Monthly Archives: April 2014

Bukan Sekedar Sentosa Island, Tapi Kesana Bareng @pergidulu !

Ok ini mungkin pengakuan yang agak malu-maluin, tapi berhubung ini blog pribadi ya gapapalah ya diceritain disini, mumpung masih nulis sendiri belum ada yang ngajak merger. Siapa juga yang mau

Kalau ditanya, sudah pernahkah saya ke Singapore? Jawabnya tentu saja udah. Pertama kali 18 taun yang lalu waktu ulang taun sweet seventeen-an sebagai hadiah ulang taun dari alm Papa.

Kedua, ketiga, keempat, kelima dan seterusnya berganti-ganti agenda, ada yang sekedar main, ada yang urusan kerjaan, ada yang weekend getaway yang manis. Ada yang sendirian, ada yang sama rekan kantor, ada yang rame-rame sama temen-temen dan tentu saja ada yang bareng keluarga.

Di kunjungan pertama, saya samar-samar ingat kayaknya saya pergi ke Pulau Sentosa. Satu hal yang saya ingat cuma naik cable car untuk pertama kali dan harus naik lift yang tinggi sekali dan di dalamnya ada operator lift yang cantik banget. Saya dulu mikir, ih begitu canggihnya Singapore sampe lift aja ada yang jagain, cantik plus sexy pula. Sementara 18 taun lalu, lift disini rasanya masih ndet-ndetan, ga kayak sekarang.

Kemudian tentu saja saya pernah ke yang namanya Universal Studio atas nama “ngajak anak jalan-jalan”. Sukses berat karena Biyan, anak saya yang umurnya waktu itu 5 taun itu happy setengah mati disana walau pertamanya sempet ngomel panas. Bukan cuma anaknya, mamanya juga happy berat. Banyak sudut asik buat foto-foto! Yay! Padahal kalo mau foto-foto sih di Jalan Braga aja juga bagus Non.

Universal Studio, Mei 2013

Universal Studio, Mei 2013

Sempet mampir ke Siloso Beach tanpa sempat ngapa ngapain sepulang dari Universal Studio itu. Bukan apa-apa, kita semua udah kecapean dan muka udah kusut berat rasanya.

Sepulang dari sana saya baru sadar pas browsing-browsing, ternyata Sentosa menyimpan begitu banyak atraksi dan tempat asik selain sebagian kecil yang saya datangi! Norak? Iya. Biarin.

Yang pertama menarik perhatian saya adalah Dolphin Interaction. Ya ampun mak, ini seriusan bisa liat langsung dolphin dari dalem air?? Seriuslah! Liat di Ancol aja udah happy trus ini bisa liat langsung dalem air plus main-main bareng? Anak saya mungkin akan loncat-loncat ga brenti kalau dapet kesempatan ini.

Screen Shot 2014-04-26 at 12.50.23 AMpsst, ini gambarnya ambil dari www.rwsentosa.co.id

Nggak cuma perihal lumba-lumba aja, perlu dicatat bahwa saya hobby main basah-basahan, maka saya beneran kepengen nyoba yang namanya Adventure Cove Waterpark. Kamu tau kan, kalo di Adventure Cove Waterpark kita bisa nyobain naik yang namanya roller coaster hidro-magnetik pertama di Asia Tenggara. Nggak nolak juga bisa santai-santai bareng Susan dan Adam dari www.pergidulu.com  di kolam ombak Bluwater Bay, nanti saya bakal mainan ban luncur menyusuri Adventure River yang penuh dengan kehidupan laut. Semoga Adam dan Susan juga mau nemenin snorkeling bareng 20.000 ikan warna-warni. Pasti mau lah, mereka kan anaknya fun fun gitu :D.

Ini belom ngomong soal Crane Dance dan Lake of Dreams ya. Saya pasti mangap-mangap bahagia nonton beginian. Bayangin aja atraksi air, dicampur permainan lampu, diiringi musik, gimana ga kurang sedap! Nongkrongin websitenya www.rwsentosa.co.id barusan bikin makin pengen kesana deh.

Jadi kalo baru ke Universal Studio doang, emang harus nih ke Resort World Sentosa lagi. Mana pilihan hotelnya banyak banget, bisa-bisa ke Singapore entar ngabisin waktu di Sentosa aja ga usah kemana-mana. Dan kenapa saya tiba-tiba kepengen ke Singapore lagi? Gara-gara dua sejoli, @pergidulu nih. Denger cerita jalan-jalan mereka yang selalu seru, pengen juga sesekali ngerasain pergi bareng Adam dan Susan. Yang baru denger soal mereka, mampir deh di blognya, www.pergidulu.com. Kamu mungkin jadi pengen juga pergi bareng mereka kayak saya 🙂

 

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Situ Patenggang – Ciwidey

Ini postingan susulan yang harusnya justru diposting sebelum yang satu ini tapi biasalah yang anget emang selalu lebih asik buat diceritain duluan. Iya kan? Iya in aja biar sepakat kita.

Jadi kira2 3 mingguan lalu, saya ngangkut Biyan ke Situ Patenggang. Kenapa kesana, kisahnya agak lucu. Pertamanya mau ke Garut, tapi ga boleh nyetir sendiri karena kejauhan plus ke Garut banyak titik macetnya. Mau ke Curug Cimahi, eh katanya baru longsor. Mau ke Curug Penganten, eh ternyata posisinya terlalu deket sama rumah. Browsing sana sini, akhirnya ke Situ Patenggang deh. Pergi dengan komplenan orang-orang, katanya kesana bakalan macet. Yaelah, di Bandung aja juga macet, trus masa ga kemana-mana.

Akhirnya pergi deh, nggak menemui terlalu banyak titik macet kecuali di sekitar Pasar Ciwidey. Lumayan motong jalan lewat Pameuntasan (belakang jalan Kopo), dan akhirnya bisa liat yang namanya Stadion Jalak Harupat setelah selama ini cuma denger namanya.

Melewati Pasar Ciwidey, pemandangan mulai asik. Kebun teh dimana-mana. Selain kebun teh, bertebaran juga tempat makan yang jualan Nasi Liwet. Udah tau kan saya doyan makan ya, makanya liat Nasi Liwet bertebaran ini ya penasaran lah pengen coba. Mendekati area Kawah Putih, mulai macet lagi deh. Tapi ga keberatan, matiin AC, buka kaca jendela, mayan seger anginnya dan pemandangan ijo-ijonya.

Sampe di Situ Patenggang, jujur aja saya kaget. Kaget in a good way, karena bentukannya masih seperti waktu saya kesana 25 taunan lalu. Masih bersih, masih asri, cuma sekarang lebih banyak orang aja, sisanya, masih kayak dulu. Kagum juga sih ama Pemda atau Dinas Pariwisata yang ngurus. Dengan sekian banyaknya orang yang berjualan, area danaunya bersih banget dan kayaknya cukup tegas untuk nggak membiarkan pedagang asongan masuk ke dalam area sisi danau. Jadi yang jualan makanan dan souvenir udah dikasih tempat sendiri di luar pagar. Rapi dan bersih, suka.

Image

Yups, bisa naik perahu ke sebrang, namanya Batu Cinta. Katanya sih kalau masih dalam proses pencarian jodoh, akan dimudahkan kalo mampir-mampir dan pegang batunya. Mitos tentunya, tapi bolehlah dicoba daripada penasaran. Harga naik perahu adalah Rp. 25rb per orang, dan 150rb kalau dicarter perahunya buat sendiri. Lumayan mahal ih buat ngiter2 danau segitu, dan lebih asik naik rakit di Situ Cangkuang, walaupun pelan pelan karena nggak modal mesin kayak perahu boat.

Image

Kelar naik perahu kita sempet mikir mau kesitu sekali lagi karena rasanya pengen ikutan piknik di pinggir danau, sewa tikar, bawa bekel dari rumah, wah sedap. Hari minggu itu banyak juga yang piknik, dan sekali lagi, segitu banyak orang piknik dan makan di tepi danau, tapi areanya tetep bersih 🙂

Image

Oh pulang dari sana Situ Patenggang kami sempat mampir di yang namanya Taman Kelinci. Biyan memang hobby banget ngasih makan kelinci. Udah dicoba di Little Farmer Lembang, di Floating Market, juga di area bermain Tahu Susu. Tamannya lumayan luas karena areanya memang besar. Bayar 15.000 udah puas ngejar-ngejar kelinci untuk kasih makan.

photo(1)

 

Seru juga hari mingguan di Situ Patenggang. Kemana lagi kita minggu depan, Nak ?

 

 

 

 

3 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Seru-seruan di Garut

Untuk itungan postingan blog, yang satu ini nggak terlalu terlambat diposting kok. Baru kejadian 2 minggu lalu. Mengingat ada beberapa cerita yang masih mengendap di draft selama itungan bulan, bahkan ada yang belum ditulis sama sekali, yang satu ini mendinganlaaaah.

Jadi, masih dalam rangka cari tempat main yang nggak bosen, misalnya kayak di mall, 2 minggu lalu saya membawa Biyan ke Garut. Iya, Garut, kota kecil yang bisa ditempuh dalam waktu 1 jam dari Bandung dengan catatan tidak macet. Karena itu hari Sabtu dan lumayan macet, kami tiba di Garut setelah menempuh perjalanan kurang lebih 2 jam-an.

Karena pergi kesorean berakibat nyampe kemaleman, maka kami harus melepaskan kepengen berendam di Cipanas dan langsung menuju hotel yang namanya Mulih Ka Desa. Terletak di Jalan Raya Samarang, Mulih Ka Desa ini seperti bagian Lembangnya Garut. Posisinya agak tinggi, berakibat dingin tentunya. Begitu sampe disana, kami disuguhi makanan ringan berupa Sampe alias Singkong Goreng. Sebenernya ditawarin makan malem sih, tapi berhubung di jalan udah mampir makan di rumah makan Asep Stroberi, maka kami nawar supaya dikasih snack aja. Di saung yang ada di atas kolam penuh teratai, kami makan Singkong Goreng, Bandrek, Teh, dan lain-lain sambil menahan dingin.

Image

Besok paginya Biyan semangat bangun pagi karena udah dikasih tau bahwa agenda seru hari itu adalah mandiin kerbau. Yes, mandiin kerbau. Random dan ngarang tapi kok seru aja. Sebelum kerbaunya datang, kita sempat main ayun-ayunan, jungkat jungkit dan lari lari di kebon.

Image

Oh dan akhirnya acara sakral mandiin kerbau itu tiba juga, Biyan udah melonjak-lonjak kesenengan. Dan ternyata emang seru banget! Kerbaunya masukin ke kolam, kita mandiin di kolam itu juga, untuk menggosok badannya, dibuatin rumput yang diikat-ikat. Ujungnya rumput itu dimakan juga sih sama kerbaunya. Setelah kelar mandiin kerbau, Biyan masuk ke kolam satu lagi untuk nyari ikan buat makan siang! Ini seru banget, karena nangkep ikan kan ga gampang, dan kolamnya udah kotor banget sebenernya, tapi kita biarin aja. Akhirnya Biyan lebih banyak dapet kerang hijau daripada ikan sih. Kerang kan diem aja di dasar kolam, ya terang lebih gampang. Udah menjelang siang dan perut mulai krucuk-krucuk, akhirnya Biyan dapet beberapa ikan mas, mujaer dan nila yang langsung dia request minta dibakar. Jadilah kita makan siang hasil tangkepan dia. Sayang sekali Kerangnya dimasak pedas sehingga anak tembem ini ga bisa ikutan makan. Seru banget makan tangkepan sendiri, di saung sepoi-sepoi kena angin, plus pemandangan sawah (dan kerbau yang lagi berjemur kelar mandi).

Image

Beres check out, kita memutuskan pergi ke Kawah Kamojang. Tadinya sih sempet pengen ke Darajat Pass, itu lho kolam renang semacam water boom, tapi kebayang penuhnya, langsung males. Akhirnya naik kira-kira 40 menit bermobil ke Kawah Kamojang. Dan nggak nyesel. Kawah ini bagus banget pemandangannya, jalan ke arah sana juga bagus, mungkin karena dikelola dengan baik oleh Pertamina ya.

Image

Tentu saja dingin, di bagian atas ada seperti sungai/kolam kecil buat kita ngerendem kaki di air panas. Cuma bisa kaki tentunya karena tempatnya sempit dan cukup banyak orang.

Turun dari Kamojang, kami berniat mampir di Candi Cangkuang. Candu Cangkuang ini adanya di daerah Kadungora, sebelum masuk Garut. Kalau dari arah Garut jadinya ada sebelah kanan. Untuk mencapai candi, kita harus naik rakit dulu. Nah ini seru banget nih, pernah nyebrang pake perahu di Situ Patenggang dan menyebrangi Chao Phraya, tapi kalo naik rakit belom pernah. Bayarnya? 4 ribu aja per orang. Kalau mau carter rakitnya untuk sendiri, 80 ribu harganya. Ini harga resmi kok, bukan ngasal tukang rakitnya, soalnya terpampang jelas gitu di temboknya.

Candi Cangkuang sendiri sebenernya cuma terdiri dari satu candi aja. Udah, cuma itu. Tapi sebelum sampe ke candi, ada kompleks rumah adat yang nampak masih tertata rapi. Berhubung ini rumah adat Jawa Barat, ya jelas ga jauh-jauh sama rumah-rumah yang kita liat di sekitar kita. Tapi areanya bersih, ada juga yang jualan makanan dan souvenir-souvenir. Saya tentu saja jajan jagung bakar.

Image

Perjalanan yang cuma semalem, tapi seru. Bikin pengen nyari tempat kayak gini lagi. Efektif pula, bisa mampir ke tiga tempat yang masing-masing punya keseruan sendiri. Abis uangnya, hampir sama kalo weekend jalan-jalan ke mall. Dan yang asik, mama nggak usah dandan, hehehehe…..

Oya, Mulih Ka Desa ini sangat menyenangkan tempatnya, selain bungalow nya bersih, makanannya juga enak, dan ga terlalu mahal. Untuk nginep 1 malam di bungalow yang ukurannya cukup, harganya 700 ribuan, kamar mandinya bersih walaupun untuk ukuran resort berbau alam, kamar mandinya masih terlalu bernuansa “kota”.

Image

Gimana rasanya bangun tidur dengan pemandangan begini? Asik banget!

 

Ada beberapa cerita serupa ginian lagi di draft postingan, nanti ya saya posting lagi.

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya