Monthly Archives: February 2014

Where Were You Last Year ?

Saya berhenti menghitung umur ketika umur saya menginjak angka 27. Entah karena waktu saya sudah menikah, entah karena penambahan umur rasanya tidak sepenting dulu ketika berumur belasan lagi. Yang jelas taun ke taun rasanya bergerak sangat cepat, sampai saya merasa dilompat-lompati waktu.

Kemarin, sehari sebelum saya menginjak umur 35 bukanlah hari yang menyenangkan buat saya. Seriusan, dari bangun pagi sampai persis mau tidur, everything went wrong. Semua nampak menyebalkan semua nampak salah. Sampe tidur aja masih dengan perasaan kesel. Untungnya saya jarang banget nggak bisa tidur. Begitu lampu gelap dan kepala nempel bantal, biasanya tak lama kemudian saya sudah mulai berlayar.

Untungnya hari ini semua berjalan baik-baik saja, cuma kerjaan sedikit terbengkalai karena bales2in ucapan selamat. Untung ulang taunnya setaun sekali :).

Kemudian saya berpikir, where was I last year. Secara pencapaian, satu tahun ini bisa dibilang lumayan pesat. Saya tak lagi punya masalah-masalah yang bikin sakit kepala dan bikin sakit seperti tahun-tahun lalu. Masalah saya belakangan hanya seputar hal-hal lucu yang paling-paling cuma bikin diri ini nyetir sambil ngelamun. Masalah nggak bisa ngontrol makan dan masalah ga disiplin olah raga sih sudah jadi masalah klasik yang sebenernya udah tau kok solusinya gimana. Semoga mulai besok semua resolusi dan niat untuk olah raga lebih teratur bisa terwujud tanpa ditunda-tunda lagi.

Tahun lalu saya sempat menulis disini, kalau di umur 34 kemarin saya nggak cuma merayakan ulang tahun tapi juga merayakan hidup. Saya berniat menyampingkan semua hal yang nggak menyenangkan dan lebih menikmati hidup dengan semua warna warninya. Untuk niat yang satu itu, saya bisa dengan bangga bilang bahwa saya berhasil. Dari 34 ke 35, saya kewalahan menghitung banyaknya hal yang bikin saya tersenyum dan ketawa ga kelar kelar. Banyak banget yang bikin seneng sampai akhirnya saya berhenti menghitung kemudian memutuskan untuk duduk diam dan menikmatinya saja.

Ada yang berbeda di ulang taun kali ini. Nggak ada oma saya yang biasanya nelpon sebelum jam 9 pagi setiap saya ulang taun dengan pesan yang selalu sama “Tata! Selamat ulang taun ya!, semoga selalu senang banyak berkat, inget2 nabung”. Minggu lalu imlek pertama tanpa oma, hari ini ulang tahun pertama tanpa beliau. Seperti saya bilang waktu itu, hari ini ada cicilan air mata lagi, betapa saya merindukan suaranya di telepon.

wearing her necklace today as a note that my life has been great, and she's one of the reason

wearing her necklace today as a note that my life has been great, and she’s one of the reason

 

Dan di perjalanan ini selalu saja ada teman-teman yang setia mendengarkan segala macam keluh kesah yang berulang-ulang saya ceritain. Ada orang yang begitu telponnya saya angkat langsung saya cecar dengan cerita-cerita ga penting, ujung2nya dia lupa niat awalnya nelpon saya. You know who you are, please jangan kapok nelponin saya ya :).

Di umur yang udah sebegini, akhirnya kita bukan lagi perlu temen yang bisa ngasih tau what’s right what’s wrong. Karena udah semestinya di umur segini kita tau sendiri yang mana yang bener yang mana yang salah. Buat saya sekarang ini namanya temen baik adalah temen yang mau nerima segala kekurangan kita. Mau menerima kita yang selalu jauh dari sempurna untuk jadi temennya. Temen yang tau kalau kita ni punya salah begini begitu tapi toh selalu ada buat kita setiap kita memerlukan mereka. Dan tentu saja ga akan pernah bilang “kata gue juga apa” ketika kita kepentok masalah yang mungkin sebelumnya kita bikin sendiri.

Pernah baca dimana gitu, kita semua ini kan cuma beda-beda dosanya aja. Ga ada yang ga berdosa kok. Ga ada yang nggak punya salah. Perihal kesalahannya di bagian mana, semua beda-beda. Makanya lagi belajar nih untuk menerima semua kekurangan orang. A good friend tells us what to do and what not to do, but the best friend let us do what we want to do and still be there for us whenever we fail. Demikianlah teori asal-asalan saya berdasarkan urusan teman-berteman ini.

So, if you ask me where was I last year, saya bisa jawab, saya lagi sibuk merayakan hidup dan meneruskan perayaan itu sampai hari ini dan besok-besok. Tujuannya cuma satu : supaya hidup terasa lebih mudah dan saya lebih bahagia.

And where were you last year, darling? 

20 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya