Tag Archives: birthday

The 5 Years Old Me

Waktu menulis ini saya membayangkan lagi duduk bersama seorang teman baik, yang mungkin sudah mengenal saya selama bertahun-tahun dan tau bener seluk beluk (alah) kehidupan yang lagi saya jalani. Kami mungkin sedang duduk di sebuah coffee shop dengan design interior yang cakep. Maklum, Bandung lagi kaya akan coffee shop cantik. Duduk ngopi padahal sebetulnya alergi kafein, seperti sudah menjadi kebutuhan.

Continue reading

6 Comments

Filed under Cinta, dan Saya

Where Were You Last Year ?

Saya berhenti menghitung umur ketika umur saya menginjak angka 27. Entah karena waktu saya sudah menikah, entah karena penambahan umur rasanya tidak sepenting dulu ketika berumur belasan lagi. Yang jelas taun ke taun rasanya bergerak sangat cepat, sampai saya merasa dilompat-lompati waktu.

Kemarin, sehari sebelum saya menginjak umur 35 bukanlah hari yang menyenangkan buat saya. Seriusan, dari bangun pagi sampai persis mau tidur, everything went wrong. Semua nampak menyebalkan semua nampak salah. Sampe tidur aja masih dengan perasaan kesel. Untungnya saya jarang banget nggak bisa tidur. Begitu lampu gelap dan kepala nempel bantal, biasanya tak lama kemudian saya sudah mulai berlayar.

Untungnya hari ini semua berjalan baik-baik saja, cuma kerjaan sedikit terbengkalai karena bales2in ucapan selamat. Untung ulang taunnya setaun sekali :).

Kemudian saya berpikir, where was I last year. Secara pencapaian, satu tahun ini bisa dibilang lumayan pesat. Saya tak lagi punya masalah-masalah yang bikin sakit kepala dan bikin sakit seperti tahun-tahun lalu. Masalah saya belakangan hanya seputar hal-hal lucu yang paling-paling cuma bikin diri ini nyetir sambil ngelamun. Masalah nggak bisa ngontrol makan dan masalah ga disiplin olah raga sih sudah jadi masalah klasik yang sebenernya udah tau kok solusinya gimana. Semoga mulai besok semua resolusi dan niat untuk olah raga lebih teratur bisa terwujud tanpa ditunda-tunda lagi.

Tahun lalu saya sempat menulis disini, kalau di umur 34 kemarin saya nggak cuma merayakan ulang tahun tapi juga merayakan hidup. Saya berniat menyampingkan semua hal yang nggak menyenangkan dan lebih menikmati hidup dengan semua warna warninya. Untuk niat yang satu itu, saya bisa dengan bangga bilang bahwa saya berhasil. Dari 34 ke 35, saya kewalahan menghitung banyaknya hal yang bikin saya tersenyum dan ketawa ga kelar kelar. Banyak banget yang bikin seneng sampai akhirnya saya berhenti menghitung kemudian memutuskan untuk duduk diam dan menikmatinya saja.

Ada yang berbeda di ulang taun kali ini. Nggak ada oma saya yang biasanya nelpon sebelum jam 9 pagi setiap saya ulang taun dengan pesan yang selalu sama “Tata! Selamat ulang taun ya!, semoga selalu senang banyak berkat, inget2 nabung”. Minggu lalu imlek pertama tanpa oma, hari ini ulang tahun pertama tanpa beliau. Seperti saya bilang waktu itu, hari ini ada cicilan air mata lagi, betapa saya merindukan suaranya di telepon.

wearing her necklace today as a note that my life has been great, and she's one of the reason

wearing her necklace today as a note that my life has been great, and she’s one of the reason

 

Dan di perjalanan ini selalu saja ada teman-teman yang setia mendengarkan segala macam keluh kesah yang berulang-ulang saya ceritain. Ada orang yang begitu telponnya saya angkat langsung saya cecar dengan cerita-cerita ga penting, ujung2nya dia lupa niat awalnya nelpon saya. You know who you are, please jangan kapok nelponin saya ya :).

Di umur yang udah sebegini, akhirnya kita bukan lagi perlu temen yang bisa ngasih tau what’s right what’s wrong. Karena udah semestinya di umur segini kita tau sendiri yang mana yang bener yang mana yang salah. Buat saya sekarang ini namanya temen baik adalah temen yang mau nerima segala kekurangan kita. Mau menerima kita yang selalu jauh dari sempurna untuk jadi temennya. Temen yang tau kalau kita ni punya salah begini begitu tapi toh selalu ada buat kita setiap kita memerlukan mereka. Dan tentu saja ga akan pernah bilang “kata gue juga apa” ketika kita kepentok masalah yang mungkin sebelumnya kita bikin sendiri.

Pernah baca dimana gitu, kita semua ini kan cuma beda-beda dosanya aja. Ga ada yang ga berdosa kok. Ga ada yang nggak punya salah. Perihal kesalahannya di bagian mana, semua beda-beda. Makanya lagi belajar nih untuk menerima semua kekurangan orang. A good friend tells us what to do and what not to do, but the best friend let us do what we want to do and still be there for us whenever we fail. Demikianlah teori asal-asalan saya berdasarkan urusan teman-berteman ini.

So, if you ask me where was I last year, saya bisa jawab, saya lagi sibuk merayakan hidup dan meneruskan perayaan itu sampai hari ini dan besok-besok. Tujuannya cuma satu : supaya hidup terasa lebih mudah dan saya lebih bahagia.

And where were you last year, darling? 

20 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Tiga Tiga Menuju Tiga Empat

Cepatnya satu tahun berlalu setahun ini bias saya bilang sudah di level sinting. Iya sinting cepetnya. Masih inget banget tahun lalu merenung renung umur kok udah 33 aja. Sekarang 34 aja cin K. Minggu lalu pas ke dokter, di resep kan dokternya nulis umur sambil ngeliat saya senyum, “udah 34 Sha, saya masih inget persis waktu kamu umur 18 taun”. That’s like what, 16 years ago.

Banyak hal terjadi di rentang tiga tiga ke tiga empat ini. Ga semuanya manis ga semuanya indah ga semuanya menyenangkan. Tapi selama jumlah yang baik baik mengimbangi, saya cukup senang.

Satu hal yang saya rasa telat disadari adalah ternyata selama tiga puluh tiga taun ke belakang ini saya tidak pernah cukup belajar. Kebanyakan karena tidak peduli. Banyak hal-hal menarik yang luput dari perhatian saya karena itu tadi, nggak peduli. Saya dikenal ga tau apa-apa. Bedanya Chris Rock sama Chris John aja masih ga fasih. Yah sekarang sih udah tau ya, tapi waktu diajak ngobrol soal itu sempet mikir lama which one is which dan akhirnya keburu diketawain.

Saya kan doyannya denger lagu. Eh baru belakangan sadar saya asli bisanya cuma denger doang. Ada banyak cerita di balik lagu, di balik penyanyi yang saya suka, di balik film yang saya tonton yang ternyata lagi lagi luput dari perhatian saya. Dulu saya nggak peduli, buat saya nggak penting tau lagu itu siapa yang bikin, sempat jadi soundtrack apa, atau dibuat dalam rangka apa. Cetek, selama lagu enak hayuk didenger aja. Belakangan saya baru nyadar, eh orang ternyata tau lho, mereka perhatian, bisa bilang “lagu itu satu album enak semua”. Saya? Manalah pernah hafal satu album itu apa aja isinya. Belakangan saya nyadar, gila, I’ve missed lots of interesting things.

Nih ya, banyak konser bertebaran di 2012 dan awal 2013 ini. 50%nya membuat saya berkerut kening dan “siapa sih itu? Kok konser konser disini emang orang pada tau?”. Boom, temen temen saya berbondong bondong nonton. Saya? Tau lagunya baru pas udah rame. Itu juga dikirim Teppy atau Ibeth yang concern tentang ‘keterbelakangan’ saya dalam urusan music.

Banyak PR yang musti dikejar ni, bukan cuma urusan musiklah, banyak yang lain-lainnya.  Intinya selama ini saya terlalu ga peduli, merasa baik baik aja dengan pengetahuan yang saya punya, nyatanya kadar ketidaktahuan saya sudah sampe level malu-maluin.

Jadi taun ini bakal lebih banyak belajar Neng? Insya Allah 

Enough about being ‘teu nyaho nanaon’, saya melewati banyak hal manis dari tiga tiga menuju tiga empat. Cukup bangga dengan diri sendiri yang saya nilai ga segrabak grubuk dulu, kayaknya sekarang bisa lebih tenang ngadepin apa-apa. Masa sih? Asli. Ada banyak masalah berdatangan yang bisa saya selesaikan sendiri. Dari masalah segede kuku sampe masalah segede lemari. Way to go lah pokoknya.

Oh trus taun ini mulai mikir kalau saya mulai harus punya spesifikasi bidang gitu. Agak iri (ga pake dengki) dengan teman-teman yang profesinya sangat spesifik. Mbak @editor_in_chic misalnya. Saya baru sadar, kalau profesi yang spesifik itu keren kedengerannya. Kerjaannya apa? Oh saya editor. Atau oh saya penulis buku. Atau oh saya guru. Ini kalau ada yang Tanya saya kerjaannya apa, saya nggak bisa jawab dengan satu kata kan? Harus diterangin dan itu membuatnya menjadi kurang keren. Ehem. Ginilah pokoknya, saya udah harus lebih spesifik tau dimana kelebihan saya. Masalahnya, kelebihannya cuma makan, gimana dong.

@vipertongue pernah bilang, karena saya doyannya makan, saya sebaiknya mendalami urusan makanan. Nah itu dia lagi masalahnya, saya ternyata kurang peduli soal latar belakang makanan lah, asal makanannya lah, dan cerita cerita lain di balik makanan selain rasa makanannya itu sendiri. Contohnya nih ya, saya kan (lumayan) rutin nulis di www.surgamakan.com. Harusnya, saya tuh bisa menyajikan info lengkap soal makanan pas review kan? At least alamat restonya harus bisa info orang lah. Nah ini kagak. Nama makanannya aneh sedikit aja 5 menit lupa. Dan nggak pernah juga pernah inget nulis alamat lengkap tempat makannya. Beda banget sama blogger yang lain, yang lengkap nulis alamat, no telepon dan website si restoran. BIasanya harganya detil juga. Sementara yang ada di www.surgamakan.com itu biasanya ya “di jalan A, belok kiri deket pom bensin, nah entar ada tuh sebelah kiri”. Trus kalo perihal harga palingan “sekitar dua puluh ribuan lah”. Ih pernah lho ada yang komplen “Mbak, harganya ternyata tiga puluh ribu sekian”. Yamaaap, kan ga dicatet :D.

Jadi entar mau nyoba ah, lebih detil dan lebih perhatian sama hal hal kecil, lebih peduli sama ini itu dalam rangka memperkaya diri sendiri. Oh yeah. (prakteknya belum tentu).

And today, is one of the best birthday, more than just celebrating my birthday, I’m totally celebrating life. 

 

 

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Happy Birthday, Biyan

Biyan

Biyan

Happy birthday Biyan, tetaplah membuat Mama tersenyum ya.

12 Comments

Filed under Cinta, Family, Saya, Saya, dan Saya