Monthly Archives: September 2008

All From One

Terinspirasi nonton Lipstick Jungle tadi malem. Satu pertanyaan pop up di kepala saya, mungkin ga kita dapet semua yang kita mau dari satu orang? Hmm… kalo pertanyaannya sesederhana ini, pasti jawabnya engga deh. Tapi coba dibikin rumit sedikit. Maksudnya gini. Saat kita memilih pasangan, apalagi yang udah pada jadi suami ato istri ya, tentunya kita berharap banyak kan. Seperti orang2 bilang tuh, a husband or a wife should be our bestfriend juga. Idealnya gitu ya, jadi partner hidup, masa iya ngga bisa diajak ngobrol asyik sih? masa iya ga bisa dibawa jalan2 ketawa ketiwi sih? Masa iya ga bisa dijadiin ember curhat sih? Maunya bisa ya.

Tapi tentunya kenyataan ga pernah seindah itu 🙂

Ga usah ngobrolin pasangan2 lain atau cerita2 lain deh, saya mau cerita aja kisah saya. Punya beberapa teman yang berpencar dimana2, membuat hidup saya terasa lengkap, komplit. Soulmate saya, tetep si Lala yang seringkali kadang2 nyebelin itu. Tanpa dia, ga tau udah jadi apa saya sekarang. Semua hal saya habiskan dengan dia. Dari berbagi kisah cinta masing2, yang bersimbah air mata sampe bersimbah darah, haha. Ga deng ah, hiperbolis banget. Maksud saya, kita berbagi semua hal dari kisah cinta, sebel-sebel sama orang2 aneh, sampe chiki rasa kaldu ayam, hahaha…. Awalnya saya merasa mendapat semua hal bersama dia. Air mata, tawa, senyum2 gila, cemberut2 ga ada ujungnya, tuker2an baju, panik2an pinjem2an anting, lungsuran barang2 bayi, kerupuk2 kampung yang racun itu, semua deh, semua. Sampe pas nonton si Lipstick Jungle itu, saya baru nyadar, hey! saya ga bisa dapet semua-semua banget dari dia lho. Saya kasih tau ya, dia itu males banget mampir kesini, ke blog saya, dimana saya mencurahkan banyak hal. Padahal, sebagai seorang sahabat, I need her here. Ga bisa dia kasih itu sama saya, dengan dalih sibuk sama murid2nya, padahal saya tau dia males baca, hehe. Ternyata, saya juga ga bisa berbagi musik sama dia. Iyalah secara dia itu penggemar musik penghantar ke surga, sementara saya masih berkubang di dunia pop dan acid yang sama sekali tak berbau surgawi. Tuh kan, ga semua darling, ga semua bisa dapet dari 1 orang. Jangan terlalu banyak berharap la ya, ntar kecewa.

On her Wedding Day

On her Wedding Day

my music director

my music director

Teman saya yang lain, mungkin ga bisa sampe tuker2an baju dan sepatu dan lain sebagainya. Tapi urusan musik, dia emang jagonya. Berbagi lagu apapun sama dia, pasti ya nyambung aja. Belakangan ini, saya bertindak sebagai supplier lagu (secara hobi donlot menggila!!!), dan dia music directornya, menghangatkan suasana kantor dengan lagu dari kompie nya. Sama sobat saya yang satu ini, asli juga bisa ngikik2 ga jelas bikin bete orang sekantor, ahaha…. What happened to us Sis? Berbagi makanan? bisa banget. Kecuali yang pedes2 bangetlah, paling dia cemol2 sedikit aja sambil udahnya ngomel, PEDESHH!!! Lah, salah sendiri cemol dari piringku kan?

Satu lagi, temen gila saya, dimulai dari lempar2 komen, chat, sms, telepon sampe kopdar tak lain adalah Neneng Penggila Afgan, sama dia saya bebas ngomong dengan bahasa apapun, dari bahasa sekolah, sampe bahasa tukang teh botol pinggir jalan. Duh, maafkan daku ya neneng, kalo kosa kataku kadang suka ga ‘nyekolah’. Sumpah, itu hanya kulakukan denganmu saja kok. Haha, seolah pembenaran diri ini membuat keadaan menjadi lebih baik aja. Hihi.

Contoh masih banyak secara teman2 saya beredaran dimana-mana. Anehnya ga nyambung satu sama lain (pengen posting soal ‘keanehan’ pola berteman ini tapi nanti la ya).

Cuma mo bilang aja, bener kan ya, ga bisa kita dapet SEMUA hal dari satu orang. Segimana pun hebatnya persahabatan berumur 25 tahun saya sama si Soulmate, saya ga bisa dapatkan kepuasan dengan dia baca blog saya. Malah temen2 baru nan hebat ini yang rajin baca dan komen. Makasih ya guys, you guys rock! you guys, complete my life 🙂

Buka Bareng Batagor, September 2008

Buka Bareng Batagor, September 2008

Temen blogwalking yang satu ini, bisa banget diajak tuker pikiran soal masalah hidup yang bejibun ini. Sama2 menganggap kehidupan ini sebagai suatu sekolah dalam bentuk lain, lengkap dengan ujian2nya yang terkadang menggila.

Eh, anehnya, semua temen saya kok nyambung kalo diajak nyela orang ya? Hahahah…. curiga saya-lah pembawa virus menyela itu! Duh forgive me God, kenapa sih menyela itu menghibur banget??

26 Comments

Filed under Batagor, Sahabat

Buat Yang Mau Sidang Skripsi

Postingan hari ini, khusus buat neng cantik yang mau sidang skripsi besok. Yang tenang ya neng, pasti lancar kok, pasti bisa, pasti hebat 🙂

Jangan lupa, pesen teteh sih cuma satu, kemeja ruffles never fails! hahaha….. Apalagi dibarengin rok nan cantik jelita. Sepatu juga harus mengkilap ya non. Rambut boleh ke salon, tapi ga usah pijet2 deh, ntar malah ngantuk lho. Cuci blow aja, aman… Jangan kegayaan juga, apalagi kalo penyidangnya ada ibu2 yang masih gaya, dia suka sirik aja liat mahasiswa cantik! haha…. Eh, lip gloss andalannya jangan sampe ketinggalan lho!

Uouououo…..

Jadi inget kisah sidang skripsi sendiri deh. Sehari sebelum hari sidang, instead of belajar presentasi di rumah, saya malah keliling BIP (Bandung Indah Plaza) dengan tujuan mulia ; cari kemeja yang keren abis. Biasa, prinsip kan kalo pake bajunya ‘bener’, dunia bakal lebih bersahabat, termasuk penyidang2 waktu itu 🙂

Kalo ga salah sih, kemeja putihnya ga ketemu, yang ada malah jalan-jalan dan maen dingdong sama si (mantan) pacar. Pas udah malem nyampe rumah, saya ngaso-ngaso dikit, trus nonton tv deh. pas malem menjelang jam 11an, saya baru kepiir, kenapa ga nyiapin presentasi nya dalam bahasa Jepang sekalian, kan pasti nilai plus tuh. JAdi aja, dengan mata nyaris terkatup-katup, malam itu saya MENDADAK nyiapin presentasi dalam bahasa Jepang, gila.

Hari sidang, dianter tante ku yang baik hati dan gatel pengen liat keponakannya cepet lulus (dia yang bayar, soalnya, hihi). Tapi ga tahan juga dia, secara nunggunya lumayan lama. Akhirnya aplusan sama (mantan) pacar. Ga banyak yang saya inget dari hari sidang itu (gawat, pake baju apa juga udah lupa tuh). Yang jelas, nilai sidang saya B, akibat salah satu penyidang yang pembimbing kedua skripsi saya ga setuju sama teori yang saya ajukan (secara teori itu didukung abis sama pembimbing pertama skripsi saya). Ga tahan dong, abis sidang saya nangis abis2an di mobil, si (mantan) pacar sampe kelabakan ga tau lagi gimana ngupahinnya. Secara saya, biasanya suka ga pedulian urusan nilai. Lagipula, dapet B itu juga kan ga jelek2 amat ya?. Belakangan saya baru sadar kalo tangisan itu kayaknya bukan karena si nilai B, tapi justru tangisan lega karena semua hal ebrbau skripsi dan kuliah akhirnya usai juga. Mo ralat sama si (mantan) pacar tapi kayaknya udah telat juga, biarin aja deh ya?

Ya gitu deh, setelah 6 taun lulus, saya baru sadar bahwa dalam hidup ini ternyata lebih banyak sidang yang lebih perlu kita takutin (baca : waspadai). Sidang skripsi, tanpa mengecilkan peranannya, ternyata bukanlah apa2 dibandingkan dengan kejadian-kejadian dan ujian2 di dalam hidup kita.

Saya selalu bilang sama temen-temen yang mau ngadepin sidang, please be calm. Yang disidangin itu kan skripsi kita sendiri, dimana kita ulik selama beberapa bulan. Setiap hari, skripsi itu yang dipikirin, dipikir saat makan, pas mau tidur, apalagi saat bimbingan skripsi nya. Ya kecuali lagi pacaran kali, hahaha. Tapi kan yang jelas, skripsi tuh harusnya jadi cerminan kita, selama dibuat dan disusun sendiri ya. Dan untuk ujian atau sidang skripsi, at least kita udah tau apa yang bakal dibahas, apa yang bakal ditanya. Sementara di dalam hidup, you’ll never know.

Satu lagi, selama 4 tahun sekian kuliah, tentu harusnya menjadikan kita (sedikitnya) katam akan apa yang bakal disidangin nanti, apa yang bakalan ditanya saat sidang nanti. tapi di persoalan hidup, ga ada yang pernah tau apa yang bakal kita hadapin, dan juga ga ada jaminan bahwa kita bakal BISA untuk menghadapi semuanya. Lah jadi curhat colongan ya? hehe

Anyway, Miss DeeDee……

Jangan lupa dandan yang cantik, senyum yang manis. niscaya (halah), semua terlalui dengan baik!

Wish you all the best, jangan lupa si teteh menanti cerita nya!

30 Comments

Filed under Info Aja, life, Saya, Saya, dan Saya

Biyan’s First Birthday

Hari ini Biyan ulang tahun, umur 1 dia. Beneran ga kerasa banget. Rasanya baru kemaren waktu hamil dia tendang2 perut saya tanpa henti, sampe kadang mules banget dan baru berhenti kalo dielus2 dan diajak ngobrol pelan2. Kalo udah waktu tidur, jangan lagi bersuara deh, nanti Biyan nya ikut bangun dan gerak2 terus bikin saya jadi ga bisa tidur. Dulu waktu belum punya nama, saya panggil dia si Baby Tembem. Soalnya waktu hamil 7 bulan, dokter kandungan saya udah bilang, eh pipinya TEMBEM, katanya. Sejak itu, kita panggil dia si Baby Tembem. Sampe sekarang, pipinya masih tembem, tapi udah ga dipanggil begitu lagi sih. Malachi Habian Silalahi. Resminya sih dipanggil Biyan, tapi saya suka iseng manggil dia Habi-Habi, kedengerannya lucu aja J

Biyan udah ada sebulan setelah saya menikah. Lah adaptasi dengan kehidupan pernikahan aja belum katam, eh tiba2 hamil dan sempet membuat krisis identitas, haha. Udah ah kalo bahas ini malah jadi curhat jadinya. Kan mau cerita soal Biyan yang umurnya 1 tahun hari ini.

Saya memilih operasi caesar waktu Biyan mau lahir. Rasanya mewah banget, punya anak tanpa ngerasain mules2. Buat saya, operasi caesar itu ngga melulu karena ada masalah kan? Tapi lebih merupakan pilihan kita sebagai orang tua, sebagai ibu khususnya. Selain itu, Biyan lumayan gendut buat saya yang baru pertama ngelahirin, 3.7 kg, panjangnya 52 cm. Cukup gede buat seorang ibu yang ngga mau repot seperti saya ini.

 

Jadwal operasi jam 6 pagi, saya bangun jam 5 pagi dan sempet mandi2 dulu, sempet tegang juga waktu itu, sambil elus2 perut besar saya, sempet juga menitikkan air mata waktu itu, sambil bilang pelan2 sama si baby, “hey, we’re gonna meet soon, can’t wait”.

Jadwal operasi ga bergeser dan semua jalan sesuai rencana aja. Saya sadar lagi setelah setengah jam Biyan keluar, jadi waktu ketemu Biyan, dia udah bersih aja, udah dipakein baju pula. Jadi saya ngga ngalamin sindrom serem sama bayi sendiri karena si bayi mash kotor & jelek tuh. Waktu itu Biyan bobo terus, mau dikasih ASI juga tidur aja. Di kamar bayi, Biyan bayi yang paling gede deh kayaknya. Dan dia itu ga pernah ikutan temen2nya nangis, maklum tidur melulu.

Pas hari saya pulang dari rumah sakit, Biyan masih harus stay disana karena katanya kuning. Aduh rasanya setengah mati sedihnya. Saya inget malem itu di rumah saya nangis terus karena inget Biyan dan kesian aja kok dia di rumah sakit sendirian. Untungnya besoknya pas nganterin ASI ke rumah sakit, dia udah boleh dibawa pulang aja. Lega banget rasanya.

Satu hal yang istimewa dari Biyan, dia itu tidurnya banyak banget dan gampang banget. Haha, akhirnya ada juga keuntungan dari hobby tidur kan? Ya, saya hobby banget tidur, dan asyiknya itu nular sama Biyan. Jadi cerita2 temen2 yang suka pada ga bisa tidur karena bayi nya ngajak begadang ya Cuma dongeng aja buat saya, secara Biyan itu waktu tidur ya tidur ajah. Bangunnya siang pula, jadi suka kelewat sinar matahari pagi untuk jemur2

Umur 2 minggu, Biyan udah diajak jalan2 ke

Bandung Super Mall. Mana tahan mamanya kan kalo ngga jalan2. Jadi dengan bekel dipelototin dari rumah, saya ngotot aja bawa Baby Biyan ke BSM, dalihnya sih mau beli susu. Padahal, kata siapa beli susu harus bawa bayi nya kan?

 

Umur 2 bulanan, Biyan bisa hampir 2 hari sekali main ke Paris Van Java, nemenin mamanya, hahaha…. Nursery Room nya sampe udah akrab banget disambangin kita berdua. Dulu, Biyan begitu masuk strollernya dibawa ke supermarket, pasti aja langsung merem, bobo aja biar berisik juga. Kalo sekarang sih, wah matanya berbinar2 dan pengen ikutan pegang segala macem.

Si Biyan itu gede nya emang cepet banget. Minum susunya selalu banyak, juga makannya. Dia itu kayaknya hobby makan juga kayak mamanya J Setiap coba makanan baru, pasti selalu semangat. Asal jangan keseringan, dia pasti asyik2 aja.

Semakin gede, mukanya si Biyan emang makin menggemaskan (iya, kata ibunya hehe). Tapi coba liat deh.ya kan ?

Biyan semakin sering diajak jalan kesana kemari. Di mobil, kerjaannya ya tetep tidur J Begitu juga di tempat jalan2nya.

Sampe sekarang, kalo mau tidur, tinggal kasih sebotol susu aja, taro di box nya, dia pasti langsung berlayar sendiri. O ya, Biyan juga tertib, tidurnya mau di box sendirian. Cuma kalo sakit aja dia tidur sama saya di ranjang, sisanya, ga kayak anak kecil ada umumnya, dia kelihatannya lebih enjoy tidur sendiri di box kesayangannya itu. Maen juga ya anteng aja di box ;

Ajak Biyan ke Dakken, saya bisa biarin dia merangkak2 seru disana. Tapi Biyan enjoy banget kalo diajak main ke tempat macam Kampung Daun, ga suntuk kali ya.

Sekarang, dia udah bisa keliling2 rumah sendirian, merangkak atau jalan tertatih2. I tell you, rasanya bangga banget liat dia udah bisa jalan. Nggak kayak anak kecil pada umumnya, Biyan malah nggak mau belajar jalan dengan metode dipanggil2 itu lho. Yang ada, paling dia ngeleos aja. Dia malah lebih enjoy belajar jalan kalo ngga ada yang lihat, tau2 jalannya udah jauh aja, mana suka bawa2 bola, atau apapun. Heran, padahal jalannya aja belum lancar J.

Setiap saya pulang kerja, dia selalu semangat menyambut saya pulang. Anehnya kalo pergi kerja pagi2, dia cuek aja tuh dadah2, ga pernah nangis2 pengen ikut atau ga mau ditinggal. Asyik2 aja dia sih.

“Happy birthday ya my baby boy. You’re the reason for me to stand still & try to be strong in anything. Having you in my life is the most precious gift, ever!”

44 Comments

Filed under Info Aja, Saya, Saya, dan Saya

Kopdar, Bagi Nasi Bungkus, Bubar

Ide kopdar kali ini, dateng dari Karie yang katanya pengen banget kita ngumpul tanpa harus melibatkan sponsor dll. Beneran juga sih, sekali waktu asyik juga kita ngumpul tanpa membawa bendera apa2, jadinya juga ga harus bawa misi atau pesan sponsor apapun. Terwujud hari Rabu kemaren, 10 September 2008, masing-masing batagoris bawa nasi bungkus, dibeli pake uang sendiri, semampunya dan serelanya, dijadiin satu dan dibagiin ke orang-orang di jalanan yang ngga mampu.

Cerita lengkap dengan kronologisnya, bisa dibaca di rumahnya Yudha, yang jelas kemaren kita hepi banget bisa bagi2 nasi di jalanan. Sempet bingung dengan gimana-gimana nya bagiin nasi, akhirnya kita jalan juga. Nasi pertama dari tangan saya, diberikan sama seorang bapak tukang tambal ban yang lagi ngelamun sambil minum segelas air mineral, waktu itu emang udah jam-nya buka puasa. Pas saya dateng dan ngasih nasi itu, dia mukanya sumringah banget dan keliatan banget kagetnya. Sayang ngga sempet kefoto aja. Sempet punya ide hari ini dateng lagi ke tempat itu dan minta bapaknya ber-ekspresi seperti kemarin, “tolong dong Pak, ekspresinya kayak kemaren lagi waktu saya kasih nasi itu”/ He…. yang ngga mungkin ah.

Ga semua orang yang kita temuin punya reaksi yang sama. Setelah bapak tukang tambal ban yang ekspresinya seperti habis melihat malaikat itu, (ga tau karena nasinya, ga tau karena SAYA nya, hahahah…), ada juga lho orang yang pas dikasih langsung minta 2, dan mukanya itu yang “I dont have to thank you because it’s my right to accept this”. Dan seperti kata siapa itu di komennya rumahkayubekas, sempet juga kita dikerubutin sama orang2 yang minta nasi itu. Esensi bagi2nya jadi sedikit hilang, tapi semoga aja tetep jadi berkat buat semua ya.
Selain cerita2 seru soal bagi2 nasinya, hari kemarin itu banyak juga cerita lucunya. Biasalah batagor tea banyak pelawak. Duh semakin bingung ni ceritanya mau yang mana dulu, saya bikinin point aja ya, supaya ga belibet. Semoga ga ada yang terlewatkan ;

1. Akhirnya ketemu juga yang namanya Mbak Anis, kapan makan siang barengnya? Makasih banget buat traktiran kemaren, semoga ada yang balas dengan lebih dahsyat, hehe. Seneng banget akhirnya kita ketemuan, hore!!!

2. Gie, kita kan ga janjian balik lagi ke IBCC? Masih penasaran nih, kok Gie bisa punya ide balik lagi ke MARKAS sih? hehe….. Lagian sejak kapan IBCC jadi MARKAS? itu cuma starting point aja kalee… hihi

3. Non Natazya yang penyiar kondang itu emang selalu heboh, boh. Apalagi setelah buka puasa, waduuuhh… kayaknya banyak banget yang ditahan selama puasa ya Non? hehehe……..

4. Bayu dong, pas ngasih nasi ke tukang nyebrangin jalan, diucap terima kasih yang manis banget, “makasih TEH”. Hahaha…. kurang gagah gimana sih Bayu ni…? Dan Bayu, keren banget lho pidato nya kemare, Ci Shasya jadi bangga ni. Wakakak……. BTW, Bayu, ternyata Cabe Rawit itu singkatannya CAWIT lho, bukan CABRAW!

5. Andri & Haryo, please jangan kapok ikutan acara kita ya. Dan laen kali, jangan nanya jalan ke saya deh. Saya kan jawabnya suka ngasal, supaya cepet, hahahah….

6. Chatoer yang pejabat bank swasta terkenal di Bandung itu, tetep hadir dengan senyum manisnya, dan cangkir teh manisnya yang segede kolam ikan koki

7. Deniar, makasih banget ya, meskipun ga ikut keliling2 bagi nasi, Deniar berjasa banget nyiapain tempat buat kita di Cabe Rawit. Maafkan kita yang tua2 ini ga sadar bahwa tempat se-hip cabe rawit itu selalu PENUH saat buka tiba.

8. Maya & Imel yang senantiasa tersenyum manis, kirimin link blog nya dong, biar bisa saling bertandang ni.

9. Senny yang membuka puasanya dengan bergosip ria. Paham deh, kalo ngegosipin diri sendiri mah HALAL ya Sen? hihihi….

10. Favorite saya ? Tetep Yudha dong, dengan senyum manis nya yang ga putus walaupun sempet keujanan dan agak becek2 aja waktu nyampe Cabe Rawit. Mana pas nyampe IBCC bawaannya 50 lebih nasi bungkus yang berat aja kali buat tubuh langsingnya 🙂

11. OP chan yang ga bisa dateng, zannen desune OP chan! Pertanggungjawaban uangnya, kita beliin 13 bungkus nasi @ Rp. 7500, jadinya Rp. 97.500 sisa 2500, hehe. O ya, nasi bungkus memang harganya lain2 ya, yang Yudha punya 6000-an. Yang jelas semuanya 4 sehat 5 sempurna dan kenyang kok 🙂

12. Arrggghhhh…..! takut ada yang ga kesebut! Yang beneran belum kesebut, tolong lapor ya!

13. O ya, ngomongin yang ga dateng ah, OP chan, yang sakit dan sibuk ngurusin ing*s nya, hihi. Shelly sayang, kamu sakita juga ya? get well soon ya. Fauzan yang katanya mau dateng tapi ga keliatan batang hidungnya, juga ga kedenger kabar beritanya. Adham? ah mungkin dia masih sibuk dengan dirinya sendiri, teuteup. Kemana sih lu Dham?

14. Skrinsutna di flickr ya.

28 Comments

Filed under Batagor, Kopdar, Saya, Saya, dan Saya

Euforia Sudah Usai

Mmm, hampir dua minggu ini sibuk nge-PLURK. Lumayan bikin gila, bikin anteng berjam-jam melototin monitor, beneran menyenangkan. Belum lagi usaha2 increase karma nya. Kayaknya tengsin banget kalo karma masih dibawah2 mulu. Dan harap2 cemas supaya bisa segera pake emoticon2 unik yang duluan dipake para pakar plurk sebelumnya, seru emang.

Tapi seperti juga account frenster saya, temen saya di PLURK ga banyak2 amat kok. Ga nyampe angka ratusan. Sama juga seperti di frenster, agak males juga kalo kenalan lagi dengan yang baru-baru terus. Bukan sombong atau apa gitu ya, tapi karena saya merasa ga punya waktu aja ngeladenin orang baru segitu banyaknya. Nanti malah ga keperhatiin ah, soalnya saya selalu pengen bergaul intensif aja sama temen-temen. Ye! situ kira yang bisa intensif cuma bimbingan belajar? Hahaha…. Jangan kayak lelaki ini, temennya segabrug, udahnya komplen juga karena timeline nya super berisik, hihi… Ya ga?

Asyiknya ngePLURK tentu beda2 buat semua orang. Ada yang hobi menjual kenarsissannya, ada juga yang hobi curhat soal gebetan yang ga kunjung dateng, ada yang sibuk lempar pertanyaan2 lucu, ada yang suka cerita keadaan di rumahnya sampe kita berasa ada di rumahnya sendiri 🙂 Ada juga yang mau ke toilet aja pamitan (iya itu sih saya sendiri)

Yang paling asyik, tetep temen2 saya dong, lelaki muda ini asyik memantau cuaca sebandung aja, memastikan dia ga sama Jupiter nya ga akan keujanan saat keluar. Plurking, bisa juga jadi ajang pamer makanan. Iya sih, di bulan puasa ini pada engga, tapi biasanya, ya jadi saling tau aja menu makan pagi dan siang satu sama lain. Ya kan Non? Janjian makan siang? bisa juga, meskipun belum terwujud aja ya Nis? Ntar beres puasa ya? Beneran lho.

Temen saya yang satu ini lain lagi, plurk dijadiin ajang curhat. Segala dicurhatin, laper aja curhat, bukannya makan, haha. Curhat itu ga menyelesaikan laper lho Neng, hehe. Asyiknya, di plurk, ketemu juga sama non cantik satu ini. Yang blog nya udah saya pelototin beberapa bulaln ke belakang, tapi baru sekarang kesempatan ngobrol langsungnya. Plurk emang luar biasa ya non? Ga kurang, ketemu juga sama neng yang suka keujanan ini, padahal sebelumnya paling lempar2an komen di blog masing2. Dan sobat saya yang satu ini, tetep aja sibuk tebar pesona disana sini, hahaha…… oportunis sejati!

Di plurk, saya juga jadi punya kesempatan ngobrol sama penulis Test Pack & Traveler’s Tale, yang juga tokonya suka saya belanjain buat beli baju-baju nya Biyan. Ga kurang, ketemu juga temen2 Batagor yang tetep asyik dimana aja. Percaya ngga, saya sama si kakak ini aja puasa ngomong supaya ngobrolnya via PLURK aja. Padahal duduknya sebelahan aja gitu lho! Ga kagok, ketemu juga lho sama mantan tenant waktu Food Adventure kemaren, keren banget profile PLURK nya!

Semua sibuk ngeplurk, sampe disadari maupun engga, postingan kayaknya sedikit banyak terhambat, semua blogger sibuk ngePLURK, hehe.

Gitulah, jadi kurang apalagi kesenangan di dunia plurk? Beneran bikin adiktif! Bener Mas?

Tapi ga tau kenapa, kemarin saya merasa ngga lagi ngePLURK. Ya intip2 boleh lah, tapi kalo mantengin lagi terus menerus kayaknya udah engga ah. Belum bosen sih, keliatannya masih banyak yang bisa digali… Tapi buat saya sendiri, kayaknya euforia nya udah usai deh. So, mungkin saya ga bakal banyak2 nongkrongin PLURK lagi ah, back to blogging & blogwalking aja deh 🙂

See you guys………..

32 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Jangan Hina Kahitna

Waktu pertama kali ngeliat banner “JANGAN HINA KAHITNA” di blog nya Neneng ini, saya sempet geli juga dan berpikir, ‘ih buat apa ya’. Dan beneran sama sekali nggak tertarik dengan teriakan “Dukung Gerakan Kami” nya itu. Biasa ajalah, datar-datar.

Tapi ya kebeneran ya, belakangan ini kok lagi seneng2 nya denger lagu. Dan buat saya, lagu Indonesia tuh udah lumayan jadi raja di negeri sendiri. Ya setidaknya di kuping saya-lah. Dari jaman taun 80an, Deddy Dukun sama Dian Pramana Putra itu, sampe Gank Pegangsaan, sampe yang belakangan model Tompi, Maliq, RAN, ah banyak deh. Tapi tetep ya, juaranya FARIZ RM! hahah…. Dan siapa sih yang ga demen denger KLA Project? Duh…. rindu….

Musik Indonesia, biar kata diwarnai sama lelaki2 semisal Trio Libels-an begitu yang kadang2 suka agak aneh dengan perpaduan antara koreografi ajaib dengan blazer warna warninya, ya, teuteup aja ok lho. Coba liat Harvey Malaiholo, Mus Mujiono (Dee kenal ga? masalah umur neh…). Perempuannya ? Jelas ga kalah ah, jaman January Christie, sampe Audy dll, masih tetep megang. Maaf saya ga ngomongin Bunga Citra Lestari disini. Plis deh. Dan Agnes Monica, duh duh. Cewek ini selalu serius dengan apa yang dikerjainnya, nyanyinya makin hari makin ok aja. Jadi agak bangga karenanya…. halah. Eh jangan lupa Sherina lho, dia ini yang selalu bikin bangga kemana2. Saya tau, bubba pasti mo bilang gini, “Aneh lo Shas, ngefans aja kok bangga”. Hehe….. BTW, udah pada ngelongok blog nya Sherina? longok gih….

Soal band, Indonesia teuteup lho, masih aja ok. Kalo jaman dulu sih ga seberapa ya, secara adanya God Bless lagi, God Bless lagi. Tapi jaman belakangan, ih ada Peter Pan (beserta Ariel tentu), Ada Band (yang semakin ok setelah ganti vokalis, belum lagi Sheila on 7 yang hampir semua lagu nya jadi hits. Belakangan saya malah suka denger Samson, lagu di albumnya asyik2 juga, mana vokalis nya berkarakter banget. Semua band yang keren keren itu nyaris bisa menghapuskan kenistaan musik Indonesia dengan hadirnya Kangen Band dan kawan2, wakakak. Inget kan Tep ? Jeng ini malah pernah nulis sampe bete gara2 lagu bunuh2an nya The Massiv. Eh apa coba persamaan The Massiv sama ULET ? sama2 jelek tapi NAEK DAUN, wakakakak………..
Kembali ke banner JANGAN HINA KAHITNA di sebelah kanan situ, saya cuma mo bilang, emang sih kadang2 tuh suka sebel aja liat gayanya vokalis2 KAHITNA yang biar gimana jaman udah berubah, nyanyinya kok ya begituuuuu aja. Tapi ya di sisi lain, suka aja sama lagu-lagunya. Biar kata sering banget keluar mehe-mehe nya, mereka selalu aja punya lagu untuk SETIAP SUASANA. Lagi pedekate ? ada…. Lagi indah2nya pacaran, ada juga. Lagi kepengen dilamar, eh ada juga, itu lho yang lagunya ada merpati2 segala, lagu apa sih *garuk2 kepala*. Dan sampe sekarang, masih ya, enakkk aja dengernya, Ini juga berlaku buat lagunya Yovie & The Nuno, secara dalangnya itu2 juga, Yovie Widianto yang walau bagaimanapun tetep lebih mending daripada seorang Ahmad Dhani (apalagi 2 orang Ahmad Dhani, bayangkan!!!)

Guys, hobby juga sama musik Indonesia ?

20 Comments

Filed under Mikirin yang GA PENTING, Musik, Saya, Saya, dan Saya

PR dari Big City Girl

Eeh dapet PR dari DwD, si big city girl. Seumur ngeblog, ini baru kali pertama saya ngerjain PR PR beginian. Bukannya sok sibuk sih ya, masalahnya emang baru aja kena tag, hehehe….

Judulnya twenty meme question 🙂
1) What is the most important thing in your life?

Biyan, myself, close friends

2) What is the last thing that you bought with your own money?

yang terakhir sih cheetos rasa jagung bakar seabrug !

3) Where do you wish to get married?

at a villa, with wide garden and this fab balcony, and I had it come true

4) How old do you think you will be permanently owned by your love?

i had it when I was 28

5) Are you in love?

sure

6) Where was the last restaurant you had dinner?

some place in dago, keren abis dan nyam2

7) Name the latest book that you bought?

udah agak lama nih, Jakarta Good Food Guide

8) What is your full name?

Shasya Pashatama. Ga usah pake marga pemberian mertua itu kan ?

9) Do you prefer your mother or father?

Sorry to say, my mother

10) Name a person that you really wish to meet in real life for the first time.

none

11) Christina or Britney?

nor ah. Chincha Lawra aja gimana? hehehe…… Tep, kesenengan lu nih!!!

12) Do you do your own laundry?

ngga lah, hehehe…….


13) The most exciting place you want to go?

Lombok !

14) Hugs or kisses?

hugs first then kisses 🙂

15) 8 things I am passionate about:

1-books

2-shoes

3-earrings

4-good food

5-jagung bakar (haha!)

6-my ipod

7-baby biyan

8-meeting old good friends


16) 8 things I say too often:

1-ya

2-ehm

3-maneeeehhhh

4-kopl*k

5-terserah

6-lu aja kali

7-yuk yuk

8-asyik


17) 8 books I’ve read recently:

1-Jakarta Good Food (Laksmi Pamuntjak)

2-Astral Astria (Fira Basuki)

3-Boy Meets Girl (Meg Cabot)

4-Undomestic Goddes (Sophie KInsella) –>udah 4 kali baca

5-The Nanny Diaries –>udah 3 kali baca

6-Buku2 Biyan

7-Makanan bergizi buat Bayi –> makmak kali ya?

8-ROJAK (Fira Basuki) –> 5kali?

18) 8 songs I could listen to over and over again:

1-Black & Gold (Sam Sparro)

2-Black & Gold Accoustic (Sam Sparro juga)

3-Mercy (Duffy)

4-Georgy Porgy (Toto)

5-Each TIme (East17)

6-In A Rush (Blackstreet)

7-After The Love is Gone (Earth Wind & Fire)

8-Through The Fire (Chaka Khan)


19) 8 things I learned last year:

1-loving what you do, it’s important

2-keep writing, someday you’ll laugh over those -mehe2- days

3-It’s not easy being a good mother (and yeah a good wife)

4-It’s almost impossible to be done great both in carrer & this mommy & wifey-thing

5-Ariel Peter Pan teuteup anak band paling oke sejagad, hahaha……….

6-Tolerate, with MYSELF

7-LOVE is never enough

8-Without love, everything is just nothing


20) Tag 8 people

1-karie

2-shelly

3-yudha

4-bayu

5-chatoer

6-lu kali bub?

7-miss lemontea

8-siapa aja yang mau 🙂

wuih, udah beres, tapi kok jadi kayak buletin board frenster ya? hehehe…

Biarin deh, mengisi postingan yang lagi mampet , hehe….

12 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Supir Taxi, Bertobat deh!

Kalo pas ga kebeneran nggak ada yang nganter sementara harus pergi2, naik taxi di Bandung tentu jadi pilihan utama (ya, satu2nya). Mengingat angkot ga lagi murah, dan selalu penuh dan sesak melulu, belum lagi berenti2 nya suka bikin emosi, makanya kalo pas ngga ada yang nganter, ya dengan sangat terpaksa saya naik taxi.

Pilihan pertama saya soal taxi menaxi, sudah pasti si burung biru (sorry bow, pinjem istilahnya). Other than that bener2 musti hati dan sering mengurut dada. Pengalaman saya naek taxi, beneran beraneka ragam banget, ni ya misalnya ;

1. Supir Taxi Sok Akrab

Sepanjang jalan kerjaannya ngajak ngobrolllll aja. Udah gitu, kadang ngobrolnya suka menjurus2. Misalnya gini nih, “kerja disini, Neng?” (kalo pas dijemput di kantor)

“iya Pak” (jawab sependek mungkin supaya obrolan ga berlanjut)

“enak ya Neng, keponakan Bapak tuh, udah lulus STM, eh sampe sekarang belum dapet kerja juga. Padahal katanya kalo ambil STM mah gampang dapet kerjanya”

“ya beda2 pak” (keep it short, ladies!)

“iya neng, haduh mana orang tuanya udah ga kerja, adiknya banyak… ”

“kasian ya pak” (mencoba empathy)

“iya neng. katanya kalo mol mol kayak gini suka perlu banyak anak STM ya neng ?”

*menyesal banget tadi bilang kerja disini, bilang aja MAIN, gitu ya*

2. Supir Taxi Gaptek

Kalo cuma gaptek aja sih biarin ya, tapi masalahnya penyakkit umum dari para supir taxi adalah SOK AKRAB. Jadi harap perhatikan, semua kendala sosial disini, selalu diikuti dengan gejala SOK AKRAB. Ya, tepat sesuai bahasan nomer satu diatas. Pembicaraan dengan supir taxi gaptek pernah terjadi sekali dan langsung diputus dengan ceria segera. BIsa disimak sebagai berikut ;

“neng neng, ini kenapa ya kok henpon bapak tulisannya plis cek de koneksyen terus ?”

*ngelirik sejenak ke depan*, “wah, henpon saya bukan merek itu pak, ngga ngerti”

wakakak!!!. sebodo amat ah biar menurut si supir taxi, “si eneng keren tapi gaptek”, hahahah……
3. Supir Taxi Ga Tau Jalan

Secara saya suka sebel ya, kalo pergi sama suami terus dia nanya2, eh ini jalannya kemana. Kiri apa kanan ? Yang deket lewat mana?. Euughhh…… kadang suka pengen aja jadi perempuan yang ga tau apa2, nunggu aja diajaknya kemana, gitu (curcol ini mah, sumpah).

Nah kebayang kan, enaknya naik taxi itu adalah tinggal duduk dan sebutin tujuan. Emang sih seringkali, si supir suka ngajak berdialog, mending lewat mana, atau kita biasanya lewat mana. Kalo udah dapet supir kayak gini, saya suka sok-sok mikir sembari udahnya menerima saran apapun yang dilontarkan si supir taxi.

Yang paling sebel adalah nemu supir taxi yang ga tau ga ngerti apa emang sengaja, malah ngajak muter2. Alhasil dari kantor mau ke dipati ukur aja kok ya mesti lewat Riau Junction segala.

4. Supir (lebih) Sok Akrab Lagi

Masa iya ya, pernah lho ditanya supir begini ;

“Mau turun sebelah kanan apa kiri ?”

“Oh kiri aja Pak”

“Kan restorannya di kanan” (waktu itu janjian temen ketemu di restoran apa… gitu (bukan lupa tapi ga mau ngasih tau aja)

“Gapapa, nanti saya nyebrang”

“Gapapa kok, kalo mau ke kanan, biar AKU bawa mobilnya ke kanan”

Hauahahahah!!!!! AKU, maneeeeehhhh!!!. DUh, di belahan dunia sebelah mana kok supir taxi itu berminat berAKU KAMU sama saya ya ???
5. Supir Taxi Demen Ngerokok

Hua…….. mau marah aja!

6. Supir Taxi Bokek

Pernah juga kejadian ni, dipinjemin duit sama supir taxi, karena bensinnya udah mau abis banget dan terancam ga nyampe kalo ga isi bensin dulu. Masalahnya si supir taxi kayaknya belum dapet uang sama sekali. Alhasil minjem dulu deh, entar potong dari ongkos aja. Hehe. Ya gapapa sih, cuma geli aja

7. Supir Taxi Benci Argo

Ih paling males deh. Biar kata suka lebih murah dari argo (yang jaraaang banget kejadian), tapi males aja kalo harus bincang2 dulu di jalanan buat nawar ongkos kan ?

8. Supir Taxi Hobi Nge BREAK

Makanya saya udah bilang kan, cinta banget sama si burung biru. Soalnya mereka udah ga pake lagi tuh interkom yang berisik dan malah jadi pada ngobrol ga keruan. Pernah lho, pas udah masuk taxi, si operatornya bacain lagi pesenan taxi saya gini nih ;

“Jalan dumdumdum nomer damdamdam, menunggu dengan setia, Ibu Sasa…. Bukan bumbu masak ya…”

Supir taxi panik mencoba ngasih tau bahwa si Sasa bukan bumbu masak ini sudah menyertainya di dalam taxi

“Jangan lupa dijemput eta si Sasa, sudah menelepon berulang-ulang. Sasa, bumbu masak andalanku….”

Supir Taxi masih panik sampe interkom terjatuh

“Sasa, masak apa saja jadi lezat” *perhatikan, ini sambil menyanyi2 lho dia*

Supir Taxi akhirnya berhasil membuka suara, “korek, tamu sudah beserta”

“……………..” operator hening

Huahahaha….. kenapa ya pas cerita ini kok kayaknya lucu banget, Padahal waktu berada di TKP mah, ih sumpeh nyebelin banget!!!

Ga adil ah kalo cerita yang jelek2 aja. Kapan itu, pernah saya naik taxi berdua Biyan, ampir jam 11 malem, ujan. Di rumah ga ada siapa2 aja, dan masih gelap gulita. Sementara tau dong, bawaan Biyan kalo pergi kan kayak mo pindahan aja. Nyampe rumah saya udah panik, minta tolong s Supir Taxi aja bukain gembok rumah, terus bukain pintu, nyalain lampu dan masuk2in barang ke dalem rumah, sementara saya sibuk nutupin Baby Biyan dari ujan. Tuh kannnn……… ada lho supir taxi yang baik hati (iya, biasanya burung biru)

20 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Puasa Hari Pertama

Jalanan sepi, tukang sayur ga ada yang lewat, apalagi tukang tahu, udah libur dari kemaren2…

Kemaren sore, lagi ngumpul2, eh sepupu2 pada memisahkan diri, pada bekal mukena, trus pada pergi ke mesjid

Trus, keluarga yang biasanya pada sibuk masing2, mulai menyempatkan diri ketemu satu sama lain, itu juga nyempetin ke makam.

Ga kurang, suasana di dunia PLURK juga jadi agak berubah. biasanya pagi2 begini, OP udah pengumuman makan kupat tahu saat sarapan tadi. Terus si Adham udah cicicuit sambil minum ice cappucino, Karie tetep sibuk dengan combro, dan saya sendiri tentu sibuk nge PLURK sambil makan bala2 (teuteup). Nah, PLURK hari ini, ga ada tuh yang ngomongin kupat tahu dna lain2. Yang ada non ini malah sibuk tereak2 laper aja. hehe…. Yah, bahasan berubah, ga berarti kita berhenti ngePLURK kan guys….

Nah mulai kerasa kan ‘hawa’ ya?

Udah puasa hari pertama ni. Saya sih ga ikut berpuasa,ikutan dukung doa aja, semoga puasanya pada lancar, tidak banyak gangguan, sampai hari fitri-nya tiba.

Teman-teman, happy fasting yaaaaaaa…………

19 Comments

Filed under Makan Minum, Plurk