Monthly Archives: May 2009

Gardu Lantu III – Rp. 20.000 untuk Tawa Mereka

logo gardu lantu

Ini bukan barang baru sih. Batagor, Bandung Kota Blogger, yang adalah salah satu komunitas blogger di Bandung lagi sibuk ngumpulin donasi. Kali ini, untuk ngajak anak2 dari beberapa panti asuhan makan bareng di acara Food Fiesta. Bukan juga barang baru, acara ini udah ketiga kalinya diadain. Yang pertama kali kita berhasil mentraktir 200 anak, dan kedua kali 300 anak. Kali ini, target kita 1000 anak ! Luar biasa ya. Ini target apa menghayal. Ga taulah, kan katanya tuntutlah ilmu sampai ke negeri Cina. Eh, kok ga tepat tuh peribahasa. Maksudnya, gantungkan cita-cita setinggi langit. Nah itu baru betul.

Sehubungan dengan target 1000 anak itu, event kali ini kita garap lebih serius. Bukannya yang kemaren nggak serius yah, tapi yang kali ini beneran kita garap jauh2 hari. Dimulai per tanggal 21 Mei kemaren, kita sudah mulai teriak2 cari donasi. Dan hal yang baru di Gardu Lantu III ini adalah, permintaan donasi ini disertai dengan penjualan gantungan kunci dan barang2 lainnya. Harga gantungan kuncinya tentu ga sampe Rp. 20.000 modalnya ya. Tapi dengan menyumbangkan Rp. 20.000, kita udah mentraktir satu orang anak panti asuhan itu, plus memberinya kaos seragam Gardu Lantu ๐Ÿ™‚

Donasi yang diharapkan tentu ga terbatas pada Rp. 20.000 itu tadi, donasi yang selalu bisa dilayangkan ke ;

  1. BCA a.n Herry Constadi no A/C : 233-1591-451
    2. BRI a.n Marla Ruby Quintine no A/C : 0384-0-1000-542507
    3. Mandiri a.n Amalia Mustikasari no A/C : 131-000-4619872
    4. BNI a.n Karina A. Shellyani no A/C: 015-1481-599

Gardu Lantu III – Pengusaha dan Blogger Peduli Anak Yatim Piatu – Rp. 20.000 untuk Tawa Mereka ๐Ÿ™‚

Gardu Lantu II - Desember  2008Gardu Lantu II – Desember 2008

Besarnya uang memang selalu relatif. Ada yang mempergunakan selembar uang Rp. 20.000 untuk 1 kali makan siang dan1 kaliย  makan malam, ada yang mempergunakannya untuk beli lipstick, ada yang mempergunakannya untuk beli green tea di Warung Pasta (hooh, itu saya). Dan saya tau, ada juga yang mempergunakannya untuk ongkos bolak balik ke kampus atau ke tempat kerja. Ah kali ada juga yang diirit2 sampe nunggu gajian dateng ya.

Apapun arti Rp. 20.000 buat kamu, ada satu arti yang bakalan jauh lebih berarti buat seorang anak yatim piatu di suatu panti asuhan. Dua puluh ribu kamu untuk yang satu ini berarti sebuah senyuman, sebuah tawa. Duh, nggak ada harga yang terlalu mahal untuk membuat seseorang tersenyum ๐Ÿ™‚

Dan katanya memberi dalam segala kekurangan itu nikmat (kata saya, sebenernya, bukan katanya). Kali bisalah bolos beli green tea dulu, atau bolos beli majalah, atau sarapan roti breadtalk nya ganti dulu pake SariRoti, hihihi…. *Ini mau ngajak donasi apa mau ngatur hidup orang sih ?*ย  hahaha……

Jadi, buat yang juga mau mengajak temen2nya untuk ikutan donasi, tulisan ini mangga di kopipes, silakaaaan ๐Ÿ™‚ Yang mau buat tulisan sendiri juga boleh.. kalo perlu data atau ada yang perlu ditanyain, kontak kita ya ๐Ÿ™‚

Makasih buat semua yang selalu dukung, juga buat yang donasi nya udah masuk, semoga selalu menjadi saluran berkat buat sesama !

35 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Keluarga Pilihan

Awalnya agak terinspirasi sama satu bagian kecil dari buku yang bolak balik dibaca dari minggu lalu (sembari ga abis abis), Honeymoon With My Brother. Inget bener pas si Frans nawarin kopi buat Kurt, adiknya dan ternyata dia ga tau kopi macam apa yang diminum adiknya. Kopi hitam? Kopi pake krimer? atau kopi tanpa gula kali?

Bukan soal kopinya nih, tapi saya jadi mikir, kadang kita sama adik kakak sendiri kan suka aja lupa ya, atau bahkan ga tau persis gimana kebiasaan2 mereka. Tapi ajaibnya, kita malah lebih hafal kebiasaan2 temen kita. Contoh kongkritnya Senny tuh, kalo saya pesen coca cola dimanapun, dia selalu tambahin pesenannya, “pake gelas, mas”. Dia hafal lho, saya ga mau minum coca cola dari sedotan ๐Ÿ™‚ Tapi coba tanya aadik saya, belum tentu dia tau. Padahal hampir seumur hidup kita, banyak sekali waktu yang kita habiskan makan bareng, di rumah, atau di luar rumah.

Kepikir soal ini tanpa merendahkan arti seorang adik/kakak buat saya. Kebetulan saya anak sulung, adik saya 3, laki2 semua, dengan jarang umur yang lumayan jauh2. Jadi saya ini ya nggak pernah ngrasain tuker2 pinjem baju dll seperti kalo punya sodara perempuan. Juga nggak bisa lah curhat2 ala adik kakak perempuan gitu. Ini, udah lelaki, masih pada bocah pula, hehehe…

Saya justru terpikir betapa besar arti seorang temen buat kita. Mereka yang hafal kebiasaan2 kita, mereka yang tau apa yang kita suka dan apa yang engga, mereka yang menghabiskan waktu sama kiita, bahkan kali lebih banyak dibanding dengan adik kakak mereka sendiri.

You might be someone’s brother or sister, but it took a lot more to be someone’s friend ๐Ÿ™‚

Buat saya, sekali lagi, tanpa merendahkan arti adik atau kakak dalam kehidupan kita, tapi yang namanya teman itu memang selalu luar biasa. Kita nggak bisa pilih siapa yang jadi saudara kita, tapi kita bisa pilih siapa yang jadi temen deket kita. Saya menyebut teman2 saya ini, keluarga pilihan ๐Ÿ™‚

45 Comments

Filed under Cinta, Family, Friends, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya