Tag Archives: DeeDee

Buat Yang Mau Sidang Skripsi

Postingan hari ini, khusus buat neng cantik yang mau sidang skripsi besok. Yang tenang ya neng, pasti lancar kok, pasti bisa, pasti hebat 🙂

Jangan lupa, pesen teteh sih cuma satu, kemeja ruffles never fails! hahaha….. Apalagi dibarengin rok nan cantik jelita. Sepatu juga harus mengkilap ya non. Rambut boleh ke salon, tapi ga usah pijet2 deh, ntar malah ngantuk lho. Cuci blow aja, aman… Jangan kegayaan juga, apalagi kalo penyidangnya ada ibu2 yang masih gaya, dia suka sirik aja liat mahasiswa cantik! haha…. Eh, lip gloss andalannya jangan sampe ketinggalan lho!

Uouououo…..

Jadi inget kisah sidang skripsi sendiri deh. Sehari sebelum hari sidang, instead of belajar presentasi di rumah, saya malah keliling BIP (Bandung Indah Plaza) dengan tujuan mulia ; cari kemeja yang keren abis. Biasa, prinsip kan kalo pake bajunya ‘bener’, dunia bakal lebih bersahabat, termasuk penyidang2 waktu itu 🙂

Kalo ga salah sih, kemeja putihnya ga ketemu, yang ada malah jalan-jalan dan maen dingdong sama si (mantan) pacar. Pas udah malem nyampe rumah, saya ngaso-ngaso dikit, trus nonton tv deh. pas malem menjelang jam 11an, saya baru kepiir, kenapa ga nyiapin presentasi nya dalam bahasa Jepang sekalian, kan pasti nilai plus tuh. JAdi aja, dengan mata nyaris terkatup-katup, malam itu saya MENDADAK nyiapin presentasi dalam bahasa Jepang, gila.

Hari sidang, dianter tante ku yang baik hati dan gatel pengen liat keponakannya cepet lulus (dia yang bayar, soalnya, hihi). Tapi ga tahan juga dia, secara nunggunya lumayan lama. Akhirnya aplusan sama (mantan) pacar. Ga banyak yang saya inget dari hari sidang itu (gawat, pake baju apa juga udah lupa tuh). Yang jelas, nilai sidang saya B, akibat salah satu penyidang yang pembimbing kedua skripsi saya ga setuju sama teori yang saya ajukan (secara teori itu didukung abis sama pembimbing pertama skripsi saya). Ga tahan dong, abis sidang saya nangis abis2an di mobil, si (mantan) pacar sampe kelabakan ga tau lagi gimana ngupahinnya. Secara saya, biasanya suka ga pedulian urusan nilai. Lagipula, dapet B itu juga kan ga jelek2 amat ya?. Belakangan saya baru sadar kalo tangisan itu kayaknya bukan karena si nilai B, tapi justru tangisan lega karena semua hal ebrbau skripsi dan kuliah akhirnya usai juga. Mo ralat sama si (mantan) pacar tapi kayaknya udah telat juga, biarin aja deh ya?

Ya gitu deh, setelah 6 taun lulus, saya baru sadar bahwa dalam hidup ini ternyata lebih banyak sidang yang lebih perlu kita takutin (baca : waspadai). Sidang skripsi, tanpa mengecilkan peranannya, ternyata bukanlah apa2 dibandingkan dengan kejadian-kejadian dan ujian2 di dalam hidup kita.

Saya selalu bilang sama temen-temen yang mau ngadepin sidang, please be calm. Yang disidangin itu kan skripsi kita sendiri, dimana kita ulik selama beberapa bulan. Setiap hari, skripsi itu yang dipikirin, dipikir saat makan, pas mau tidur, apalagi saat bimbingan skripsi nya. Ya kecuali lagi pacaran kali, hahaha. Tapi kan yang jelas, skripsi tuh harusnya jadi cerminan kita, selama dibuat dan disusun sendiri ya. Dan untuk ujian atau sidang skripsi, at least kita udah tau apa yang bakal dibahas, apa yang bakal ditanya. Sementara di dalam hidup, you’ll never know.

Satu lagi, selama 4 tahun sekian kuliah, tentu harusnya menjadikan kita (sedikitnya) katam akan apa yang bakal disidangin nanti, apa yang bakalan ditanya saat sidang nanti. tapi di persoalan hidup, ga ada yang pernah tau apa yang bakal kita hadapin, dan juga ga ada jaminan bahwa kita bakal BISA untuk menghadapi semuanya. Lah jadi curhat colongan ya? hehe

Anyway, Miss DeeDee……

Jangan lupa dandan yang cantik, senyum yang manis. niscaya (halah), semua terlalui dengan baik!

Wish you all the best, jangan lupa si teteh menanti cerita nya!

30 Comments

Filed under Info Aja, life, Saya, Saya, dan Saya