Category Archives: Batagor

Ayam Raja-nya Kang Agah, eh Republik Kuliner

Postingan yang terhutang ni. Sorry it took so long ya Kang Agah!

Jadi ceritanya waktu hampir seminggu lalu itu, 3 perempuan matang, mapan dan cantik, ketambahan lagi manis, berkumpul di Republik Kuliner milik Presiden Agah. Siapa lagi kalo bukan Neng OP, Neng Oggix, sama saya sendiri. Dateng dengan taxi dari 3 sudut berbeda kota Bandung (alah, bahasa!), akhirnya sekitar jam 7an, kita bertiga udah duduk aja dengan asyik di pojok RK, meja khusus yang udah die-reserve via YM. Eh Agah, mo info aja, lain kali kalo ada yang bilang mo ke RK itu sewajarnya tidak dijawab dengan “Aduh, ujan gede pisan, Teh”. Bukan begitu ya, bisa2 menyurutkan niat yang mo dateng. Hahahaha…. Kumaha sih dagang teh Gah?

Saya, seperti yang selalu dilakukan SETIAP datang ke RK, langsung pesen Japanese 6, udah ga pake liat2 menu gitu deh. Saya jatuh cinta sama kentangnya :). Berlebihan. Biarin. Neng OP, juga memesan menu yang sama, walaupun 1,5 jam sebelumnya menyantap seporsi baso, cenah. Neng Lala, ga tau mesen apa, yang jelas porsinya kayak buat ngasih makan sekampung gitu deh.

Beres makan, tentu ketawa2, cekakakan lupa umur lupa pacar lupa suami lupa gebetan. Sok tebak perempuan mana lupa yang mana, hehehehehe……

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Kunjungan ke RK hari itu memang memuaskan. Ga bawa kamera, tentu ga jadi hambatan, kan ada Agah yang bisa dipinjemin kamera, mana ditawarin mau di upload segala. Haduh, mewah.  Akhirnya kita pinjem sekalian aja sama kabel datanya. Kata orang, kalo ngerepotin itu sekalian, jangan setengah2, setelah ngasih pinjem kamera dan kabel datanya, ya sekalian juga motretin kita bertiga, nuhun ah Kang Agah.

Eh ga cuma sampe disitu ya. Tiba2 dateng aja ke meja, sepiring besar ayam beserta dayang2 berupa 4 ekor udang windu. Semuanya gigantisme gitu. Ayamnya segede pintu, udangnya segede jendela. Berlebihan lagi. Biarin lagi.

Biar ga disangka hoax, ini dia buktinya ;

Ayam Segede Muka si Lala. Wew!
Ayam Segede Muka si Lala. Wew!

Utang komen ke Kang Agah.  Jadi Kang, saya  udah bolak balik nanya ke mereka berdua apa komennya soal si Ayam Raja ini. Jawabannya adalah sebagai berikut :

Lala : Juicy euy!
OP : Teuing ah, enak pokoknya
Saya : Sambelnya pake sambel apa nih?
Merasa kurang menemukan komen yang pas, akhirnya saya nanya sekali lagi, demikian jawabnya :
Lala : pokokna mah juicy!
OP : aduh jangan gua yang komen lah
Saya : Ayam segede gini bakalan seporsi sama 4 ekor udang ini ?
Masih juga kurang pas, sekali lagi sesi pertanyaan ini dibuka dan jawaban yang didapat adalah :
Lala : Juicy, teu ngarti maneh? *mulai marah*
OP : Teuing ah Shachan, pokona mah ngeunah
Saya : Gua jawab apa dong ke si Agah?
Hihihihi…. Saya sampe ketawa2 sendiri nih tengah malem.
Time to get serius. Jadi ya Presiden Agah….. tanggapan serius dari saya dan 2 gadis matang-mapan-manis itu adalah begini :
1. Ayamnya enaaaaaaakkkkkkkk
2. Apalagi udangnya, sedaap!!
3. Penasaran,  rencana nya sambelnya apa sih ? Ngaruh tau.
4. Lala bilang, lebih asyik kalo ditambah bumbu2 apa gitu, misalnya cabe ijo atau sambel cobek gitu kali
5. Saya bilang, udang begitu teuteup enak pake kecap cengek
6. OP bilang, maap ga bisa komentar, kekenyangan, abis ngebakso trus makan Japanese 6.
Jadi demikian. Malam itu ditutup dengan TIDAK DIJEMPUTNYA saya oleh suami oleh karena dia LUPA kalo istrinya masih di luar rumah. Jadi waktu dia telepon dan bilang “aku udah sampe Bebs”, ternyata maksudnya sampe di RUMAH dan bukan di RK. Jadi agak percuma tuh saya lari2 turun dari RK ke tempat parkir secara disana GA ADA SIAPA2 AJA.  Jadilah saya dan neng Oggix nemenin Kang Agah menunggu hujan reda hingga nyaris menjelang tenagh malam. Nasib.

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Batagor, Friends, Iseng Abis, Kopdar, life, Makan Minum, Sahabat

Halal Bihalal Batagor. 6 Oktober 2008

Apa lagi sih kerjaan blogger-blogger selain posting hal ga penting-penting? (maaf generalisasi ni. Ga semua blogger posttingannya ga penting kok). Postingan dia misalnya, wuih… penting bener buat yang cari info soal gadget, infonya selalu lengkap, ngelebih2in toko. Postingannya mbak ini juga tergolong penting, dimana di dalemnya selalu ada info-info sapa menang apa (kalo ngga mana kita tau, Yudha menang henpon kan?. Sedep). Jadi maksudnya, yang ga penting itu ya postingan saya, hehe. Bolehlah dianggap penting buat yang lagi pada cari hiburan J

Kembali ke pertanyaan awal, apa dong kerjaan blogger selain postingan penting ga penting itu? Jawabnya tak lain tak bukan, kopdar. Iya kopdar, dengan kedok bersih2 Bandung, atau makan bareng anak panti asuhan, atau bagi2 nasi bungkus kala Ramadhan, bisa juga sekedar Halal Bihalal, yang penting kopdar. Yang terakhir ini kejadian kemarin, di Republik Kuliner. Katanya sih mau kumpul2 untuk silaturahmi dalam rangka lebaran. Sapa takut? Makanya saya bareng Ka Arie langsung kesana setelah jam kantor usai (hah! kayak bisa aja, rencana pergi jam 5 teng seperti biasa tertahan dengan ritual ke toilet bareng2 yang tentunya ngabisin waktu yang 3 kali lipat lebih lama daripada pergi sendirian). So, dengan ngebut sana sini dan menyela antrian pas keluar parkir, akhirnya saya sama Ka Arie sampe juga di RK jam 6 sore. Udah banyak juga batagoris yang nongkrong, meskipun saya sempet celingak celinguk juga (kesannya RK tuh segede apa gitu). Disana udah ada (duh semoga ga ada yang klewat) ; Petra, Shelly, Senny, Yudha, Rolly, Naira, Fajar GM, Adham, Debe, dll deh. Setelah saya duduk, nyusul Natazya, Deniar, Bayu, Rendy Maulana, Dian, OP, Ichanx, dll.

Menghabiskan waktu kira2 30 menit untuk bolak balik milih makanan (we should really stop this, Sis!). akhirnya pesen makanan juga. Seperti biasa, boro2 inget motret makanan, yang ada langsung santap aja. Nama menunya Japanese 6, isinya Beef Teriyaki, Salad, sama Cheese Potato. Cerita sedikit ya, cheese potato nya enak banget, sampe punya niatan untuk pesen, satu porsi CHEESE POTATONYA AJA, tapi ga ada di menu, hehe. Beef Teriyaki nya enak juga, tapi agak terlalu tajem rasanya buat di combine sama si cheese potato tadi. Kalo sama nasi, mungkin rasanya lebih pas. Saladnya juga enak, tapi agak kurang nyambung sama main course nya. For my taste, makanan Jepang, selalu lebih oke dengan salad ala Jepang yang pake kol dan wortle kres kres itu. Semoga yang berkepentingan mendengar saranku, hahaha….. Oh ya, next time ke RK lagi, saya harus pesen Menu Lain Lain RK ala Rolly, yaitu teh dengan FLOAT, ah pasti sedep!

RK malem itu rasanya sih ga terlalu penuh, tapi manggil waiternya agak susah deh. Sampe dateng si non penyiar dengan suara khas nya yang nampak seperti sarapan speaker, baru deh waiternya nongol. Ah mungkin kita juga yang kelewat cerewet guys?

Halal Bihalal Batagor, 6 Oktober 2008 - Republik Kuliner

Halal Bihalal Batagor, 6 Oktober 2008 - Republik Kuliner

Agak lain dengan kopdar batagor biasanya, malem itu ngga ada satupun batagoris yang buka leptop dan memanfaatkan fasilitas hotspotnya RK. Semua sibuk ngobrol satu sama lain (which is good). Uniknya, obrolan terbagi dua antara sayap belakang sama sayap depan (liat foto deh, ini Yudha yang ambil makanya dia ga nongol). Yang di belakang kayaknya serius banget ngobrolnya, secara ada Rendy si raja serius, haha! (just kidding, man!). Perkiraan kita sih, mereka lagi ngobrolin persiapan Pesta Blogger 2008. Belakangan setelah halal bihalal usai kita baru tau kalo ternyata obrolan mereka juga nggak seserius itu, hihi. Nah, barisan depan, dinamakan Shelly sebagai rombongan dengan gangguan disfungsional otak (kalo masih punya otak), sibuk ngobrolin segala macem dari Nata yang ilang henpon, Nata yang sibuk nawar2in anak kucing, Nata dengan rencana menikahnya, Nata yang menghabiskan waktu 12 jam di mobil, Nata yang…. Lho kok Nata mulu sih? Ga deng…. Kita juga ngobrolin domba nya Ichang yang beranak, terus Yudha yang baru dateng jam 3 sore dari Cilacap (biar menghitam, kamu tetep manis Yudh! Haha….), Petra yang sempet makan 2 porsi (you go, big man!), Rolly yang merasa bingung mau gabung grup sehat atau grup sakit, Shelly yang kebanyakan nonton sinetron, macem-macem deh. Oh tapi pembahasan hangat tentunya tentang Ichang yang pesenan makanannya kagak dateng2. Banyaklah beramal, Chanx.

2 Generasi, "Mama tidak suka...!"

2 Generasi, Shelly&OP

Well, over all, it was a big fun that nite. Ga nyesel dateng, padahal tadinya sempet ragu2……

Yang pada ga dateng, kemana sih? Ayo, wajib isi komen dengan alasan lengkap dan dapat diterima khalayak ramai, kenapa sampe melewatkan acara kita tadi malem itu.

Chatoer, Anis, Lala, Andri, Cahyo, Mbak Enggar, Mas Koen…. Mmmm, sapa lagi ya. Sok ga usah pada sensitif kalo ga kesebut, isi aja komen dan jelaskan kenapa ga dateng (grrrrr!!!!)

Oh ya, sorry ya hasil fotonya kurang maksimal. Maklum kamera kurang canggih dan yang motret grogi (mas photographer, kamana atuh….?)

Halal bihalal ditutup dengan diskusi soal Pesta Blogger 2008, yang kesimpulannya adalah, kita bakalan rapat sekali lagi untuk nentuin kapan rapat soal Pesta Blogger 2008 itu. Hahahaha….. Oh God, sementara tahun 2008 ini kan udah mau udahan….

Well, we definitely gotta do this some other time, guys. Sekali lagi, it was A BIG FUN !

23 Comments

Filed under Batagor, Kopdar, Makan Minum

All From One

Terinspirasi nonton Lipstick Jungle tadi malem. Satu pertanyaan pop up di kepala saya, mungkin ga kita dapet semua yang kita mau dari satu orang? Hmm… kalo pertanyaannya sesederhana ini, pasti jawabnya engga deh. Tapi coba dibikin rumit sedikit. Maksudnya gini. Saat kita memilih pasangan, apalagi yang udah pada jadi suami ato istri ya, tentunya kita berharap banyak kan. Seperti orang2 bilang tuh, a husband or a wife should be our bestfriend juga. Idealnya gitu ya, jadi partner hidup, masa iya ngga bisa diajak ngobrol asyik sih? masa iya ga bisa dibawa jalan2 ketawa ketiwi sih? Masa iya ga bisa dijadiin ember curhat sih? Maunya bisa ya.

Tapi tentunya kenyataan ga pernah seindah itu 🙂

Ga usah ngobrolin pasangan2 lain atau cerita2 lain deh, saya mau cerita aja kisah saya. Punya beberapa teman yang berpencar dimana2, membuat hidup saya terasa lengkap, komplit. Soulmate saya, tetep si Lala yang seringkali kadang2 nyebelin itu. Tanpa dia, ga tau udah jadi apa saya sekarang. Semua hal saya habiskan dengan dia. Dari berbagi kisah cinta masing2, yang bersimbah air mata sampe bersimbah darah, haha. Ga deng ah, hiperbolis banget. Maksud saya, kita berbagi semua hal dari kisah cinta, sebel-sebel sama orang2 aneh, sampe chiki rasa kaldu ayam, hahaha…. Awalnya saya merasa mendapat semua hal bersama dia. Air mata, tawa, senyum2 gila, cemberut2 ga ada ujungnya, tuker2an baju, panik2an pinjem2an anting, lungsuran barang2 bayi, kerupuk2 kampung yang racun itu, semua deh, semua. Sampe pas nonton si Lipstick Jungle itu, saya baru nyadar, hey! saya ga bisa dapet semua-semua banget dari dia lho. Saya kasih tau ya, dia itu males banget mampir kesini, ke blog saya, dimana saya mencurahkan banyak hal. Padahal, sebagai seorang sahabat, I need her here. Ga bisa dia kasih itu sama saya, dengan dalih sibuk sama murid2nya, padahal saya tau dia males baca, hehe. Ternyata, saya juga ga bisa berbagi musik sama dia. Iyalah secara dia itu penggemar musik penghantar ke surga, sementara saya masih berkubang di dunia pop dan acid yang sama sekali tak berbau surgawi. Tuh kan, ga semua darling, ga semua bisa dapet dari 1 orang. Jangan terlalu banyak berharap la ya, ntar kecewa.

On her Wedding Day

On her Wedding Day

my music director

my music director

Teman saya yang lain, mungkin ga bisa sampe tuker2an baju dan sepatu dan lain sebagainya. Tapi urusan musik, dia emang jagonya. Berbagi lagu apapun sama dia, pasti ya nyambung aja. Belakangan ini, saya bertindak sebagai supplier lagu (secara hobi donlot menggila!!!), dan dia music directornya, menghangatkan suasana kantor dengan lagu dari kompie nya. Sama sobat saya yang satu ini, asli juga bisa ngikik2 ga jelas bikin bete orang sekantor, ahaha…. What happened to us Sis? Berbagi makanan? bisa banget. Kecuali yang pedes2 bangetlah, paling dia cemol2 sedikit aja sambil udahnya ngomel, PEDESHH!!! Lah, salah sendiri cemol dari piringku kan?

Satu lagi, temen gila saya, dimulai dari lempar2 komen, chat, sms, telepon sampe kopdar tak lain adalah Neneng Penggila Afgan, sama dia saya bebas ngomong dengan bahasa apapun, dari bahasa sekolah, sampe bahasa tukang teh botol pinggir jalan. Duh, maafkan daku ya neneng, kalo kosa kataku kadang suka ga ‘nyekolah’. Sumpah, itu hanya kulakukan denganmu saja kok. Haha, seolah pembenaran diri ini membuat keadaan menjadi lebih baik aja. Hihi.

Contoh masih banyak secara teman2 saya beredaran dimana-mana. Anehnya ga nyambung satu sama lain (pengen posting soal ‘keanehan’ pola berteman ini tapi nanti la ya).

Cuma mo bilang aja, bener kan ya, ga bisa kita dapet SEMUA hal dari satu orang. Segimana pun hebatnya persahabatan berumur 25 tahun saya sama si Soulmate, saya ga bisa dapatkan kepuasan dengan dia baca blog saya. Malah temen2 baru nan hebat ini yang rajin baca dan komen. Makasih ya guys, you guys rock! you guys, complete my life 🙂

Buka Bareng Batagor, September 2008

Buka Bareng Batagor, September 2008

Temen blogwalking yang satu ini, bisa banget diajak tuker pikiran soal masalah hidup yang bejibun ini. Sama2 menganggap kehidupan ini sebagai suatu sekolah dalam bentuk lain, lengkap dengan ujian2nya yang terkadang menggila.

Eh, anehnya, semua temen saya kok nyambung kalo diajak nyela orang ya? Hahahah…. curiga saya-lah pembawa virus menyela itu! Duh forgive me God, kenapa sih menyela itu menghibur banget??

26 Comments

Filed under Batagor, Sahabat

Kopdar, Bagi Nasi Bungkus, Bubar

Ide kopdar kali ini, dateng dari Karie yang katanya pengen banget kita ngumpul tanpa harus melibatkan sponsor dll. Beneran juga sih, sekali waktu asyik juga kita ngumpul tanpa membawa bendera apa2, jadinya juga ga harus bawa misi atau pesan sponsor apapun. Terwujud hari Rabu kemaren, 10 September 2008, masing-masing batagoris bawa nasi bungkus, dibeli pake uang sendiri, semampunya dan serelanya, dijadiin satu dan dibagiin ke orang-orang di jalanan yang ngga mampu.

Cerita lengkap dengan kronologisnya, bisa dibaca di rumahnya Yudha, yang jelas kemaren kita hepi banget bisa bagi2 nasi di jalanan. Sempet bingung dengan gimana-gimana nya bagiin nasi, akhirnya kita jalan juga. Nasi pertama dari tangan saya, diberikan sama seorang bapak tukang tambal ban yang lagi ngelamun sambil minum segelas air mineral, waktu itu emang udah jam-nya buka puasa. Pas saya dateng dan ngasih nasi itu, dia mukanya sumringah banget dan keliatan banget kagetnya. Sayang ngga sempet kefoto aja. Sempet punya ide hari ini dateng lagi ke tempat itu dan minta bapaknya ber-ekspresi seperti kemarin, “tolong dong Pak, ekspresinya kayak kemaren lagi waktu saya kasih nasi itu”/ He…. yang ngga mungkin ah.

Ga semua orang yang kita temuin punya reaksi yang sama. Setelah bapak tukang tambal ban yang ekspresinya seperti habis melihat malaikat itu, (ga tau karena nasinya, ga tau karena SAYA nya, hahahah…), ada juga lho orang yang pas dikasih langsung minta 2, dan mukanya itu yang “I dont have to thank you because it’s my right to accept this”. Dan seperti kata siapa itu di komennya rumahkayubekas, sempet juga kita dikerubutin sama orang2 yang minta nasi itu. Esensi bagi2nya jadi sedikit hilang, tapi semoga aja tetep jadi berkat buat semua ya.
Selain cerita2 seru soal bagi2 nasinya, hari kemarin itu banyak juga cerita lucunya. Biasalah batagor tea banyak pelawak. Duh semakin bingung ni ceritanya mau yang mana dulu, saya bikinin point aja ya, supaya ga belibet. Semoga ga ada yang terlewatkan ;

1. Akhirnya ketemu juga yang namanya Mbak Anis, kapan makan siang barengnya? Makasih banget buat traktiran kemaren, semoga ada yang balas dengan lebih dahsyat, hehe. Seneng banget akhirnya kita ketemuan, hore!!!

2. Gie, kita kan ga janjian balik lagi ke IBCC? Masih penasaran nih, kok Gie bisa punya ide balik lagi ke MARKAS sih? hehe….. Lagian sejak kapan IBCC jadi MARKAS? itu cuma starting point aja kalee… hihi

3. Non Natazya yang penyiar kondang itu emang selalu heboh, boh. Apalagi setelah buka puasa, waduuuhh… kayaknya banyak banget yang ditahan selama puasa ya Non? hehehe……..

4. Bayu dong, pas ngasih nasi ke tukang nyebrangin jalan, diucap terima kasih yang manis banget, “makasih TEH”. Hahaha…. kurang gagah gimana sih Bayu ni…? Dan Bayu, keren banget lho pidato nya kemare, Ci Shasya jadi bangga ni. Wakakak……. BTW, Bayu, ternyata Cabe Rawit itu singkatannya CAWIT lho, bukan CABRAW!

5. Andri & Haryo, please jangan kapok ikutan acara kita ya. Dan laen kali, jangan nanya jalan ke saya deh. Saya kan jawabnya suka ngasal, supaya cepet, hahahah….

6. Chatoer yang pejabat bank swasta terkenal di Bandung itu, tetep hadir dengan senyum manisnya, dan cangkir teh manisnya yang segede kolam ikan koki

7. Deniar, makasih banget ya, meskipun ga ikut keliling2 bagi nasi, Deniar berjasa banget nyiapain tempat buat kita di Cabe Rawit. Maafkan kita yang tua2 ini ga sadar bahwa tempat se-hip cabe rawit itu selalu PENUH saat buka tiba.

8. Maya & Imel yang senantiasa tersenyum manis, kirimin link blog nya dong, biar bisa saling bertandang ni.

9. Senny yang membuka puasanya dengan bergosip ria. Paham deh, kalo ngegosipin diri sendiri mah HALAL ya Sen? hihihi….

10. Favorite saya ? Tetep Yudha dong, dengan senyum manis nya yang ga putus walaupun sempet keujanan dan agak becek2 aja waktu nyampe Cabe Rawit. Mana pas nyampe IBCC bawaannya 50 lebih nasi bungkus yang berat aja kali buat tubuh langsingnya 🙂

11. OP chan yang ga bisa dateng, zannen desune OP chan! Pertanggungjawaban uangnya, kita beliin 13 bungkus nasi @ Rp. 7500, jadinya Rp. 97.500 sisa 2500, hehe. O ya, nasi bungkus memang harganya lain2 ya, yang Yudha punya 6000-an. Yang jelas semuanya 4 sehat 5 sempurna dan kenyang kok 🙂

12. Arrggghhhh…..! takut ada yang ga kesebut! Yang beneran belum kesebut, tolong lapor ya!

13. O ya, ngomongin yang ga dateng ah, OP chan, yang sakit dan sibuk ngurusin ing*s nya, hihi. Shelly sayang, kamu sakita juga ya? get well soon ya. Fauzan yang katanya mau dateng tapi ga keliatan batang hidungnya, juga ga kedenger kabar beritanya. Adham? ah mungkin dia masih sibuk dengan dirinya sendiri, teuteup. Kemana sih lu Dham?

14. Skrinsutna di flickr ya.

28 Comments

Filed under Batagor, Kopdar, Saya, Saya, dan Saya

Bukan Akhir : Gardu Lantu 10 Juli 2008

Akhirnya terlewati juga, 10 Juli 2008. Kalo dipikir2, aneh juga, acara segede itu, ngelibatin segitu banyak orang, kok bisa lahir dari modal ngahuleng. Ah sebenernya bukan begitu ceritanya sih. Jadi gini, ide brillian ini dateng, pas kita lagi kongkow2 ga penting gitu deh. Akhirnya mulai tuh direncanain, dan dari waktu 1 minggu, sempet juga kepotong dengan perginya si Aki ke Jakarta. Jadi persiapan resmi ya mulai hari Senin aja tuh. Itu juga masih dengan berbagai pertimbangan. ya tempat, ya jumlah anak2 yang diundang, ya kaos, dan tentunya DANA.

Dasar kita bertiga, udah tau waktu deket, eh malah kebanyakan NGAHARULENG di tengah2 persiapan acara. Jujur aja, abis kayak yang ngga mungkin ini semua bakalan terlaksana. Ujung2nya, yang bikin jadi ganjelan ya tetep aja DANA. Soalnya kalo tenaga mah ga akan kurang 🙂

Salut banget buat pasukan Batagor yang udah stand by di area sejak siang, sabar nungguin anak2 panti asuhan dijemputin satu persatu. Jangan marah kalo namanya ga kesebut ya, bukan ga inget, tapi LUPA, wakakak…. ;

  1. Komandan acara, Kang Fauzan. Menurut saya dan Ka Arie, Si Fauzan teh pemuda serba guna. Kana IT nya jago, kita mah asa gaptek kemana2. Udah gitu, design nya juga oke (tuuh… yang ada di kaos?), trus bikin proposal jagoan juga (Tau ga Zan, kita yang kerja mah asa MATI IDE kalo suruh nyusun proposal teh). Udah gitu pas bimbing anak2 maen game aja, bisa bikin heboh. Semoga diberikan talenta & bakat yang lebih ya Zan, supaya makin banyak yang seneng sama situ :))
  2. Penggagas acara, Aki Herry yang udah jadi temen ngahuleng selama beberapa hari ini ya. Jadi oge, Ki! Dan jangan suka ngajak2 ngopi kalo sendirinya ga suka kopi yah 🙂 Kalo modal ngahuleng bisa 200 anak, mungkin kita bisa BERSEMEDI aja untuk ngumpulin dana buat 1000 anak?
  3. Ka Arie, yang pertamanya suka khawatir kalo ini kalo itu. Dia ini diantara kita bertiga yang paling SERIUS MIKIR dan BERTINDAK, hehe. Sampe ada salah satu donatur yang menolak disodorin proposal dengan alasan, “liat mukanya Arie juga udah percaya dan mendukung”. Nah, siapa yang mau bikin acara dan butuh sponsor? Boleh sewa Ka Arie….
  4. Bang Joy, sibuk terus di bis apa ga PUSING kepalanya Joy? Untung ada yang inget beliin Yakiniku ya? Salut pisan buat Bang Joy, hunting Panti Asuhan di Bandung secara sendirinya bukan orang Bandung. Udah gitu, ke IBCC pake sepeda dengan super semangatnya, salut Joy! (sambil tetep mikir, kok kayak kenal yaaa…) Joy, salam buat 2 gadis yang menyertaimu di dalam bis itu :))
  5. Gie, Yudha, dan lain2 yang sibuk mondar mandir bagiin Prim-A gelas kesana kemari.
  6. Ah ada tamu juga dari Surabaya. Untung ga jadi pake taxi ya Ndy?

Over all, acaranya berjalan (nyaris) sempurna. Anak2 mulai berdatangan jam setengah tiga sore. Tampak malu2, digiring pembimbing nya muterin Food Adventure, ujung2nya,, teuteup, anak2 perempuan mah ngebaso, yang lain nyoba2 makanan lain kayak nasi goreng, burger, baso tahu, es krim, dll lah.

Yang lucu, kita nemu satu anak yang asyik banget makan tutut, Katanya, itu mangkok ketiga. Makannya seru banget sampe belepotan, dan udah bolak difoto sama si Aki juga, tetep aja anteng makan. Sampe kaos putihnya udah belepetan kuah kuningnya-tutut. Katanya sih, dia baru seminggu diem di Panti Asuhan. Saya sama Ka Arie cuma “oh” aja, ga berani nanya, “sebelumnya emang dimana”,

Dan anak2 juga sempet panik2 gitu waktu Si Aki berinisiatif beliin buku buat anak2 semua. Ga tau dibuat dari apa dompetnya hatinya si Aki teh, makasih ya Ki, sebagai penggemar buku, saya ikutan seneng liat anak2 itu pulang sambil bawa buku :).

Ah, nemu juga anak yang pemalu banget, ga mau lepas sama pembimbingnya, ngelendot melulu!, diajak senyum, dia malah mnegkeret, katanya umurnya brau 4 taun 4 bulan.

Iya, jadi kemaren itu seperti jadi cerminan buat saya dan temen2 di lapangan. Bayangin, selama ini kita suka mau bingung mau makan apa. Ini ga enak, itu ga suka, ini ga asyik, itu kurang ok. Sementara, adik2 kemaren, makan apa aja keliatannya enak. Mungkin ini yang dibilang, “rasa puas itu terletak di rasa syukur kita”. Kalo bersyukur atas segala sesuatu, tentu rasa puas juga ada. Semoga aja selalu diberi kadar rasa syukur yang tinggi. Sempet mikir juga, sementara kita suka ‘kebanyakan’ makan. Masa iya makan sate pake nasi cuci mulutnya pake pempek2 (iya, saya!). Wah, itu mah asli namanya lapar mata, soalnya rasa pempek2nya juga ga seenak biasa kok 😦

Jadi pas Biyan dateng jemput malem itu, rasanya air mata teh udah mau keluar aja. Bukan apa2, liat anak2 berlarian kesana kemari, loncat2 di dalam Panda, dan becanda2 sama temen2nya, yang diinget ya Biyan 🙂 Thanks God Biyan masih punya saya, iya, saya yang walaupun sering pulang kemaleman sampe ga ketemu Biyan yang keburu tidur, saya yang suka pergi ke kantor pagi2 tanpa ketemu Biyan yang belum bangun. Suka lupa mengucap syukur bahwa kita dikasih waktu dan kesempatan yang begitu berharga 🙂

Akhirnya, makasih ya Guys, tentunya ini bukan akhir kerja bareng kita kan ? Masih banyak yang bisa digarap nih!

31 Comments

Filed under Batagor, Kopdar

Live Blogging dari Event-nya BATAGOR

Yeah!!, laporan pandangan mata ni, dari event GARDU LANTU (Blogger dan Pengusaha Peduli Anak Yatim Piatu), aksi sosialnya Batagor dari gelaran Food Adventure IBCC.

So far, udah ada sekitar 40 anak yang beredar di arena ini, keliatannya semua udah pada mulai makan. Ada yang asyik makan ice cream cone, ada yang berkutat dengan juice nya, ada juga yang heboh nambah2in sambel ke mangkok baso malangnya. Ih, sampe sekarang ada juga lho yang masih keliling2 bingung mo beli makan apa. Sebagai tambahan, Si Aki ngasih bonus beli buku buat semua anak2 itu, seru banget.

Sekarang ini kita masih nunggu Bang Joy masih on the way jemput anak2 yang lain. Sebentar lagi pasti pada berdatangan nambahin keramaian disini. Pokoknya suasananya seru banget. Mana anak2 itu boleh main di Area balon Panda dan Noah Ark sepuasnya pula.

Di sebelah saya, Komandan Acara lagi sibuk mau bagi2 merchandise buat anak2. Ada kaos, ada mug, seabreg bolpen, dan barang2 lain yang lucu2, dan membuat saya juga kepengen 😦 Nih, Ka Arie juga lagi sibuk ngeceng gantungan kunci dari Qwords, thanks ya Rendy, juga buat kaos2nya. Tapi CD Linux kayak agak kurang cocok buat anak2, hehe. Thanks anyway!

Ngabsen ah, si Chatoer mana ya… Lah, dia malah sempet2 nya komen di linduran saya itu 🙂

Si Adham juga ga keliatan, Rendy juga ga nampak, padaa kemana Guys ???

Mas Kun juga blom nongol. Takut ditanya2 lagi soal hot spot nya ya Mas? hehehe….

Disini ada Neng OP juga lho. Katanya bisa stand by di area same jam 5 sore nanti, dia lagi nemenin anak2 makan baso malang, padahal dianya sendiri katanya lagi puasa. Waduh, pahalanya berlipat ya Non 🙂

Ada juga si Gie yang sibuuuuk aja bagi2 air mineral gelas.

Si Aki? tetep aja sibuk motret. banyak sih sebenernya batagoris yang beredaran disini, tapi belum hafal semua 😦 maaf yaa.

*bukan mau ikutan bikin felem horror dengan rambut terurai itu. tapi saya lagi bikin postingan ini!*

makasih ya Ki

Saya upload dulu ya, nanti di update lagi. Buat yang belum dateng, ayo cepetan, ditungguin !!

21 Comments

Filed under Batagor, Info Aja