Tag Archives: weekend

Octobuzz Invades Cirebon

Mau posting cerita jalan-jalan yang satu ini bimbangnya bukan main. Perihalnya begini, biasanya cerita jalan-jalan kan saya post di blog ini, cerita makannya baru saya post di surgamakan.com. Kan lagi musim spesialisasi, posting blog juga harus begitu dong. Nah, pas saya mau nulis soal jalan-jalan di Cirebon bareng team Octobuzz weekend kemarin, saya baru nyadar, lah ini jalan-jalannya isinya makan doang. Jadi entahlah sebaiknya diposting dimana cerita ini, disini apa di surgamakan.com. Mungkin kita posting di dua-duanya ajalah daripada bingung.

Jadiiiii, weekend kemarin saya bareng Biyan janjian ketemu di Cirebon bareng Bowo, Mas Rio, dan Paul. Saya dan Biyan naik kereta api dari Bandung, dan mereka naik kereta api di Jakarta. Nyampenya bareng, sekitaran jam 14.00. Ga pake nunggu lama, kami semua lompat ke mobil sewaan untung cari makan. Biyan sempet protes diajak makan karena dia sempet makan Nasi Ayam di kereta, tapi ternyata ga nolak dipesenin Sate Kambing, dan abis aja tuh nasi seporsi.

Invading Cirebon

Invading Cirebon

Eh cerita kereta dulu. Baru pertama kali naik kereta api ke Cirebon, perjalanan sekitar 4 jam. Lumayan nyaman karena ambil kereta eksekutif. Sebelumnya pernah ambil kelas bisnis kemana gitu, haduh kursinya aja nggak enak dipake duduk, jangan ngarep mau tidur. Harga tiket eksekutif 120rb per orang, dan untuk kelas bisnis sekitaran 60 ribu per orang. Nah kalo naik kereta dari Bandung ke Cirebon, pas di Cikampek kita akan ganti arah, jadi kursi di dalam kereta akan diputer supaya duduknya ga mundur (jadi inget pernah duduk mundur di dalam kereta perjalanan Butterworth-Kuala Lumpur selama 8 jam akhir taun lalu).

Begitu sampe Cirebon, kita langsung mengarah ke Pagongan, tempat ada Nasi Lengko enak, katanya. Eh ternyata beneran, enak banget. Saya sampe mikir, males ah makan Lengko di Bandung lagi, soalnya ga seenak yang kemarin.

Dari situ kita menuju ke Asinan Sinta, dimana katanya ada Es Duren enak, sambil beli oleh-oleh, sambil foto-fotoan, dan sambil ngikik ngikik ga jelas, seperti biasa.

Dan abis dari Sinta, kita masih ngejar makan

Mie Koclok

Mie Koclok

Nah kelar Mie Koclok ini akhirnya insaf, balik hotel dengan tujuan berenang. Dan ternyata tujuan berenang sendiri adalah biar cepet lapar, HA!

Berenang biar cepet laper

Berenang biar cepet laper

Abis berenang, kita langsung mandi dan menuju Seafood H Moel yang katanya berserakan di mana-mana. Baca : Cabangnya banyak. Sesuai saran orang hotel, kita ke yang cabang Cipto Mangunkusumo, dan pesen segala macem yang ada disitu. Dan Cirebon nampaknya surga buat orang yang doyan seafood (kayak kita) ya, seafood nya fresh, harganya mursid! Malam itu kita akhirnya makan Ikan Bawal Bakar, Udang Goreng Bakar Madu, Kepiting Hot Lady, Cumi Goreng Tepung plus Tumis Kangkung dan Kailan. Kirain ga bakal abis, ternyata da;am 30 menit kemudian, semua hilang tak bersisa *elus2 perut*. Kalo weekday socmed strategist, kalo weekend ngunyah strategist :D.

Besokannya kita bangun pagi, ga pake mandi (kecuali saya yang bangun kepagian), langsung ngibrit cari sarapan Nasi Jamblang di sekitar Pelabuhan. Yaampun deh enaknya pake banget. Dan makan nasi di atas daun jati memang selalu bikin tambah asik kan ya. Foto makanannya entar aja deh ya di surgamakan.com.

Dan akhirnya ada acara selain makaaaaaan : )). Ke Cirebon itu ya emang harus ke Batik Trusmi kan ya, masa engga 🙂 . Dan belanja batik sama kolektor penggemar batik memang lebih seru dari biasanya. Biyan yang ga berkepentingan aja anteng banget! Keluar dari Trusmi tentu saja lapar dan nerusin makan sambil terus nganter saya dan Biyan ke stasiun karena jadwal pulang kami emang duluan.

Weekend yang menyenangkan memang selalu berlalu lebih cepat. Apalagi dilewati sama orang-orang yang seru, di tempat yang seru, ditemenin makanan yang seru juga. Janji jalan-jalan bareng ini sebenernya udah ada dari bulan Maret kemaren, tadinya sih mau ke Garut, eh kalau dadak-dadakan malah tau-tau kejadian.

Dan pergi bawa Biyan selalu ada cerita lucu yang bikin ngakak-ngakak. Misalnya seperti waktu kita diem di mobil dia mendadak “selama di Cirebon, paling enak makan seafood. Cupi Goreng Tepungnya paling enak sedunia”. Atau waktu moment #kemudianhening saat makan Empal Gentong tau-tau he came up with a million dollar questions “karena mama melahirkannya tidak normal, kan perutnya digunting. Kalau melahirkan normal, keluarnya dari mana?”. Yang lagi sibuk makan Empal Gentong mendadak sepi.

Biasanya, setiap pergi sama Biyan selalu aja ada hal yang bikin senewen, namanya juga anak-anak, kadang-kadang suka susah disuruh mandi, atau suka kesel di jalan jadi rewel, atau suka ngga mau nurutin itinerary yang kita susun. Eh kemarin pas pergi itu, si Biyan lagi manis-manisnya. Ga rewel, ga bawel, ga susah diajak kesana kemarin, bahkan nemenin mamanya belanja batik pake lama aja, dian anteng, ketawa2 muter2 ga jelas. Mungkin sih karena banyak yang nemenin. Di kolam renang, sampe keriput berdua ama Rio gara-gara kelamaan ga naek2. Di tempat batik cekikikan berdua sama Paul, di tempat makan seafood seru liat video penyu bertelur di henponnya Bowo.

Sudah kenyang (banget), mari kita pulang.

Sudah kenyang (banget), mari kita pulang.

Thank you Bowo, Mas Rio & Paul yang bikin weekendku dan Biyan seru kemarin :). Mwaks.

 

 

 

 

 

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

#GerakanKakiDiAtasMejaTiapJumat

Saya menyadari salah satu kekurangan saya : ga konsisten. Dalam banyak hal. Misalnya nih, lagi nulis, kadang-kadang suka pake “gw”, kadang-kadang pake “saya” dan kadang-kadang muncul “aku”. Sering bikin repot pas ngedit tulisan sendiri. Contoh kedua kalau pas nulis tangan. Kadang-kadang menulis huruf ‘G’ mirip angka 9, kadang-kadang nulisnya dengan gaya 2 batu menumpuk. Waktu menulis tangan, saya juga sering bermasalah dengan huruf besar, karena kadang-kadang saya menggunakan huruf besar untuk huruf-huruf di tengah kata.

Ini yang menyebabkan saya nggak pernah ikutan semacam “30 hari ngeblog” atau seperti yang Indira, temen saya pernah lakukan, masak 30 macam makanan berbeda menjelang ulang tahunnya. Ceritanya ada disini , pokoknya #30treatdbefore30 nya itu cukup bikin heboh.

Saya pernah bikin yang namanya #CeritaHariMinggu di Path, diposting setiap minggu malam, intinya cerita aja soal apa-apa yang saya lakukan selama weekend. Banyakan sih cerita soal Biyan. Tapi itu pun terhenti, kan saya ga konsisten anaknya. Padahal sempat tersanjung sama temen-temen yang comment “selalu nungguin #CeritaHariMinggu di Path lo”. Pada akhirnya #CeritaHariMinggu berenti karena 2 hal ; saya nggak ngapa2in during weekend, atau justru kebanyakan ngapa-ngapain dan cenderung teler alias tumbang di hari minggu malam.

Ini sih masih masalah-masalah cetek lah ya, saya merasa inkonsistensi ini ada juga di urusan kerjaan. Untuk masalah-masalah yang sama, saya rasa saya sering mengambil keputusan yang berbeda-beda dan ujungnya bikin repot diri sendiri.

Belakangan ini saya lagi seneng foto-foto kaki di atas meja. Dari dulu saya memang seneng foto kaki sih sebenernya. Alasan pertama karena saya memang shoes freak, alasan kedua adalah foto kaki itu gampang, ga usah minta difotoin orang lain. Kapan pun dimanapun bisa foto kaki sendiri.

Trus saya jadi suka posting foto-foto kaki ini di sosmed, pertamanya di Path sih. Karena kalo posting di Twitter atau Instagram kan yang liat banyak, belom tentu orang yang banyak ini doyan liat foto kaki saya. Sementara Path kan terbatas temen-temen deket, jadi saya yakin mereka ngga keberatan liat foto kaki saya seminggu sekali. Trus kenapa diposting pas weekend? Gini, saya baru ngalamin yang namanya hari sabtu libur itu di kantor yang sekarang, jadi baru kira-kira 2 tahun ngalamin bisa beneran weekend-an karena hari Sabtunya libur. Dengan ngambil cuti di hari Jumat atau Senin, saya bisa pergi liburan kayak orang-orang. Jadi emang asiknya weekend itu baru kerasa sekarang. Baru kerasa asik, dan bisa dipake sekaligus refreshing (baca : main) dan bisa dipake istirahat sebelum senin mulai kerja lagi.

Kegiatan ga penting ini udah saya kerjain selama kurang lebih 3-4 bulan. Sejauh ini masih konsisten dikerjain, kalo pas ga ada di kantor, foto kakinya bisa dimana aja, bisa di sawah kayak waktu saya lagi di kampung di Tarutung, bisa di halaman Vimanmek Mansion di Bangkok itu, bisa di rumah juga, bisa dimana aja.

Belakangan ada beberapa temen yang suka posting foto kakinya juga, ada @wisnude, @punyadee dan @dinadya, oh @paulemas juga. Seneng jadi ada temen, dan tiap Jumat jadi saling tunggu-tungguan liat foto masing-masing. Buat saya bukan foto kakinya yang penting, tapi ini saya jadiin kayak latihan biar bisa konsisten di hal-hal lain juga kan ya. Juga biar konsisten beli sepatu baru.

Ini beberapa foto kaki yang sempet saya posting, ada beberapa foto yang ga kesimpan, ada juga yang emang ga keposting karena jumlah foto buat kolasenya udah pas segini 🙂

Image

Oh dan tulisan-tulisan di atas itu memang curcol berat sih 😀

Image

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya