Category Archives: Kopdar

Halal Bihalal Batagor. 6 Oktober 2008

Apa lagi sih kerjaan blogger-blogger selain posting hal ga penting-penting? (maaf generalisasi ni. Ga semua blogger posttingannya ga penting kok). Postingan dia misalnya, wuih… penting bener buat yang cari info soal gadget, infonya selalu lengkap, ngelebih2in toko. Postingannya mbak ini juga tergolong penting, dimana di dalemnya selalu ada info-info sapa menang apa (kalo ngga mana kita tau, Yudha menang henpon kan?. Sedep). Jadi maksudnya, yang ga penting itu ya postingan saya, hehe. Bolehlah dianggap penting buat yang lagi pada cari hiburan J

Kembali ke pertanyaan awal, apa dong kerjaan blogger selain postingan penting ga penting itu? Jawabnya tak lain tak bukan, kopdar. Iya kopdar, dengan kedok bersih2 Bandung, atau makan bareng anak panti asuhan, atau bagi2 nasi bungkus kala Ramadhan, bisa juga sekedar Halal Bihalal, yang penting kopdar. Yang terakhir ini kejadian kemarin, di Republik Kuliner. Katanya sih mau kumpul2 untuk silaturahmi dalam rangka lebaran. Sapa takut? Makanya saya bareng Ka Arie langsung kesana setelah jam kantor usai (hah! kayak bisa aja, rencana pergi jam 5 teng seperti biasa tertahan dengan ritual ke toilet bareng2 yang tentunya ngabisin waktu yang 3 kali lipat lebih lama daripada pergi sendirian). So, dengan ngebut sana sini dan menyela antrian pas keluar parkir, akhirnya saya sama Ka Arie sampe juga di RK jam 6 sore. Udah banyak juga batagoris yang nongkrong, meskipun saya sempet celingak celinguk juga (kesannya RK tuh segede apa gitu). Disana udah ada (duh semoga ga ada yang klewat) ; Petra, Shelly, Senny, Yudha, Rolly, Naira, Fajar GM, Adham, Debe, dll deh. Setelah saya duduk, nyusul Natazya, Deniar, Bayu, Rendy Maulana, Dian, OP, Ichanx, dll.

Menghabiskan waktu kira2 30 menit untuk bolak balik milih makanan (we should really stop this, Sis!). akhirnya pesen makanan juga. Seperti biasa, boro2 inget motret makanan, yang ada langsung santap aja. Nama menunya Japanese 6, isinya Beef Teriyaki, Salad, sama Cheese Potato. Cerita sedikit ya, cheese potato nya enak banget, sampe punya niatan untuk pesen, satu porsi CHEESE POTATONYA AJA, tapi ga ada di menu, hehe. Beef Teriyaki nya enak juga, tapi agak terlalu tajem rasanya buat di combine sama si cheese potato tadi. Kalo sama nasi, mungkin rasanya lebih pas. Saladnya juga enak, tapi agak kurang nyambung sama main course nya. For my taste, makanan Jepang, selalu lebih oke dengan salad ala Jepang yang pake kol dan wortle kres kres itu. Semoga yang berkepentingan mendengar saranku, hahaha….. Oh ya, next time ke RK lagi, saya harus pesen Menu Lain Lain RK ala Rolly, yaitu teh dengan FLOAT, ah pasti sedep!

RK malem itu rasanya sih ga terlalu penuh, tapi manggil waiternya agak susah deh. Sampe dateng si non penyiar dengan suara khas nya yang nampak seperti sarapan speaker, baru deh waiternya nongol. Ah mungkin kita juga yang kelewat cerewet guys?

Halal Bihalal Batagor, 6 Oktober 2008 - Republik Kuliner

Halal Bihalal Batagor, 6 Oktober 2008 - Republik Kuliner

Agak lain dengan kopdar batagor biasanya, malem itu ngga ada satupun batagoris yang buka leptop dan memanfaatkan fasilitas hotspotnya RK. Semua sibuk ngobrol satu sama lain (which is good). Uniknya, obrolan terbagi dua antara sayap belakang sama sayap depan (liat foto deh, ini Yudha yang ambil makanya dia ga nongol). Yang di belakang kayaknya serius banget ngobrolnya, secara ada Rendy si raja serius, haha! (just kidding, man!). Perkiraan kita sih, mereka lagi ngobrolin persiapan Pesta Blogger 2008. Belakangan setelah halal bihalal usai kita baru tau kalo ternyata obrolan mereka juga nggak seserius itu, hihi. Nah, barisan depan, dinamakan Shelly sebagai rombongan dengan gangguan disfungsional otak (kalo masih punya otak), sibuk ngobrolin segala macem dari Nata yang ilang henpon, Nata yang sibuk nawar2in anak kucing, Nata dengan rencana menikahnya, Nata yang menghabiskan waktu 12 jam di mobil, Nata yang…. Lho kok Nata mulu sih? Ga deng…. Kita juga ngobrolin domba nya Ichang yang beranak, terus Yudha yang baru dateng jam 3 sore dari Cilacap (biar menghitam, kamu tetep manis Yudh! Haha….), Petra yang sempet makan 2 porsi (you go, big man!), Rolly yang merasa bingung mau gabung grup sehat atau grup sakit, Shelly yang kebanyakan nonton sinetron, macem-macem deh. Oh tapi pembahasan hangat tentunya tentang Ichang yang pesenan makanannya kagak dateng2. Banyaklah beramal, Chanx.

2 Generasi, "Mama tidak suka...!"

2 Generasi, Shelly&OP

Well, over all, it was a big fun that nite. Ga nyesel dateng, padahal tadinya sempet ragu2……

Yang pada ga dateng, kemana sih? Ayo, wajib isi komen dengan alasan lengkap dan dapat diterima khalayak ramai, kenapa sampe melewatkan acara kita tadi malem itu.

Chatoer, Anis, Lala, Andri, Cahyo, Mbak Enggar, Mas Koen…. Mmmm, sapa lagi ya. Sok ga usah pada sensitif kalo ga kesebut, isi aja komen dan jelaskan kenapa ga dateng (grrrrr!!!!)

Oh ya, sorry ya hasil fotonya kurang maksimal. Maklum kamera kurang canggih dan yang motret grogi (mas photographer, kamana atuh….?)

Halal bihalal ditutup dengan diskusi soal Pesta Blogger 2008, yang kesimpulannya adalah, kita bakalan rapat sekali lagi untuk nentuin kapan rapat soal Pesta Blogger 2008 itu. Hahahaha….. Oh God, sementara tahun 2008 ini kan udah mau udahan….

Well, we definitely gotta do this some other time, guys. Sekali lagi, it was A BIG FUN !

23 Comments

Filed under Batagor, Kopdar, Makan Minum

Kopdar, Bagi Nasi Bungkus, Bubar

Ide kopdar kali ini, dateng dari Karie yang katanya pengen banget kita ngumpul tanpa harus melibatkan sponsor dll. Beneran juga sih, sekali waktu asyik juga kita ngumpul tanpa membawa bendera apa2, jadinya juga ga harus bawa misi atau pesan sponsor apapun. Terwujud hari Rabu kemaren, 10 September 2008, masing-masing batagoris bawa nasi bungkus, dibeli pake uang sendiri, semampunya dan serelanya, dijadiin satu dan dibagiin ke orang-orang di jalanan yang ngga mampu.

Cerita lengkap dengan kronologisnya, bisa dibaca di rumahnya Yudha, yang jelas kemaren kita hepi banget bisa bagi2 nasi di jalanan. Sempet bingung dengan gimana-gimana nya bagiin nasi, akhirnya kita jalan juga. Nasi pertama dari tangan saya, diberikan sama seorang bapak tukang tambal ban yang lagi ngelamun sambil minum segelas air mineral, waktu itu emang udah jam-nya buka puasa. Pas saya dateng dan ngasih nasi itu, dia mukanya sumringah banget dan keliatan banget kagetnya. Sayang ngga sempet kefoto aja. Sempet punya ide hari ini dateng lagi ke tempat itu dan minta bapaknya ber-ekspresi seperti kemarin, “tolong dong Pak, ekspresinya kayak kemaren lagi waktu saya kasih nasi itu”/ He…. yang ngga mungkin ah.

Ga semua orang yang kita temuin punya reaksi yang sama. Setelah bapak tukang tambal ban yang ekspresinya seperti habis melihat malaikat itu, (ga tau karena nasinya, ga tau karena SAYA nya, hahahah…), ada juga lho orang yang pas dikasih langsung minta 2, dan mukanya itu yang “I dont have to thank you because it’s my right to accept this”. Dan seperti kata siapa itu di komennya rumahkayubekas, sempet juga kita dikerubutin sama orang2 yang minta nasi itu. Esensi bagi2nya jadi sedikit hilang, tapi semoga aja tetep jadi berkat buat semua ya.
Selain cerita2 seru soal bagi2 nasinya, hari kemarin itu banyak juga cerita lucunya. Biasalah batagor tea banyak pelawak. Duh semakin bingung ni ceritanya mau yang mana dulu, saya bikinin point aja ya, supaya ga belibet. Semoga ga ada yang terlewatkan ;

1. Akhirnya ketemu juga yang namanya Mbak Anis, kapan makan siang barengnya? Makasih banget buat traktiran kemaren, semoga ada yang balas dengan lebih dahsyat, hehe. Seneng banget akhirnya kita ketemuan, hore!!!

2. Gie, kita kan ga janjian balik lagi ke IBCC? Masih penasaran nih, kok Gie bisa punya ide balik lagi ke MARKAS sih? hehe….. Lagian sejak kapan IBCC jadi MARKAS? itu cuma starting point aja kalee… hihi

3. Non Natazya yang penyiar kondang itu emang selalu heboh, boh. Apalagi setelah buka puasa, waduuuhh… kayaknya banyak banget yang ditahan selama puasa ya Non? hehehe……..

4. Bayu dong, pas ngasih nasi ke tukang nyebrangin jalan, diucap terima kasih yang manis banget, “makasih TEH”. Hahaha…. kurang gagah gimana sih Bayu ni…? Dan Bayu, keren banget lho pidato nya kemare, Ci Shasya jadi bangga ni. Wakakak……. BTW, Bayu, ternyata Cabe Rawit itu singkatannya CAWIT lho, bukan CABRAW!

5. Andri & Haryo, please jangan kapok ikutan acara kita ya. Dan laen kali, jangan nanya jalan ke saya deh. Saya kan jawabnya suka ngasal, supaya cepet, hahahah….

6. Chatoer yang pejabat bank swasta terkenal di Bandung itu, tetep hadir dengan senyum manisnya, dan cangkir teh manisnya yang segede kolam ikan koki

7. Deniar, makasih banget ya, meskipun ga ikut keliling2 bagi nasi, Deniar berjasa banget nyiapain tempat buat kita di Cabe Rawit. Maafkan kita yang tua2 ini ga sadar bahwa tempat se-hip cabe rawit itu selalu PENUH saat buka tiba.

8. Maya & Imel yang senantiasa tersenyum manis, kirimin link blog nya dong, biar bisa saling bertandang ni.

9. Senny yang membuka puasanya dengan bergosip ria. Paham deh, kalo ngegosipin diri sendiri mah HALAL ya Sen? hihihi….

10. Favorite saya ? Tetep Yudha dong, dengan senyum manis nya yang ga putus walaupun sempet keujanan dan agak becek2 aja waktu nyampe Cabe Rawit. Mana pas nyampe IBCC bawaannya 50 lebih nasi bungkus yang berat aja kali buat tubuh langsingnya 🙂

11. OP chan yang ga bisa dateng, zannen desune OP chan! Pertanggungjawaban uangnya, kita beliin 13 bungkus nasi @ Rp. 7500, jadinya Rp. 97.500 sisa 2500, hehe. O ya, nasi bungkus memang harganya lain2 ya, yang Yudha punya 6000-an. Yang jelas semuanya 4 sehat 5 sempurna dan kenyang kok 🙂

12. Arrggghhhh…..! takut ada yang ga kesebut! Yang beneran belum kesebut, tolong lapor ya!

13. O ya, ngomongin yang ga dateng ah, OP chan, yang sakit dan sibuk ngurusin ing*s nya, hihi. Shelly sayang, kamu sakita juga ya? get well soon ya. Fauzan yang katanya mau dateng tapi ga keliatan batang hidungnya, juga ga kedenger kabar beritanya. Adham? ah mungkin dia masih sibuk dengan dirinya sendiri, teuteup. Kemana sih lu Dham?

14. Skrinsutna di flickr ya.

28 Comments

Filed under Batagor, Kopdar, Saya, Saya, dan Saya

Sahabat Pena

Kamu pernah punya sahabat pena? Yang tahun lahirnya ga jauh-jauh dari saya, pasti sempet punya deh. Ya, kirim-kiriman surat jaman itu, lumayan ngetrend, hampir seperti blogging sekarang ini. Ada beberapa majalah anak-anak yang sengaja punya kolom sahabat pena lho. Jadi kita tinggal kirim nama dan alamat, trus langsung deh dipajang dan nunggu orang-orang kirim surat ke kita. Sebenernya kalo dipikir2 sekarang sih, aneh juga ya, surat2an gitu lho! Males banget kan, ditulis pake tangan, dikirim via kantor pos, ah repot banget. Tapi jaman itu ya memang segitu-gitunya ya, jadi dijabanin aja, namanya anak gaul, heheh…

Saya sempet aja punya beberapa sahabat pena. Memang ga semua orang yang ngirim surat trus otomatis jadi sahabat pena ya. Namanya juga ‘sahabat’, berarti ada kategorinya dong. Ya ngga jauh-jauh, yang ngobrolnya nyambung, yang rajin bales-membales surat, dan satu lagi, yang TULISANNYA BAGUS!! heheh, yang bener ajalah, kan surat itu ditulis tangan, kalo tulisan jelek, adaw! sakit mata!

Nah ya, yang tersisa dari beberapa sahabat pena yang saya punya, adalah satu orang yang namanya Nicholas Nicky. Dia tinggal di Jakarta, jalan Bhinneka apa gitu, ah dulu sih hafal secara sering banget nulis alamatnya di amplop. Ih, dulu kita tukerr2an foto gitu lho. Masih belom musim AVATAR dong ah, tuker foto ya tuker foto ukuran post card itu lho! Udah gitu, belakangan, kita suka telepon-teleponan, pake telepon rumah ya, secara belom ada yang namanya henpon (ya adanya cuma di negara MAJU kali, hehe). Terus, pas musim henpon, eh kita suka juga lho sms-an. Perlu diketahui, intensitas semakin berkurang, tapi saya tau dia selalu ada diseberang sana. O ya, sebelum henpon-an, kita email2an juga kok. Dan belakangan setelah ada frenster, ya disambangin juga. Sebut aja, alat komunikasi apa yang ngga kita pake buat keep in touch satu sama lain…

Putus pacar, punya pacar baru, milih jurusan untuk kuliah, sidang sarjana, wisuda, putus pacar lagi, ketemu pacar baru lagi, kerjaan baru, pindah kerja, akhirnya ketemu teman hidup, semuaaaaaaa diceritain. Memang sih ngga bisa detil banget, tapi semua beneran keceritain.

Dalam beberapa taun temenan, bukan ga pernah kita janjian ketemuan, istilah sekarang, kopi darat. Tapi ngga tau kenapa ya, akhirnya ga pernah jadi aja. Selalu aja ada sesuatu yang bikin ga bisa ketemuan. Akhirnya kita berdua cuma bisa ketawa2 gila aja mengingat ribuan (hiperbola!!) yang gagal itu. Dan akhirnya kita berdua berkesimpulan untuk ketemuan nanti pas salahs atu nikah aja. Sayangnya pas saya nikah, dia lagi tugas di Banjarmasin, ya gagal lagi ketemuannya.

Nah, tadi malem itu dia telepon, dan saya udah langsung tau aja kalo dia mau kirim undangan nikah. Ndilalah, dia mo married di Bandung karena calonnya memang orang Bandung. Yang satu ini beneran ga boleh gagal. Beneran harus kejadian kita ketemuan pertama kali setelah berapa taun, Nick ?

Iya, 19 taun 🙂

See you at the wedding!

14 Comments

Filed under Kopdar

Neng Teppy : KOPDAR!

Emang kalo berdua doang bisa dibilang kopdar? Ah ga tau juga, yang jelas, di sore hari yang ceria, kita akhirnya punya waktu buat ketemuan. Setelah beberapa bulan saling lempar-lemparan komen, terus keterusan sms-sms an dan telepon teleponan (yang selalu kepotong neng Teppy nya MANDI DULU). Sebentar kita belok dulu, Neng Teppy ini punya kecenderungan untuk mandi SETIAP telpon2an sama saya, demikian juga di Bandung kemaren.

note : tadinya mau foto bergaya JELEK. Tapi apa daya, kita berdua NGGA BISA KELIATAN JELEK, wakakak!

Ah begini ya jadinya, sore itu, kita ketemuan juga. Neng Teppy yang baru mandi dan dandan, ketemu saya yang kucel pulang kerja. Tapi teuteup kok, sama2 cantik dan sama2 keren, meskipun destination nya Teppy ke Paris Van Java dan saya pulang ke rumah.

Iya, orang nya heboh, seheboh komen nya. Cantik, secantik fotonya, dan seru, seseru blog nya!
Ketemu Teppy beberapa bulan lalu, tak lain tak bukan, atas jasanya seorang Syaiful Jamil, kerjaan kita ya terus komen komen. Ketambahan lagi, kita berdua sama-sama menggilai David dari American Idol, sementara saya yang tentu memilih David Cook, dan Neng Tep dengan David Archuleta nya. Meskipun akhirnya David Cook yang menang, Neng Teppy bersikukuh Archuleta bakal lebih merajai industri rekaman. Lanjut, Indonesian Idol juga akhirnya nambahin ‘kerjaan’ kita untuk saling posting dan saling curhat soal AJI. Iya, Aji yang keriting dan nyanyinya keren setengah mati itu lho. Kalo toh akhirnya Aji tersisih dari Indonesian Idol, ya itu juga yang jadi akhir kita berdua nonton Indonesian Idol kan Tep ?

Ketemuannya ga lama banget, bahkan kurang kalo dibandingin kerinduan kita selama ini (huekk!!), tapi lumayan lah menyenangkan kan Tep ??

18 Comments

Filed under Kopdar

Bukan Akhir : Gardu Lantu 10 Juli 2008

Akhirnya terlewati juga, 10 Juli 2008. Kalo dipikir2, aneh juga, acara segede itu, ngelibatin segitu banyak orang, kok bisa lahir dari modal ngahuleng. Ah sebenernya bukan begitu ceritanya sih. Jadi gini, ide brillian ini dateng, pas kita lagi kongkow2 ga penting gitu deh. Akhirnya mulai tuh direncanain, dan dari waktu 1 minggu, sempet juga kepotong dengan perginya si Aki ke Jakarta. Jadi persiapan resmi ya mulai hari Senin aja tuh. Itu juga masih dengan berbagai pertimbangan. ya tempat, ya jumlah anak2 yang diundang, ya kaos, dan tentunya DANA.

Dasar kita bertiga, udah tau waktu deket, eh malah kebanyakan NGAHARULENG di tengah2 persiapan acara. Jujur aja, abis kayak yang ngga mungkin ini semua bakalan terlaksana. Ujung2nya, yang bikin jadi ganjelan ya tetep aja DANA. Soalnya kalo tenaga mah ga akan kurang 🙂

Salut banget buat pasukan Batagor yang udah stand by di area sejak siang, sabar nungguin anak2 panti asuhan dijemputin satu persatu. Jangan marah kalo namanya ga kesebut ya, bukan ga inget, tapi LUPA, wakakak…. ;

  1. Komandan acara, Kang Fauzan. Menurut saya dan Ka Arie, Si Fauzan teh pemuda serba guna. Kana IT nya jago, kita mah asa gaptek kemana2. Udah gitu, design nya juga oke (tuuh… yang ada di kaos?), trus bikin proposal jagoan juga (Tau ga Zan, kita yang kerja mah asa MATI IDE kalo suruh nyusun proposal teh). Udah gitu pas bimbing anak2 maen game aja, bisa bikin heboh. Semoga diberikan talenta & bakat yang lebih ya Zan, supaya makin banyak yang seneng sama situ :))
  2. Penggagas acara, Aki Herry yang udah jadi temen ngahuleng selama beberapa hari ini ya. Jadi oge, Ki! Dan jangan suka ngajak2 ngopi kalo sendirinya ga suka kopi yah 🙂 Kalo modal ngahuleng bisa 200 anak, mungkin kita bisa BERSEMEDI aja untuk ngumpulin dana buat 1000 anak?
  3. Ka Arie, yang pertamanya suka khawatir kalo ini kalo itu. Dia ini diantara kita bertiga yang paling SERIUS MIKIR dan BERTINDAK, hehe. Sampe ada salah satu donatur yang menolak disodorin proposal dengan alasan, “liat mukanya Arie juga udah percaya dan mendukung”. Nah, siapa yang mau bikin acara dan butuh sponsor? Boleh sewa Ka Arie….
  4. Bang Joy, sibuk terus di bis apa ga PUSING kepalanya Joy? Untung ada yang inget beliin Yakiniku ya? Salut pisan buat Bang Joy, hunting Panti Asuhan di Bandung secara sendirinya bukan orang Bandung. Udah gitu, ke IBCC pake sepeda dengan super semangatnya, salut Joy! (sambil tetep mikir, kok kayak kenal yaaa…) Joy, salam buat 2 gadis yang menyertaimu di dalam bis itu :))
  5. Gie, Yudha, dan lain2 yang sibuk mondar mandir bagiin Prim-A gelas kesana kemari.
  6. Ah ada tamu juga dari Surabaya. Untung ga jadi pake taxi ya Ndy?

Over all, acaranya berjalan (nyaris) sempurna. Anak2 mulai berdatangan jam setengah tiga sore. Tampak malu2, digiring pembimbing nya muterin Food Adventure, ujung2nya,, teuteup, anak2 perempuan mah ngebaso, yang lain nyoba2 makanan lain kayak nasi goreng, burger, baso tahu, es krim, dll lah.

Yang lucu, kita nemu satu anak yang asyik banget makan tutut, Katanya, itu mangkok ketiga. Makannya seru banget sampe belepotan, dan udah bolak difoto sama si Aki juga, tetep aja anteng makan. Sampe kaos putihnya udah belepetan kuah kuningnya-tutut. Katanya sih, dia baru seminggu diem di Panti Asuhan. Saya sama Ka Arie cuma “oh” aja, ga berani nanya, “sebelumnya emang dimana”,

Dan anak2 juga sempet panik2 gitu waktu Si Aki berinisiatif beliin buku buat anak2 semua. Ga tau dibuat dari apa dompetnya hatinya si Aki teh, makasih ya Ki, sebagai penggemar buku, saya ikutan seneng liat anak2 itu pulang sambil bawa buku :).

Ah, nemu juga anak yang pemalu banget, ga mau lepas sama pembimbingnya, ngelendot melulu!, diajak senyum, dia malah mnegkeret, katanya umurnya brau 4 taun 4 bulan.

Iya, jadi kemaren itu seperti jadi cerminan buat saya dan temen2 di lapangan. Bayangin, selama ini kita suka mau bingung mau makan apa. Ini ga enak, itu ga suka, ini ga asyik, itu kurang ok. Sementara, adik2 kemaren, makan apa aja keliatannya enak. Mungkin ini yang dibilang, “rasa puas itu terletak di rasa syukur kita”. Kalo bersyukur atas segala sesuatu, tentu rasa puas juga ada. Semoga aja selalu diberi kadar rasa syukur yang tinggi. Sempet mikir juga, sementara kita suka ‘kebanyakan’ makan. Masa iya makan sate pake nasi cuci mulutnya pake pempek2 (iya, saya!). Wah, itu mah asli namanya lapar mata, soalnya rasa pempek2nya juga ga seenak biasa kok 😦

Jadi pas Biyan dateng jemput malem itu, rasanya air mata teh udah mau keluar aja. Bukan apa2, liat anak2 berlarian kesana kemari, loncat2 di dalam Panda, dan becanda2 sama temen2nya, yang diinget ya Biyan 🙂 Thanks God Biyan masih punya saya, iya, saya yang walaupun sering pulang kemaleman sampe ga ketemu Biyan yang keburu tidur, saya yang suka pergi ke kantor pagi2 tanpa ketemu Biyan yang belum bangun. Suka lupa mengucap syukur bahwa kita dikasih waktu dan kesempatan yang begitu berharga 🙂

Akhirnya, makasih ya Guys, tentunya ini bukan akhir kerja bareng kita kan ? Masih banyak yang bisa digarap nih!

31 Comments

Filed under Batagor, Kopdar

Apdet Paling Baru

Ini dia apdetan paling baru soal acara kita buat kamis tanggal 10 Juli mendatang. Jadi ya, acaranya confirmed tanggal 10, iya, hari Kamis. Tempatnya tetep di Food Adventure IBCC, menjelang berakhirnya acara Food Adventure yang baal udahan tanggal 13 mendatang.

Thanks God udah nambah beberapa sponsor, terutama dari Kak Arie yang seharian ini udah mondar mandir masuk keluar toko cari bantuan dana dari sponsor.

Dari kemaren banyak banget yang komen nanyain bantuan apa yang bisa dikasih buat mendukung hari ini. Ok, to be honest, yang masih kurang mah DUIT nya, hehehe. Jujur pisan nya, biarin ah, supaya sukses gelarannya.

Continue reading

7 Comments

Filed under Kopdar, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya

Kopdar Duluan

Pertemuan saya dengan si blogger ini hari Jumat kemaren, ternyata menghasilkan sesuatu yang sangat menyenangkan ; Continue reading

15 Comments

Filed under Info Aja, Kopdar, Makan Minum