Monthly Archives: June 2014

Octobuzz Invades Cirebon

Mau posting cerita jalan-jalan yang satu ini bimbangnya bukan main. Perihalnya begini, biasanya cerita jalan-jalan kan saya post di blog ini, cerita makannya baru saya post di surgamakan.com. Kan lagi musim spesialisasi, posting blog juga harus begitu dong. Nah, pas saya mau nulis soal jalan-jalan di Cirebon bareng team Octobuzz weekend kemarin, saya baru nyadar, lah ini jalan-jalannya isinya makan doang. Jadi entahlah sebaiknya diposting dimana cerita ini, disini apa di surgamakan.com. Mungkin kita posting di dua-duanya ajalah daripada bingung.

Jadiiiii, weekend kemarin saya bareng Biyan janjian ketemu di Cirebon bareng Bowo, Mas Rio, dan Paul. Saya dan Biyan naik kereta api dari Bandung, dan mereka naik kereta api di Jakarta. Nyampenya bareng, sekitaran jam 14.00. Ga pake nunggu lama, kami semua lompat ke mobil sewaan untung cari makan. Biyan sempet protes diajak makan karena dia sempet makan Nasi Ayam di kereta, tapi ternyata ga nolak dipesenin Sate Kambing, dan abis aja tuh nasi seporsi.

Invading Cirebon

Invading Cirebon

Eh cerita kereta dulu. Baru pertama kali naik kereta api ke Cirebon, perjalanan sekitar 4 jam. Lumayan nyaman karena ambil kereta eksekutif. Sebelumnya pernah ambil kelas bisnis kemana gitu, haduh kursinya aja nggak enak dipake duduk, jangan ngarep mau tidur. Harga tiket eksekutif 120rb per orang, dan untuk kelas bisnis sekitaran 60 ribu per orang. Nah kalo naik kereta dari Bandung ke Cirebon, pas di Cikampek kita akan ganti arah, jadi kursi di dalam kereta akan diputer supaya duduknya ga mundur (jadi inget pernah duduk mundur di dalam kereta perjalanan Butterworth-Kuala Lumpur selama 8 jam akhir taun lalu).

Begitu sampe Cirebon, kita langsung mengarah ke Pagongan, tempat ada Nasi Lengko enak, katanya. Eh ternyata beneran, enak banget. Saya sampe mikir, males ah makan Lengko di Bandung lagi, soalnya ga seenak yang kemarin.

Dari situ kita menuju ke Asinan Sinta, dimana katanya ada Es Duren enak, sambil beli oleh-oleh, sambil foto-fotoan, dan sambil ngikik ngikik ga jelas, seperti biasa.

Dan abis dari Sinta, kita masih ngejar makan

Mie Koclok

Mie Koclok

Nah kelar Mie Koclok ini akhirnya insaf, balik hotel dengan tujuan berenang. Dan ternyata tujuan berenang sendiri adalah biar cepet lapar, HA!

Berenang biar cepet laper

Berenang biar cepet laper

Abis berenang, kita langsung mandi dan menuju Seafood H Moel yang katanya berserakan di mana-mana. Baca : Cabangnya banyak. Sesuai saran orang hotel, kita ke yang cabang Cipto Mangunkusumo, dan pesen segala macem yang ada disitu. Dan Cirebon nampaknya surga buat orang yang doyan seafood (kayak kita) ya, seafood nya fresh, harganya mursid! Malam itu kita akhirnya makan Ikan Bawal Bakar, Udang Goreng Bakar Madu, Kepiting Hot Lady, Cumi Goreng Tepung plus Tumis Kangkung dan Kailan. Kirain ga bakal abis, ternyata da;am 30 menit kemudian, semua hilang tak bersisa *elus2 perut*. Kalo weekday socmed strategist, kalo weekend ngunyah strategist :D.

Besokannya kita bangun pagi, ga pake mandi (kecuali saya yang bangun kepagian), langsung ngibrit cari sarapan Nasi Jamblang di sekitar Pelabuhan. Yaampun deh enaknya pake banget. Dan makan nasi di atas daun jati memang selalu bikin tambah asik kan ya. Foto makanannya entar aja deh ya di surgamakan.com.

Dan akhirnya ada acara selain makaaaaaan : )). Ke Cirebon itu ya emang harus ke Batik Trusmi kan ya, masa engga 🙂 . Dan belanja batik sama kolektor penggemar batik memang lebih seru dari biasanya. Biyan yang ga berkepentingan aja anteng banget! Keluar dari Trusmi tentu saja lapar dan nerusin makan sambil terus nganter saya dan Biyan ke stasiun karena jadwal pulang kami emang duluan.

Weekend yang menyenangkan memang selalu berlalu lebih cepat. Apalagi dilewati sama orang-orang yang seru, di tempat yang seru, ditemenin makanan yang seru juga. Janji jalan-jalan bareng ini sebenernya udah ada dari bulan Maret kemaren, tadinya sih mau ke Garut, eh kalau dadak-dadakan malah tau-tau kejadian.

Dan pergi bawa Biyan selalu ada cerita lucu yang bikin ngakak-ngakak. Misalnya seperti waktu kita diem di mobil dia mendadak “selama di Cirebon, paling enak makan seafood. Cupi Goreng Tepungnya paling enak sedunia”. Atau waktu moment #kemudianhening saat makan Empal Gentong tau-tau he came up with a million dollar questions “karena mama melahirkannya tidak normal, kan perutnya digunting. Kalau melahirkan normal, keluarnya dari mana?”. Yang lagi sibuk makan Empal Gentong mendadak sepi.

Biasanya, setiap pergi sama Biyan selalu aja ada hal yang bikin senewen, namanya juga anak-anak, kadang-kadang suka susah disuruh mandi, atau suka kesel di jalan jadi rewel, atau suka ngga mau nurutin itinerary yang kita susun. Eh kemarin pas pergi itu, si Biyan lagi manis-manisnya. Ga rewel, ga bawel, ga susah diajak kesana kemarin, bahkan nemenin mamanya belanja batik pake lama aja, dian anteng, ketawa2 muter2 ga jelas. Mungkin sih karena banyak yang nemenin. Di kolam renang, sampe keriput berdua ama Rio gara-gara kelamaan ga naek2. Di tempat batik cekikikan berdua sama Paul, di tempat makan seafood seru liat video penyu bertelur di henponnya Bowo.

Sudah kenyang (banget), mari kita pulang.

Sudah kenyang (banget), mari kita pulang.

Thank you Bowo, Mas Rio & Paul yang bikin weekendku dan Biyan seru kemarin :). Mwaks.

 

 

 

 

 

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Seru-seruan bareng @NissanID dan @polimolidotcom di Anyer, Pssst Ada Joe Taslim! #JoeandJuke

Weekend saya kemaren nyenengin banget. Gimana nggak seneng, diajak sama Nissan Motor Indonesia dan Polimolidotcom liburan 2 hari ke Anyer dalam rangka gelaran #JoeandJuke. Sampe nggak inget kapan terakhir ke Anyer. Bahkan udah nggak inget gimana bentukannya Anyer. Apalagi jalan ke arah sananya, nggak ngerti blaaaassss. Tapi justru ini yang bikin perjalanan tambah seru.

Jalan-jalan kemarin  bukan sekedar jalan-jalan biasa, tapi jalan bareng 6 bloggers cewek kece yang bikin 2 hari di Anyer super menyenangkan. Yang istimewa, ada Joe Taslim ikut bareng rombongan kita. Bok, ga tiap hari yaaaa bisa liburan sama cowok ganteng begitu. Tapi yang paling asik adalah kita semua dikasi kesempatan untuk nyoba nyetir Nissan Juke dari Jakarta sampe Anyer dan balik lagi ke Jakarta! Yes, kamu ga salah baca, kita udah nyobain nyetir Nissan Juke yang ganteng itu selama weekend kemarin.

#JukeDefinitely

#JukeDefinitely

Pagi hari Jumat kemarin kita udah ngumpul di kantornya Nissan Motor Indonesia yang ada di sekitaran MT Haryono – Pancoran itu. Sebelum pergi, kita dikasi ‘perbekalan’ berupa product knowledge singkat sama Mas David dari Nissan.

Masnya ganteng, jangan salah fokus ya

Masnya ganteng, jangan salah fokus ya

Dari Mas David ini kita tau canggihnya Nissan Juke. Dari tarikannya yang tentu saja kenceng banget, automatic transmissionnya yang mulus, tombol-tombol di dashboardnya yang canggih tapi user friendly, dan juga dari sisi safetynya. Pertamanya agak khawatir nih, bisa nggak ya mengenali semua tombolnya dengan cepat, kan 10 menitan dari sini kita udah mau nyetir Nissan Juke ke luar kota aja. Pas sampe mobil, eh ternyata mudah kok, apa-apa emang harus dikerjain duluan jangan dipikir susahnya dulu *mulai curhat*.

Di sisi safety, Nissan Juke menggunakan prinsip “safety shield”, maksudnya Juke melindungi penumpang dan driver di dalam mobil dengan maksimal. Kalau sampe terjadi benturan atau tabrakan yang cukup keras *ketok meja tiga kali*, bagian depan Juke akan hancur tanpa ‘menembus’ bagian dalam mobil. Airbag yang tersedia untuk pengemudi dan penumpang depan akan keluar saat tabrakan keras terjadi.

Untuk ibu-ibu seperti saya yang suka belanja banyak (walau paling belanja beras dan air galon), bagasi Nissan Juke ini cociks banget, luas cin! Selain itu, ada ruang di bawah bagasi buat kita-kita yang bawa laptop kemana-mana tanpa harus khawatir laptop diambil orang karena tempatnya tersembunyi, ga pake keliatan kalo diintip dari jendela.

Kelar dengerin Mas David cerita soal Nissan Juke, kita siap-siap berangkat. Sebelum jalan ke Anyer, tentunya harus foto-foto dulu yes,

Off to Anyer !

Off to Anyer !

Perjalanan Jakarta-Anyer kemarin ditempuh dalam waktu 3 jam-an. Saya dan Nita yang nggak tau jalan ke Anyer ini aman-aman aja nyampe Anyer dengan selamat ternyata, berkat bantuan ngikutin satu mobil peserta konvoy di depan kita dan berlanjut dengan modal GPS waktu terpisah dari mobil barusan.

Duo maut yang nyampe Anyer ga pake nyasar, hore!

Duo maut yang nyampe Anyer ga pake nyasar, hore!

Dan yang dibilang Mas David di kantor Nissan ternyata bener, perpindahan transmisinya Juke mulus banget, nggak ada hentakan yang biasa terasa di mobil-mobil matic lainnya. Saya pertama nyetir matic di taun 1998 jaman kuliah dulu. Ya jelaslah terasa bedanya ya. Tapi dibanding mobil matic lain yang pernah saya coba belakangan juga Nissan Juke tetep paling mulus, ga kerasa tau-tau kita ada di kecepatan tinggi aja. Apalagi perjalanan kemarin kan tol terus ya.

Waktu pergi, kami pake fitur Eco, bisa dipilih di dashboardnya langsung, fitur ini sebenernya cocok dipake di saat jalan di dalam kota, dengan tidak mengurangi kemampuannya untuk bergerak dengan kecepatan lumayan, fitur ini membuat pembuangan Nissan Juke aman untuk lingkungan alias eco friendly. Di jalan pulang, saya dan Nita penasaran dengan fitur Sport nya. Bok!, lari di 150km/jam aja tanpa kerasa getaran apa-apa! Asli cakep nih fitur sportnya Nissan Juke. Dan yang membuat saya terkesan, perpindahan kecepatan ini sama sekali nggak terasa, mulus aja gitu, sampe pas liat speedometer kaget sendiri. Waktu harus ngerem mendadak juga, cengkraman rem nya terasa aman, rem bekerja cepat tanpa bikin mobil terhentak.

fotonya ngambil dari nissan.co.id nih

fotonya ngambil dari nissan.co.id nih

Di perjalanan menuju Anyer, pas sekitaran Krakatau Steel, kami nemuin jalan yang lumayan jelek plus berbatu batu pula. Justru bagus sih, karena kami jadi tau kalau Nissan Juke tetep ok dibawa di jalanan jelek, suspensinya aman nggak bikin mobil geredek geredek (bahasa pula ini)

Jalan yang geredek geredek itu

Jalan yang geredek geredek itu

Supaya navigator ga ngantuk, pas jalan pulang kami nonton sitcom Modern Family di mobil, buat ibu-ibu muda yang bawa anak, asik banget bisa nonton film di mobil kan, biar anaknya anteng dan ga nanya2 “are we there yet are we there yet” melulu. Tentunya perlu diingat, yang nyetir jangan kepengen ikutan nonton :D.

nonton asik di perjalanan pulang Anyer-Jakarta

atu pula. nonton asik di perjalanan pulang Anyer-Jakarta

Selama di Anyer, 6 blogger cw yang diundang Nissan Motor Indonesia dan Polimoli seru-seruan bareng Joe Taslim. Dari main games bareng, makan malem yang penuh obrolan intim *cailah*, sampe watersport yang bikin ga pengen udahan. Games yang dikerjain selama di Anyer juga bertaburan hadiah gitu, bikin makin seru aja. Gamesnya aja digelar di kebun hotel yang posisinya persis pinggir laut, sampe di dalem kolam renang. Gimana ga seru coba?

Seberapa seru sih? Sini intip fotonya deh

Ditutup makan siang bareng yang menunya aduhai sedap, akhirnya liburan bareng Nissan, Polimoli plus Joe Taslim ini udahan juga. Sampe sekarang masih belum bisa move on dari keriaan selama weekend kemaren, waktu ketawa-ketawa ngegosip sambil banana boat-an (iya, sempet), waktu cekakak cekikik selama game pake loncat-loncat segala, waktu ngegosip sambil menikmati kelapa muda di dalem kolam renang, dan tentunya waktu konvoy pulang ke Jakarta yang tambah seru karena semua peserta udah tambah akrab satu sama lain.

Thank you ya Nissan Motor Indonesia dan Polimoli, jangan lupa ajak-ajak kita lagi :). Yang pengen tau cerita lain dari keseruan #JoeandJuke, follow twitternya @nissanID dan @polimolidotcom di twitter deh.

Eh sebelum pulang tentu kita foto-foto lagi sama semua peserta liburan kemaren dong ya,

See you next time !

See you next time !

Thanks juga buat semua yang ikutan, kalian bikin weekend makin asik!

note : credit foto dari hampir semua peserta, trima kasih yaaa :*

10 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Saya Mau ke Derawan, Kamu Mau Ikut?

Beberapa bulan yang lalu, teman saya, Penny sempet share satu link youtube. Biasanya saya males nih buka-buka link yang belum tau isinya apa. Tapi waktu itu saya tau Penny lagi liburan di satu tempat yang asik banget dan saya menikmati semua foto yang dia posting di Path.

Penasaran videonya tentang apa ?

Sini deh

Cakep kan? Musik di videonya pas banget lagi ya. Belakangan saya ‘kenalan’ sama yang bikin videonya, ternyata beliau adalah orang di balik belajardiving.com.

Derawan, nama yang agak terngiang-ngiang di telinga saya selama beberapa bulan terakhir. Pengen kesana, jelas tapi belum kebayang pergi sama siapa dan kemana aksesnya. Bisa aja sih googling, tapi berhubung memang belum ada rencana pasti, maka hasrat pengen ke Derawan ini terlupakan sejenak.

Lalu tau-tau ada mention di twitter, dari @FigihEqi. Katanya dia mau ngajak saya (dan Biyan) ke Derawan! Nggak cuma Derawan, tapi juga akan keliling-keliling 3 pulau cantik di sekitarnya : Maratua, Sangalaki, Kakaban, dan terakhir tambah Gusung.

Pucuk dicinta ulam tiba ini sih namanya. Sejak itu saya banyak browsing soal Derawan, dan tiap kelar browsing, saya rasanya tak sabar memutar jam biar waktu agak cepat bergerak menuju 1-3 Agustus, waktu saya (dan Biyan) akan berangkat ke Derawan.

Beberapa hari yang lalu, @FigihEqi sempet memberi semacam ‘kultwit’ tak resmi di timeline, tentu masih soal Derawan. Figih cerita soal penyu yang bertebaran di Derawan, bahkan katanya dari jendela cottage kita akan bisa liat penyu-penyu sebesar meja berkeliaran. Mau liat penyu berkeliaran sih gampang aja, asal bangun pagi karena aktivitas ini biasanya berlangsung dari subuh hingga pagi menjelang. *pasang alarm dari sekarang*

Yang paling menarik dari tawaran @FigihEqi tentu saja aktivitas island hoppingnya,  di Pulau Kakaban kita akan nemu satu danau yang tengahnya berisi ubur-ubur yang tidak beracun. Bisa berenang disitu cin! Dari sekarang saya udah bayangin ekspresi muka Biyan yang pasti keseruan berenang sama ubur-ubur. Katanya sih saking asiknya main sama ubur-ubur kita akan lupa kalau kita nggak bisa berenang. Semoga yang udah bisa berenang nggak jadi lupa caranya berenang aja sih.

Cantiknya Kakaban, difoto oleh @wowadit

Cantiknya Kakaban, difoto oleh @wowadit

 

Kakaban yang lagi cantik-cantiknya, foto oleh @wowadit

Kakaban yang lagi cantik-cantiknya, foto oleh @wowadit

Saya nggak sabar menginjak Maratua, yang katanya Maldives-nya Indonesia itu lho. Pengen buruan tiduran di bawah bintang, pengen ikutan mancing langsung dari dermaga cottage, pengen jemuran sampe bego, dan yang pasti pengen foto-foto tiada akhir!

Maratua Island

Maratua Island, fotonya kiriman @FiqihEgi

Berhubung ini opentrip, kamu juga bisa ikutan. Kalau kamu ada akun twitter, mention aja @FigihEqi untuk tanya-tanya ini itunya, kalau kamu ga punya akun twitter, email ajalah ke eqi_fiqih@yahoo.com. Dia bisa juga dihubungi di BB 25fd027c atau diteror di telpon 082336610151.

Oh ini ada beberapa foto kiriman @FigihEqi yang akan bikin kamu tambah pengen ikutan open trip ini 🙂

Harga paketnya sendiri Rp. 3.150.000, termasuk apa-apanya, kamu bisa simak di gambar di bawah ini. Yang jelas belum termasuk adalah tiket pp dari tempatmu ke Balikpapan. Beruntunglah kamu yang rumahnya nggak jauh-jauh dari Balikpapan, jadi lebih mudah aksesnya 🙂

Untitled-1000

Eh ternyata tulisannya lumayan kecil. Sini deh saya tulisin lagi ya 🙂

Jadi, harga Rp. 3.150.000 itu udah termasuk :

1. Ticket PP Balikpapan-Berau-Balikpapan

2. Mobil Bandara Berau-Pelabuhan PP

3. Makan

4. Speed boat untuk keliling pulau

5. Tour Maratua, Kakaban, Sangalaki dan Gusung

6. Welcome Drink

7. Ticket masuk pulau

8. Guide Assistance

9. Free snorkeling

10. Dan tentu saja, Water Cottage (1 kamar isi 2 orang).

Seperti biasa, yang tidak termasuk adalah : Pengeluaran pribadi, laundry dan any donation, juga local guide.

Kalau kamu punya anak kecil, ajak yuk, saya ngajak Biyan karena katanya Derawan menyenangkan dan aman buat anak kecil, puskesmas aja ada kok. Biyan sih nggak sabar pengen liat penyu bertelur katanya, sementara mamanya nggak sabar ngajak dia berenang sama ubur-ubur, yay!

YUK IKUT YUK 😉

oh by the way, thanks ajakannya, @FigihEqi, thanks foto2 cakepnya, @wowadit. Semoga dengan postingan ini duaduanya dapet pasangan, lagi pada single fighter, bukan?

 

13 Comments

Filed under Family, Saya, Saya, dan Saya