Tag Archives: temen

Menutup 2013 (dengan senyum)

Saya menutup 2013 ini dengan kesibukan yang standar saja, nyelesain kerjaan, bayar utang tulisan di surgamakan.com dan tentu saja di blog ini, beli hadiah taun baru buat keponakan, dan makan enak. It’s a must, makan enak untuk menutup sebuah tahun.

Bandung mulai macet dimana-mana, membuat saya berpikir dimana saya harus duduk dan santai sejenak tanpa harus kena resiko ga bisa pulang saking macetnya. Seperti tahun tahun sebelumnya setelah menikah, saya tentu saja akan melewati pergantian taun nanti di rumah mertua. Ada tradisi yang (belum atau tidak) boleh dilewatkan, berdoa bersama dan kumpul-kumpul. Saya pribadi sih sudah bertahun-tahun tidak berdoa secara pribadi. Saya memandang tradisi berdoa bersama ini sebagai niat bikin seneng orang-orang yang kita sayangi, anak, suami dan tentu saja mertua beserta keluarga besar.

Tahun 2013 bisa dibilang tahun yang paling penuh warna di dalam hidup saya. Banyak hal yang terjadi. Kalau 2012 kemarin seimbang antara yang menyenangkan dengan yang menyebalkan, maka dengan senyum lebar sampe kuping saya bisa bilang bahwa 2013 ini membawa banyak hal yang bikin saya senang. Banyak senyum, banyak ketawa, banyak bersyukur.

Pergi ke banyak tempat baru, mencoba banyak hal baru, makan makanan baru. Semuanya bikin hati senang.

Pertemanan selalu jadi faktor penting setiap saya mengukur apa yang sudah saya capai dalam hidup ini. Selama 2012 dan 2013 tidak terlalu banyak bertemu teman baru, hanya satu dua atau tiga-lah. Tapi kebanyakan dari mereka begitu klik dengan saya sampe rasanya seperti bertemu teman lama yang kemudian punya kebutuhan untuk ketemuan satu sama lain.

Teman-teman yang sudah dekat sekian lama pun selalu jadi salah satu faktor yang membuat saya berpikir bahwa hidup ini memang patut disyukuri. Mereka ada dengan becandaan garingnya, dengan shoulder to cry on nya, dengan telinganya yang super tebal mendengarkan keluh kesah, omelan, dan curhat saya yang tak ada ujungnya itu. You know who you are. Bear with me in 2014 ya. 

Resolusi untuk 2014 nanti biarlah saya simpan dalam hati saja ya, supaya kalau pada kenyataannya tidak tercapai, saya nggak malu-malu amat. Yang pasti, 2014 nanti saya ingin lebih bahagia, lebih enteng menghadapi segala sesuatu, dan lebih banyak kerjaan biar ga punya waktu mikirin hal-hal yang nggak perlu dipikirin. Pengen lebih kurus sedikit tentu saja (seperti harapan tiap taun), pengen jalan-jalan lebih banyak ke tempat baru sama kesayangan. Semoga semuanya terwujud supaya akhir 2014 nanti saya bisa menutup taun dengan senyum seperti hari ini ketika saya menutup 2013.

Happy new year, survivors!

IMG_2048

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Mannna Personal Touch nya? :P

Berapa belas tahun lalu, menjelang Natal saya selalu sibuk memilih kartu Natal. Membeli kartu Natal yang di pack masing2 dua belas buah, meskipun lebih murah, sama sekali tidak pernah jadi pilihan saya. Saya menikmati memilih kartu yang berbeda untuk setiap teman saya. Sesuai kesukaan mereka, atau setidaknya sesuai yang saya ‘kira’ mereka suka.

Setelah SMS menjadi barang yang sangat umum, saya akui saya tidak pernah lagi membeli kartu natal. Kirim SMS cepet cong, murah lagi ☺ apalagi sekarang, sekali kirim 6 SMS di pagi hari, udah gratis aja 300 SMS selama siang dan sore nya. Biar kata provider suka ngadat-ngadat jadi lambat dengan alasan pemakaian over juga, tetep aja kirim SMS. Biar kata telat, yang penting nyampe. Setelat-telatnya SMS tetep aja lebih cepet dari kartu Natal atau kartu pos.

Di jaman facebook mulai menjadi bagian dari gaya hidup (I do sound like a wartawan lifestyle ya), ngucapin selamat Natal dan selamat-selamat lainnya, jadi lebih gampang lagi. Tinggal klik-klik-klik, langsung deh nyampe. Buat pemakai BlackBerry malah lebih gampang, tinggal tulis pesan, send to all. Beres deh. Eh adalagi Twitter, gampang juga, tinggal “merry christmas ya cin”, beres deh. Berapa tahun belakangan saya agak kurang sreg dengan kirim-kiriman sms yang bentuknya standard alias template alias tulis satu, kirim ke semua. Sudah hampir 3 tahun ini, saya selalu membuat SMS baru untuk dikirimkan ke teman-teman. Semua dilengkapi dengan nama mereka masing-masing supaya pada tau kalo itu bukan SMS template. Saya juga menyisipkan pesan pribadi, misalnya salam ya buat laki dan anak lu, atau salam ya buat Ibu dan Bapak, ya apa ajalah yang membuat SMS itu memang saya buat khusus buat dia dan bukan SMS template.

Tahun ini, Facebook diramaikan dengan badai Blingee. Beberapa teman sempet mencak mencak di Twitter karena kesel dengan hebohnya si Blingee itu. Saya termasuk diantaranya, setiap buka profile saya di FB, yang ada cuma si Blingee itu berjejer sampe berapa halaman, super sebal. Saya memang menerima banyak ucapan yang asalnya dari aplikasi macam itu. Dan jujur, membuat sebal. Bukannya ga terima kasih ya. Tapi personal touch nya udah ilang sama sekali tuh. Boro-boro pengen bales, jangan2 mereka juga ngga inget udah kirim ke siapa aja, tinggal klik soalnya.

Jadi kalo dibandingin dengan ritual memilih kartu dulu itu, wah tingkatannya jauh bener ya. Memang iya sih, kehidupan sekarang kan berputar lebih cepat dan kesibukan masing-masing udah segunung aja. Tapi buat saya, personal touch dalam setiap greeting itu perlu lho. Biar kata telat ngucapin, tapi kalo pesannya personal. Lebih enak aja bacanya.

17 Comments

Filed under Friends, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya

Pacaran Aja Dulu :P

Lagi inget masa2 pacaran dulu nih. Itu tuh, waktu musim2nya lagi dideketin, diteleponin like a million times a day, di sms sampe inbox penuh penuh ga bisa terima sms lain dan diingetin untuk makan sehari tiga kali (kalo sekarang ada yang ngingetin, paling nyolot, “ga mungkin lupa orang gua LAPAR” – hehe). Kalo kebanyakan diingetin suka pengen gigit jadinya 🙂

Nah dulu waktu pacaran, saya suka belibet tuh bagi waktu sama temen. Anak2 ngajak kongkow pas malem minggu, eh si pacar juga ngajak nonton malem minggu. Untuk pergi dua2nya, ya ga mungkin aja, bisa2 pulang2 dikunciin si engkong karena kemaleman.

Kalo udah belibet gitu, seringnya saya suka duluin pacar. Iya sih, katanya yang namanya temen lebih penting. Dan jangan sampe pacaran trus nglupain temen. Untuk yang satu ini, saya malah mikir, temen itu kan selamanya ya. Sementara pacar? Kan ga semuanya jadi selamanya, pasti akhirnya yang jadi cuma satu kan, hehe.

Buat saya, yang namanya teman itu kan harusnya selalu ada ya. NO matter what, they will (or should?) be around us. Sementara pacar itu perlu penjajakan. Makanya buat saya kalo cuma punya 1 jam waktu, mendingan pacaran dulu aja, hahahaha….

Waktu masih sama2 pacaran, saya sama Lala si soulmate malah suka lebih gila lagi. Jadi ceritanya dia itu dulu pacarnya di Australi. Kalo kita lagi telponan atau bahkan lagi ngobrol trus si pacarnya itu telepon, ya udah aja kita sudahi percakapan kita kadang2 malah tanpa basa basi ;

saya : bla bla bla… ginigituginigitu….

soulmate : eh pacar telepon. dadah

“klik”

saya : “krik krik” – suara jangkrik pertanda hening

Pertamanya sih saya suka kesinggung ya, ih kok dia duluin pacarnya dari saya. Tapi lama2, saya juga ngeh kalo dia kan tentu butuh waktu yang lebih lama untuk mengenal pacarnya dibanding mengenal saya 🙂

Dan luar biasa nya, saat kita putus sama pacar masing2, beneran aja, yang namanya temen itu kan selalu aja jadi temen. Siapa lagi yang wipe our tears kalo bukan temen? Sapa lagi yang selalu siap sedia kasih pelukan saat kita ancur2an karena cinta? ya temen juga.

Kamu lagi ancur2an karena cinta ?

– find your friends and laugh with them, they’re always there!

Kamu lagi asyik pacaran ?

– nikmati masa2 itu, kan belom tentu jadi sama yang ini.

Hahahaha…….. mo ngomong dengan gaya natural tapi kok kesannya jadi ‘mengutuk’ yah. duh. Ga maksud mengutuk kok, sumpah 🙂

14 Comments

Filed under Friends, Iseng Abis, life, Sahabat

All From One

Terinspirasi nonton Lipstick Jungle tadi malem. Satu pertanyaan pop up di kepala saya, mungkin ga kita dapet semua yang kita mau dari satu orang? Hmm… kalo pertanyaannya sesederhana ini, pasti jawabnya engga deh. Tapi coba dibikin rumit sedikit. Maksudnya gini. Saat kita memilih pasangan, apalagi yang udah pada jadi suami ato istri ya, tentunya kita berharap banyak kan. Seperti orang2 bilang tuh, a husband or a wife should be our bestfriend juga. Idealnya gitu ya, jadi partner hidup, masa iya ngga bisa diajak ngobrol asyik sih? masa iya ga bisa dibawa jalan2 ketawa ketiwi sih? Masa iya ga bisa dijadiin ember curhat sih? Maunya bisa ya.

Tapi tentunya kenyataan ga pernah seindah itu 🙂

Ga usah ngobrolin pasangan2 lain atau cerita2 lain deh, saya mau cerita aja kisah saya. Punya beberapa teman yang berpencar dimana2, membuat hidup saya terasa lengkap, komplit. Soulmate saya, tetep si Lala yang seringkali kadang2 nyebelin itu. Tanpa dia, ga tau udah jadi apa saya sekarang. Semua hal saya habiskan dengan dia. Dari berbagi kisah cinta masing2, yang bersimbah air mata sampe bersimbah darah, haha. Ga deng ah, hiperbolis banget. Maksud saya, kita berbagi semua hal dari kisah cinta, sebel-sebel sama orang2 aneh, sampe chiki rasa kaldu ayam, hahaha…. Awalnya saya merasa mendapat semua hal bersama dia. Air mata, tawa, senyum2 gila, cemberut2 ga ada ujungnya, tuker2an baju, panik2an pinjem2an anting, lungsuran barang2 bayi, kerupuk2 kampung yang racun itu, semua deh, semua. Sampe pas nonton si Lipstick Jungle itu, saya baru nyadar, hey! saya ga bisa dapet semua-semua banget dari dia lho. Saya kasih tau ya, dia itu males banget mampir kesini, ke blog saya, dimana saya mencurahkan banyak hal. Padahal, sebagai seorang sahabat, I need her here. Ga bisa dia kasih itu sama saya, dengan dalih sibuk sama murid2nya, padahal saya tau dia males baca, hehe. Ternyata, saya juga ga bisa berbagi musik sama dia. Iyalah secara dia itu penggemar musik penghantar ke surga, sementara saya masih berkubang di dunia pop dan acid yang sama sekali tak berbau surgawi. Tuh kan, ga semua darling, ga semua bisa dapet dari 1 orang. Jangan terlalu banyak berharap la ya, ntar kecewa.

On her Wedding Day

On her Wedding Day

my music director

my music director

Teman saya yang lain, mungkin ga bisa sampe tuker2an baju dan sepatu dan lain sebagainya. Tapi urusan musik, dia emang jagonya. Berbagi lagu apapun sama dia, pasti ya nyambung aja. Belakangan ini, saya bertindak sebagai supplier lagu (secara hobi donlot menggila!!!), dan dia music directornya, menghangatkan suasana kantor dengan lagu dari kompie nya. Sama sobat saya yang satu ini, asli juga bisa ngikik2 ga jelas bikin bete orang sekantor, ahaha…. What happened to us Sis? Berbagi makanan? bisa banget. Kecuali yang pedes2 bangetlah, paling dia cemol2 sedikit aja sambil udahnya ngomel, PEDESHH!!! Lah, salah sendiri cemol dari piringku kan?

Satu lagi, temen gila saya, dimulai dari lempar2 komen, chat, sms, telepon sampe kopdar tak lain adalah Neneng Penggila Afgan, sama dia saya bebas ngomong dengan bahasa apapun, dari bahasa sekolah, sampe bahasa tukang teh botol pinggir jalan. Duh, maafkan daku ya neneng, kalo kosa kataku kadang suka ga ‘nyekolah’. Sumpah, itu hanya kulakukan denganmu saja kok. Haha, seolah pembenaran diri ini membuat keadaan menjadi lebih baik aja. Hihi.

Contoh masih banyak secara teman2 saya beredaran dimana-mana. Anehnya ga nyambung satu sama lain (pengen posting soal ‘keanehan’ pola berteman ini tapi nanti la ya).

Cuma mo bilang aja, bener kan ya, ga bisa kita dapet SEMUA hal dari satu orang. Segimana pun hebatnya persahabatan berumur 25 tahun saya sama si Soulmate, saya ga bisa dapatkan kepuasan dengan dia baca blog saya. Malah temen2 baru nan hebat ini yang rajin baca dan komen. Makasih ya guys, you guys rock! you guys, complete my life 🙂

Buka Bareng Batagor, September 2008

Buka Bareng Batagor, September 2008

Temen blogwalking yang satu ini, bisa banget diajak tuker pikiran soal masalah hidup yang bejibun ini. Sama2 menganggap kehidupan ini sebagai suatu sekolah dalam bentuk lain, lengkap dengan ujian2nya yang terkadang menggila.

Eh, anehnya, semua temen saya kok nyambung kalo diajak nyela orang ya? Hahahah…. curiga saya-lah pembawa virus menyela itu! Duh forgive me God, kenapa sih menyela itu menghibur banget??

26 Comments

Filed under Batagor, Sahabat