Tag Archives: teman

Keluarga Pilihan

Awalnya agak terinspirasi sama satu bagian kecil dari buku yang bolak balik dibaca dari minggu lalu (sembari ga abis abis), Honeymoon With My Brother. Inget bener pas si Frans nawarin kopi buat Kurt, adiknya dan ternyata dia ga tau kopi macam apa yang diminum adiknya. Kopi hitam? Kopi pake krimer? atau kopi tanpa gula kali?

Bukan soal kopinya nih, tapi saya jadi mikir, kadang kita sama adik kakak sendiri kan suka aja lupa ya, atau bahkan ga tau persis gimana kebiasaan2 mereka. Tapi ajaibnya, kita malah lebih hafal kebiasaan2 temen kita. Contoh kongkritnya Senny tuh, kalo saya pesen coca cola dimanapun, dia selalu tambahin pesenannya, “pake gelas, mas”. Dia hafal lho, saya ga mau minum coca cola dari sedotan 🙂 Tapi coba tanya aadik saya, belum tentu dia tau. Padahal hampir seumur hidup kita, banyak sekali waktu yang kita habiskan makan bareng, di rumah, atau di luar rumah.

Kepikir soal ini tanpa merendahkan arti seorang adik/kakak buat saya. Kebetulan saya anak sulung, adik saya 3, laki2 semua, dengan jarang umur yang lumayan jauh2. Jadi saya ini ya nggak pernah ngrasain tuker2 pinjem baju dll seperti kalo punya sodara perempuan. Juga nggak bisa lah curhat2 ala adik kakak perempuan gitu. Ini, udah lelaki, masih pada bocah pula, hehehe…

Saya justru terpikir betapa besar arti seorang temen buat kita. Mereka yang hafal kebiasaan2 kita, mereka yang tau apa yang kita suka dan apa yang engga, mereka yang menghabiskan waktu sama kiita, bahkan kali lebih banyak dibanding dengan adik kakak mereka sendiri.

You might be someone’s brother or sister, but it took a lot more to be someone’s friend 🙂

Buat saya, sekali lagi, tanpa merendahkan arti adik atau kakak dalam kehidupan kita, tapi yang namanya teman itu memang selalu luar biasa. Kita nggak bisa pilih siapa yang jadi saudara kita, tapi kita bisa pilih siapa yang jadi temen deket kita. Saya menyebut teman2 saya ini, keluarga pilihan 🙂

45 Comments

Filed under Cinta, Family, Friends, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya