Monthly Archives: April 2013

Nyari Ribet Sendiri

Jadi gini ceritanya. Hari Sabtu kemarin saya ngaca di sebuah kaca besaaaar yang ada kiri kanan depan belakang. Pokoknya kemana saya ngeliat, ya kaca. Dasar perempuan, ya ngaca jadinya. Biasanya kan kalo ngaca tuh bikin happy. Iya kalo pas pake bajunya, rambut tanpa cela, sepatu matching, tas bawaan bikin manis penampilan. Sayangnya Sabtu kemarin satu pun nggak ada yang terasa pas. Padahal dandanan saya biasa aja. Biasa aja tuh maksudnya dandan segimana saya biasa dandan. Kaos singlet abu-abu, celana pendek hitam, dan ransel baru. Biasanya, ini dandanan andalan nih. Ga susah mikir buat dandanan begini. Yang kala itu ga pas cuma sendal jepit. Iya, Shasya keluar rumah, pergi jalan-jalan pake sendal jepit. I dont even remember when I started tolerate sendal jepit buat jalan-jalan.  

Eh iya trus ceritanya ngaca hari itu ga bikin happy. Saya aja ngaca sebentar dan langsung bosen. Bosen sama dandanan sendiri. Itu asli sampe rumah, buka lemari dan geli sendiri karena koleksi baju saya ya ga jauh jauh dari celana pendek dan kaos singlet. Sampe nanya ke Siska, “ga bosen apa liat aku pake celana pendek dan singlet?”. Dia cuma angkat bahu dan “that’s how you are”. Ngaduk-ngaduk lemari berlanjut dan ternyata saya masih punya baju model lain yang bisa dipake kok ah. Masih ada dress manis, ada atasan yang jarang dipake, mayan banyak lah buat ganti gaya. Belum sampe harus belanja. Walaupun kalau ada yang nyodorin voucher MAP sih yuk mari kita belanja.

Mending kalo selesai sampe di ngaduk-ngaduk lemari ya. Pas ngaca itu saya juga sebel liat rambut saya yang  (saya rasa) udah mulai kepanjangan ini. Dulu sih saya selalu ganti-ganti rambut tiap berapa bulan sekali. Dari keriting pas rambut panjang, trus pendekan tapi keriting juga (pengen kayak Meg Ryan tadinya tapi malah jadi amoy shanghai gitulah), trus lurus lagi, pendek lagi, sempet panjang, pendekin lagi, panjang lamaan, trus ga betah, pendekin lagi. Gitu terus ga beres-beresin ngurusin rambut. Nah rambut yang sekarang nih kan udah lurus lagi, udah panjang lagi, udah kayak amoy glodok kalo kata Sandy sih. Trus karena sebenernya rambut panjang itu bikin repot ya, apalagi kalo pas gerah, jadinya jepit rambut lah yang jadi andalan. Cepol keatas, beres. Diledek mau mandi juga biarin aja, masih berasa tetep kece. Alah kece.

Pokoknya ngaca di hari Sabtu malam itu super tidak termaafkan lah. Sampe rumah saya kumpulin singlet2 saya, taro di pojokan yang agak susah diambil di lemari, mulai keluarin baju-baju lama yang lebih fresh dan ‘sehat’. Sendal jepit bolehlah ditaro buat ke pantai lagi entar. Dan mau potong rambut ah, pendekin dikit, rapi-rapi-in aja karena ada yang request jangan potong pendek banget rambutnya. Trus mau highlight rambut, yeaaaaay.

Ribet ya jadi perempuan? Engga kok, kali cuma saya aja yang bikin ribet sendiri. Ya kayak Liz di Eat Pray Love sama Carrie Bradshaw di Sex and The City kali ya, hidup udah baik-baik aja tetep aja dibikin ribet, hehehe….

Males kan liatnya

Males kan liatnya

kan lebih enak diliat

Kan lebih enak dillat

5 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Mau Cerita Kamu Dibuat Film?

Inget kan, saya pernah posting soal buku terbarunya Fira Basuki disini ? Itu lho, satu buku yang berisi cerita-cerita ibu-ibu muda kayak kita soal anak-anak yang banyak belajar dengan tidak takut sama noda. Jadi tulisan ibu-ibu yang dikirimkan, dipilih beberapa yang paling menarik. lalu ditulis ulang oleh Fira Basuki dan jadilah buku menarik itu, Cerita di Balik Noda. Menarik dan inspiratif. Saya sih suka. Yang belom baca, cepetan deh cari di toko buku, gampang kok carinya.

photo-3

Ada 42 kisah yang ditulis oleh ibu-ibu yang masing-masing punya kisah menarik, ada yang cerita betapa sebagai seorang ibu dia terharu karena putranya punya niat mulia menolong temannya, ada cerita soal sarung kesayangan almarhum ayah, dan berbagai cerita inspiratif lainnya. Favorit saya yang satu ini, coba kamu nanti baca juga deh, judulnya Foto.

photo-2

Nah, pengen dong, jadi kayak ibu-ibu itu yang ceritanya dibukukan? Kali ini bahkan even better! Jadi kirim cerita ke Rinso, trus nanti 10 cerita menarik akan dibuat film, tayang di TV dan dapet hadiah 10jutaan! Nah lho, kapan lagi cerita inspiratifmu bersama anak bisa ditonton banyak orang pleus dapet uang jajan kan? (mulai ngayal kalo dapet hadiahnya mau ajak Biyan jalan-jalan berdua)

Gimana caranya ?

Sabar ibu-ibu, gampang aja kok. Gini, like dulu FB nya Cerita di Balik Noda disini trus nanti gini gitunya ada kok disana. Gampangnya, tulislah cerita menarik soal anak dan proses berkembangnya, yang bisa jadi kisah inspiratif buat ibu-ibu lain.

Cerita kamu nanti bisa dikirim ke sini, perihal syarat dan ketentuannya juga ada disana, tinggal intip aja. Sambil cari inspirasi, boleh juga baca-baca cerita-cerita ibu-ibu lain yang sudah masuk, lucu-lucu sih ceritanya, kamu pasti suka.

Oh dan selain hadiah genjreng yang jumlahnya ratusan jetes itu, bakal ada hadiah juga buat pemenang dua mingguan berupa electronic devices kayak setrika, blender, dan stock Rinso buat setahun. Ih sedap bener sih ga usah ngeluarin duit tapi stock Rinso terjaga aman gitu.

Jadi kapan mau kirim Cerita di Balik Noda mu? Segera ya 🙂

6 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya