Tag Archives: liburan

Menyepi Bareng Sepi Saat Nyepi di Bali

Ya iya namanya Nyepi ya pasti sepi. Tapi taukah kamu betapa riuhnya sehari sebelum nyepi di Bali? Semua tempat makan penuh, supermarket dipenuhi turis-turis yang tau bahwa keesokan harinya mereka nggak bisa lagi belanja dan makan-makan di luar.

Tahun ini saya memutuskan ingin coba yang namanya Nyepi di Bali bersama beberapa orang teman meskipun rencana liburan kali ini lumayan dapat banyak tanggapan serupa “hah? ke Bali pas Nyepi? Ngapain? Kan nggak bisa ngapa-ngapain?”

“hah? yang di Bali aja biasanya Nyepi-escape kok ya lu malah terbang ke Bali”

dan ratusan (mulai lebay) pertanyaan lainnya yang kami tanggapi dengan senyum-senyum simpul seperti abg baru dapat salam dari gebetannya.

Continue reading

13 Comments

Filed under Cinta, jalan-jalan, life, Saya, Saya, Saya, dan Saya, traveling

Mandalay. Tak Cukup Sekali.

Tulisan terakhir dari cerita jalan-jalan ke Myanmar awal tahun lalu. Jadi kota terakhir (sekaligus pertama) yang saya kunjungi adalah Mandalay. Kenapa terakhir sekaligus pertama? Karena waktu pertama dateng saya terbang dari Bangkok ke Mandalay tapi ga pake mampir mana-mana dulu dan langsung naik mini bis ke Bagan. Jadi setelah dari Nyaung Shwe, saya kemudian kembali ke Bagan, nginep semalam sebelum lanjut ke Bangkok lagi.

Ada 2 tujuan utama saya di Mandalay, yaitu Mingun dan U-Bein Bridge. Dengan catatan, kalau masih punya waktu sebelum ke airport saya agak-agak pingin mampir ke monastery, dan ternyata nggak sempat

Dari Nyaung Shwe sekitar jam 20.00, saya tiba di Mandalay Pk. 03.30. Yes setengah empat subuh aja dan kita bertiga lagi enak tidur, untung kebangun pas bis berenti, dan ngecek di Waze, eits hotel yang saya book ternyata udah tinggal 200 meter aja. Bisa jalan kaki dong. Walaupun lumayan aja geret koper jalan subuh-subuh begitu.

Saya milih hotel Tiger One, kelihatannya dari lokasi lumayan ok karena dekat pasar, banyak makanan, dan cari money changer juga nggak susah. Mandalay ini semacam kota yang lebih ramai dibanding Bagan dan Nyaung Shwe. Di hotel disediakan sepeda yang bisa kamu pake untuk keliling-keliling dengan gratis.

Pas saya sampe hotel, beberapa karyawannya terbangun sampe rasanya ga enak karena bangunin. Front office officernya minta maaf sama saya karena tidak ada kamar kosong yang bisa dia berikan sama saya pagi itu.

And I was like :

WHAT??

Continue reading

6 Comments

Filed under Family, jalan-jalan, life, Saya, Saya, dan Saya

Bagan dan Warna Terakota-nya yang Bikin Cantik

Myanmar adalah tujuan saya untuk liburan mengawali tahun 2016 kemarin. Sebetulnya jauh-jauh hari kami sudah punya rencana lain. Tapi ada 2 orang teman baik yang baru saja pulang dari Myanmar dan sharing betapa cantiknya negara ini. Maka saya punkemudian berbalik arah. Di waktu yang singkat cari tiket, cari hotel, cari-cari apa yang mesti disiapkan dalam waktu kurang dari seminggu rasanya.

Kemudian saya mendapati tidak ada penerbangan dari Jakarta ke Mandalay. Yang ada hanya ke Yangon dan Yangon tidak ada di list tempat yang mau saya kunjungi di Myanmar. Maka ‘dengan sangat terpaksa’ plus latar belakang ‘asik bisa mampir makan enak dulu’, saya pun memutuskan untuk terbang ke Mandalay dari Bangkok. Yes, ada waktu satu malam sebelum dan sesudah Myanmar di Bangkok. Lumayan, bisa blinji-blinji dan makan enak. Penting ini.

Pesawat saya mendarat di Mandalay Pk. 12.30.

FullSizeRender-1 Continue reading

5 Comments

Filed under Cinta, Family, jalan-jalan, life, Saya, Saya, Saya, dan Saya

Seru-seruan bareng @NissanID dan @polimolidotcom di Anyer, Pssst Ada Joe Taslim! #JoeandJuke

Weekend saya kemaren nyenengin banget. Gimana nggak seneng, diajak sama Nissan Motor Indonesia dan Polimolidotcom liburan 2 hari ke Anyer dalam rangka gelaran #JoeandJuke. Sampe nggak inget kapan terakhir ke Anyer. Bahkan udah nggak inget gimana bentukannya Anyer. Apalagi jalan ke arah sananya, nggak ngerti blaaaassss. Tapi justru ini yang bikin perjalanan tambah seru.

Jalan-jalan kemarin  bukan sekedar jalan-jalan biasa, tapi jalan bareng 6 bloggers cewek kece yang bikin 2 hari di Anyer super menyenangkan. Yang istimewa, ada Joe Taslim ikut bareng rombongan kita. Bok, ga tiap hari yaaaa bisa liburan sama cowok ganteng begitu. Tapi yang paling asik adalah kita semua dikasi kesempatan untuk nyoba nyetir Nissan Juke dari Jakarta sampe Anyer dan balik lagi ke Jakarta! Yes, kamu ga salah baca, kita udah nyobain nyetir Nissan Juke yang ganteng itu selama weekend kemarin.

#JukeDefinitely

#JukeDefinitely

Pagi hari Jumat kemarin kita udah ngumpul di kantornya Nissan Motor Indonesia yang ada di sekitaran MT Haryono – Pancoran itu. Sebelum pergi, kita dikasi ‘perbekalan’ berupa product knowledge singkat sama Mas David dari Nissan.

Masnya ganteng, jangan salah fokus ya

Masnya ganteng, jangan salah fokus ya

Dari Mas David ini kita tau canggihnya Nissan Juke. Dari tarikannya yang tentu saja kenceng banget, automatic transmissionnya yang mulus, tombol-tombol di dashboardnya yang canggih tapi user friendly, dan juga dari sisi safetynya. Pertamanya agak khawatir nih, bisa nggak ya mengenali semua tombolnya dengan cepat, kan 10 menitan dari sini kita udah mau nyetir Nissan Juke ke luar kota aja. Pas sampe mobil, eh ternyata mudah kok, apa-apa emang harus dikerjain duluan jangan dipikir susahnya dulu *mulai curhat*.

Di sisi safety, Nissan Juke menggunakan prinsip “safety shield”, maksudnya Juke melindungi penumpang dan driver di dalam mobil dengan maksimal. Kalau sampe terjadi benturan atau tabrakan yang cukup keras *ketok meja tiga kali*, bagian depan Juke akan hancur tanpa ‘menembus’ bagian dalam mobil. Airbag yang tersedia untuk pengemudi dan penumpang depan akan keluar saat tabrakan keras terjadi.

Untuk ibu-ibu seperti saya yang suka belanja banyak (walau paling belanja beras dan air galon), bagasi Nissan Juke ini cociks banget, luas cin! Selain itu, ada ruang di bawah bagasi buat kita-kita yang bawa laptop kemana-mana tanpa harus khawatir laptop diambil orang karena tempatnya tersembunyi, ga pake keliatan kalo diintip dari jendela.

Kelar dengerin Mas David cerita soal Nissan Juke, kita siap-siap berangkat. Sebelum jalan ke Anyer, tentunya harus foto-foto dulu yes,

Off to Anyer !

Off to Anyer !

Perjalanan Jakarta-Anyer kemarin ditempuh dalam waktu 3 jam-an. Saya dan Nita yang nggak tau jalan ke Anyer ini aman-aman aja nyampe Anyer dengan selamat ternyata, berkat bantuan ngikutin satu mobil peserta konvoy di depan kita dan berlanjut dengan modal GPS waktu terpisah dari mobil barusan.

Duo maut yang nyampe Anyer ga pake nyasar, hore!

Duo maut yang nyampe Anyer ga pake nyasar, hore!

Dan yang dibilang Mas David di kantor Nissan ternyata bener, perpindahan transmisinya Juke mulus banget, nggak ada hentakan yang biasa terasa di mobil-mobil matic lainnya. Saya pertama nyetir matic di taun 1998 jaman kuliah dulu. Ya jelaslah terasa bedanya ya. Tapi dibanding mobil matic lain yang pernah saya coba belakangan juga Nissan Juke tetep paling mulus, ga kerasa tau-tau kita ada di kecepatan tinggi aja. Apalagi perjalanan kemarin kan tol terus ya.

Waktu pergi, kami pake fitur Eco, bisa dipilih di dashboardnya langsung, fitur ini sebenernya cocok dipake di saat jalan di dalam kota, dengan tidak mengurangi kemampuannya untuk bergerak dengan kecepatan lumayan, fitur ini membuat pembuangan Nissan Juke aman untuk lingkungan alias eco friendly. Di jalan pulang, saya dan Nita penasaran dengan fitur Sport nya. Bok!, lari di 150km/jam aja tanpa kerasa getaran apa-apa! Asli cakep nih fitur sportnya Nissan Juke. Dan yang membuat saya terkesan, perpindahan kecepatan ini sama sekali nggak terasa, mulus aja gitu, sampe pas liat speedometer kaget sendiri. Waktu harus ngerem mendadak juga, cengkraman rem nya terasa aman, rem bekerja cepat tanpa bikin mobil terhentak.

fotonya ngambil dari nissan.co.id nih

fotonya ngambil dari nissan.co.id nih

Di perjalanan menuju Anyer, pas sekitaran Krakatau Steel, kami nemuin jalan yang lumayan jelek plus berbatu batu pula. Justru bagus sih, karena kami jadi tau kalau Nissan Juke tetep ok dibawa di jalanan jelek, suspensinya aman nggak bikin mobil geredek geredek (bahasa pula ini)

Jalan yang geredek geredek itu

Jalan yang geredek geredek itu

Supaya navigator ga ngantuk, pas jalan pulang kami nonton sitcom Modern Family di mobil, buat ibu-ibu muda yang bawa anak, asik banget bisa nonton film di mobil kan, biar anaknya anteng dan ga nanya2 “are we there yet are we there yet” melulu. Tentunya perlu diingat, yang nyetir jangan kepengen ikutan nonton :D.

nonton asik di perjalanan pulang Anyer-Jakarta

atu pula. nonton asik di perjalanan pulang Anyer-Jakarta

Selama di Anyer, 6 blogger cw yang diundang Nissan Motor Indonesia dan Polimoli seru-seruan bareng Joe Taslim. Dari main games bareng, makan malem yang penuh obrolan intim *cailah*, sampe watersport yang bikin ga pengen udahan. Games yang dikerjain selama di Anyer juga bertaburan hadiah gitu, bikin makin seru aja. Gamesnya aja digelar di kebun hotel yang posisinya persis pinggir laut, sampe di dalem kolam renang. Gimana ga seru coba?

Seberapa seru sih? Sini intip fotonya deh

Ditutup makan siang bareng yang menunya aduhai sedap, akhirnya liburan bareng Nissan, Polimoli plus Joe Taslim ini udahan juga. Sampe sekarang masih belum bisa move on dari keriaan selama weekend kemaren, waktu ketawa-ketawa ngegosip sambil banana boat-an (iya, sempet), waktu cekakak cekikik selama game pake loncat-loncat segala, waktu ngegosip sambil menikmati kelapa muda di dalem kolam renang, dan tentunya waktu konvoy pulang ke Jakarta yang tambah seru karena semua peserta udah tambah akrab satu sama lain.

Thank you ya Nissan Motor Indonesia dan Polimoli, jangan lupa ajak-ajak kita lagi :). Yang pengen tau cerita lain dari keseruan #JoeandJuke, follow twitternya @nissanID dan @polimolidotcom di twitter deh.

Eh sebelum pulang tentu kita foto-foto lagi sama semua peserta liburan kemaren dong ya,

See you next time !

See you next time !

Thanks juga buat semua yang ikutan, kalian bikin weekend makin asik!

note : credit foto dari hampir semua peserta, trima kasih yaaa :*

10 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

MenJogjes di Desember

Karena pernah terlambat posting 6 bulan, maka kalau kali ini telat postingnya ‘cuma’ 3 bulan, maka bolehlah dimaafkan ya. Sambil berharap juga ceritanya masih inget semua nih, semoga ga ada yang kelupaan ya.

Jadi menjelang Natal dan tutup tahun 2012 kemaren, saya bertiga Biyan dan bapaknya sempat jalan-jalan, road trip pake mobil ke Jogja. Hari gini roadtrip, padahal tiket pesawat aja banyak yang diskon. Tapi saya punya alasan sendiri kenapa road trip tentunya, yang pertama, karena emang mau jalan santai dan berniat berenti disana sini untuk makan (tetep) dan jajan2 lucu. Dan alasan utama ya karena waktu itu ticket pesawat kagak diskon cin.

Berangkat sedikit kesorean karena saya masih harus ngantor dulu, kita jalan kira-kira jam 5 sore dari Bandung. Berhenti pertama di sekitaran Tasik untuk makan malam, lalu nerusin jalan sampe Jogja sekitar jam 2 dini hari. Nyari hotel saya yang ga di tengah kota ga terlalu susah juga berbekal google maps dan sedikit berantem sama yang nyetir.

Nginep di Jalan Seturan, yang mana banyak makanan ajah. Soalnya kan deket kampus gitu. Jadi jangan khawatir soal makanan sih padahal sendirinya yang tadinya khawatir kelaparan. Nyampe-nyampe langsung tidur dong ya, trus besokannya tujuan pertama ke Malioboro! (Standar abis). Udah niat banget abis sarapan di hotel mau makan Nasi Pecel di depan-depan Pasar Beringharjo itu lho. Soalnya lagi ke Jogja sendirian taun lalu, saya sempet ngalamin makan Nasi Pecel itu dan rasanya memorable banget. Tadinya sempet khawatir si Biyan ga bisa makan ya, kan Pecel gitu lho, pinggir jalan sempit pula. Eh taunya… emang anak mamanya deh, doyan banget dia, walau makan Telor Puyuh, Tahu Bacem dan Kerupuk doang . Sama sekali nggak terganggu dengan motor yang bolak balik sampe kita harus miring-miring kaki plus asap motor yang gengges itu. Ndilalah malah bapaknya yang nyureng-nyureng ga enjoy, hehe.

Nasi Pecel Pasar Beringharjo rocks!

Nasi Pecel Pasar Beringharjo rocks!

Abis itu jalan-jalan ke sekitaran Kraton ya, trus kan Kratonnya tutup, jadi kita masuk ke Museum Kereta gitu. Kalau sendirian sih males amat kesitu ya, eh taunya Biyan malah seneng. Kita udah ngantuk-ngantuk dengerin Bapak guide nya jelasin satu-satu perihal kereta itu, Biyan malah bisa balik lagi ke satu kereta dan nanya “ini kereta apa namanya tadi??”. Padahal kirain bakal interest sama begitu2an pas udah SD dan belajar sejarah.

Tadinya mau ke Taman Sari, tapi inget waktu terakhir ga gitu menyenangkan ya, makanya kita lanjutin belanja lagi ke Mirota. Bok crazy ya Mirota itu penuhnya. Saya sih ga banyak dapet barang disitu, maklum jiwanya udah Beringharjo yang mursidah dan bikin happy. Tapi dapet kemeja batik sih lumayan disitu.

Namanya juga jalan-jalan sama anak ya, ga bisa di gas pol sampe malem, jadi sore-sore kita pulang ke hotel dan tidur siang. Anaknya tidur, mamanya buka laptop, kerja. Makanya cari hotelnya yang wifi nya bisa diandalkan itu ya ada maksud dan tujuannya.

Maleman makan Gudeg Ceker di Seturan, tinggal jalan kaki sih dari hotel. Ih endeus yah, sayang nih di Bandung belum ada yang jualan. Apa kita aja nih jualan?

Besokannya mau ke pantai. Intip intip foto-foto di twitter, nampaknya Pantai Indrayanti nih cakep bener. Maka pergilah kita kesana, oh sebelumnya mampir Prambanan dulu. Dan anaknya ngomel aja kepanasan, makanya kunjungan ke Prambanan dipersingkat saja, langsung ke pantai arah Gunung Kidul.

Pantainya jauh, 2 jam-an, dan kita meraba-raba aja karena belom pernah sama sekali kan. Dan sinyal ga bisa diandelin maka google maps pun dilupakan. Tapi lumayan sih penunjuk arahnya cukup jelas. Pantainya sendiri….mmm….mmm…. hehe, biasa aja sih. Bagus sih ya, tapi penuh banget. Dan banyak banget yang jualan makanan disana. Bisa dibilang hampir sepanjang pantai ada yang jualan makanan. Bahkan nama Indrayanti aja sebenernya nama tempat makannya, bukan nama pantainya. Kalau niatnya makan, ya lumayan sih. Saya dan Biyan seru-seruan makan Bawal Bakar dan sewa tikar pinggir pantai, makan sedap bener. Bapaknya lagi-lagi nyureng dan menolak ikutan makan : )))

Pulang dari pantai kelaperan lagi dan kita langsung makan Sate Seturan, astagah enak banget. Punya pamannya Naniet sih ini, makanya dari di jalan balik dari pantai kita udah ngerepotin bbm Naniet, “bilangin jangan tutup dulu, we’re on our way!”. Dan si Biyan happy dong. Sampe sekarang selalu bilang mau ke Jogja lagi dan makan Sate Seturan lagi. Anaknya gampang seneng urusan makanan, kayak siapa coba, tebak.

Besokannya pulang siang-siang, dan sempet mampir makan di PringSewu. Pas bayar langsung sadar, okaaaay, kita sudah keluar Jawa Tengah, makanan udah mulai pada mahal lagi :D.

Selama jalan pergi dan pulang, si Biyan ajaib nggak pake nanya “are we there yet”. Berbelas jam di jalan, asik aja tuh, makan, main game, nyemil, duduk bengong liat jendela, tidur, dll. Dia nampaknya enjoy banget. Alhamdulilah selama pergi juga ga pake sakit. Pas di jalan kena malem, dia pake senter di kepalanya ala geologis masuk gua, tapi ini tujuannya buat nyari makanan : )))

Pencari Makanan Dalam Gelap

Pencari Makanan Dalam Gelap

Belum nemu lagi sih lokasi jalan-jalan yang bisa road trip kayak gini. Soalnya yang nyetir udah bilang ga mau lagi nyetir ke Jogja. Salah sendiri diajak gantian ga mau :P.

Ke Cirebon kali yah bisa.

Yuk ah 🙂

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Villa Bidadari – Bali

Walaupun nggak sering sering amat pergi kesana, belakangan ini kok saya merasa Bali ya gitu-gitu aja ya. Tiap kesana, makannya ya itu, jalan-jalannya ya kesitu. Walaupun bosen, tiap diajak ke Bali ya saya langsung packing aja sih :D.

Ternyata Bali ya nggak gitu-gitu amat kalau kita coba nyari suasana baru pas disana. Kalo bolak balik nginep di Seminyak, sekitaran Kuta, Poppies Lane, ya iya sih lama-lama bosen ya 🙂

Nah, karena itu, saya dan beberapa teman kemarin coba nyari tempat lain buat nginep. Browsing dan tanya tanya sana sini, kami nemu ini satu villa yang lokasinya agak ga biasa. Tepatnya di sekitaran Pecatu, Ungasan.

Namanya Villa Bidadari. Cocok dah, yang mau nginep Bidadari semua nih. Yang pengen intip informasi lengkap soal lokasi, reservasi atau sekedar mau tanya tanya dulu, silakan mampir ke www.balivillabidadari.com ya.

Jadi dalam satu kompleks villa ini ada 4 villa yang terpisah satu sama lain. Jadi cocok emang buat pergi banyakan, satu villa bisa ada 2 kamar, bisa buat berempat. Sebenernya bisa lebih dari empat juga sih, karena di lantai bawah ada sofa yang lumayan besar bisa dipake tidur juga. Masing2 villa ada 2 kamar mandi, satu di kamar utama di atas, 1 di lantai bawah. Semua villa juga ada dapur sendiri-sendiri jadi bisa masak hore gitu.

Yang paling menyenangkan dari Villa Bidadari adalah tempatnya yang nyaman, pemandangannya cakep banget, dan fasilitasnya lengkap banget. Jadi biarpun agak jauh ke kota, tapi semua keperluan kita ada disitu.

Pagi di Villa Bidadari

Pagi di Villa Bidadari

Bed Room

Bed Room

Teras buat ngobrol2 lucu atau curhat2 tak berujung

Teras buat ngobrol2 lucu atau curhat2 tak berujung

Kamar mandinya semi outdoor!

Kamar mandinya semi outdoor!

Dining Room di Rumah Utama

Dining Room di Rumah Utama

Menuju Villa

Menuju Villa

Villa Bidadari

Villa Bidadari

Yang saya suka juga, kamar mandinya! Aaaak!, jadi pengen mandi sehari lima kali gitu deh. Jadi semua kamar mandi di Villa Bidadari ini dibuat semi outdoor. Dan kamar mandinya luas banget! Dan suasananya alami gitu pake batu-batu alam. Alamat mandinya lama deh pokoknya.

Dan jangan khawatir soal sarapan, di Villa Bidadari disediain sarapan juga kok, dan pas saya disana, sarapannya pol banget! Kalau mau makan siang + makan malem juga bisa request aja, ada koki yang masakin dan bisa dicerewetin pengen ini itu.

Oya selain buat nginep2 lucu, Villa Bidadari juga cocok deh kalo mau bikin wedding party yang privat gitu. Tempatnya kan luas banget ya, abis gitu bisa nginep-nginep sama teman2 deket kan seru. Udah kebayang sih, bikin wedding party di sekitaran kolam renang, trus kolam renangnya dipenuhin pake bunga teratai gitu.

Emang sih kolam renangnya menyenangkan banget nget.

Berendem like no tomorrow

Berendem like no tomorrow

Foto2 lebih lengkap dan cakep cakep tentu saja ada di www.balivillabidadari.com ya, gih sana pada mampir.

Jadi udah tau dong lain kali ke Bali mau nginep dimana? Hmm?

Tapi jadi pengen nyoba nginep di Ubud juga. Yuk?

5 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Men-Jogjakarta

Jadi sebenernya janjian sama temen mau ke Jogja. Tapi ternyata karena satu dan lain hal dia ga bisa pergi. Saya bimbang, pergi sendiri aja apa gimana nih. Karena mau ngajak temen lain juga ragu, soalnya sama si temen itu kita udah janji-janjian mau males malesan aja di Jogja, ga mau keburu-buru keliling keliling belanja belanja. Rencananya memang pengen bengong sampe bego aja pokoknya.

Jadi akhirnya udah pamit kanan kiri, saya pun pergi sendirian. Jam flight ke Jogja agak kurang manusiawi, jam 6 pagi dari Soetta. Artinya, saya jam 2 dini hari dari Bandung. Yuk mari. Sampe Soetta pun bengong-bengong lucu, untung ada temen-temen yang masih pada melek karena baru pada pulang Java Jazz-an, jadi ditemenin ngobrol via telepon. Lumayan.

let's go

Sampai Jogja masih pagi dong ya, habis check in hotel dan mandi saya langsung ke Ullen Sentalu di Kaliurang. Jauh cin. Tapi it was worth  it.

Sampe di Ullen Sentalu. Akhirnya

Jadi Ullen Sentalu ini museum yang dikelola swasta, makanya tempatnya rapi dan apik bener, terawat abis-abisan walaupun harganya ga terlalu mahal, 25 ribu aja seorang. Ada apa di dalamnya ? Macem-macem, tapi yang banyak sih foto-foto cerita Sultan Solo, Jogjakarta dan keluarganya. Saya sebetulnya ga pernah terlalu tertarik sama cerita beginian, tapi waktu itu suasananya pas banget, jadi semua ceritanya terdengar menarik, lengkap dengan foto-fotonya pula kan ya.

Pengen tau ada apa aja disana secara lengkap? googling aja yah 🙂 Yang jelas saya sempet terkesiap waktu buka pintu dan ada Patung Dewi Sri disitu, seolah-olah nungguin saya dateng, hehe. Ada inside story gitu deh lah pokoknya.

Sayang banget perginya sendirian, jadi ga bisa manfaatin taman-taman cantiknya untuk foto foto disitu

Pagi di Ullen Sentalu

Masih pagi di Ullen Sentalu

Dalam episode celana pendek yang kepanjangan

Setelah Ullen Sentalu, saya mengikuti saran beberapa teman untuk nyoba makan di Jejamuran. Sesuai namanya, semua makanan disini, terbuat dari Jamur. Menarik sih dan makanannya enak-enak. Sayang karena (lagi-lagi) sendirian, makanan ga bisa pesen banyak, dan pesen 3 macam makanan pun nggak abis, padahal enak.

Jamur Crispy - Jamur Bakar - Sate Jamur

Selain Jejamuran, makan saya di Jogja sukses semua kok. Sempet makan di Sapi Bali deket hotel, dan makan beberapa Gudeg yang rasanya sih sama sama aja rasanya. Salah satu yang paling sukses ya makan Pecel di depan Pasar Bering Harjo, sambil jongkok-jongkok pula, seru.

Oya, saya nyempetin juga ketemuan sama temen-temen Twitter yang di Jogja, @kikitja sama @inestjokro. Sayang banget ketemuan Kiki ga sempet foto-foto karena kita sibuk ngomentarin dandanan orang-orang di Raminten House :))

with @inestjokro

Yang surprise, di Jogja saya nemu tempat massage namanya Kakiku (belakangan saya tau mereka punya cabang di Bandung), dan dikasih rekomen sama temen katanya ini enak banget. Pas nyampe tempatnya, agak-agak ga percaya tadinya karena tempatnya biasaaaaa banget. Sempet ga pede juga untuk buka baju disitu tadinya. Ternyata…..wuih! itu kayaknya the best I’ve ever had deh. Seriusan. Yang mau ke Jogja, you shud try Kakiku di samping Hotel Mutiara di Malioboro, juara banget.

Waktu merencanakan Jogja, saya udah niatin banget mau ke Taman Sari. Iya yang ekas tempat pemandian itu. Saya pernah kesana kira2 2o taun laluan dan selalu pengen balik lagi kesana.

Taman Sari

Ternyata Taman Sari sekarang udah ga kayak dulu deh. Ga terawat sama sekali, sayang bener. Mana saya kesana abis dari Ullen Sentalu, drop banget jadinya.

Oya, selama di Jogja, saya tinggal di Rumah Palagan. A very nice place.  Emang sih agak jauh posisinya sama kota, tapi kan emang rencananya cari yang sepi sepi, jadi cocoklah 🙂

Rumah Palagan

Ini hotel seriusan nyaman dengan harga yang masuk akal. Pas sarapan pagi, saya duduk di deket taman, minum orange juice, ngelamun sendirian. Tanpa sadar kaki saya naik ke atas kursi dan mulai ngelamun. Hari itu saya berpikir banyak tentang banyak hal yang lagi saya lewati. Difficult times, dan banyak hal yang tidak mengenakkan hati. Hari itu saya berpikir how was I ready to let go everything I have. Tapi tentu saja itu cuma holiday syndrome, beres liburan tetep puyeng dan mikirin hal hal serius seperti biasa :).

So, overall, Jogja sangat menyenangkan. Cocok deh buat jalan jalan sendirian meskipun pas balik ke hotel berasa banget kesepiannya. Tapi untungnya tukang tidur sejati. Begitu beres mandi air panas, pasti langsung ngantuk, tinggal tidur deh.

Pengen jalan-jalan sendiri lagi deh.

7 Comments

Filed under life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya