Monthly Archives: May 2014

Keringetan Tapi Asik

Jadi ceritanya saya kan lagi seneng bawa Biyan main yang nggak ke mall. Bukan anti mall kok. Tukang (window) shopping kayak saya gimana bisa anti mall. Saya cuma mau Biyan lebih banyak bergerak. Karena begini, kalau di mall, aktivitas yang biasanya kita lakukan adalah makan, dan nongkrong. Diawali dengan makan berat, lalu cari coffee shop untuk nongkrong berduaan. Apa yang biasanya saya dan Biyan lakukan di coffee shop? Macam-macam, kadang-kadang saya buka laptop, dia mainan iPod. Kadang-kadang dia yang buka laptop, pasang earphone lalu ber youtube ria, sayanya baca buku. Bisa jadi juga, saya diem bengong, lalu Biyan keluarin buku gambarnya dan mulai menggambar. Sampai beberapa bulan lalu , ini adalah kegiatan favorit kami berdua. Sama-sama bisa ngerjain kesenengannya, dan saya bisa colongan me time dikit sementara Biyan juga asik dengan kegiatannya sendiri.

Tapi trus saya bosen. Masa sih tiap weekend itu terus yang dikerjain. Kegiatannya sama, cuma tempatnya aja beda-beda dikit, ga asik banget. Saya juga mulai merasa harus cari kegiatan lain saat saya merasa Biyan kok jarang aktivitas bergeraknya.

Akhirnya saya mulai browsing sana browsing sini, ngintip kegiatan apa yang kira-kira bisa dilakukan bersama, bukannya duduk sama-sama tapi ngerjain kerjaan sendiri-sendiri lagi. Soalnya ni soalnya, saya baca, bonding ibu dan anak akan terjalin dengan sendirinya secara intensif saat kita melakukan kegiatan bersama.

IMG_3938Jalan-jalan ke Kawah Kamojang, Garut

IMG_4153‘cross country’ di Taman Hutan Raya

IMG_2131Sepedaan Berdua Keliling Penang

Kemudian mulailah saya menyambangi taman-taman di kota Bandung yang lagi pada hits itu. Saya ajak Biyan main bola disana. Lempar-lemparan, tendang-tendangan doang sih, tapi emang seru sampe sama-sama keringetan. Buat Biyan yang badannya lumayan *ehem* besar,ngejar-ngejar bola memang perlu demi melatih kekuatan, ketahanan dan kemampuan ototnya.

Selain taman-taman di Bandung, belakangan saya juga suka mengajak Biyan main ke tempat-tempat wisata alam sekitaran Bandung. Satu kali kami pergi ke Garut dan Biyan seru-seruan mandiin kerbau dan nangkep ikan disana

IMG_3837Mandiin Kerbau ^^

IMG_3879Nangkep ikan buat makan siang

 IMG_5170‘ngintip Penangkaran Rusa di Maribaya

 

Tapiiiii…..berkegiatan di luar ruangan berAC dan pake lari lari begini kan ujung-ujungnya akan ketemu sama problem keringat ya. Apalagi buat yang anaknya lumayan gede kayak Biyan, gerak dikit aja keringetan. Dan efek samping keringetan adalaaaaaaahhhhh…..??

Yak bener, bau asem.

Pantesan banyak ibu-ibu doyan bawa anaknya ke mall yak, kalo di mall nggak keringetan, jadi ga pake bau asem pas masuk mobil 😀

Eh tapi ya jangan jadi halangan juga sih perihal bau asam ini. Kan bisa dicari solusinya. Dari hasil ngobrol sana sini sama ibu-ibu yang juga punya problem dengan anak-anaknya yang keringetan, saya nemu ini nih : Johnson’s® baby Active FreshTM Powder. Jangan lupa Ibu-Ibu, kalau buat anak, ya pakailah produk buat anak. Soalnya lapisan terluar dari kulit ari anak, khususnya balita, kan belum berkembang sempurna nih, makanya perlindungan alami balita kan masih rendah, rentan terhadap segala sesuatu yang berasal dari luar tubuhnya. Selain itu, kulit balita itu juga mudah menyerap, pake produk buat non balita akan membuat kulit mereka mudah iritasi.

IMG_5093

Trus apa dong kelebihan produk Johnson’s® baby Active Fresh™ dibanding produk bayi lainnya?

Sini dikasi tau, produknya Johnson’s Baby itu sudah memenuhi standar Best For Baby, udah terbukti secara klinis memiliki kandungan lembut dan aman buat kulit bayi. Naaah, secara khusus buat ibu-ibu yang anaknya suka keringetan, Johnson’s Baby menciptakan Johnson’s® baby Active FreshTM Powder, yang menetralkan bau masam dan malah membuat si kecil segar dan wangi setiap kali dia berkeringat. Jadi semakin si kecil berkeringat, semakin wangi!. Kok bisa sih? Gini cin, ada yang namanya Sulfur Malodor yang akan mengubah bau masam menjadi netral atau tidak berbau, lalu ada teknologi yang memungkinkan adanya pengapsulan butir-butir talc di dalam bedak. Nah, kapsul ini akan mengeluarkan wangi segar begitu kena keringat si kecil. Canggih ya? Iya, namanya Fragrance Technology + Encapsulation.

 Jadi jangan heran, di tas saya sekarang selalu ada Johnson’s® baby Active FreshTM Powder, jadi sebelum anak mulai bergerak-gerak kemudian entar keringetan, udah bisa dipakein dulu, biar pas keringetan ga pake lagi bau-bau asem deh. Di rumah saya juga pake Johnson’s® baby Active FreshTM Bath biar wanginya bertahan lebih lama dan segar pula.

Eh eh sesekali saya mau bagi-bagi hadiah ah disini, yang mau ikutan share pengalamannya soal aktif fresh, ntar bakal dapet hadiah dari ada Johnson’s® baby Active FreshTM Powder kayak gini nih :

IMG_5094

Eh eh sesekali saya mau bagi-bagi hadiah ah disini, yang mau ikutan share pengalamannya soal bermain aktif, ada 10 sample kit Johnson’s® baby Active FreshTM Powder yang mau saya bagikan, sample kitnya kayak gini nih :

Screen Shot 2014-05-28 at 4.13.32 PM

Yang mau, yuk comment di bawah sini, jangan lebih dari rentang waktu seminggu ya, kan mau dikirim hadiahnya cepet2an. Ditunggu ya buibuuuuuu

 

12 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Taman Hutan Raya, Dari Maribaya Sampai Dago

Oh lagi-lagi postingan yang terlambat berbulan-bulan. Ini cerita waktu saya dan Biyan ‘merambah’ Taman Hutan Raya dari Maribaya sampai ke Dago.

Sebenernya tujuan utamanya sih mau ke curug, karena sebelum main-main kesini kemari, saya emang cita-cita ngajak Biyan main air ke curug, karena main air di kolam renang adalah mainstream.

Curugnya sih ga ketemu, kelewat, hehe. Waktu kami sampai gerbang Taman Hutan Raya lewat Lembang deket Maribaya situ, udah jam 15.00 aja. Udah sore ketambahan ujan udah mulai turun rintik rintik. Akhirnya jalan kaki aja terus ngikutin jalan. Ada beberapa ojeg yang bolak balik nawarin, tapi kan niatnya mau jalan-jalan ya jadi semua ditolak. Gaya bener.

 

Akhirnya, waktu kita sampaitepat di patahan lembang, kita mutusin untuk naik ojeg dengan tawaran mampir ke penangkaran rusa, ke goa belanda, dan jalan-jalan seru sampai ke Dago. Kalo  lewat jalan raya sih Lembang Dago di hari minggu mungkin harus ditempuh dalam waktu 2 jam.

Ternyata, naik ojeg di kota sama di hutan itu lain banget rasanya! Jalanan di hutan kan cuma jalan setapak yang lebarnya meragukan untuk dilewati 2 motor sekaligus. Jalanannya licin karena abis ujan. Tujuan pertama, penangkaran rusa. Jalan kesini lebih seru lagi karena lewat waduk alias bendungan yang jalannya jelas bukan jalan yang boleh dilewati sepeda motor. Saya udah tegang megang Biyan sambil pegangan ke bagian belakang sepeda motor, licin cin!

Akhirnya sampai di penangkaran rusa dan langsung kasian liat rusa yang kuruskurus ini. Kayaknya sih kurang dikasih makan. Tapi pas diliat-liat, banyak kok tumpukan tanaman yang bisa jadi makanan rusa, emang kurus dari sananya aja kali ya.

Tujuan selanjutnya, Goa Belanda. Perjalanan terhenti sejenak karena ujan semakin gede. Saya dan Biyan berteduh di warung yang udah tutup, dan mamang tukang ojeg berbaik hati membuatkan kami api unggun kecil. Dingin banget gila waktu itu.

Setelah hujan mengecil, kita nerusin perjalanan ke Goa Belanda. Masuk bentar, keluar Goa udah di Dago aja, canggih. Berhubung saya bukan penggemar wisata horror, maka kunjungan ke Goa Belanda dicukupkan satu kali saja seumur hidup.

Masih sambil menunggu hujan, sebelum jalan pulang dari Goa Belanda kita makan Jagung Bakar dulu. Di setiap tempat wisata alam, selalu ada Jagung Bakar, bikin happy aja karena saya memang penyuka Jagung. Dari nongkrong di Sumedang, Subang, Ciwidey, sampai ke Pulau Samosir di Sumatera Utara, nggak pernah absen makan Jagung Bakar :).

Sebelum mulai gelap, kita akhirnya pulang, menuju balik ke arah Maribaya. Kirain si ojeg bisa nyampe ke tempat parkir, mimpi. Berhubung jalannya banyak tangga jadi seperempat perjalanan kita habiskan dengan jalan kaki. Hujan, jalanan licin, kedinginan dan pakai sendal jepit. Seru amat 🙂

 

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Yang Punya Blog Lagi Mikir-Mikir Beli Gadget Baru

Di sela-sela kegiatan neneng yang menggila minggu lalu, di tengah minggu lalu, tepatnya 14 Januari 2014 kemarin saya menyempatkan diri bertandang ke Kota Kasablanka, Jakarta. Ngapain? Itu lho, kan ada launching BlackBerry Z3. Ga cuma launching, tapi juga bagi-bagi door prize yang bikin acara siang itu tambah meriah.

Bundling bersama Indosat, pembeli BlackBerry Z3 bisa langsung mendapatkan keuntungan berupa Gratis Internet kuota 96GB yang bisa dipakai selama satu tahun. Selain itu, pengguna Indosat BlackBerry Z3 juga dapat menggunakan layanan superwifi unlimited. Oh juga BBM-an gratis. Asik amat sih. *beli 3*

Di event launching tersebut, Chief Marketing Indosat, Loong Tuck Weng menyampaikan bahwa Indosat mewujudkan keinginan pelanggan untuk menjadi pemilik pertama BlackBerry Z3 yang tampilannya cakep banget itu. Menurutnya juga, paket bundling yang disediakan adalah wujud komitmen Indosat untuk memenuhi trend kebutuhan masyarakan terhadap smartphone terbaru yang disertai dengan pengalaman terbaik layanan Indosat.

Layanan bundling ini tersedia baik untuk layanan pasca bayar matrix maupun pelanggan yang menggunakan pake prabayar mentari. Indosat memungkinkan pelanggan untuk menggunakan smartphonenya secara optimal baik untuk mengakses social media, streaming, download music dan video, browsing , email, games dan keperluan apapun yang mereka bisa dapatkan melalui internet.

Btw, masih ingetkah kamu si penyanyi cilik yang dulu nyanyi “Libur Tlah Tiba? Iya, Tasya itu. Nah kemaren dese ada juga tuh di launchingnya Indosat BlackBerry Z3, udah gede ya, tambah cakep pun, udah ga chubby chubby kayak dulu. Tasya termasuk pengguna BlackBerry Z3 pertama, katanya sih yang paling penting dari BlackBerry ya emang Black Berry Messengernya, menyusul di belakangnya tentu saja berbagai aplikasi social media semacam Twitter, Facebook dan Path. Ketika ditanya akan digunakan buat apa bonus kuota sebesar 96 GB dari Indosat, Tasya tersenyum lebar, perlu buat upload foto, streaming video, dan lain-lain, katanya.

Ini video lengkapnya kalau mau liat juga (sekalian ngintip Tasya makin cantik sekarang!)

Oya, kamu masih suka ngomel kalo dapet email dan bbm-an di BlackBerry lelet ga sih? Kalau iya, coba kamu beralih ke layanan Indosat dengan BlackBerry Z3 nya. Menerima dan mengirim email di Indosat BlackBerry Z3 bisa lebih cepet daripada di android dan iOS lho.

Design BlackBerry Z3 dibuat dengan design modern dengan layar 5”, baterainya tahan lama, ga bikin kamu harus cari colokan listrik dimana-mana. Designnya yang ciamik memberikan pengalaman ngetik yang menyenangkan baik dalam Bahasa Indonesia maupun Bahasa Inggris, semua ini bisa didapat dengan harga terjangkau.

Jadi kapan kamu ganti pake Indosat BlackBerry Z3 ?

 

 

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Trus Ngapain Kita ke Sumedang?

Ouch, postingan yang terlambat sebulanan. Udah biasa. Penulis amatir memang banyak tergantung mood nulisnya. Belum lagi load kerjaan yang selalu bisa dijadikan alasan menunda postingan.

Masih dalam rangka ogah main ke mall dan hayuk-kita-pergi-kemana-ya-weekend-ini, sekitar sebulan lalu saya nemu tempat ini di Sumedang. Namanya Kampung Toga. Kalau liat websitenya, katanya di tempat menginap ini ada waterboom, trus ada juga track buat sepedaan plus sewa sepedanya, gantole dan lain-lain. Begitu denger ada sepeda aja saya langsung pengen packing rasanya. Saya doyan banget sepedaan soalnya, seperti waktu saya dan Biyan kencan ke Penang berdua.

Seperti biasa, saya pergi kesorean dari Bandung karena ngurus ini dan itu dulu. Jalan jam 18.30 dari Bandung, berhenti makan malam di Tanjung Sari, maka kita nyampe kota Sumedang kira-kira jam 21.00. Kampung Toga ini gampang carinya, jadi kalau udah sampe kotanya, tinggal cari Polres yang yang berdekatan sama BRI, ada jalan belok kanan, lalu tinggal ngikutin aja, lalu terlihat ini deh

IMG_4587

Ini fotonya besokan paginya ya, bukan malem pas sampe. Lega dong liat sign segede gini dan langsung semobil “yay! we’re here!”. Problem kemudian muncul ketika kata orang sekitar “deket kok” tapi kok ga sampe-sampe. Jalanan gelap memperburuk keadaan. Setelah nyetir selama kira2 20 menit, kami mulai merasa ada yang salah. Nanya orang lagi, katanya “oh Kampung Toga? teras we dugi ka luhur, dugi ka tonggoh”. Terjemahan bebasnya sih gini “Oh Kampung Toga? naik aja terus sampe puncak”. Merasa jalannya bener, kami terus nerusin jalan ke atas sampe ternyata mentok, buntu alias ga ada jalan lagi. Dan tentu saja ga ada tanda tanda ada villa dengan waterboom seperti yang kami bayangkan sebelumnya. Turun lagi dan nanya ke warung yang masih buka.

JADI TERNYATA……

Sekampung itu namanya memang Kampung Toga. Sementara Waterboom ada di bawah, ga naik2 amat, jadi bener yang orang2 bilang, ‘ga jauh jauh amat kok’. Sementara kita kira Kampung Toga itu nama villa + waterboomnya.

Jadi turun lagi nih. Ga lama kemudian nemu deh tempat yang kita cari, dari arah atas, villa nya ada di sebelah kanan, sementara waterboom alias kolam renangnya ada di sebelah kiri. Oh jadi harus nyebrang ni ya, tapi ok kok, karena jalannya kan ga gede.

Masuk ke wilayah villa, ga nampak semacam resepsionis atau apapun. Tapi pas mobil berenti, ada bapak-bapak nyamperin, dan pas kita bilang udah booking, dengan ramah dia bawain kunci dan bukain pintu villa yang kita sewa.

Villa di Kampung Toga

Villa di Kampung Toga

Harganya ? 400 ribu aja untuk villa kecil 1 kamar, kamar mandi, ruang keluarga, dan pantry kecil. Bonus udara pagi yang nggak kebeli di kota dan pemandangan dari belakang villa yang (harusnya) cantik banget. Iya sayang ada beberapa bagian yang tanamannya ga keurus sehingga mengurangi cakepnya pemandangan disitu.

Jam 8 pagi kita kemudian nyebrang ke waterboom atau kolam renangnya. Impresive, di kota sekecil Sumedang ada arena kolam renang yang punya lebih dari 5 kolam, seru pula buat main anak2. Waterboom mainanlah, tapi lumayan aja buat anak segede Biyan. Kalau mau berenang serius, ada juga kok. Pemandangan dari kolam renang menyenangkan sekali! Jadi kayak berenang di lembah gitu.

IMG_4598Dan Biyan, tentu saja menikmati Sumedang dengan caranya sendiri :

IMG_4583

Tempat yang nyenengin buat weekend singkat. Sayang kayaknya karena ga terlalu laku, jadinya beberapa tempat keliatan banget kurang perawatannya. Villanya asik, tapi perawatannya kurang banget, karena bahannya kayu, jadi terasa bau apeknya. Kamar mandinya juga lack of maintenance banget.

Perihal gantole dan sepedaan? ternyata udah ga ada, hahahaha…. Jadi kayaknya karena kurang pengunjung jadi aja ditiadakan. Sayang banget.

Pulang dari sana menjelang jam makan siang dengan cita2 berburu Tahu Sumedang di kota. Ya masa iya ke Sumedang nggak makan tahu kan?

IMG_4581

Demikianlah weekend singkat kemaren ditutup dengan Tahu Sumedang plus sambel kecap pedes dan Lontong yang kurus-kurus tapi enaknya bikin nagih.

Kemana lagi kita minggu depan?

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Minggu Asik di Capolaga Adventure

Ok harusnya sih emang posting cerita jalan-jalan ke Sumedang dan Maribaya dulu. Tapi jalan-jalan kemaren ke sekitaran Subang ini masih hangat dan bikin pengen cepet-cepet cerita, gapapa ya. (yagapapalah gimana yang nulis aja)

Jadi ya, hari minggu kemarin kita pergi ke Subang. Tempatnya sih sebenernya sebelum Subang, bahkan posisinya sebelum Ciater. Namanya Capolaga Adventure. Dimana saya dapet info soal tempat ini? Browsing lah tentunya ya.

Dari rumah kta jalan jam 9.30an pagi, pake beberapa kali mampir beli bensin, ke atm, sarapan Jagung Bakar di pinggir jalan, akhirnya nyampe Capolaga Adventure kira-kira jam 12-an sekian gitu. Cari tempatnya nggak susah-susah amat. Jadi kalau dari Lembang menuju Ciater, sebelum belok kanan ke arah Ciater, ada jalan lurus yang nggak terlalu besar, nah masuklah kesitu. Sebagai tanda, kalau kamu udah lewat Gracia Spa di sebelah kanan, kamu udah mesti pelan-pelan karena jalan masuknya udah dekat. Di depan jalan itu ada sign menuju Tea Garden Resort juga, sayang sign dari Capolaga sendiri malah ga terlalu keliatan.

Setelah masuk jalan lurus itu, kamu akan nemuin kebun teh yang cakep cakep nian. Saya tentu saja gatel pengen foto2, parkir dan turun dari mobil sebentar untuk numpang foto di kebun teh punya orang.

Image

dan langit hari itu cantik secantik-cantiknya cantik.

Image

Dari situ kita nerusin perjalanan dikit lagi. Kalau sampe pertigaan, ingatlah kamu mesti belok ke kiri. Sekali lagi, ikutin sign menuju Tea Garden Resort karena posisi Capolaga Adventure sama Tea Garden Resort ga jauh-jauh. Pas udah belok kiri, jangan ngebut-ngebut karena posisi Capolaga ada di sebelah kiri dengan sign yang lagi-lagi ga gede-gede amat (tapi keliatan sih).

Tiket masuk per orang dihargai Rp. 9.000, parkir mobil Rp. 3000. Kerasa murah banget pas kita udah masuk ke dalem karena tempatnya BAGUS BANGET.

Capolaga Adventure ini dugaan saya sih dikelola swasta, tanpa mengubah hutan alam yang memang udah ada dari sananya. Jadi sesuai yang saya baca di website nya, disana ada 3 (apa 5 ya, lupa) curug alias air terjun kecil. Biasanya di bawahnya ada sungainya, bisa deh buat kita main-main air.

Pas nyampe tempat parkir, ada satu kolam renang. Biyan udah gatel aja pengen nyebur, saya iming-imingi bahwa di bawah sana masih ada tempat main air yang lebih asik daripada sekedar kolam renang biasa. Untung anaknya nurut walau sempet cemberut sesaat. Menuju curug, kita jalan ke bawah sekitar 15 menitan. Jalannya turun, asik ga pake cape. Biyan lari-lari ga sabar sampe kita panik takut dia jatuh ngusruk gitu kan repot.

Image

Image

Akhirnya sampe curug! dan anak kota yang baru sekali liat curug ini pun terpesona.

Image

Image

Padahal baru segitu doang pemandangannya, tunggu sampe kita sampe bawah beneran 🙂

Image

Sedap ya. Ga tau sih kalo kamu kamu, saya sih (dan Biyan juga) seneng banget liat ijo ijo beginian, ketambahan boleh nyebur pula kan, sedap. Airnya bersih ga kayak air sungai yang biasa kita liat. Dan dingin banget karena kan air gunung ceritanya. Dan kalo udah nemu pemandangan yang enak begini, anak ini suka gatel minta fotoin

ImageIni bajunya masih normal ya sebelum akhirnya dia nyebur ;

ImageBiasanya mandi bola di mall atau paling banter berenang di kolam renang, sekarang beginian. Bayangkan betapa senengnya dia. Tanpa batas waktu pula, saya laper banget aja ditahan saking dia enjoy banget celup-celupan air kolam. Akhirnya sih berenti sendiri karena cape (entah cape entah kedinginan).

Dan jangan khawatir, walaupun Capolaga ini bentuknya hutan ya, tapi ada kamar mandi buat bersih-bersih dan ganti baju. Plus kamar mandinya bersih. Ralat, bersih banget buat ukuran di tempat kayak gini yang biasanya you know lah ya.

Abis mandi dan ganti baju, kita nongkrong-nongkrong bentar disitu, kita trus jalan balik ke atas dan ternyata CAPE YA MALIH NANJAKNYA! Untung jalannya santai aja walaupun udah ga bisa pake ngobrol karena mau napas aja rasanya SUSYE : ))) (ketauan olah raganya banyakan bolongnya daripada benernya).

Yang juga asik dari Capolaga Adventure adalah tempatnya ga terlalu komersil. Ada yang jualan makanan, sebatas mie instan, dan minuman minuman anget. Kalau anakmu kayak Biyan yang nggak pernah makan mie instan (cuma kecolongan sekali seumur hidup waktu di kampung di Tarutung dimana sore itu beneran ga ada makanan apa-apa), maka bawalah bekal buat makan disana. Kalau niat piknik sekalian, maka bawalah tikar dan makanan kesukaanmu. Ada lapangan cukup besar yang bisa dipakai buat piknik bareng keluarga, posisinya dekat Curug Goa Badak dimana kalau kamu duduk situ akan ada sungai kecil dengan airnya yang bersih.

Yang perlu dikasih tepuk tangan meriah buat Capolaga Adventure adalah tempatnya yang bersih banget. Dengan orang bisa bawa makanan kesitu, kan probabilitas sampah berserakan cukup besar. Ketambahan biaya masuk yang murah tentunya kita nggak bisa ngarep ada petugas kebersihan yang stand by terus-terusan. Tapi ternyata kalau dari awal dipelihara baik, ya gampang nerusinnya. Kamar mandinya aja bersih banget, dan airnya mengalir terus-terusan, ga ada cerita kamar mandi bau seperti kamar mandi pada umumnya.

Selain buat main-main iseng seperti yang baru saya lakukan kemarin, di Capolaga juga kamu bisa arrange outbond kantor, kapasitasnya kan besar banget. Bisa juga kalau mau camping-camping an rame-rame. Kontak aja pengelolanya di website nya

Image

Saya sih bakal balik lagi ke Capolaga Adventure dengan rencana mau ngajak keluarga besar piknik disana bawa Nasi Liwet segala macem. Yuk?

 

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya