Monthly Archives: December 2013

Menutup 2013 (dengan senyum)

Saya menutup 2013 ini dengan kesibukan yang standar saja, nyelesain kerjaan, bayar utang tulisan di surgamakan.com dan tentu saja di blog ini, beli hadiah taun baru buat keponakan, dan makan enak. It’s a must, makan enak untuk menutup sebuah tahun.

Bandung mulai macet dimana-mana, membuat saya berpikir dimana saya harus duduk dan santai sejenak tanpa harus kena resiko ga bisa pulang saking macetnya. Seperti tahun tahun sebelumnya setelah menikah, saya tentu saja akan melewati pergantian taun nanti di rumah mertua. Ada tradisi yang (belum atau tidak) boleh dilewatkan, berdoa bersama dan kumpul-kumpul. Saya pribadi sih sudah bertahun-tahun tidak berdoa secara pribadi. Saya memandang tradisi berdoa bersama ini sebagai niat bikin seneng orang-orang yang kita sayangi, anak, suami dan tentu saja mertua beserta keluarga besar.

Tahun 2013 bisa dibilang tahun yang paling penuh warna di dalam hidup saya. Banyak hal yang terjadi. Kalau 2012 kemarin seimbang antara yang menyenangkan dengan yang menyebalkan, maka dengan senyum lebar sampe kuping saya bisa bilang bahwa 2013 ini membawa banyak hal yang bikin saya senang. Banyak senyum, banyak ketawa, banyak bersyukur.

Pergi ke banyak tempat baru, mencoba banyak hal baru, makan makanan baru. Semuanya bikin hati senang.

Pertemanan selalu jadi faktor penting setiap saya mengukur apa yang sudah saya capai dalam hidup ini. Selama 2012 dan 2013 tidak terlalu banyak bertemu teman baru, hanya satu dua atau tiga-lah. Tapi kebanyakan dari mereka begitu klik dengan saya sampe rasanya seperti bertemu teman lama yang kemudian punya kebutuhan untuk ketemuan satu sama lain.

Teman-teman yang sudah dekat sekian lama pun selalu jadi salah satu faktor yang membuat saya berpikir bahwa hidup ini memang patut disyukuri. Mereka ada dengan becandaan garingnya, dengan shoulder to cry on nya, dengan telinganya yang super tebal mendengarkan keluh kesah, omelan, dan curhat saya yang tak ada ujungnya itu. You know who you are. Bear with me in 2014 ya. 

Resolusi untuk 2014 nanti biarlah saya simpan dalam hati saja ya, supaya kalau pada kenyataannya tidak tercapai, saya nggak malu-malu amat. Yang pasti, 2014 nanti saya ingin lebih bahagia, lebih enteng menghadapi segala sesuatu, dan lebih banyak kerjaan biar ga punya waktu mikirin hal-hal yang nggak perlu dipikirin. Pengen lebih kurus sedikit tentu saja (seperti harapan tiap taun), pengen jalan-jalan lebih banyak ke tempat baru sama kesayangan. Semoga semuanya terwujud supaya akhir 2014 nanti saya bisa menutup taun dengan senyum seperti hari ini ketika saya menutup 2013.

Happy new year, survivors!

IMG_2048

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Terlambat 4 Hari

Tulisan ini yang terlambat diposting sampai 4 hari.

Harusnya kan diposting 27 Desember 2013 kemarin, persis 3 taun setelah papa meninggalkan kami semua karena sakitnya.

Tidak akan berpanjang panjang cerita mengenai sakitnya papa karena saya pernah cerita di postingan sebelumnya. Tapi pengen cerita mengenai kami, terutama saya, tanpa papa.

Kalau ada penyesalan yang masih terus terpikir sampai saat ini, adalah omongan papa yang banyak saya nggak dengerin. Betapa hidup saya akan lebih mudah dan less trouble kalau saja saya lebih mendengar apa katanya waktu itu. Tapi di sisi lain, saya banyak belajar dengan apa yang pernah saya alami, terutama hal-hal yang tidak mengenakkan. Yah kalo kata orang sih ambil saja hikmahnya, sementara kata saya sih “yaudahlah ya mau gimana lagi sudah terjadi”.

Satu hal lagi yang membuat saya inget papa kemarin kemarin, adalah ketika ngobrol dengan seorang teman dekat mengenai kebegoan saya akan banyak hal. Misalnya kasus politik yang sedang ramai dibicarakan. atau soal masalah-masalah lain yang kayaknya lumayan penting sampai mengisi berita-berita utama di surat kabar, di majalah, dan di televisi. Sejak papa nggak ada, saya kehilangan teman mengobrol mengenai itu semua. Nggak ada lagi yang langganan majalah Tempo, yang waktu saya kecil dengan semangat bercerita kenapa majalah itu dibredel dulu. Kemudian berganti langganan majalah Gatra yang menurutnya ga seasik Tempo dulu. Yang saya baca sekarang hanya timeline twitter. Paling banter buka link yang di post orang di twitter. Berita lebih cepat didapat tapi saya kehilangan teman diskusi yang membuat saya merasa saya harus lebih banyak membaca dan buka mata akan hal-hal yang terjadi di sekitar. 3 taun tanpa papa, saya kehilangan motivasi untuk jadi orang yang tau tentang banyak hal. Juga kehilangan teman berantem karena dari dulu kami memang tukang berantem. Akan banyak hal.

 

2 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Pengennya Kan Looking Good Terus

Buat saya, penampilan adalah satu hal yang penting banget. Yang sering bareng-bareng saya pasti tau kalau saya perlu waktu yang lumayan lama untuk milih baju apa yang mau dipakai hari itu. Bangun tidur, mandi pagi lalu kemudian ngejogrok depan lemari berbalut handuk sambil mikir mau pake baju apa adalah rutinitas yang hampir selalu saya lewati setiap hari. Ini belum lagi urusan sepatu ya. Untungnya saya nggak terlalu banyak milih soal tas. Tas saya, terutama tas kerja nggak banyak modelnya, jadi nggak pusing milihnya, tinggal sesuaikan dari sisi warna aja (yang mana kadang-kadang tetep aja ribet).

Kenapa penampilan segitu pentingnya? Karena buat saya, ketika kita pake baju yang pas, sepatu cocok, aksesoris mendukung dan tas ga malu-maluin, dunia itu berasa lebih ramah. Berlebihan? Biarin. Karena rasanya memang begitu. Yang jelas ini memang berkaitan erat dengan yang namanya percaya diri. Ketika percaya diri ada pada porsi yang tepat, otomatis dunia terasa lebih ramah itu tadi.

Jadi sekarang kebayang kan, kenapa penampilan itu penting buat saya. Berhubung saya pekerja kantoran di weekday dan penikmat hidup (alah) di weekend, maka saya membagi penampilan saya ke dua bagian besar. Yang pertama tentu saja penampilan cakep di kala ngantor. Standar aja sebenernya, dress kantoran resmi, rok kantoran atau celana panjang bahan kain. Atasnya bisa macem-macem ; blouse resmi, kemeja ala cowok, blazer, atau kesukaan saya tanktop plus cardigan. Yang jelas, teman di hari weekday ya selalu high heels. Pegel-pegel dan cekit cekit dikit ditahan ajalah, biar gaya. Ya abis gimana, baju ngantor kan emang cocoknya pake heels ya. Kan katanya ‘beauty is pain’. Dan entah kenapa saya selalu menikmati bunyi hak di lantai, “tuk tuk tuk” gitu. Beda lagi waktu dulu ngantor di tempat yang lebih santai, masih bisa tuh ngantor pake jeans dan flats. Nah, bagian besar keduanya tentu saja dandanan pas weekend. Selain karena ga usah bangun pagi, saya selalu nunggu-nunggu datengnya weekend karena weekend buat saya adalah dua hari tanpa sepatu hak tinggi.

Kenapa saya membagi gaya berpakaian menjadi 2 bagian besar? Alasan pertama karena sebenernya saya doyan banget dandan pake celana pendek plus sepatu flats. Alasan kedua yang justru lebih penting adalah karena saya ingin berpenampilan ok alias looking good dalam jangka waktu yang lebih panjang. Umur udah menjelang 35 cin, udah pasti umur looking good saya nggak sepanjang anak-anak gadis yang umurnya masih 24 kan ya? Maka dari itu perlu dijaga, saya nggak mau dengan maksain harus pake heels setiap saat biar keliatan gaya tapi ntar-ntarnya ada masalah di tulang. Belom lagi ancaman kemungkinan badan agak bongkok ke depan trus udahnya pake sakit-sakit di tulang punggung belakang, males banget. Mau looking good terus ya harus pake usaha dong ya.

Oya, yang juga jadi masalah saya adalah tas kerja (dan tas sehari-hari juga sih) yang terlalu berat. Saya nggak suka bawa tas lain untuk laptop. Jadi tas saya selalu berukuran besar, bisa masuk laptop dan barang-barang keperluan saya sehari-hari lainnya. Problemnya, saya ini orangnya males beres-beres tas. Saya termasuk “cemplungin-segala-macem-ke-tas Junkie soalnya. Jadi seringkali banyak barang yang sebenernya nggak perlu saya bawa. Nah kebayang kan, berapa berat tas saya, udahlah laptop selalu dibawa kemana-mana. Suka ga sadar bahwa bawa-bawa tas begini berat juga bisa menimbulkan masalah pada tulang. Harus nyari solusinya nih. Hire personal assistant misalnya? (ngimpi)

Ibarat kata saya Syahrini nih, mau deh hire personal assistant yang siap sedia membantu bawa-bawain tas. Tasnya dua deh, yang satu tas laptop bahan kulit, yang satu lagi tas isi segala macem. Tasnya nggak usah se maha-daya punya Syahrini yang hosipnya bisa seharga gaji saya sebulan sih ya, asal ada yang bawain aja tas mursid juga jadi mahal keliatannya. Eh trus entar kalo personal assistantnya pegel-pegel gara-gara tasnya berat gimana? Yawdah berarti harus hire 2 personal assistant yang sehat-sehat.

Neh denger-denger, Syahrini yang koleksi sepatunya oh-my-gawd-bikin-gw-pengen itu aja mulai mengurangi pake heels lho. Dia juga serem kali kalo lama-lama tulangnya kena gangguan gara-gara sepatu high heels nya yang emang tinggi-tinggi banget itu. Tapi kan emang kalo manggung cakepan pake heels ya. Ya sama aja sih kayak saya yang kalo pergi meeting cakepan pake heels :D.

Jadi katanya Syahrini aja pake heels cuma di panggung, beres itu dia banyakan pake flats buat sehari-hari. Oke deh, saya juga ngikutin, pake heels cuma kalau ngantor, sisanya pake flats (ingetin buat nyetok flats di mobil). Sapa tau kerennya bisa miri-mirip Sarah Jessica Parker itu lah, kan katanya dia juga mengurangi pake heels demi looking good lebih lama.

Eh tapi kalau pake anting gede gede dan berat berat gapapa kan? Soalnya saya sama Syahrini kan sama-sama doyan pake anting yang gede gede nih 😛

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Strolling Around Penang, Berdua Biyan

Sebetulnya ini bukan kali pertama saya membawa Biyan jalan-jalan. Tapi ini memang pertama kali kami beneran cuma jalan-jalan berdua saja. Berdua banget, kali ini ga sama teman-teman seperti waktu kami ke Singapore bulan Mei kemarin, atau bertiga dengan bapaknya seperti waktu kami ke Singapore dan Johor Bahru bulan Agustus kemarin.

Awalnya memang selalu halo-halo seru dengan @wisnude ketika maskapai andalan belakangan ini, Tiger Airways menawarkan tiket diskonan dengan harga yang lumayan menggiurkan. Sudah lama saya ingin ke Malaka. Maka ketika ada berita tiket diskon ke Kuala Lumpur, niat lama itu muncul lagi. Tapi taunya, ada berita dari Tiger kalau flight pulangnya mundur sehari. Dari situ muncul niat iseng, pengen pergi ke tempat yang agak jauhan dari KL. Dan denger denger, Penang kaya dengan makanan enak. Apalah lagi tujuan hidup ini kalau bukan mengejar makanan enak toh? Maka seminggu sebelum berangkat, saya memutar  niat pergi ke Malaka menjadi niat banget pergi ke Penang.

Browsing hotel, browsing tiket kereta dan bis semua dilakukan dengan tempo yang sesingkat-singkatnya. 2 hari sebelum pergi, dapat kabar dari airbnb.com kalau bookingan saya dideclined karena ternyata unitnya penuh. Okelah balik ke tradisi lama, Agoda.com. Sampai di Kuala Lumpur, saya dapat email dari Agoda kalau bookingan saya untuk hotel di Penang juga dideclined dengan alasan yang sama, penuh. Jadilah sebelum menelusuri Bukit Bintang sore itu saya duduk di kamar hotel, cari hotel (lagi) buat di Penang. Akhirnya dapet di Tune Hotel, yang tadinya saya hindari karena males ngitung2 jam pake AC dll. Eh taunya kalo book via Agoda ya sudah termasuk AC dan perlengkapan mandi beserta handuk dll. Yasudlah, ok juga.

Dari Kuala Lumpur, saya naik bis ke Penang. Kenapa? Simply karena keabisan tiket kereta. Tadinya sih udah cita cita banget naik sleeper train. Karena belum pernah. Eh ga taunya tiketnya habis jauh jauh hari pun. Kayaknya sih karena emang kapasitasnya juga terbatas. Jadi ya udah, pilihan satu satunya naik bis. Milih dari Pudu Central karena mayan hafal daerah itu. Sengaja nginep di Citin Hotel, persis depan Pudu Central. Asli tinggal nyebrang pake jembatan aja udah langsung sampe tempat naik bis nya. Jadi kalau mau pada ke KL lalu lanjut ke tempat lain yang akan lewat Pudu Centra, ngineplah di Citin. Harganya 400 ribuan ajah. Kamarnya kecil tapi pas aja semuanya, dan mereka baru aja selesai renovasi. Oh dan harga segitu udah dapet breakfast yang decent banget. Layanan free wifinya juga bikin betah. Kira-kira 4 apa 5 taun lalu saya pernah juga sih nginep di Citin, kemarin itu kamarnya sudah jauh lebih bagus disbanding waktu pertama saya menginap disana.

Image

Besok paginya, saya nyebrang ke Pudu Central. Sempet bingung cari platform no 49 sesuai dengan tiket bis online yang udah saya beli duluan. Eh taunya yang dicari bukan platformnya, tapi counter tiketnya. Jadi print-an si tiket online itu nanti ditukar lagi dengan tiket ‘beneran’. Perlu diinget bahwa reservasi tempat duduk yang kita lakukan sebelumnya secara online ternyata nggak laku di counter ticket.  Jadi disitu entar dikasih lagi nomer tempat duduk yang baru. Abis itu barulah ke platform yang dimaksud, trus naik bis deh. Ga bakal salah karena masing2 platform di jam itu cuma ada 1 bis aja. Eh taunya tempat duduk saya sama Biyan jejeran nomernya tapi ga sebelahan. Jadilah terpaksa minta tukar kursi dengan bapak bapak. Yah dia juga males kali duduk sebelahan anak orang ya.

Perjalanan yang harusnya bisa ditempuh dalam waktu4-5 jam akhirnya molor jadi jam 6 lebih. Pasalnya, setelah jalan kurang lebih 45 menit, bis kita ditukar dengan bis lain karena katanya AC nya rusak. Untung bis barunya jauh lebih bagus. Tapi ya gitu, begitu pindah, ngatur tempat duduknya ga berdasarkan nomer lagi, suka suka aja duduk dimana. Saya sih ga masalah, asal duduknya sebelahan si Biyan ajalah. Makanya satu hal yang perlu diinget kalau naik bis antar kota di Malaysia, walaupun udah duduk dan merasa aman, tiket tetep harus dipegang. Kalau tau-tau bis ditukar atau gimana, kita masih pegang tiketnya. Setelah sampai tujuan, barulah buang tiket dengan damai sentosa.

Bis berhenti di berbagai tempat, pertama berenti untuk makan siang dan ke toilet. Beberapa kali naik bis antar kota di Malaysia, tempat berenti makannya selalu ga bikin saya berselera makan. Akhirnya ya minum Teh Tarik melulu deh. Dari berhenti makan, ada beberapa kali lagi berhenti, salah satunya di Kota Ipoh. Setiap bis berhenti selalu ada wajah bertanya-tanya diantara penumpang karena takut tujuannya kelewat kan ya. Soalnya supir bis nya juga ga pernah jelas ngasi tau ini turun dimana gitu. Kuncinya cuma satu, rajin rajin aja nanya, baik sama penumpang lain atau sama supirnya sendiri.

Penang adalah tujuan terakhir bis tersebut, dan setelah berangkat 10.30 dari Pudu Central Kuala Lumpur, saya dan Biyan nyampe di Terminal Sg Nibong Penang hampir jam 18.00. Untungnya disana jam segitu kan masih terang ya, jadi masih tenang aja cari taxi. Oya satu lagi yang perlu diingat, beli tiket online tujuan turun di Komtar, ga menjamin akan jadi turun di Komtar. Komtar adalah terminal bis utama paling besar di downtown Penang, Georgetown. Buktinya ya itu, si bis asik asik  berenti aja di Sg Nibong. Dari situ akhirnya naik taxi 30RM ke Georgetown. Harganya juga ga pake nmeteran ya, jadi mereka udah punya list lengkap gitu ke hotel mana berapa. Tune Hotel ada di list dan tertea 30RM. Maka marilah naik taxi ke hotel.

Sampai hotel buru-buru tanya wifi, ternyata musti bayar. Untuk pemakaian 24 jam, 12 RM. Ga terlalu mahal sebetulnya. Tapi sayangnya cuma bisa dipakai untuk satu device. Jadi kalau pergi berdua dengan yang harus online juga, ya terpaksa beli dualah vouchernya.

Kamar di Tune Hotel ya gitu, kecil tapi cukup. Kamar mandi tentu saja di dalam. Saya mengamati arah kiblat agak serong ke kanan, sementara kalo liat ukuran kamarnya sih ya ga ada space buat sholat dengan posisi miring sih. Satu satunya cara untuk ngikutin kiblat ya dengan sholat di atas ranjang. Boleh ga sih sholat di atas ranjang?

Image

Makan malam hari itu dilewati dengan makan Udang dan entah ikan apa, Biyan yang pilih. Makannya belom jauh jauh secara belom explor kan ya, jadi makan sebelah hotel aja. Untung biar milih ngasal ngasal, makanannya tetep enak.

Besok paginya udah niat mau sewa sepeda lalu keliling cari sarapan kemudian cari makan siang. Beberapa meter dari hotel saya menemukan satu toko bunga yang juga menyewakan sepeda dengan harga 10RM per 4 jam. Yang punyanya ramah banget dan super informative. Jauh lebih informative disbanding resepsionis di hotel. Dari dia saya tau dimana makan Hokkien Mee yang paling enak, dari dia juga saya tau dimana kalau mau coba Char Kweoy Tiau yang terkenal di Penang, lengkap dengan informasi bahwa si kwetiau itu dilengkapi dengan 4 udang besar besar. Nyams.

Image

Setelah sarapan Hokkien Mee, keliling sepedaan diwarnai dengan nyasar nyasar seru. Si Biyan ngomel “makanya kalo ga tau jalan ya jangan jauh-jauh”. Untung bekal peta sih jadi ya udah bisa balik ke hotel. Hiiy anaknya galak kalo ngomel.

Tadinya saya berencana mau pergi ke pantai, yang ada di Batu Feringgi. Lumayan jauh dari Georgetown, satu jam perjalanan dengan bis. Tapi kemudian pengen juga ke Penang Hill karena @qnoy2k menulis di majalah Her World soal Penang dan dia suggest pergi kesana. Yang punya sepeda lalu tersenyum, katanya “you’re from Indonesia, you have so many beautiful beaches there. I’ve never been there before but I’m sure your Danau Toba is much more beautiful than our beach here”. Maka sah lah sudah, sore itu saya pergi ke Penang Hill. (Disertai niat bahwa tahun depan saya harus ke Danau Toba).

Penang Hill dapat dicapai dengan bus dari Komtar. Ya sebenernya bisa aja nunggu di halteu bis sih, tapi saya iseng pengen liat yang namanya Komtar  kan ya, maka sore itu kami jalan kaki kesana. Nunggu bis ga pake lama ga pake bingung karena sign nya semua jelas,sekitar setengah jam kemudian sampailah kami di Bukit Bendera atau Penang Hill.

Image

Beli tiket, naik kereta. Katanya puncak Penang Hill adalah setinggi 800an meter di atas permukaan laut. Keretanya menuju puncak bukit dengan kemiringan hampir 45derajat. Untung banget, saya dan Biyan kebagian berdiri di gerbong paling depan jadi beneran seru menikmati perjalanan naik kereta ini. Tidak securam seperti saat naik ke Victoria Peak di Hongkong, tapi yang satu ini perjalanannya jauh lebih lama, seru juga. Sampai puncak, pemandangannya memang breathtaking. Biyan menghabiskan setengah jam sendiri meneropong Pulau Penang dari sana. Di puncak ada semacam area mainan anak-anak yang mengingatkan saya akan arena mainan di Taman Safari atau kali di Puncak jaman dulu. Mainan-mainannya katro dan ga menarik buat saya. Tapi yang namanya Biyan ya, dikasih perosotan aja senangnya bukan main. Maka sore itu saya habiskan duduk-duduk di taman sambil liatin dia lari-lari.

Image

Image

Image

Sekitar maghrib saya ngajak Biyan pulang. Selain udara makin dingin, perut udah mulai lapar, rencana kita malam itu makan di Gurney Drive. @bowdat bilang, ke Gurney Drive naik taxi aja. Eits tapi ini kan petualangan ya (baca : ngirit), maka saya turun di Komtar kemudian naik bis ke Gurney Drive.

Yang dimaksud dengan Gurney Drive adalah semacam pasar malam yang isinya makanan semua. Saya sempat panik karena semua makanan keliatan enak. Malam itu Biyan makan Sate Ayam plus nasi satu piring besar, saya nyoba makan Asam Laksa yang khas Penang itu sambil jajan-jajan cemilan ini dan itu. Sepulang dari Gurney Drive nongkrong nunggu bis yang nggak kunjung datang. Semakin malam memang agak susah dapet bis dan tempat nunggunya sepi bin gelap dan ga tau pulalah itu dimana. Mau liat peta susah juga, kan gelap. Maka muncullah ide cemerlang “Bi, kalau ada taxi naik taxi aja ah”. Biyan : “tapi aku ikut ya”. Ya kali saya mau naik taxi sendiri aja.

Keesokan harinya saya balik lagi ke tempat penyewaan sepeda. Rencananya hari itu saya mau keliling-keliling Georgetown, sambil mencari mural atau lukisan di dinding yang beken dimana-mana itu. Dari berpuluh-puluh murals yang ada, saya nemu beberapa belas. Seru juga karena perjalanan keliling naik sepeda kita diwarnai dengan hujan rintik-rintik. Sambil nunggu hujan, saya dan Biyan mampir ke Camera Museum. Di dalem situ ada koleksi kamera dari taun 1800an. Yah ga terlalu menarik sih buat saya yang bukan penggemar fotografi (hobi difoto kan bukan berarti doyan fotografi ya). Di sebelah Museum Camera taunya ada satu coffee shop kecil namanya Moon Tree. Camera Museum dan Moon Tree sama sama ada di Jalan Lebuh Muntri. Gampang diinget karena rhyming. *alah*

Image

Image

Image

The Camera Museum

Image

Moon Tree

Moon Tree ini manis banget deh, jadi tempatnya di rumah gitu, ada lorong tempat dia naro-naro barang-barang vintage, ada semacam teras kecil, ada juga meja meja kecil yang membuat kita kayak numpang duduk di rumah kuno. Menyenangkan dan sangat instagram material lah tempatnya itu. Oh dan di bagian belakangnya ada guest house juga. Boleh juga kali ditilik tilik kalau kamu berminat nginep di rumah tua yang udah berdiri dari awal 1900an. Kalo baca baca Trip Advisor sih kayaknya banyak yang kurang seneng nginep disini, keliatannya karena emang guest house kecil yang dikelola santai aja, alias ga terlalu serius. Kalo buat makan dan ngopi ngopi sih recommended lah :). Oya kalau cari penginapan sekitar situ, coba deh googling Ryokan. Kalau dilihat dari luar sih nampak menarik, bersih dan kayaknya emang tempat baru, selain dorm, mereka juga punya private room dengan harga di bawah 500ribu. Cakep.

Dari situ, sambil hujan hujanan naik sepeda saya dan Biyan pergi ke Cheong Fat Tze Mansion, lagi-lagi karena sarannya @qnoy2k, sampe sana entah kenapa, harga tiket yang 12RM itu didiskon menjadi cuma 9RM buat saya dan Biyan. Mungkin yang jaga tiket kesian sama muka kita berdua yang sudahlah basah kena ujan, ketambahan Biyan pake plastik kresek di kepalanya. Dengan ketambahan semangat mau neduh dari hujan, masuklah saya ke mansion itu dan beberapa di dalam, si Biyan langsung cemberut secara tour kelilingnya lumayan lama, sejam lebih dan tentu saja bukan konsumsi anak kecil. Mansionnya sendiri menarik banget kok, beneran bagus dalamnya. Dan mereka punya guest house yang cocok buat kamu yang pengen ngerasain tinggal disitu. Saya sih males ya, horror kali kalo malem malem ngga? Tapi asik juga sih kayaknya, bisa ngerasain breakfast di tempat yang persis dengan si konglomerat Cheong Fat Tze dulu sarapan, kali kali aja tajirnya nular. Yakali.

Image

Image

Dari situ kita berdua masih nerusin perjalanan sepeda-sepedaan sebentar sebelum akhirnya kembaliin sepeda, ambil koper di tas kemudian jam 20.00an saya dan Biyan udah nongkrong di halteu bis, nunggu bis ke Clan Jetty, untuk kemudian naik Ferry ke Butterworth. Yes, kereta api ke KL berangkatnya emang dari Butterworth. Sampe Butteroworth sempet agak bingung karena stesen kereta api mereka kan belum jadi ya, jadi mau naik kereta api tapi ndak jelas juga platformnya dimana. Akhirnya selama 2 jam kita nunggu aja deket loket tiketnya, untung indoor sih. Menjelang jam 23.00 kita diminta untuk ke platform, maka beriringanlah kita semua menuju platform dimana si kereta udah menunggu.

Keretanya sendiri nggak lebih bagus daripada kereta Parahyangan Bandung-Jakarta, untungnya bersih. Saya dan Biyan ga kebagian sleeper train jadi ya dapet tempat duduk biasa. Baru 10 menit duduk di kereta, Biyan udah dapet enak dan tidurnya ga terputus sampe kita sampe di Sentral Kuala Lumpur. Lalu apakah saya bisa istirahat? Kagak, itu kereta dingin banget sampe ga bisa tidur L . Inget inget ya, lain kali kalo naik kereta harus bekel jacket tebel, kaos kaki dan selimut sekalian.

Jam 7 pagi keesokan harinya, kita sampe di Sentral Kuala Lumpur, bangunin Biyan yang masih enak tidur, trus nerusin naik bis ke LCCT dan kemudian pulang ke rumah.

Ini sih ceritanya kebanyakan teknis ya, entar saya bakal cerita gimana serunya pergi berduaan sama anak tembem ini. Oya, cerita makanan di Penang tentu saja nanti di www.surgamakan.com ya, tungguin aja, sambil doain saya cepet dapet waktu nulisnya ya 😀

8 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Freaky @Teppy87, the book :)

Saya kenal Teppy kurang lebih 5-6 taun lalu kayaknya. Waktu itu dia masih mahasiswi culun yang tiap abis telponan selalu pamit mandi. Membuat saya merasa kotor dan nista. Kebiasaan itu masih berlanjut sampe sekarang. Jadi kalau lagi whatsapp-an, dia pasti tau-tau “eh neng bentar gue mandi dulu” *sigh* 

Pertemuan kita yang pertama waktu itu di Bandung, waktu Teppy main kesini bareng sama orang tua temennya. Bayangin aja, waktu itu dia kalo ke Bandung dateng sama ortu temennya, sampe mau nyuri waktu ketemuan sebentar aja susah. Tapi akhirnya kita ketemuan juga di satu kafe deket hotel tempat dia (bersama teman-teman plus ortu temannya) menginap. Pertemuan pertama yang kemudian disusul dengan kopdar cikal bakal Nyinyirs di PP, dilanjut dengan ketemuan ini itu disana sini, baik kalo saya ke Jakarta, maupun Teppy yang main-main ke Bandung, ditambah dengan nginep-nginep an yang selalu penuh dengan cerita seru. 

Melihat Teppy dulu dan sekarang tentu saja ada perbedaan yang besaaaaaaar banget. Dari mahasiswi culun yang kebanyakan “hah? hah?” menjadi sosok perempuan cakep yang tetep aja masih suka “hah? hah?” kalo ketinggalan bahan obrolan. 

Saya melihat Teppy yang tadinya mahasiswi polos sampe jadi pekerja kantoran yang juara pake high heels kemana mana (walau masih suka sambil bawa ransel di punggungnya). Dari yang jomblo, pacaran, sampe balik jomblo lagi dan kali ini entah sampe kapan. Semuanya lengkap dengan sesi curhits yang kadang-kadang diwarnai air mata, juga diwarnai dengan kalimat “dasar bloon!” pake adegan lempar henpon segala. Untunglah sesi curhits kita belakangan kok selalu ketawa ketawa, walaupun banyaknya ngetawain diri sendiri. 

Membaca buku The Freaky Teppy yang penuh dengan cerita hidupnya yang warna warni itu membuat saya seperti flashback ke jaman-jaman dulu waktu kita pertama kenal, dari yang jaman susah cari uang jajan, sampai waktu kita menghabiskan lembaran rupiah untuk sekedar nongkrong sini nongkrong sana, makan ini makan itu. 

Image

Image

 

Jadi kalau sekarang kamu masih mahasiswi, masih repot cari uang jajan buat gaul kiri dan kanan, buku ini pas buat kamu baca, supaya tau bahwa di balik susah-susahnya cerita hidup, selalu ada hal yang bisa bikin kita tersenyum, bahkan ketawa ngakak. Kalau kamu baru mulai kerja, buku ini juga cocok buat kamu supaya tau bahwa pekerjaan pertama kita, sebagaimanapun kita merasa cetek dan ga worth it, tapi toh akan jadi bekal buat kerjaan kerjaan selanjutnya. Kalau kamu udah menjelang ibu ibu muda cakep bergaya masa kita seperti saya *ditendang*, buku ini akan membawa kamu flashback ke masa-masa sulit dimana mau ngopi di Starbucks aja mikir tiga kali. 

Baca gih ! 

Leave a comment

Filed under Saya, Saya, dan Saya