Daily Archives: March 17, 2014

Mandiri e-cash, Handphonemu, Uangmu.

Kalau boleh jujur, sebelumnya saya jarang sekali tertarik sama produk-produk perbankan. Produk perbankan yang saya pakai paling terbatas kartu ATM untuk memudahkan saya menghabiskan  mengambil uang di ATM. Belakangan ada mobile banking yang bisa memudahkan saya bayar sis sis dan agan-agan yang jualan online. Seudah itu, ya udah. Saya ga pernah tertarik dengan produk mereka yang lain.

Tapi satu pagi saya bangun dan sadar bahwa saya harus nonton konsernya Bruno Mars di Jakarta yang 1 minggu lagi itu. Ini gara-gara sehari sebelumnya bolak balik liat performance nya Bruno Mars di Youtube waktu di halftime nya Superbowl. Makanya begitu paginya buka laptop saya langsung cari info beli ticketnya. Eh taunya dapet info ini nih :

Image

Yes, beli tiket Bruno Mars pake Mandiri e-cash bisa 5 kali bayar. Solusi cerdas kepengen nonton konser di akhir bulan kan yah?

Jadi aja saya penasaran, apa lagi sih ‘kesaktian’ si mandiri e-cash ini?

Eh, sebelomnya apakah kamu tau kalo untuk punya mandiri e-cash ini kamu nggak harus jadi nasabah Bank Mandiri dulu? Nah, belom tau kan?

Iya, kamu bisa punya mandiri e-cash tanpa kamu harus jadi nasabah Mandiri duluan. Mandiri e-cash sendiri adalah uang elektronik berbasis server yang  memanfaatkan aplikasi di smartphonemu sehingga kamu bisa melakukan transaksi perbankan seperti transfer antar rekening mandiri e-cash, ngecek saldo, top up e-money, dan lain lain.

Menarik kan? Tunggu sampai kamu denger ini ;

  1. Siapapun kamu bisa jadi nasabah mandiri e-cash asal punya smartphone dengan provider Telkomsel, Indosat, XL, Smart, Esia  Flexi.
  2. Kamu bisa punya 2 rekening mandiri e-cash asalkan kamu punya 2 nomer henpon berbeda. Asik nih, bisa pisahin kebutuhan belanja online buat yang lucu-lucuan, satunya bisa dipake buat keperluan kerjaan.
  3. Ga perlu dateng ke cabang Bank Mandiri untuk daftar mandiri e-cash. Tinggal browse aja di Google Play, atau Application World
  4. Dan dengan punya mandiri e-cash tentu saja kamu juga mudah nerima transferan, misalnya fee kerjaan sampingan atau uang saku tambahan dari pasangan, ihiy.

Yang mau tau lebih banyak soal mandiri e-cash, mari kita ketemu di www.mandiriecash.co.id. Kalo ada yang mau ditanya-tanyain, selalu ada customer service yang standby disana. Yuk?

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Mall. Where Everything is Possible.

Saya ngga anti mall. Sama sekali engga. Selain karena pernah kerja di mall 9 tahun lamanya, saya menikmati semua kegiatan yang bisa dilakukan di mall. Jalan-jalan, window shopping, blanja blinji, makan, nemenin anak main di Playground, ngopi-ngopi lucu bareng temen-temen, semua bisa dilakukan tanpa harus resah perihal cuaca : panas, ujan, dll dll.

Janjian sama temen pun emang enak di mall sih, kalau dia telat kita bisa nunggu sambil jalan-jalan. Bahkan kita bisa sengajain dateng duluan supaya bisa beli-beli kalo pas ada yang perlu dibeli.

Pokoknya buat saya, mall adalah solusi. Ketambahan lagi lokasinya yang biasanya ada di tengah kota, jadi gampang diakses kan? Dari mana-mana deket, kalo pas nggak bawa mobil, di depannya biasanya ada taxi, memudahkan banget.

Belakangan saya (dan teman kencan reguler saya, si Biyan), mulai bosen ke mall. Biyan mungkin bosen karena dia mulai terlalu besar untuk main mandi bola (dan belakangan dia juga ga suka minta beliin mainan). Saya mulai bosen karena nyari parkir semakin susah, trus mall-mall sekarang semakin penuh dan bikin acara jalan-jalan jadi ga asik lagi, plus saya sebel karena mahalnya harga makanan di mall biasanya ga disertai dengan rasa makanannya. Saya nggak bilang harga makanannya mahal edan sampe ga kebayar sih ya, tapi dengan harga sedemikian, mendingan makan di tempat lain. Dengan harga yang sama, saya bisa makan makanan yang lebih enak. (tapi ada pengecualian buat Pepper Lunch, salah satu tempat favorit saya yang kebetulan cuma ada di mall). Berhubung saya pernah kerja di mall, saya ngerti sih kenapa harga makanannya jadi sedemikian mahal. Sewa space di mall mahal cin. Belum lagi service charge nya, belum lagi biaya listriknya (yang setelah menggunakan tarif listrik kelas bisnis akan di up lagi oleh management untuk keperluan operasinal). Jadi saya ngga bilang harga makanan di mall nggak masuk akal ya.

Dan saya juga mulai sebel dengan AC di mall yang seringkali terlalu dingin. Memang sih, saya kan orangnya nggak bisa dingin dikit langsung ngehe, pengen pake jacket, pengen pake syal. Nggak tahan dingin.

Ok jadi kalo ngga ke mall, kita main kemana dong?

Di satu hari sabtu, saya ngajak Biyan main ke tempat ini, namanya Crayon, Jl. Kebon Sirih Bandung, deket BMC. Disitu dijual berbagai alat prakarya, plus ada juga kursus singkat buat ngajarin anak-anak bikin ini bikin itu. Biyan langsung betah dan asik bikin-bikinan disitu.

ImageDi tempat yang sama ada juga kursus bikin kue khusus buat anak-anak. Bayangkan aja gimana akan senengnya Biyan disitu, minggu depan kali saya akan ngajak dia kesana.

Nah Jumat kemarin, saya janji sama Biyan mau ngajak dia main bola di Taman Cibeunying. Pemilihan taman ini bukan karena pertimbangan ini dan itu, tapi lebih ke pertimbangan lokasi dimana di sekitaran Taman Cibeunying banyak banget tempat makan yang enak enak. Jadi saya udah bayangin tuh, kalo abis cape lari-lari main bola, tinggal ngesot dikit bisa makan enak. #okesip banget deh pokoknya.

Eh ternyata hari itu saya meeting di kantor sampe malem dan akhirnya keburu gelap, sempet ngecek ke Taman Cibeunying yang ternyata langsung gelap juga. Untung saya inget untuk ngecek Taman Musik di Jalan Belitung situ. Eh beneran, ternyata disana terang dan masih ada aktivitas. Ada yang yang lagi main basket, ada yang nyanyi2 sambil gitar-gitaran, ada yang lagi buka buka laptop (karena ada wifinya), ada yang lagi latihan nari, dan (seperti nasib semua taman) tentu saja ada yang pacaran.

Biyan seneng banget, saya apalagi. KIra-kira sejam kita lari-lari berdua disitu main bola dan kalo cape duduk aja oper-operan bola. Keringetan tapi seru banget.

Image

Oh kita pernah juga main-main di Balai Kota. Waktu itu Biyan bawa sepedanya, dan saya main roller blade. Ini juga seru.

ImageImage

Oh pernah juga sih hari minggu kapan itu kita main ke Dusun Bambu di Lembang, asik juga karena nggak terlalu jauh dari rumah. Ceritanya pengen cari udara segar, tapi yang ada malah penuuuuuhhhh banget, mau pesen makan aja susye. Suasananya nggak jauh-jauh dari foodcourt di mall cuma beda suasana dan lokasi aja.

Oh kalo kamu di Jakarta, main ke Playparq yang ada di Kemang ini juga asik nih, Biyan sih seneng banget. Bisa main air, bisa juga main di playgroundnya.

Image

Ini saking males cari parkir di mall, sampe jepit rambut rusak aja belum beli-beli : )))

Ke mall aja lah yuk hari ini

23 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya