conference berkembang jadi 5 dan terus bertambah. Di akhir hari, akhirnya terbentuk grup alumni SMP dengan anggota 25 ajah. Yak, bayangkanlah kerecokannya.

Yang paling banyak jadi bahan pembicaraan adalah saling mengingat satu sama lain. Disinilah komentar2 fisik bermunculan. Itu lho yang tinggi, yang pendek, yang keriting, yang rambutnya lurus, yang kurus, yang gendut, dan deretan panggilan fisik lainnya. Sebagian besar masih mengenal satu sama lain. Tapi ada juga yang lupa-lupa. Parahnya, setelah diupload foto, masih tetep aja ada yang lupa. Saya sendiri ingat hampir semua, kecuali 1 orang yang mungkin berubah banget atau memang waktu SMP nggak pernah maen bareng. Untungnya semua masih inget sama saya, kali karena saya bandel 😀

Dalam 2 hari, pembicaraan nggak selesai-selesai, BB terus aja bergetar pertanda ada yang lagi chat. Saya sih mundur teratur dan menikmati jadi penonton pembicaraan mereka. Uniknya, kumpulan teman-teman SMP ini seperti terbelah di dua group. Soalnya, SMP saya dulu menerapkan pembagian kelas berdasarkan ranking. Di taun pertama, kalau masuk kelas A, berarti kumpulan anak-anak pinter dan kalau masuk kelas H, berarti dengan anak-anak yang ehem, kurang pinter. Taun kedua sebaliknya, kalau dapat kelas G, berarti pinter, begitu seterusnya. Karena saya sekarang sudah lulus dan sudah cukup tua dewasa untuk berpendapat, ijinkanlah saya berteriak “pembagian kelas yang bodoh, heeeeeeeeeeeeeeyyyyyyyyyyyyy!!!”. Membuat pergaulan menjadi terkotak-kotak dan nggak memberi kesempatan untuk yang ‘kurang pinter, bahkan menjadikan anak-anak di kelas pinter menjadi kuper. Ha, so relieved to finally say that.

Setelah lulus sekolah dan mungkin kuliah, setelah kita semua ada di dunia yang ‘beneran’ ini, emangnya masih perlu pembagian itu ? Ambil contoh, teman SD saya yang dulunya juara kelas, sekarang jadi ibu rumah tangga, dan teman saya yang waktu SMP kerjanya ketinggalan kelas, sekarang punya beberapa toko gadget dan termasuk pengusaha yang lumayan disegani di Bandung. See? maksud saya bukan merendahkan mereka yang kerjanya jadi ibu rumah tangga yah, tapi justru mau ngasih contoh bahwa even if you failed in your school, you still gonna make it in your life later.

Selama saya menulis ini obrolan masih terus berjalan dan saya memilih menjadi penonton setia aja. Soalnya pembicaraan lagi berkisar di “eh anak lu lucu banget” “eh lu kurus banget dan cantik” “eh anak lu udah berapa” “eh anak lu les dimana”. Dum di dam di dum di dam, just nooooot my favourite subject yaaa……

Sempat beberapa kali berniat untuk leave group, tapi masih kepentok perasaan ga enak hati. Menyadari bahwa komunitas ini mungkin bukan komunitas yang bisa dengan mudah saling mengerti kalau ada suatu saat kita musti mundur dan memilih untuk tidak lagi mendengarkan atau melibatkan diri dalam sebuah percakapan.

Komunitas yang saya temui di jagad maya biasanya lebih terbuka terhadap perbedaan. Lebih terbuka terhadap pilihan orang yang tentu berbeda satu sama lain. Perihal approve tak approve atau perihal follow-unfollow tidak usah masuk hati.

Tapi dengan teman lama yang deketnya kagok, memang banyak kagoknya. Mau approve kok ya kayak nggak perlu, mau decline eh ga enak hati. Belakangan saya memilih approve, lalu membiarkan apa yang musti terjadi ya terjadi. Kadang-kadang contact list itu hilang dengan sendirinya, kali mereka ganti handset, atau mereka yang duluan menghapus saya dari list nya.

Punya banyak contact list banyak juga sih nyebelinnya. Broadcast Message adalah salah satunya. Yang namanya Broadcast Message atau BM ini emang banyak kali ganggu sih ya. Kadang2 isinya suka ga penting. Pernah satu kali dapet kayak gini “URGENT! Ada bayi lagi koma, butuh Gol darah AB segera, telepon ke xxxxxx.”. Ok, menolong orang apalagi urusan nyawa sih ya emang iya penting. Tapi sebelum kita broadcast, udah dicek belom sih nomer teleponnya Mas? Karena waktu saya cek, nomernya tidak aktif. Dan 3 hari kemudian, bahkan seminggu kemudian saya masih aja terima BM serupa.

BM yang belakangan saya terima berupa (maaf) kebodohan yang nyaris tidaak dapat ditolerir. Isinya mewajibkan kita untuk lanjut mengirimkan BM tersebut ke semua contact list kita, supaya kemudian pulsa kita terisi secara otomatis. Hari gini? pulsa gratis ? Oh man.

Gini deh ya. Yang namanya provider telepon seluler itu udah canggih-canggih Bung, logika nya dimana dengan kirim BM bisa jadi pengisian pulsa gratis? OK, mungkin mereka yang kirim BM juga mikirnya, “ya kirim ajalah, who knows” alias coba-coba. Duh, tapi kan ganggu.

Ada lagi BM yang enggak banget. Katanya kita harus broadcast ulang,kalo engga hal buruk akan terjadi sama kita. Saya memang sama sekali tidak religius taapi juga tidak berminat menggantukan diri pada sebuah BM.

Menulis ini memang cukup jadi dilemma. Mana tau ada yang pernah BM saya dan baca tulisan ini. Kemudian merasa tersinggung dan merasa saya menyindirnya lewat tulisan. Tapi percayalah kawan, nggak ada maksud nyindir secara pribadi. Ini pandangan saya mengenai BM BM itu tadi. Selama masih nyaman mengirimkan saya BM, silakan saja. Dibaca atau engga, kan gimana nanti 🙂

23 Comments

Filed under Friends, Greetings, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!, Saya, Saya, dan Saya

Kampanye, Katanya

Saya masih nggak ngerti gimana caranya kita memilih seseorang untuk jadi wakil rakyat cuma dengan modal foto doang. Beneran ngga ngerti. Terus apa dong yang menjadi dasar kita milih dia ?

Iya, gemes banget dengan beredarnya foto2 caleg di seantero kota Bandung ini. Fotonya banyakan ga enak diliat, dan juga yang jelas, bikin kotor! dan kebayang juga berapa uang yang dikeluarkan untuk kepentingan kampanye seperti ini.

Dari beberapa foto yang saya perhatikan, ada yang mukanya berminyak (yiks!), banyakan lagi yang mukanya engga banget buat difoto alias ga fotogenik atau memang jelek aja kali ya. :P. Bukan ngehina nih, tapi kan ya boleh aja saran 🙂 atau minimal bedakan deh Bu, kok ya minyakan begitu mukanya.

Satu hal yang paling sebel ya, kalo atribut kampanye nya mulai dengan “Cara memilih dalam PEMILU 2009”, contreng nomer sekian. Lah, kalo saya ga contreng nomor yang dimaksud? apa saya jadi salah? Ih jangan salah ya, di sekitar kita tuh masih banyak orang2 yang lugu lho, informasi begitu kan bisa ditelan mentah2, menyesatkan. Buat saya sendiri, ini namanya pembodohan. Apalag iini kan kali pertama Pemilu kita dengan metode contreng.

Ga tau ya, tapi saya yang bodoh dan buta politik ini merasa, yang sebel kayaknya bukan cuma saya ni. Jalanan pada kotor, pemandangan kok wajah itu2 lagi,belum lagi selebaran yang bolak balik dikirim ke rumah. Oya, belum lagi flyer2 yang ditempel depan rumah, enggak banget kan. Nah kalo udah banyak yang sebel, apa nggak bakal nambahin orang yang ada di barisan gol-put? Padahal katanya jangan golput yah.

Kapan sih PEMILU nya? 9 April ya. Mmm… hari Kamis tuh, libur dong? Hehehe.. Gimana kalo 3 hari aja PEMILU nya 😛

Terus, saya pilih apa ya? golput? nggak ah. Eh gimana nanti aja deh. Mmm, eh kan LUBER, Langsung Umum Bebas Rahasia, cenaaahhh….. Jadi atuh ga boleh bilang2…. 🙂

16 Comments

Filed under Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!, Mikirin yang GA PENTING, Saya, Saya, dan Saya

Robin Hood

Saya sih sebenernya agak males untuk nulis hal2 yang berbau masyarakat atau apapun yang menyangkut itu. Karena rasanya udah banyak orang yang ngomongin itu ya. Ngomongin soal kesenjangan sosial, ngomongin soal pemerataan pendapatan, dan lain-lain. Ah banyak tuh yang lebih jago, kali ada orang2 yang merhatiin itu lebih dalem dan berusaha menjadikan pengamatannya menjadi sebuah penelitian dan berharap akan ada perubahan di masa datang.

Saya tetep aja males kalo mikirnya kejauhan gitu mah.

Tapi kemaren saya sempet jalan2 ke salah satu mall yang baru di Jakarta dan mau ga mau jadi bertanya2, anj*s, ini krisis ekonomi sebelah mana? Katanya susah makan, susah BBM, susah segala. Itu mall penuh aja, and everyone shop!. Ah ga usahlah saya cerita gimana keadaan si mall itu ya, segimana mewahnya juga ga usahlah ya 🙂  GA usah juga saya cerita apa yang saya temuin di jalan sepulang dari sana.

Cuma jadi sibuk mikir ga brenti nih. Kayaknya prinsip negara komunis memang lebih menguntungkan banyak pihak ya ? eh eh…

Atau kita butuh lebih banyak ROBIN HOOD kali? hmmm……….

11 Comments

Filed under Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!, Ngayal, Saya, Saya, dan Saya

Ga Cakep Lagi

Pagi2 udah ujan. Ya ga ada yang salah sih, ga ada juga yang perlu dicomplain, asyik2 aja. Cuma ga tau kenapa si i-pod kok malah lagunya Can You Stop The Rain-nya Peabo Bryson sih? Jadi berasa theme song gini 🙂

Yang sebenernya mau diceritain adalah…. kemaren sore sepulang kerja janjian ketemuan si soulmate di Supermarket Setiabudi karena dia lagi ada promo sekolah tempat dia ngajar disana. Kebeneran banget si suami lagi tugas luar kota, haha…. tepat banget !

Pas beres parkir dan mau masuk ke supermarket, tiba2 saya melihat seorang lelaki yang lagi asyik telepon aja. Wajahnya inget bener, ga mungkin lupa, kecengan jaman SMP dulu! Waduh kok ya inget aja. Abis kayaknya dia ga berubah, ya begitu aja sejak SMP, which is, lemme count, 16 years ago!

Eits ga usah salah duga dulu deh, saya ngga nyempetin untuk bertegut sapa kok. Selain karena dia lagi asyik telepon, ya emang ga ada niat aja. Cuma udahnya langsung mikir aja, doh perasaan itu cowok dulu keren banget deh. Keren dan cakep, lumayan bikin deg2an aja kalo dia pas lewat kelas, atau ketemu di kantin. Ah…. pokoknya enak diliat!

Tapi sekarang, ehm. Udah saya bilang kan kalo dia ga berubah sama sekali? ya begitu aja. Tapi kok sekarang ga ada lagi cakep2nya ya? Malah jadi malu sendiri, oh my god, Shasya….. masa yang gitu dibilang cakep? huahahaha………. *berharap banget dia ngga akan pernah baca postingan ini, seumur hidupnya*.

Yang ada saya malah jadi mikir2 aja, dia bukan satu2nya orang yang saya pikir dulu cakep dan keren tapi sekarang cih ga ada apa2nya… wahahaha. Pake ‘cih’ aja lho! hihih…..

Kenapa ya. Apa standar penentuan cakep dan keren mulai bergeser? Kalo dulu kan standar cakep nya Aaron Kwok, hahaha….. iya, Aaron Kwok dan siapa itu temennya, hihihi. enggak banget!

Eh bisa juga karena sekarang matanya sudah terbiasa melihat dunia ya, biasa liat yang keren2, akhirnya yang tadinya keren jadi lewat begitu sajah. Eh bisa juga pandangan sudah lebih luas kali sekarang? Kalo tadinya cuma nilai fisik aja, sekarang udah harus dikombin (maaf Dewi Persik, saya harus meminjam BAHASA-MU) sama isi kepala nya ya. Kalo imut2 tapi ga pinter ya lewat aja sono gih!!

Eh, jangan2 karena sekarang saya nya udah lebih keren dibanding dulu kali ya?

Duh, kalo ada yang merasa dulu pernah jadi kecengan saya, dan baca ini, tolong ga usah sensi ya. Maksudnya BUKAN KAMU kok. huahahahaha…….

14 Comments

Filed under Friends, Info Aja, Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!, Mikirin yang GA PENTING, Saya, Saya, dan Saya

Tata Kota

Ini adalah salah satu postingan yang cukup bikin dilemma. Soalnya bakal ngomongin orang abis. Tetangga sebelah saya sih urung menulis soal ini, tapi kalo saya, setelah menilik2 orang yang akan diomongin kok ya ga punya tampang untuk konek2 ke internet, ya memberanikan diri menulis.

Jadi gini ya, berhubung kita (hampir) selalu makan di tempat makan yang sama, jadi secara garis besar ya sedikit hafal dengan pengunjung food court itu. Cerita nya ada satu Bapak yang kebetulan saya kenal, cukup sering makan sama salah satu ibu-ibu orang kantoran sebelah. Pas saya sapa, “Hai Pak”. Tanpa menunggu saya nanya apa2, si Bapak ini kemudian menjelaskan, “ini lho Sha, ngurusin kerjaan sama dinas tata kota”. Yah, padahal saya ngga nanya lho. Dan ga kenal pula sama istrinya, jadi ya ga akan ngomong apa2 kok… Hahahaha……

Ok lanjut. Tapi dari pandangan mata saya dan partner in crime ini, mereka berdua ini kok kayaknya terlalu akrab untuk ngomongin soal tata kota ya. Body language kan jarang bisa berbohong, teman… Pas makan siang tadi, si orang dua ini kok keliatannya lagi agak bersitegang. Kalo pacaran sih kayak yang lagi marahan. Tapi mereka kan bukan pacaran ya, kan lagi ngurusin tata kota, hehehe….

Saya sama partner in crime langsung coba meraba pembicaraan apa yang terjadi diantara mereka berdua yang-katanya-lagi-ngurus-tata-kota-tapi-lebih-kayak-orang-pacaran ;

“Pokoknya aku udah cape ngurusin tata kota ini”

“Lho, kamu kira kamu aja yang cape? Sama aku juga”

Tata kota ini udah ga jelas mau kemana arahnya”

“Itu karena kamu ngga sama visi sama aku soal tata kota ini”

“Gimana mau sama visi kalo kamu masih sibuk ngurusin tata kota yang lain?”

“Lho, survey kan perlu?”

“Tapi kamu ngabisin waktu terlalu banyak sama tata kota yang itu”

“Ya tapi itu kan demi kepentingan tata kota kita juga, sayang”

“Lama2 saya lelah menata kota sama kamu”

“Aku sih masih mau melnajutkan penataan kota ini”

“Gimana mau menata kota bersama kalau kamu terlalu banyak tataan kota yang perlu diurus?”

“Ya udah, mulai sekarang, kamu tata aja kota ini sendiri”

Heuhehehehehe…. kembali tergelak gelak. Karie pasti gatel deh mau nambahin, ayo! ayo!

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!

Hobby Nyela

Aduh, kalo nyela udah jadi habit bahkan jadi hobby jadnya salah ga ya?

Hehe, jujur ya, saya emang punya radar mencela yang sangat tinggi. Seperti kebiasaan saya mengamati hal-hal remeh, demikian juga bahan celaan. Ga pernah tuh misalnya nyela pemerintah yang program nya ini itu ini itu, huaaa cape. Yang ada sih nyela dandanan orang2 yang suka pada ajaib, atau nyela apa aja deh yang cetek2.

Lagi makan siang ni. Liat orang lewat di depan mata lengkap dengan dandanan serunya. Kaca mata item, bandana, kalung, gelang, tank top, karadigan, tas, ikat pinggang warna warni, kadang ditambah syal. Komentar saya udah pasti yang satu ini ; Pasti tu cewek ga punya rencana pergi2 besok. Jadi SEMUA accesoriesnya dipake hari ini aja.

Makan siang di kesempatan lain, lewat seoarang ibu-ibu dengan kalung kerang yang segede2 amat. Sayangnya roncean kalung itu ‘memuat’ kerang yang banyak banget. Ah, suka pada lupa fisolofis fashion ya ;

BESAR ITU GA COCOK SAMA BANYAK

KALO MAU BESAR, CUKUP SATU

KALO MAU BANYAK, JANGAN BESAR

BESAR+BANYAK = RIWEUH

Maap ya ga sempet foto2 karena ga mungkin atuh tiba2 nyolong foto si ibu itu …. Sok dibayangin aja…

Satu lagi kemaren, cerita soal Maliq & d’essential yang ber-duet sama The Upstair di TV. Saya sih ga nonton ya, cerita-cerita sama Ka Arie, kalo Maliq itu (menurut saya band paling oke se indonesia, so far) kalo  maen LIVE suka kayak yang pada ngaco. Versi saya, kayak pada ga punya speaker monitor sampe nyanyinya kemana-mana. Padahal versi rekamannya ok kan? Nah, sementara menurut Ka Arie, vokalis nya The Upstair itu kayak ga punya…… Continue reading

17 Comments

Filed under Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!

Juri Lomba Karaoke

Cerita tersisa dari minggu lalu ni. Jadi, masih dalam rangkaian Food Adventure, ada juga beberapa lomba yang digelar khusus buat anak2. Tujuannya, ya ngumpulin anak2 karena mereka kan ga mungkin hadir sendiri ya, pasti boyong mama-papa-kakek-nenek-adik-kakak. Ha!, taktik dagang sederhana yang selalu berhasil.

Nah, kebagian juga nih, tugas jadi juri lomba karaoke. Halah, nyanyi aja masih pas pasan kesana kemari, mana ngerti pula soal tehnik2 vocal, tapi kan teuteup aja harus ada perwakilan dari management, so there was I.

dari kiri : mbak anne-kak arie-saya

semua full konsen ngliatin peserta lomba karaoke yang ajaib2 itu 🙂

 

 

 

 

  Continue reading

17 Comments

Filed under Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!