Category Archives: Iseng Abis

Kenapa #GerakanKakiDiAtasMejaTiap Jumat Sekarang Tanpa Meja?

Tanpa terasa, kayaknya main-mainan posting kaki ini sudah hampir tiga tahun saja. Dari cuma iseng posting foto kaki di atas meja kantor dalam rangka merayakan datangnya weekend, sampai sekarang keterusan.

Sebentar, kalau belum tau alasan kenapa saya suka posting foto kaki setiap hari Jumat, kamu perlu baca ini dulu.

Trus beberapa bulan ke belakang banyak yang tanya, katanya #GerakanKakiDiAtasMejaTiapJumat, kok nggak ada mejanya?

Continue reading

19 Comments

Filed under Iseng Abis, jalan-jalan, Saya, Saya, dan Saya

Selalu Ada Alasan Untuk Beli Tas Baru

Pernah punya temen yang selalu siap sedia segala barang di tasnya? Kita perlu power bank, ada. Perlu tissue tinggal sebut mau kering atau basah. Perlu syal karena dingin, ada. Perlu charger henpon, ada. Perlu permen mint karena mendadak mau kencan in case diajak ciuman, ada juga. Mau apa? Semua ada pokoknya.

Nah, temen kamu itu saya.

Continue reading

12 Comments

Filed under Cantik, dan Saya, Iseng Abis, jalan-jalan, Just a Thought, Saya, Saya, Saya, dan Saya

Lyfe With Gojek

Sejak Gojek mulai beroperasional di Bandung, cita-cita saya cuma satu : beli Martabak Andir tanpa harus ngantri lama-lama di sana. Makanya begitu download Gojek, yang pertama saya lakukan tentu saja pesan Martabak ke Andir. Berhasilkah? Tidak. Di awal masa tayangnya, Gojek selalu gagal membelikan saya Martabak yang hits banget itu. Kadang-kadang katanya driver sudah belikan dan menuju rumah saya tapi tak pernah kunjung datang.

Gojek-Bandung1

note : gambarnya dari google

Continue reading

7 Comments

Filed under Friends, Info Aja, Iseng Abis, Just a Thought, Kerja, kerjaan, life, Saya, Saya, dan Saya

Nyampe (dan Nyasar) Gara-gara Waze dan Google Map

Saya suka banget nyetir. Macet pun jarang ngomel. Asal mobil ber AC cukup adem, iPod jalan terus dan punya sebotol air putih, saya betah berlama-lama menyetir di jalan.

Nyetir luar kota?

Continue reading

3 Comments

Filed under Iseng Abis, jalan-jalan, Just a Thought, Saya, Saya, dan Saya, traveling

Bu, Bu Mau Beli Apa Bu ?

Jadi ceritanya minggu kemarin saya belanja dikit ke satu mini market. Pas beres belanja, si kasir tersenyum ramah, “makasih Bu”, gitu  katanya. Saya balas tersenyum lalu buka pintu keluar. Sebelum sempat buka pintu mobil, saya melirik sedikit dandanan saya pagi itu di kaca. Seperti biasa, celana pendek, sendal, dan kaos bergambar Snowy, anjingnya si Tintin.

Kemudian biasa deh, kalo lagi sendirian mikirnya suka jadi kebanyakan dan suka mikir yang nggak perlu.

“Kok gw dipanggil Bu sih? Kenapa nggak Kak, atau Mbak?”

Nah lho, namanya juga perempuan ya, ogah deh dibilang udah tuaan. Kalau bisa maunya dipanggil “Mbak” aja terus-terusan, hehe. Tapi trus mikir juga, mulai kapan sih saya dipanggil “Bu”? Memang sih ga semua manggil “Bu” dong ya. Setidaknya kalau lewat counter Giordano kan masih dipanggilnya “Kaaaaak” gitu. Atau kalau ke Pasar Pagi Mangga Dua juga, setidaknya masih pada panggil “Ci, Ci” gitu.

Serius ah. Trus kapan dong kita ni perempuan-perempuan yang masih cukup muda untuk dipanggil Mbak atau kakak ini mulai dipanggil Bu” ?

Soalnya kalo dari urusan dandanan sih rasanya masih ga jauh dari dandanan kala mahasiswa dulu lah. Malah belakangan doyannya pake sepatu/sendal flats karena bepergian dari rumah artinya akan ada sesi ngejar anak-anak balita kan ya, males aja pake hak tinggi. Dulu waktu jaman kuliah malah lebih sering lho pake heels.

Trus saya mikir, oh mungkin pembawaan kita sekarang udah lebih yakin dibanding jaman mahasiswa dulu kali ya. Coba deh perhatiin, umur-umur matang kalau masuk tempat belanja, baik itu belanja makanan, atau masuk toko baju, atau masuk restoran, kayaknya lebih yakin aja gitu. Udah tau mau beli apa, udah tau mau makan apa. Kalaupun belum tau, ya tinggal pilih. Saya inget sih waktu SMA dulu mau beli apa-apa kayaknya mikirnya panjaaaaang bener. Bukan apa-apa cin, kan duitnya pas-pasan ya jadi memang harus panjang mikirnya.

Jadi kesimpulan saya sih bukan karena dandanan kita yang nampak lebih ‘dewasa’ lah ya, tapi karena kita sendiri udah keliatan lebih ‘dewasa’, udah tau apa yang dimau dan udah tau bahwa we can afford what we want. Dan kalau sekali waktu masuk showroom Audi, pasti langkah dan gayanya yakin juga. Yakin ga bisa beli, hehe.

Kalo kamu kapan sih mulai dipanggil “Bu” ?

9 Comments

Filed under Iseng Abis, life, Saya, Saya, dan Saya

Kampanye, Katanya

Saya masih nggak ngerti gimana caranya kita memilih seseorang untuk jadi wakil rakyat cuma dengan modal foto doang. Beneran ngga ngerti. Terus apa dong yang menjadi dasar kita milih dia ?

Iya, gemes banget dengan beredarnya foto2 caleg di seantero kota Bandung ini. Fotonya banyakan ga enak diliat, dan juga yang jelas, bikin kotor! dan kebayang juga berapa uang yang dikeluarkan untuk kepentingan kampanye seperti ini.

Dari beberapa foto yang saya perhatikan, ada yang mukanya berminyak (yiks!), banyakan lagi yang mukanya engga banget buat difoto alias ga fotogenik atau memang jelek aja kali ya. :P. Bukan ngehina nih, tapi kan ya boleh aja saran 🙂 atau minimal bedakan deh Bu, kok ya minyakan begitu mukanya.

Satu hal yang paling sebel ya, kalo atribut kampanye nya mulai dengan “Cara memilih dalam PEMILU 2009”, contreng nomer sekian. Lah, kalo saya ga contreng nomor yang dimaksud? apa saya jadi salah? Ih jangan salah ya, di sekitar kita tuh masih banyak orang2 yang lugu lho, informasi begitu kan bisa ditelan mentah2, menyesatkan. Buat saya sendiri, ini namanya pembodohan. Apalag iini kan kali pertama Pemilu kita dengan metode contreng.

Ga tau ya, tapi saya yang bodoh dan buta politik ini merasa, yang sebel kayaknya bukan cuma saya ni. Jalanan pada kotor, pemandangan kok wajah itu2 lagi,belum lagi selebaran yang bolak balik dikirim ke rumah. Oya, belum lagi flyer2 yang ditempel depan rumah, enggak banget kan. Nah kalo udah banyak yang sebel, apa nggak bakal nambahin orang yang ada di barisan gol-put? Padahal katanya jangan golput yah.

Kapan sih PEMILU nya? 9 April ya. Mmm… hari Kamis tuh, libur dong? Hehehe.. Gimana kalo 3 hari aja PEMILU nya 😛

Terus, saya pilih apa ya? golput? nggak ah. Eh gimana nanti aja deh. Mmm, eh kan LUBER, Langsung Umum Bebas Rahasia, cenaaahhh….. Jadi atuh ga boleh bilang2…. 🙂

16 Comments

Filed under Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!, Mikirin yang GA PENTING, Saya, Saya, dan Saya

Pacaran Aja Dulu :P

Lagi inget masa2 pacaran dulu nih. Itu tuh, waktu musim2nya lagi dideketin, diteleponin like a million times a day, di sms sampe inbox penuh penuh ga bisa terima sms lain dan diingetin untuk makan sehari tiga kali (kalo sekarang ada yang ngingetin, paling nyolot, “ga mungkin lupa orang gua LAPAR” – hehe). Kalo kebanyakan diingetin suka pengen gigit jadinya 🙂

Nah dulu waktu pacaran, saya suka belibet tuh bagi waktu sama temen. Anak2 ngajak kongkow pas malem minggu, eh si pacar juga ngajak nonton malem minggu. Untuk pergi dua2nya, ya ga mungkin aja, bisa2 pulang2 dikunciin si engkong karena kemaleman.

Kalo udah belibet gitu, seringnya saya suka duluin pacar. Iya sih, katanya yang namanya temen lebih penting. Dan jangan sampe pacaran trus nglupain temen. Untuk yang satu ini, saya malah mikir, temen itu kan selamanya ya. Sementara pacar? Kan ga semuanya jadi selamanya, pasti akhirnya yang jadi cuma satu kan, hehe.

Buat saya, yang namanya teman itu kan harusnya selalu ada ya. NO matter what, they will (or should?) be around us. Sementara pacar itu perlu penjajakan. Makanya buat saya kalo cuma punya 1 jam waktu, mendingan pacaran dulu aja, hahahaha….

Waktu masih sama2 pacaran, saya sama Lala si soulmate malah suka lebih gila lagi. Jadi ceritanya dia itu dulu pacarnya di Australi. Kalo kita lagi telponan atau bahkan lagi ngobrol trus si pacarnya itu telepon, ya udah aja kita sudahi percakapan kita kadang2 malah tanpa basa basi ;

saya : bla bla bla… ginigituginigitu….

soulmate : eh pacar telepon. dadah

“klik”

saya : “krik krik” – suara jangkrik pertanda hening

Pertamanya sih saya suka kesinggung ya, ih kok dia duluin pacarnya dari saya. Tapi lama2, saya juga ngeh kalo dia kan tentu butuh waktu yang lebih lama untuk mengenal pacarnya dibanding mengenal saya 🙂

Dan luar biasa nya, saat kita putus sama pacar masing2, beneran aja, yang namanya temen itu kan selalu aja jadi temen. Siapa lagi yang wipe our tears kalo bukan temen? Sapa lagi yang selalu siap sedia kasih pelukan saat kita ancur2an karena cinta? ya temen juga.

Kamu lagi ancur2an karena cinta ?

– find your friends and laugh with them, they’re always there!

Kamu lagi asyik pacaran ?

– nikmati masa2 itu, kan belom tentu jadi sama yang ini.

Hahahaha…….. mo ngomong dengan gaya natural tapi kok kesannya jadi ‘mengutuk’ yah. duh. Ga maksud mengutuk kok, sumpah 🙂

14 Comments

Filed under Friends, Iseng Abis, life, Sahabat