Monthly Archives: May 2008

Dengan Hati ? Tanpa Hati ?

Ugh, di tengah gundukan kerjaan yang super menggila belakangan ini, saya masih aja harus menyempatkan diri buat posting disini. Gimana ya, kok nulis dan curcol disini mulai jadi kebutuhan yang harus dipenuhi. Bebrapa hari ga posting kok ya kayaknya ada aja yang kurang. Lagipula pertemanan di dunia maya ini kok ya semakin mendekati real, sampe tuker2an no hp segala (sekarang gue yakin kalo lu beneran EKSIS, Pop!, hihihi…). Belum lagi Neng Teppy Cantik yang sampe sekarang masih mendoakan supaya Bang Toyib segera pulang ke rumahnya, eh maksudnya supaya deadline2 saya yang kurang ajar itu segera tuntas.

Sebenernya postingan ini bukan cuma sekedar ngobrolin tenggat tenggat kerjaan juga sih. Tapi lebih ke ‘sampe mana sih, kita care sama kerjaan kita’. Dulu ya, saya anti banget pusing kepala cuma karena kerjaan. Jadi boleh aja menghabiskan waktu dari terang sampe gelap di kantor, tapi begitu sampe rumah, ya udah. Ga ada lagi pikiran pusing soal kerjaan. Yaa, meskipun teteup aja telepon krang-kring-krung ngurusin kerjaan, tapi cukup lip service aja ya, ga usah sambil mikir2 keras. Kerja ginian bisa dibilang ga pake hati ga sih ? Iya nampaknya. Sementara temen saya, ada yang justru mau berpusing2 ria cuma kalo urusan kerjaan. Masalah cinta, mana mau pusing. Kalo pusing karena kerjaan ya gapapa, elu dibayar untuk jadi pusing, katanya.

Nah, karena pekerjaan menggila yang udah saya bilang berulang2 dari tadi, belakangan ini saya suka terserang sakit kepala akut. Betenya, pusing2 ini suka saya bawa pulang ke rumah. Ga maksud sih, tapi gimana, dia mengikuti aja. Dan saya sering banget jadi emosi tinggi, super sensitif, gampang marah, dan gejala2 ga penting lainnya. Gejala2 ini justru hadir di saat saya mulai bekerja dengan hati.

Gimana ya, yang namanya hati itu kan ga bisa dipisah2in suka-dukanya. Pake hati, berarti dengan seneng2nya, plus sebel2nya. Samalah dengan pacaran, ga bisa ambil hepi nya doang, ato betenya doang (siapaaaaaaa lagi yang mau). Semua jadi satu paket, ya hepi ya bete. Nah lho.
Mohon dimaafkan kalo postingan kali ini ga jelas juntrungannya, otak saya lagi ga bisa dipake mikir bener nih. Sampe ketemu ya guys !

12 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Jangan Sampe

Sambil posting yang sebelumnya tadi, saya sambil YM-an sama suami saya yang gokil itu ;

Saya (S) : Kamu latian jam berapa?

Dia (D) : Nanti jam 4. Kamu lagi apa?

Saya : Blogwalking. Aduh pengen pupup tapi males

Dia (D) : Gapapa, asal jangan pengem males tau2 pupup

Kenapa sih harus YM-an secara nanti pulang juga ngobrol lagi, di rumah juga ngobrol lagi ya………

2 Comments

Filed under (Semoga) Lucu

Beruntung Sekali

Tadi pagi (ah sebenernya ngga tadi pagi sih. kejadiannya hampir 2 minggu yang lalu. cuma supaya kesannya produktif aja, makanya saya bilang ‘tadi pagi’. oh well…), saya ngliat satu mobil yang masuk ke selokan. Selokan ini adanya di satu komppleks rumah mewah banget, which is selokannya gede gitu. Dan dalem. Nah, pagi itu (iya bukan tadi pagi), ada mobil kecemplung di dalemnya (tiba2 saya merasa ‘kecemplung’ ini bukan kata yang tepat. soalnya kan kalo kecemplung, jatohnya pasti bunyi ‘plung!’ kan. sementara mobil ini ga mungkin jatoh ke selokan dan bunyinya cuma ‘plung’ doang. udahlah ga penting). Pokoknya mobil ini masuk aja lho ke si selokan guede itu. Ngga tanggung2, seluruh badan mobil itu masuk gitu aja ke selokan.

Seperti biasa, saya dan suami langsung diskusi-ga penting-tapi-asyik-dan-banyakan-boong-daripada-benernya. Suami saya bilang itu orang pasti mabok (sampe sini masih bener, saya iyakan). Mungkin pulang dugem kali ya (secara hari itu masih weekday, saya ga iyakan). Ga brenti sampe disitu, suami saya bilang, mungkin yang nyetir mobil itu mau anterin pacarnya pulang (diskusi mulai menarik, saya ikutan nimbrung). Saya bilang, ih jangan2 pacarnya itu istri orang, sial banget ya, kan kalo udah kecemplung selokan gitu NGGA MUNGKIN GA KETAUAN ya. Suami saya bilang jangan2 malah yang nyetir yang udah punya istri dan berniat nganterin selingkuhannya pulang. Nah kan, pasti ketauan juga sama istrinya. Pembicaraan ga penting ini makin berkembang tatkala (hoayaaaahhh !!!!) ceritanya si cowok yang nganterin selingkuhannya itu bisa sampe masukin mobilnya ke selokan tadi bukan cuma karena mabok, tapi lagi berantem sama ceweknya itu, secara si cewek hamil dan tentunya minta tanggung jawab. Sebenernya ceritanya ga sampe sini sih, masih paaaaaaaaanjang, dan laaaaaaaammmma. Persis kayak Choki Choki, hihi. Tapi kalo saya terusin, bisa ga beres2 ceritanya. Jadi komentar2 aneh selanjutnya dari suami saya, ga ditanggapin dan akhirnya dia bosen sendiri. Puji Tuhan. Haha….

Masih hening. Saya sih masih mikirin kok betapa begonya itu mobil bisa nyuksruk (bahasa!) ke selokan. Suami saya tampaknya begitu juga. Karena udahnya dia bilang gini,

“Kan mobil itu jatohnya posisi miring kanan ya?”

“Iya”

“Wah, berarti si cewek pasti nimpa badan cowok nya ya”

“Iya” — (perhatikan jawaban2 singkat ini)

“Wah gila, cowok itu BERUNTUNG SEKALI ya”

“Iya, ga ada orang yang lebih beruntung dari cowok itu”

3 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Mikirin yang GA PENTING

Nonton Lagi !

Yes, dengan ini saya resmi umumkan bahwa…. Saya akan nonton American Idol lagi taun depan. Alasannya udah jelas dong, soalnya jagoan saya si David Cook itu menaaaaaaang !!!

Jadi Neng Teppy, maap ya…. bukan menyalip begitu saja lho. Mungkin jagoan Neng bisa menang di tahun2 mendatang aja kali… (ga mungkin yaa). Dan maap juga, ga mungkin American Idolnya DUA dong, hihihi..

DAVID COOK, selamat ya !!! Maafkan saya tak sempat memenuhi undanganmu untuk hadir di Grand Finale kemaren. Bukan ga mau lho, tapi beneran saya sibuk banget, Ya kerja, ya ngurus suami saya yang gokil itu, ya ngurus Baby Biyan yang gendut itu, dan ngurusin kerjaan2 lain yang jauh lebih masuk akal daripada undangan itu, hihihi….

5 Comments

Filed under Televisi

Ga Banyak

Ga banyak yang mo saya bilang sore hari ini. Secara kerjaan numpuk gila, deadline demi deadline berjejer menunggu eksekusi, dan blog yang nampak tidak terasuh beberapa hari ini. Heuuuhhh….. dunia udah kayak mau runtuh.

Tapi saya harus hadir sore hari ini untuk bilang bahwa……… Continue reading

9 Comments

Filed under Televisi

Ga Selalu Sama

Bener yang orang bilang ya. Dunia itu memang terus berputar. Ga selamanya mereka yang ada di atas bakalan ada di atas terus, begitu juga mereka yang di bawah, akan ada waktunya mereka ngerasain diatas juga. Ini terjadi (hampir) di semua aspek. Dalam hal ekonomi, ya, banyak yang begitu kan ? Ga jauh2, orang2 terdekat saya banyak yang ngerasain tuh. Ada bagusnya juga, jadi saat merasakan keberuntungan atau berkat melimpah, ya ga pernah lupa sama keadaan mereka waktu lagi susah. Di karir juga begitu kan ya. Dimana lagi ? Di ranjang ? halah…. bukan kapasitas ku membahas.

Hari ini saya nemuin frensternya temen saya jaman sekolah duluuuu banget. Nah, dulu itu, saya selalu berpikir dia itu cakep, dan imut, dan pinter. Ah pokoknya idola lah. Dan mo ngobrol sama dia itu dulu kok kayaknya susah banget mo ngajak ngobrol dia, jadi saya cuma bisa liat dari jauh aja deh, terima nasib.

Ternyataaaaaaaa…. dia itu sekarang ga secakep dulu aja. Ralat ah, sekarang dia itu ga ada cakep2nya sama sekali ajah !!!

Tuuuu kannn benerrrr, dunia berputar !

Hihihihi

4 Comments

Filed under Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!, Mikirin yang GA PENTING

Teori Nama

Suami saya, punya teori2 tersendiri soal nama. Menurut suami saya, profesi itu erat banget hubungannya sama nama seseorang. Ga semua nama cocok dengan profesi yang dijalankan si pemilik nama. Perihal bener engga nya, ya jelas ga bener :)).

Misalnya ya, suatu kali dokter kandungan saya absen. Beliau lagi ada konferensi di luar negeri katanya. Ada sih dokter pengganti, dengan nama IRMA. Karena MENURUT suami saya nama IRMA itu ngga cocok jadi seorang dokter kandungan, yang ada hari itu saya BATAL cek kandungan deh. Suami saya bilang, yang namanya IRMA itu pantesnya jadi tukang masak aja, ato boss catering, masih cocok. Dia bilang lagi, jadi guru SMP boleh juga.

Kali lain saya cerita seseorang bernama AGUS baru aja bergabung di team kita sebagai pekerja kreatif. Nah, dia lagi2 punya teori ngasal. Menurutnya, nama AGUS agak kurang pas untuk jadi pekerja kreatif. Pantesnya jadi apa dong ? Yaa, pegawai administrasi masih oke,  katanya. Atau pengawas, wuih pas banget katanya.

Banyak lho sebenernya teori2 namanya itu. Tapi semakin banyak disebut, tentu semakin banyak orang bakal tersinggung kan ? hehe… Jadi saya sudahi saja ya 🙂

Dear IRMA & AGUS, jangan tersinggung ya, suami saya itu cuma bercanda kok. Kalo masih tersinggung juga, marah aja langsung sama dia, karena sebagai suami istri, susah dan senang memang ditanggung berdua. Tapi yang namanya DOSA, ditanggung masing2 kok, uheuehhehehe….

4 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!