Monthly Archives: March 2013

#BacaCeritaku yes @simPATI

Sebentar saya hitung dulu sudah berapa lama ya pake BlackBerry? Hmm.. ada 4 taunan kayaknya. Lama juga ya. Sudah 3-4 kali ganti BB pula. Dari pake yang biasa aja, trus kebutuhan meningkat, beli yang agak bagusan, trus sempet pake yang bagus banget, eh turun kasta lagi karena satu dan lain hal, akhirnya bertahan dengan BB lungsuran suami yang sudah 2 taunan ini saya pake.

Sejak pertama pake, saya nggak pernah lepas dari BB. Waktu pertama pake tuh kayak beneran menggenggam dunia di tangan sendiri. Yang paling dinikmati tentu saja layanan BlackBerry Messenger yang terasa canggih banget, trus layanan push mail yang memudahkan hidup dari sisi pekerjaan dan juga dari sisi pergosipan. Belakangan muncullah BB Group, dan BB ini menjadi semakin menyenangkan lagi. Bisa ngikik ngikik sendirian, asli, masih dari urusan pergosipan tentunya.

Oh belakangan mama saya pake BB juga. Alhasil kalau lagi bosen di kantor, saya suka minta kirim foto Biyan di rumah. Dan si mama selalu dapet pose-pose lucu yang bikin pengen pulang ; Biyan lagi gambar sambil nungging, Biyan lagi ngerecokin mama di dapur, Biyan lagi nonton tv sambil ngantuk-ngantuk, dan banyak pose pose yang bikin gemes-gemes.

Untuk koneksi yang bisa dipercaya, BB saya berdampingan dengan provider Telkomsel, simPATI tentunya. Apalagi belakangan muncul pake simPATI baru yang cuma 60 ribu aja sebulan cyins. Paketnya lengkap pula, udah termasuk chatting, unlimited browsing via BB browser, social networking semacam Twitter dan Facebook, dan email!. Gila apa, semuanya cuma 60 ribu buat 30 hari. Namanya BlackBerry Sosialita. Cocoklah buat yang bawel kayak saya kita. Eits, ga cuma itu, buat teleponan dan sms juga masih ada bonusnya lho. Liat lengkapnya disini ya .

Daaan daaaan, yang lebih seru lagi, simPATI lagi ngadain writing competition lho. Gini gitu gini gitunya bisa kamu cek disini nih, hadiahnya berhamburan jutaan pulsa simPATI dan BB ZZ10! Itu lhooo, BlackBerry baru yang canggih itu, masa sih ga mau *wink wink*

Emangnya kenapa saya tiba-tiba nulis-nulis soal BlackBerry? Ya biar dapet BBZ10 dong ah. :D.

Kamu ikutan dong darlings, kalo kamu yang dapet ntar saya pinjem seminggu deh ya, itung-itung trial sebelum nodong suami minta beliin.

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

MenJogjes di Desember

Karena pernah terlambat posting 6 bulan, maka kalau kali ini telat postingnya ‘cuma’ 3 bulan, maka bolehlah dimaafkan ya. Sambil berharap juga ceritanya masih inget semua nih, semoga ga ada yang kelupaan ya.

Jadi menjelang Natal dan tutup tahun 2012 kemaren, saya bertiga Biyan dan bapaknya sempat jalan-jalan, road trip pake mobil ke Jogja. Hari gini roadtrip, padahal tiket pesawat aja banyak yang diskon. Tapi saya punya alasan sendiri kenapa road trip tentunya, yang pertama, karena emang mau jalan santai dan berniat berenti disana sini untuk makan (tetep) dan jajan2 lucu. Dan alasan utama ya karena waktu itu ticket pesawat kagak diskon cin.

Berangkat sedikit kesorean karena saya masih harus ngantor dulu, kita jalan kira-kira jam 5 sore dari Bandung. Berhenti pertama di sekitaran Tasik untuk makan malam, lalu nerusin jalan sampe Jogja sekitar jam 2 dini hari. Nyari hotel saya yang ga di tengah kota ga terlalu susah juga berbekal google maps dan sedikit berantem sama yang nyetir.

Nginep di Jalan Seturan, yang mana banyak makanan ajah. Soalnya kan deket kampus gitu. Jadi jangan khawatir soal makanan sih padahal sendirinya yang tadinya khawatir kelaparan. Nyampe-nyampe langsung tidur dong ya, trus besokannya tujuan pertama ke Malioboro! (Standar abis). Udah niat banget abis sarapan di hotel mau makan Nasi Pecel di depan-depan Pasar Beringharjo itu lho. Soalnya lagi ke Jogja sendirian taun lalu, saya sempet ngalamin makan Nasi Pecel itu dan rasanya memorable banget. Tadinya sempet khawatir si Biyan ga bisa makan ya, kan Pecel gitu lho, pinggir jalan sempit pula. Eh taunya… emang anak mamanya deh, doyan banget dia, walau makan Telor Puyuh, Tahu Bacem dan Kerupuk doang . Sama sekali nggak terganggu dengan motor yang bolak balik sampe kita harus miring-miring kaki plus asap motor yang gengges itu. Ndilalah malah bapaknya yang nyureng-nyureng ga enjoy, hehe.

Nasi Pecel Pasar Beringharjo rocks!

Nasi Pecel Pasar Beringharjo rocks!

Abis itu jalan-jalan ke sekitaran Kraton ya, trus kan Kratonnya tutup, jadi kita masuk ke Museum Kereta gitu. Kalau sendirian sih males amat kesitu ya, eh taunya Biyan malah seneng. Kita udah ngantuk-ngantuk dengerin Bapak guide nya jelasin satu-satu perihal kereta itu, Biyan malah bisa balik lagi ke satu kereta dan nanya “ini kereta apa namanya tadi??”. Padahal kirain bakal interest sama begitu2an pas udah SD dan belajar sejarah.

Tadinya mau ke Taman Sari, tapi inget waktu terakhir ga gitu menyenangkan ya, makanya kita lanjutin belanja lagi ke Mirota. Bok crazy ya Mirota itu penuhnya. Saya sih ga banyak dapet barang disitu, maklum jiwanya udah Beringharjo yang mursidah dan bikin happy. Tapi dapet kemeja batik sih lumayan disitu.

Namanya juga jalan-jalan sama anak ya, ga bisa di gas pol sampe malem, jadi sore-sore kita pulang ke hotel dan tidur siang. Anaknya tidur, mamanya buka laptop, kerja. Makanya cari hotelnya yang wifi nya bisa diandalkan itu ya ada maksud dan tujuannya.

Maleman makan Gudeg Ceker di Seturan, tinggal jalan kaki sih dari hotel. Ih endeus yah, sayang nih di Bandung belum ada yang jualan. Apa kita aja nih jualan?

Besokannya mau ke pantai. Intip intip foto-foto di twitter, nampaknya Pantai Indrayanti nih cakep bener. Maka pergilah kita kesana, oh sebelumnya mampir Prambanan dulu. Dan anaknya ngomel aja kepanasan, makanya kunjungan ke Prambanan dipersingkat saja, langsung ke pantai arah Gunung Kidul.

Pantainya jauh, 2 jam-an, dan kita meraba-raba aja karena belom pernah sama sekali kan. Dan sinyal ga bisa diandelin maka google maps pun dilupakan. Tapi lumayan sih penunjuk arahnya cukup jelas. Pantainya sendiri….mmm….mmm…. hehe, biasa aja sih. Bagus sih ya, tapi penuh banget. Dan banyak banget yang jualan makanan disana. Bisa dibilang hampir sepanjang pantai ada yang jualan makanan. Bahkan nama Indrayanti aja sebenernya nama tempat makannya, bukan nama pantainya. Kalau niatnya makan, ya lumayan sih. Saya dan Biyan seru-seruan makan Bawal Bakar dan sewa tikar pinggir pantai, makan sedap bener. Bapaknya lagi-lagi nyureng dan menolak ikutan makan : )))

Pulang dari pantai kelaperan lagi dan kita langsung makan Sate Seturan, astagah enak banget. Punya pamannya Naniet sih ini, makanya dari di jalan balik dari pantai kita udah ngerepotin bbm Naniet, “bilangin jangan tutup dulu, we’re on our way!”. Dan si Biyan happy dong. Sampe sekarang selalu bilang mau ke Jogja lagi dan makan Sate Seturan lagi. Anaknya gampang seneng urusan makanan, kayak siapa coba, tebak.

Besokannya pulang siang-siang, dan sempet mampir makan di PringSewu. Pas bayar langsung sadar, okaaaay, kita sudah keluar Jawa Tengah, makanan udah mulai pada mahal lagi :D.

Selama jalan pergi dan pulang, si Biyan ajaib nggak pake nanya “are we there yet”. Berbelas jam di jalan, asik aja tuh, makan, main game, nyemil, duduk bengong liat jendela, tidur, dll. Dia nampaknya enjoy banget. Alhamdulilah selama pergi juga ga pake sakit. Pas di jalan kena malem, dia pake senter di kepalanya ala geologis masuk gua, tapi ini tujuannya buat nyari makanan : )))

Pencari Makanan Dalam Gelap

Pencari Makanan Dalam Gelap

Belum nemu lagi sih lokasi jalan-jalan yang bisa road trip kayak gini. Soalnya yang nyetir udah bilang ga mau lagi nyetir ke Jogja. Salah sendiri diajak gantian ga mau :P.

Ke Cirebon kali yah bisa.

Yuk ah 🙂

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Tenang, Stok Air Mata Masih Banyak

Jadi ibu itu stok air matanya harus banyak deh. Sejak pertama kali tau hamil, liat di layar USG dokter kandungan aja udah mau mewek. Waktu anaknya lahir dan peluk dia pertama kali, nangis juga. Waktu anaknya bisa tengkurap, bisa berguling di ranjang, bisa berdiri, bisa jalan, panggil “mama” untuk pertama kali, waktu bisa ngomong, semua melibatkan air mata. Happy tears sih. Yang ngga happy tears ya waktu anak sakit. Atau waktu berantem sama pasangan gara-gara anak.

Dan air mata itu ga berenti keluar sampe anaknya gedean dikit. Waktu hari pertama pergi sekolah, bahkan waktu pertama dia pergi outing sama temen-temen sekolahnya tanpa saya. Padahal cuma ke Kebun Binatang doang sih, ga jauh-jauh juga :P. Belakangan ini, Biyan baru bisa berenang setelah les cuma sekitar 3-4 kali, eh mamanya mewek juga. Trus ketambahan tau-tau bisa baca, bisa nulis, dan bisa gambar. Hiyaaa! langsung air mata galore. (ga sampe galore sih lah, ah).

Ih postingannya Rabid Bunda banget sih. #biarin

Seminggu belakangan ini Biyan lagi seneng ngegambar. Padahal di buku komunikasi antara sekolah sama orang tuanya dulu pernah ditulis dia menggambarnya kurang bagus dan nggak bisa nyampein apa yang mau dia sampein lewat gambar (pendek kata, gambarnya ga berbentuk, haha). Eh belakangan kemajuannya kok pesat bangeeet. Sebagai ibu-ibu yang nggak pernah bisa ngajarin menggambar di rumah, saya takjub sih. Tapi bapaknya kan doyan menggambar dan gambarannya selalu bagus, jadi ya tugas ngajarin ngegambar ya tugas bapaknya. Sabtu kemarin diajak pergi seharian juga dia asyik aja ngegambar. Biasanya kan mainan tablet ya. Sekarang lumayan lah ada kegiatan lain, bahkan di mobil pun sempetin ngegambar. Oh dan sama bapaknya dibeliin sketch book gitu, jadi ga belatakan dimana-mana gambarannya, seneng banget dia.

IMG01113-20130316-1505

 

(difotoin Tante Siska)

Hasil gambarannya belom bisa dibilang masterpiece sih ya, tapi lumayan lah, bikin mamanya ketawa-ketawa. Dan dia selalu punya cerita di balik gambarannya. Satu hari dia gambar 2 jenis makanan ; makanan sehat dan makanan tidak sehat. Yang ada di daftar makanan sehat versi Biyan : Tempe, Brokoli, Jagung, Wortel dan Telur. Yang di makanan tidak sehat : Permen, Ice Cream, dan Cengek. Mamanya sebagai penggemar Cengek tentu saja protes, “Cengek kan sehat, Biyan”. “Jawabnya pendek aja, “No, Mama, bikin mules”. Oya gambarannya itu semua ada kaki dan tangan. Kebayang kan Tempe sama Brokoli ada kaki dan tangannya.

photo-5What he’s been doing during weekend 

Satu yang baru saya belajar setelah jadi Ibu, nggak pernah bilang gambarannya jelek atau ga jelas. Walaupun emang kadang cuma urek urek gitu ga jelas bentuk apa sih. Tapi dia selalu punya cerita di balik gambarannya, dan selalu cerita dungeon semangat soal gambarnya sendiri. Saya biasanya cuma manggut-manggut sok ngerti.

Oya, selain baru bisa gambar, Biyan juga baru bisa baca. Pergi sama dia jadi tambah seru belakangan ini. Trus kebetulan kan di sekolahnya lagi ada program sumbangan coin untuk anak-anak ga mampu. Disarankan orang tua kasih koin untuk anak-anaknya tapi nggak kasih begitu aja, lebih ke reward. Jadi saya janjian sama Biyan, setiap dia bisa baca sesuatu di jalan, saya kasih satu koin buat dia. Berhubung udah lumayan pinter ya bacanya, jadi koinnya udah banyak aja gitu. Trus mulai iseng dia, “ini uangnya ga usah disumbangin tapi aku pake beli apa aja gitu, gimana Ma, boleh?”

Yeeeeee! 😛

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Villa Bidadari – Bali

Walaupun nggak sering sering amat pergi kesana, belakangan ini kok saya merasa Bali ya gitu-gitu aja ya. Tiap kesana, makannya ya itu, jalan-jalannya ya kesitu. Walaupun bosen, tiap diajak ke Bali ya saya langsung packing aja sih :D.

Ternyata Bali ya nggak gitu-gitu amat kalau kita coba nyari suasana baru pas disana. Kalo bolak balik nginep di Seminyak, sekitaran Kuta, Poppies Lane, ya iya sih lama-lama bosen ya 🙂

Nah, karena itu, saya dan beberapa teman kemarin coba nyari tempat lain buat nginep. Browsing dan tanya tanya sana sini, kami nemu ini satu villa yang lokasinya agak ga biasa. Tepatnya di sekitaran Pecatu, Ungasan.

Namanya Villa Bidadari. Cocok dah, yang mau nginep Bidadari semua nih. Yang pengen intip informasi lengkap soal lokasi, reservasi atau sekedar mau tanya tanya dulu, silakan mampir ke www.balivillabidadari.com ya.

Jadi dalam satu kompleks villa ini ada 4 villa yang terpisah satu sama lain. Jadi cocok emang buat pergi banyakan, satu villa bisa ada 2 kamar, bisa buat berempat. Sebenernya bisa lebih dari empat juga sih, karena di lantai bawah ada sofa yang lumayan besar bisa dipake tidur juga. Masing2 villa ada 2 kamar mandi, satu di kamar utama di atas, 1 di lantai bawah. Semua villa juga ada dapur sendiri-sendiri jadi bisa masak hore gitu.

Yang paling menyenangkan dari Villa Bidadari adalah tempatnya yang nyaman, pemandangannya cakep banget, dan fasilitasnya lengkap banget. Jadi biarpun agak jauh ke kota, tapi semua keperluan kita ada disitu.

Pagi di Villa Bidadari

Pagi di Villa Bidadari

Bed Room

Bed Room

Teras buat ngobrol2 lucu atau curhat2 tak berujung

Teras buat ngobrol2 lucu atau curhat2 tak berujung

Kamar mandinya semi outdoor!

Kamar mandinya semi outdoor!

Dining Room di Rumah Utama

Dining Room di Rumah Utama

Menuju Villa

Menuju Villa

Villa Bidadari

Villa Bidadari

Yang saya suka juga, kamar mandinya! Aaaak!, jadi pengen mandi sehari lima kali gitu deh. Jadi semua kamar mandi di Villa Bidadari ini dibuat semi outdoor. Dan kamar mandinya luas banget! Dan suasananya alami gitu pake batu-batu alam. Alamat mandinya lama deh pokoknya.

Dan jangan khawatir soal sarapan, di Villa Bidadari disediain sarapan juga kok, dan pas saya disana, sarapannya pol banget! Kalau mau makan siang + makan malem juga bisa request aja, ada koki yang masakin dan bisa dicerewetin pengen ini itu.

Oya selain buat nginep2 lucu, Villa Bidadari juga cocok deh kalo mau bikin wedding party yang privat gitu. Tempatnya kan luas banget ya, abis gitu bisa nginep-nginep sama teman2 deket kan seru. Udah kebayang sih, bikin wedding party di sekitaran kolam renang, trus kolam renangnya dipenuhin pake bunga teratai gitu.

Emang sih kolam renangnya menyenangkan banget nget.

Berendem like no tomorrow

Berendem like no tomorrow

Foto2 lebih lengkap dan cakep cakep tentu saja ada di www.balivillabidadari.com ya, gih sana pada mampir.

Jadi udah tau dong lain kali ke Bali mau nginep dimana? Hmm?

Tapi jadi pengen nyoba nginep di Ubud juga. Yuk?

5 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Tercengang di Samsung Forum 2013

Di satu sore yang lumayan cerah ceria, Neneng melangkah dengan kaki riang ke Samsung Forum di Hotel Mulia sana. Apa sih bok Samsung Forum ini? Oh ternyata jadi semacam eksibisi, isinya produk-produk Samsung yang akan launching tahun ini.

Dan seisi ballroom memang cukup membuat tercengang. Barang-barang hi tech bertebaran dimana-mana dengan tampilan yang –duh- cakep-cakep. Layaknya ibu-ibu kebanyakan (misalnya Smita dan Miund), saya pun tercengang abis dengan kulkas yang bisa dipake twitteran itu. Well, who doesn’t sih ya. Perlu nggak perlunya kulkas dipake twitteran sih urusan kedua, it’s the technology that counts. Senengnya lagi, di semua area selalu ada spg yang product knowledge nya juara. Semua barang diceritain detail dan bikin kita tambah kagum sama technology nya Samsung. Yang bikin asyik, suasananya tetep dibikin santai jadi kita-kita mau nanya-nanya juga asyik-asyik aja.

Yang mencuri perhatian saya lainnya, adalah camera. Ini sih memang hasrat pribadi yang udah lama pengen ganti kamera. Jadi, si Neneng ini kan mulai ga puas sama hasil kamera digital yang biasa. Tapi masih gerah juga kalau harus bawa-bawa kamera DSLR yang geda itu. Kan berat yah, walaupun iya sih hasil fotonya pasti bagus.

Sebenernya sih pas Samsung keluarin Galaxy Camera itu saya sudah terpesona karena kemampuannya untuk langsung upload. Langsung upload kan artinya langsung eksis saat itu juga! Apalagi foto kumpul-kumpul bareng The Nyinyirs, kan pengennya begitu foto langsung upload dong ya.

Akhirnya cari kamera yang katanya baru launching awal taun ini, ih begitu liat langsung naksir ! Liat aja nih penampakannya. Ini sih solusi banget buat yang mau hasil fotonya bagus, tapi nenteng kamera nya juga tetep keren.

Image

Yang istimewa dari Smart Camera NX300 ini adalah kemampuannya menyatukan speed, performance, dan connectivity. Lengkap persis sesuai kebutuhan kita. Gimana engga hasil fotonya bakal bagus banget, 20.3 Megapixel APS-C CMOS sensor lho. Bahkan di tempat gelap sekalipun, wide ISO range nya (ISO100-25600) akan menghasilkan gambar yang bagus banget.  Lensa 45mm F1.8 23D/3D nya adalah one-lens 3D system pertama di dunia. Gimana ga kurang canggih deh.

Selain itu, kita-kita yang buta fotografi, bisa dibikin jadi kayak ahli motret deh sama si NX300 ini, abis kan ada Smart Mode nya, tinggal pilih aja settingannya, mau Creative Short, Light Trace, Action Freeze dll. Nanti lensanya otomatis menyesuaikan. Kita bisa dadakan jadi fotografer ahli gitu kan

Nah yang paling penting kan connectivity ya. Gini cin caranya, tinggal download Samsung SMART CAMERA App aja di smartphone atau tabletmu. Jangan khawatir, aplikasi ini compatible sama Android dan iOS kok. Nah kalau sudah aktif, nanti si kamera dan smartphone/tablet nya akan tersambung otomatis, wirelessly.  Selain itu, NX300 juga memungkinkan kita langsung upload foto dari kamera pake wifi lho, di upload langsung ke situs social networking cuma dengan DIRECT LINK hot key yang ada di kameranya. Gimana kurang canggih. Kalau ga mau upload dulu, bisa juga foto-foto di kamera itu di back up di cloud melalui AllShare Play, jadi kan aman dan mudah diakses.

Nah lho tambah kepengen kan. Nabung ah dari sekarang, jadi liburan selanjutnya udah bisa bawa bawa Smart Camera NX300 warna putih (Shasya anak yang spesifik)

Intip lagi ah gambarnya.

Image

(tambah ngiler, rasain).

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya