Tag Archives: Cinta

Memori Kurang Ajar

Dimana kamu satu minggu lalu?

Satu bulan lalu?

Satu tahun lalu?

Pertanyaan ini memang tidak akan ada habisnya kalau ditanyain terus. Saya sebagai mahluk melankolis romantis ini adalah korbannya. Untuk hal-hal indah yang pernah terjadi dalam hidup saya, saya bahkan ingat detail sampai memori soal baju apa yang saya pake saat itu. Apalagi urusan sepatu, inget banget kapan pake apa.

Sayangnya yang namanya memori yang datang nggak melulu soal yang bagus-bagus. Di beberapa hari dan tanggal tertentu mood saya suka mendadak berantakan tanpa bisa dikontrol. Padahal saya selalu survive yang namanya PMS. Dikontrol hormon sih kagak, yang ada dikontrol kenangan.

Jeleknya lagi, kenangan buruk muncul nggak cuma soal waktu. Jalan yang kita lewatin pas kita nerima berita jelek, foto-foto yang bermunculan di gallery handphone, atau foto yang muncul di berita, bahkan di twitpic, film yang bersetting di tempat yang kita nggak pernah mau kunjungi lagi saking buruknya kejadian yang pernah terjadi disana, lagu yang mengingatkan kita waktu kita lagi susah hati. Banyak, masih banyak yang mungkin membawa kenangan jelek dan membuat hati kita nggak beres dalam hitungan sekejap dua kejap.

Natal nggak pernah sama lagi untuk saya sejak ayah saya meninggal 2 hari setelah hari Natal 3 tahun lalu. Beberapa tempat cantik yang pernah saya datangi malah membuat trauma-trauma ga jelas. Salah satu jalan yang pernah saya lewati sambil dapet kabar ga enak adalah jalan yang setiap hari saya lewatin untuk pulang ke rumah. Apakah dengan saking seringnya saya lewat jalan itu kemudian lama-lama jadi kebas? Nggak juga tuh, sudah 3 bulan berlalu tapi sakitnya masih sama-sama aja.

Belum lagi beberapa orang yang tanpa sengaja selalu mengingatkan kita sama orang-orang yang justru mau kita lupain. Rasanya seperti dikepung kenangan. Sayangnya kenangannya buruk.

Lalu mau sampe kapan begini-begini terus? Karena ternyata melupakan bukan satu pilihan. Sepengen-pengennya kita melupakan satu hal buruk, belum tentu bisa. Yang ada semakin lama rasanya semakin ngeselin. Jadi kelihatannya kita tunggu saja sampai memori ini berhenti kurang ajar ya.

5 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Happy Birthday, Biyan

Biyan

Biyan

Happy birthday Biyan, tetaplah membuat Mama tersenyum ya.

12 Comments

Filed under Cinta, Family, Saya, Saya, dan Saya

Rp. 15.000 untuk SEBUAH SENYUM

fMari berhitung. Apa yang bisa kamu dapet dengan uang Rp. 15.000?

Kalo saya;

  1. Teh Tarik di Capricio BSM, udah termasuk pajak, Rp. 15.000  net
  2. Nambahin Rp. 10.000 udah dapet Green Tea di Starbucks
  3. Pulsa ESIA buat neleponin neneng OGGIX
  4. Seporsi Iga Bakar si Jangkung di The Kiosks Dago, yah nambah Rp. 2000 lagi deh
  5. 3 botol Teh Botol Less Sugar yang sedap itu
  6. Anting-anting lucu buat melengkapi koleksi anting saya yang udah segudang
  7. Naek Taxi dari kantor ke BSM

dan yaaa…. masih banyak lagi.

Tapi bulan ini, ada 1 hal yang membuat saya berpikir banyak. Batagor.net, komunitas Blogger Bandung kembali menggelar event bertajuk GarduLantu, Blogger Peduli Anak Yatim Piatu. Tujuannya, ga lain ga bukan, buat mengajak adik2 kita dari panti asuhan untuk menikmati berkat seperti yang sudah kita terima selama ini.

Menyadari segala keterbatasan namun hasrat yang tentunya tidak pernah terbatas, kami mencoba mencari sebuah formula supaya event ini dapat terselenggara, supaya Batagor.net dapat menjadi sebuah saluran berkat, khususnya buat adik-adik kita di panti asuhan. Untuk itu kami mengajak rekan2 blogger untuk ikut partisipasi. Ngga sulit, sumbangkan Rp.15.000 supaya dengan uang tersebut, kita bisa membuat seorang anak yatim piatu tersenyum. Ga susah kan? Mungkin saya bakal libur dulu nongkrong di Capricio dengan teh tarikk nya ūüôā

Berikut, foto2 waktu kita ngadain GarduLantu yang pertama. Coba lihat senyum lebar adik2 kita ini. Percaya deh, it was a blessing to see them smile. Now the blessing can be yours, donate!

gardu-lantu

Acaranya bakal digelar tanggal 22 Desember 2008, bertepatan dengan hari Ibu. Donasi dapat dilayangkan ke rekening di bawah ini ;

BNI no A/C 015-148-1599 a.n  Karina A Shelyani.

Tulisan terkait bisa dibaca di ;

Yudha P.  Sunandar РCoretan Balik Kelambu

Si Bayu yang Hebat

Ka Arie

Soso Sibuk

So, what are you waiting for?

UPDATE :

Untuk mempermudah transfer donasi (supaya cepet, supaya cepet….!), donasi bisa juga disalurkan via BCA a.n Shasya Pashatama, jangan lupa konfirmasi ke 022-76695686¬† setelah melakukan pengiriman. dengan format¬† nama#jumlahdonasi#bankyangdituju. Thanks all!

31 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Makan Minum, Sahabat

Percakapan Bodoh (Soal Kangen2an)

Tadi siang chat sampe ngakak setengah mati sama mantan finalis Miss Indonesia yang satu ini, seperti biasa disela dengan si Neneng mandi dulu, membasuh dosa katanya, wakakak…. Ngobrol sama gue memang musti banyak membasuh dosa, Neng!

Obrolan tentunya ga pernah jauh-jauh dari masalah cinta dan kangen2an. Tadi siang, secara khusus (taelah!) kita ngobrol soal jaman SMP dulu (setuju Pop, napa musti SMP seeehhh? – ga penting). Meskipun jaman saya dan Neneng Penggila Afgan itu berbeza jauh, ternyata ‘penyakit’nya tetep sama. Kalo dipikir2, tradisi ini ternyata mengekor terus sampe jaman kuliah tuh. Itu lho jaman sibuk pacar2an, masa2 kangen sama si dia sampe gejet2 kaki tapi dia tetep ga dateng juga, wakakak…. nista.

Saya sama Neneng ternyata sama2 suka saling mendiskusikan soal kangen2an ini sama sobat masing2. Seperti misalnya, mo ngirim sms ke si pacar aja kudu didiskusikan bahasa nya lho. Supaya kelihatan kadar kangennya, tapi ga terlalu keliatan mendamba gitu. Hahahahaha….. MENDAMBA aja lho, bahasa nya!

Contoh soal nih,

Saya : Duh gua kangen, mo sms ah. Bilang “Hey apa kabar?”

Temen : Ah gila, basi banget! Bilang aja terus terang, “aku kangen”, gitu!

Saya : Dih, tengsin dong!

Temen : Hari gini ga musim tengsin, keburu direbut orang!

Saya : Jadi gimana dong, apa kirim “Hai Honey, aku kangen”, gitu ?

Temen : Itu baru cewek jaman sekarang, cepetan kirim!

Saya : *ketak ketik sms, trus kirim* Udah send !

Saya : Udah delivered!

Temen : Ya, kita tunggu jawabannya

Nah, saat ini saya baru merasakan pentingnya report sms itu ga cuma sekedar “delivered” doang, tapi “read” gitu lho. Lebih bagus lagi kalo ada report, “read, understood, and agreed”. Hahaha, jadi ga usah nunggu balasan sms dari dia nya.

Balik lagi ke percakapan bodoh tadi ;

Saya : Eh dia bales!

Temen : Apa katanya ?

-dibacain aja  dong sms dari si pacar-

Saya : Katanya “Hey, saya juga”

Pause lagi. Ada apa sih antara PRIA dan kata “JUGA”? Dibilang “I LOVE YOU” jawabnya “SAYA JUGA”. Dibilang “SAYA KANGEN”, jawabnya “SAYA JUGA”. Apa ngga tau ya bahwa ada kenikmatan sendiri membaca kata “KANGEN” atau “LOVE” atau “CINTA” di inbox sms? Come on Girls, agree with me?. Sial kan pria2 itu?

Temen : Duh, jawabnya segitu aja? Kirim SMS lagi deh!

Saya : kirim apaan? wong sms dia ngga mengandung pertanyaan, gue mesti bilang apa lagi?

Temen : Bilang aja, “saya kangen setengah mati pengen ketemu”

Saya : apa ga terlalu desperado bok?

Temen : Lu ini! Mau ketemu ga sih?

Duh. Kalo temeh curhat udah galak, suka takut aja.

Saya : Ya deh, sent tuh!

Temen : OK, kita tunggu jawab lagi

There we go, another waiting.

Temen : Dia belum bales ?

Saya : Belum. Gua udah mau nangis aja nih

Temen :  Jangan nangis dulu dong ah. kita tunggu aja.

nit nit. Bunyi SMS

Saya : Dia jawab! katanya…….

Ok, kalo saya terusin, bisa gila nih. Pokoknya gitu deh, kebayang kan? Sembari udahnya, kangen tinggal kangen, sama pacar sih tetep ga ketemu, wakakak. Cinta memang bisa sedemikian sulit (halah!)

Nanti setelah setengah jam berlalu dan si pacar belum juga bales sms, biasanya percakapan ini yang muncul ;

Temen : Dia belom bales juga ?

Saya : Belom euy

Temen : Kalo mau nangis, gih sono.

Sial.

Belum lagi kalo bikin2 komitmen ga jelas. Misalnya ;

Saya : Pokoknya kalo 15 menit lagi belom bales juga, gua GA AKAN SMS lagi sampe dia sms duluan!

Temen : Alah, entar juga lo pasti sms dia lagi

And I hate the truth that she’s (almost) right all the times. Yang ada sih saya sms terus2an sampe pulsa habis. Mana jaman itu kan pulsa ga semurah sekarang bok. Ya, mari sekali lagi kita katakan, cinta memang bisa demikian sulitnya, hahah.

26 Comments

Filed under Cinta, Friends