Category Archives: Buku

2016, Kamu Brengsek!

Begitulah yang terus menerus saya dengar terutama menjelang akhir tahun ini. Selain brengsek, 2016 juga dianggap banyak bawa sial, bawa susah dan banyak yang tak sabar agar dia segera berakhir. Meninggalnya Carrie Fisher yang membuat nyaris semua orang di timeline (path & twitter terutama) sedih ternyata nggak cukup untuk membuat 2016 menjadi beneran brengsek. Karena tak lama kemudian Debbie Reynolds, ibunya Carrie meninggal pula karena katanya saking sedihnya.

Nggak cukup, George Michael, penyanyi kesukaan saya sejak kecil juga meninggal di 2016. Mendengar Careless Whisper dan Faith tak lagi terasa sama. Nggak tanggung-tanggung, meninggalnya pas Natal pula, lagu Last Christmas ternyata beneran Last Christmas untuknya.

Nggak cuma yang meninggal-meninggal, timeline Twitter super nyebelin pula di taun 2016. Pilkada DKI yang kemudian beritanya diteruskan dengan berita-berita sentimen agama, sentimen ras, intoleransi, kekerasan, pembunuhan, perampokan. You name it. Apa yang 2016 nggak punya? Semua ada. Gempa, banjir, Aleppo, Dian Sastro potong rambut pendek tapi tetep cantik aja, Keenan Pearce punya pacar baru. Apalagi?

Continue reading

18 Comments

Filed under Buku, Cinta, Family, Just a Thought, life, Saya, Saya, dan Saya

A Royal Pain – Semacam Resensi

Untuk seorang Bronte Talbott, yang namanya cinta mungkin adalah nomor satu. Dengan mudahnya ia pindah ‘menyusul’ pacar barunya ke Texas, meninggalkan kehidupan dan pekerjaannya yang stabil di New York.

IMG_1933

ps : buku saya selalu keriting karena selalu ‘diajak’ kemana-mana.

Continue reading

4 Comments

Filed under Buku, dan Saya, Saya, Saya, dan Saya

Anti Euforia

Saya sebetulnya membenci tidak terlalu seneng sama segala sesuatu yang berbau euforia. Kalo pas lagi di jalan trus ada ribu2 kecelakaan atau hal2 serupa, ketimbang ngeliatin seperti pada umumnya orang2, saya lebih suka menjauh. Males aja kalo ngeliatin sesuatu di saat bejibun orang mengamati hal itu juga 🙂

Contoh yang paling baru, kembali soal Laskar Pelangi dengan bukunya yang heboh, tambah lagi dengan film nya yang fenomenal itu. Sebagai penggemar buku, saya udah lama manikmati Laskar Pelangi, belakangan tentu bersama ketiga buku lainnya. Waktu akhirnya dibuat film, ya saya nonton juga sih, dengan catatatn males aja kalo ngantir2. Akhirnya dibeliin tiket duluan, nonton barengan sama temen2 kantor. Film ini wajib tonton buat saya, karena ada Alex Komang, dan Mathias Muchus 🙂 tentu titik utama tetep ada di cerita si Andrea Hirata ya (meskipun kalo saya tau ada Rieke Diah Pitaloka ikutan maen, mungkin saya ga nonton. Hahah. Segitu bencinya. Biarin). Jadi misi saya nonton film ini tentu agak beda sama orang2, apalagi anak2 yang jadi pengen nonton karena faktoir fenomenal nya itu tadi.

Nah, akhir November kemaren kan Maryamah Karpov terbit tuh. Saya udah kebayang, bakal berbondong bondong tuh yang beli nya juga. Apalagi setelah buku itu terlambat terbit beberapa kali, sumpah ditunggu2 banget. Nah, kepikir nih sama saya, kalo beli buku itu kok ya agak tengsin juga ya, pasti kan banyak yang mau beli juga. Males lah sama yang namanya euforia 🙂 tapi pengen baca, hahahah….

Jadi hari minggu kemaren beres Kopdar Batagor di Taman Ganeca, saya ke Gramedia dong, udah diniatin ga bakal liat kiri kanan, mau langsung aja ambil bukunya dan ngibrit ke kasir. Ternyata di waktu itu lagi ada team promosi nya Gramedia yang lagi promosiin buku terakhir dari tetralogi Laskar Pelangi ini. Alhasil saya yang rencana nya mabur mabur males diajak ngobrol, eh disamperin 2 MC kondang yang langsung teriak di corongnya,

“eeehhhh mbak ini beli MARYAMAH KARPOV lho… Boleh tanya2 ya Mbak….”

Masa iya mo bilang ga boleh toh?

“Mbak siapa namanya?”

“Shasya”

“Oh TAsya…..”

Yeah, whatever ….

“Suka baca buku ya bla bla bla ………”

Ya dijawab bla bla bla bla juga.

Jadi begitulah, niatnya mo beli buku diem2 trus mabur malah jadi tertangkap

Lagi bayar, 'disergap'

basah, pake diwawancara pake TOA segala macem, Jadi aja se Gramedia tau saya beli buku itu. Grrrr……..

Eh, tapi lumayan juga deng, pulangnya dibekelin goodie bag berisi buku juga! Jdi kemaren 80 rebu dapet 2 buku, hihihi. Oh dapet kipas juga.

Eh belakangan saya baru tau kalo ternyata Maryamah Karpov ga sebeken dugaan saya. Masih lho ada yang nanya, “Maryamah Karpov itu apa ya?’. Ya itu, maksudnya kamu, neneng, ga usah ngumpet. Ah well, tetep ga mengurangi cintaku padamu kok Tep.

1 beli 1 gratisSekalian diposting aja deh gambar bukunya, plus buku yang jadi bonus itu (dan bener ternyata saya udah punya. Ada yang mau? Biasa aja sih ceritanya). Oh ya, anting itu bukan bonus, tapi hasil pasang mata kenceng2 di Metro Dept Store sebelumnya 🙂

9 Comments

Filed under Buku, Info Aja, life, Saya, Saya, dan Saya