Tag Archives: Sahabat

All From One

Terinspirasi nonton Lipstick Jungle tadi malem. Satu pertanyaan pop up di kepala saya, mungkin ga kita dapet semua yang kita mau dari satu orang? Hmm… kalo pertanyaannya sesederhana ini, pasti jawabnya engga deh. Tapi coba dibikin rumit sedikit. Maksudnya gini. Saat kita memilih pasangan, apalagi yang udah pada jadi suami ato istri ya, tentunya kita berharap banyak kan. Seperti orang2 bilang tuh, a husband or a wife should be our bestfriend juga. Idealnya gitu ya, jadi partner hidup, masa iya ngga bisa diajak ngobrol asyik sih? masa iya ga bisa dibawa jalan2 ketawa ketiwi sih? Masa iya ga bisa dijadiin ember curhat sih? Maunya bisa ya.

Tapi tentunya kenyataan ga pernah seindah itu 🙂

Ga usah ngobrolin pasangan2 lain atau cerita2 lain deh, saya mau cerita aja kisah saya. Punya beberapa teman yang berpencar dimana2, membuat hidup saya terasa lengkap, komplit. Soulmate saya, tetep si Lala yang seringkali kadang2 nyebelin itu. Tanpa dia, ga tau udah jadi apa saya sekarang. Semua hal saya habiskan dengan dia. Dari berbagi kisah cinta masing2, yang bersimbah air mata sampe bersimbah darah, haha. Ga deng ah, hiperbolis banget. Maksud saya, kita berbagi semua hal dari kisah cinta, sebel-sebel sama orang2 aneh, sampe chiki rasa kaldu ayam, hahaha…. Awalnya saya merasa mendapat semua hal bersama dia. Air mata, tawa, senyum2 gila, cemberut2 ga ada ujungnya, tuker2an baju, panik2an pinjem2an anting, lungsuran barang2 bayi, kerupuk2 kampung yang racun itu, semua deh, semua. Sampe pas nonton si Lipstick Jungle itu, saya baru nyadar, hey! saya ga bisa dapet semua-semua banget dari dia lho. Saya kasih tau ya, dia itu males banget mampir kesini, ke blog saya, dimana saya mencurahkan banyak hal. Padahal, sebagai seorang sahabat, I need her here. Ga bisa dia kasih itu sama saya, dengan dalih sibuk sama murid2nya, padahal saya tau dia males baca, hehe. Ternyata, saya juga ga bisa berbagi musik sama dia. Iyalah secara dia itu penggemar musik penghantar ke surga, sementara saya masih berkubang di dunia pop dan acid yang sama sekali tak berbau surgawi. Tuh kan, ga semua darling, ga semua bisa dapet dari 1 orang. Jangan terlalu banyak berharap la ya, ntar kecewa.

On her Wedding Day

On her Wedding Day

my music director

my music director

Teman saya yang lain, mungkin ga bisa sampe tuker2an baju dan sepatu dan lain sebagainya. Tapi urusan musik, dia emang jagonya. Berbagi lagu apapun sama dia, pasti ya nyambung aja. Belakangan ini, saya bertindak sebagai supplier lagu (secara hobi donlot menggila!!!), dan dia music directornya, menghangatkan suasana kantor dengan lagu dari kompie nya. Sama sobat saya yang satu ini, asli juga bisa ngikik2 ga jelas bikin bete orang sekantor, ahaha…. What happened to us Sis? Berbagi makanan? bisa banget. Kecuali yang pedes2 bangetlah, paling dia cemol2 sedikit aja sambil udahnya ngomel, PEDESHH!!! Lah, salah sendiri cemol dari piringku kan?

Satu lagi, temen gila saya, dimulai dari lempar2 komen, chat, sms, telepon sampe kopdar tak lain adalah Neneng Penggila Afgan, sama dia saya bebas ngomong dengan bahasa apapun, dari bahasa sekolah, sampe bahasa tukang teh botol pinggir jalan. Duh, maafkan daku ya neneng, kalo kosa kataku kadang suka ga ‘nyekolah’. Sumpah, itu hanya kulakukan denganmu saja kok. Haha, seolah pembenaran diri ini membuat keadaan menjadi lebih baik aja. Hihi.

Contoh masih banyak secara teman2 saya beredaran dimana-mana. Anehnya ga nyambung satu sama lain (pengen posting soal ‘keanehan’ pola berteman ini tapi nanti la ya).

Cuma mo bilang aja, bener kan ya, ga bisa kita dapet SEMUA hal dari satu orang. Segimana pun hebatnya persahabatan berumur 25 tahun saya sama si Soulmate, saya ga bisa dapatkan kepuasan dengan dia baca blog saya. Malah temen2 baru nan hebat ini yang rajin baca dan komen. Makasih ya guys, you guys rock! you guys, complete my life 🙂

Buka Bareng Batagor, September 2008

Buka Bareng Batagor, September 2008

Temen blogwalking yang satu ini, bisa banget diajak tuker pikiran soal masalah hidup yang bejibun ini. Sama2 menganggap kehidupan ini sebagai suatu sekolah dalam bentuk lain, lengkap dengan ujian2nya yang terkadang menggila.

Eh, anehnya, semua temen saya kok nyambung kalo diajak nyela orang ya? Hahahah…. curiga saya-lah pembawa virus menyela itu! Duh forgive me God, kenapa sih menyela itu menghibur banget??

26 Comments

Filed under Batagor, Sahabat