Category Archives: Iseng Abis

Ayam Raja-nya Kang Agah, eh Republik Kuliner

Postingan yang terhutang ni. Sorry it took so long ya Kang Agah!

Jadi ceritanya waktu hampir seminggu lalu itu, 3 perempuan matang, mapan dan cantik, ketambahan lagi manis, berkumpul di Republik Kuliner milik Presiden Agah. Siapa lagi kalo bukan Neng OP, Neng Oggix, sama saya sendiri. Dateng dengan taxi dari 3 sudut berbeda kota Bandung (alah, bahasa!), akhirnya sekitar jam 7an, kita bertiga udah duduk aja dengan asyik di pojok RK, meja khusus yang udah die-reserve via YM. Eh Agah, mo info aja, lain kali kalo ada yang bilang mo ke RK itu sewajarnya tidak dijawab dengan “Aduh, ujan gede pisan, Teh”. Bukan begitu ya, bisa2 menyurutkan niat yang mo dateng. Hahahaha…. Kumaha sih dagang teh Gah?

Saya, seperti yang selalu dilakukan SETIAP datang ke RK, langsung pesen Japanese 6, udah ga pake liat2 menu gitu deh. Saya jatuh cinta sama kentangnya :). Berlebihan. Biarin. Neng OP, juga memesan menu yang sama, walaupun 1,5 jam sebelumnya menyantap seporsi baso, cenah. Neng Lala, ga tau mesen apa, yang jelas porsinya kayak buat ngasih makan sekampung gitu deh.

Beres makan, tentu ketawa2, cekakakan lupa umur lupa pacar lupa suami lupa gebetan. Sok tebak perempuan mana lupa yang mana, hehehehehe……

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Semua Matang, Semua Mapan, Semua Cantik. Yay!

Kunjungan ke RK hari itu memang memuaskan. Ga bawa kamera, tentu ga jadi hambatan, kan ada Agah yang bisa dipinjemin kamera, mana ditawarin mau di upload segala. Haduh, mewah.  Akhirnya kita pinjem sekalian aja sama kabel datanya. Kata orang, kalo ngerepotin itu sekalian, jangan setengah2, setelah ngasih pinjem kamera dan kabel datanya, ya sekalian juga motretin kita bertiga, nuhun ah Kang Agah.

Eh ga cuma sampe disitu ya. Tiba2 dateng aja ke meja, sepiring besar ayam beserta dayang2 berupa 4 ekor udang windu. Semuanya gigantisme gitu. Ayamnya segede pintu, udangnya segede jendela. Berlebihan lagi. Biarin lagi.

Biar ga disangka hoax, ini dia buktinya ;

Ayam Segede Muka si Lala. Wew!
Ayam Segede Muka si Lala. Wew!

Utang komen ke Kang Agah.  Jadi Kang, saya  udah bolak balik nanya ke mereka berdua apa komennya soal si Ayam Raja ini. Jawabannya adalah sebagai berikut :

Lala : Juicy euy!
OP : Teuing ah, enak pokoknya
Saya : Sambelnya pake sambel apa nih?
Merasa kurang menemukan komen yang pas, akhirnya saya nanya sekali lagi, demikian jawabnya :
Lala : pokokna mah juicy!
OP : aduh jangan gua yang komen lah
Saya : Ayam segede gini bakalan seporsi sama 4 ekor udang ini ?
Masih juga kurang pas, sekali lagi sesi pertanyaan ini dibuka dan jawaban yang didapat adalah :
Lala : Juicy, teu ngarti maneh? *mulai marah*
OP : Teuing ah Shachan, pokona mah ngeunah
Saya : Gua jawab apa dong ke si Agah?
Hihihihi…. Saya sampe ketawa2 sendiri nih tengah malem.
Time to get serius. Jadi ya Presiden Agah….. tanggapan serius dari saya dan 2 gadis matang-mapan-manis itu adalah begini :
1. Ayamnya enaaaaaaakkkkkkkk
2. Apalagi udangnya, sedaap!!
3. Penasaran,  rencana nya sambelnya apa sih ? Ngaruh tau.
4. Lala bilang, lebih asyik kalo ditambah bumbu2 apa gitu, misalnya cabe ijo atau sambel cobek gitu kali
5. Saya bilang, udang begitu teuteup enak pake kecap cengek
6. OP bilang, maap ga bisa komentar, kekenyangan, abis ngebakso trus makan Japanese 6.
Jadi demikian. Malam itu ditutup dengan TIDAK DIJEMPUTNYA saya oleh suami oleh karena dia LUPA kalo istrinya masih di luar rumah. Jadi waktu dia telepon dan bilang “aku udah sampe Bebs”, ternyata maksudnya sampe di RUMAH dan bukan di RK. Jadi agak percuma tuh saya lari2 turun dari RK ke tempat parkir secara disana GA ADA SIAPA2 AJA.  Jadilah saya dan neng Oggix nemenin Kang Agah menunggu hujan reda hingga nyaris menjelang tenagh malam. Nasib.

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Batagor, Friends, Iseng Abis, Kopdar, life, Makan Minum, Sahabat

Tata Kota

Ini adalah salah satu postingan yang cukup bikin dilemma. Soalnya bakal ngomongin orang abis. Tetangga sebelah saya sih urung menulis soal ini, tapi kalo saya, setelah menilik2 orang yang akan diomongin kok ya ga punya tampang untuk konek2 ke internet, ya memberanikan diri menulis.

Jadi gini ya, berhubung kita (hampir) selalu makan di tempat makan yang sama, jadi secara garis besar ya sedikit hafal dengan pengunjung food court itu. Cerita nya ada satu Bapak yang kebetulan saya kenal, cukup sering makan sama salah satu ibu-ibu orang kantoran sebelah. Pas saya sapa, “Hai Pak”. Tanpa menunggu saya nanya apa2, si Bapak ini kemudian menjelaskan, “ini lho Sha, ngurusin kerjaan sama dinas tata kota”. Yah, padahal saya ngga nanya lho. Dan ga kenal pula sama istrinya, jadi ya ga akan ngomong apa2 kok… Hahahaha……

Ok lanjut. Tapi dari pandangan mata saya dan partner in crime ini, mereka berdua ini kok kayaknya terlalu akrab untuk ngomongin soal tata kota ya. Body language kan jarang bisa berbohong, teman… Pas makan siang tadi, si orang dua ini kok keliatannya lagi agak bersitegang. Kalo pacaran sih kayak yang lagi marahan. Tapi mereka kan bukan pacaran ya, kan lagi ngurusin tata kota, hehehe….

Saya sama partner in crime langsung coba meraba pembicaraan apa yang terjadi diantara mereka berdua yang-katanya-lagi-ngurus-tata-kota-tapi-lebih-kayak-orang-pacaran ;

“Pokoknya aku udah cape ngurusin tata kota ini”

“Lho, kamu kira kamu aja yang cape? Sama aku juga”

Tata kota ini udah ga jelas mau kemana arahnya”

“Itu karena kamu ngga sama visi sama aku soal tata kota ini”

“Gimana mau sama visi kalo kamu masih sibuk ngurusin tata kota yang lain?”

“Lho, survey kan perlu?”

“Tapi kamu ngabisin waktu terlalu banyak sama tata kota yang itu”

“Ya tapi itu kan demi kepentingan tata kota kita juga, sayang”

“Lama2 saya lelah menata kota sama kamu”

“Aku sih masih mau melnajutkan penataan kota ini”

“Gimana mau menata kota bersama kalau kamu terlalu banyak tataan kota yang perlu diurus?”

“Ya udah, mulai sekarang, kamu tata aja kota ini sendiri”

Heuhehehehehe…. kembali tergelak gelak. Karie pasti gatel deh mau nambahin, ayo! ayo!

26 Comments

Filed under (Semoga) Lucu, Iseng Abis, Mencela Itu Sehat (bagi jiwa)!