Monthly Archives: January 2013

Menghitung Waktu (Tidur)

Jadi gini, saya kan orangnya doyan tidur ya. Well, siapa sih yang engga? Tapi seriously, saya doyan banget sama yang namanya tidur. Kalo libur ngantor, yang pertama dikerjain pastilah bangun siang, trus kalopun pergi keluar, masih suka hasrat pulang ke rumah untuk curi curi tidur siang.

Yang namanya bangun pagi, jangan ditanya. Namanya juga doyan tidur ya. Kebanyakan telatnya daripada engganya. Apalagi kalau malem tidurnya sedikit kemaleman. Dikiiit aja, langsung ngaruh ke bangun paginya. Standarnya sih saya tidur jam 10an. Bangun pagi setengah tujuh. Berapa lama tuh ? delapan jam setengah aja. Lama kan? Lama lah

Nah, belakangan saya merhatiin temen temen kan ya. Kok bisa yang jam 12 dan lewat jam 12 itu masih ngerjain apa gitu, ya kali kerja atau sekedar ngetwit. Tapi pagi pagi udah stand by aja lho. Trus ada juga yang jam 12 malem baru mulai meeting, eh pagi pagi saya berangkat kantor doski udah jogging aja di Senayan. Sementara saya nonton kemaleman dikit aja besokannya susah bangun pastinya.

Pernah satu waktu ya, jam 7 udah nyampe rumah, ih dengan girang jam 8 udah masuk selimut dan siap tidur. Di BBM temen, “ngapain”, saya dengan sedikit bangga malahan “udah mau tiduuurrr, horeee”. Trus katanya, ih sayang banget waktu dipake tidur mulu. Bikin apa kek, nulis nulis atau beres beres apa gitu. Saya lalu melirik tumpukan baju yang sudah harus mulai diwariskan karena udah mulai kesempitan bosen pakenya. Trus melirik rak buku yang masih banyak buku buku yang belum sempat dibaca dengan alasan nggak ada waktu. Ya gimana mau ada waktu, wong waktunya semua dipake tidur dur.

Dipikir pikir, bener juga sih ya, kalau aja tidur saya nggak selama itu, harusnya bisa jadi sesuatu nih. Minimal rumah rapi kali ya, atau bikin-bikin apa gitu kek. Atau posting blog lebih sering :D.

Nah belakangan, diiringi dengan semangat resolusi taun baru yaitu kurus, ditambah juga dengan hadirnya instagram Andien yang bikin frustrasi itu, maka jam tidur saya kurangi satu jam, buat jogging atau sekedar skipping skipping lucu di halaman belakang. Doakan saja ga mengempes semangatnya menjelang akhir bulan mendatang, doakan juga semoga lekas kurus biar bisa pake baju apa aja seperti dulu.

Besok libur sih, bisa bangun agak siang. Dan jam segini udah ngantuk *hoahm*

 

1 Comment

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Drama Itu Datangnya Dari…..

Jadi kan selama ini saya suka ngeluh perihal Biyan yang seringkali kadar dramanya berlebihan ya. Jadi satu hal kecil bisa bikin nangis lama tersedu-sedu kayak diapain. Hal kecil lain bisa bikin marah kayak yang diapain juga, padahal ga mesti segitu marahnya. 

Hari apa itu baca di timeline twitter ada Boyz II Men di ANTV. Saya tuh bisa dibilang sama sekali ga pernah nonton TV. Tapi kalau Boyz II Men maulah nonton ya. Maka keluarlah neneng dari selimut di kamar dan berniat nonton. Taunya Biyan lagi nunggu film juga. 

“Bi, mama pinjem dong tivinya sebentar” 

“Wah, aku lagi nunggu Higgly Town Heroes Ma” –> macam penting bener

“Tapi aku kan jarang nonton Bi, paling 10 menitan doang” 

“Ya tapi ini udah mau mulai Higgly Town Heroes nya” 

“Ya nanti kalau mulai kita pindahin lagi, aku cuma bentar doang” 

“Wah nanti kelewat lagu awalnya, aku suka lagunya” 

“YAELAH BI KAN CUMA SEBENTAR DOANG DEH, MAMA KAN GA PERNAH NONTON TV JUGA” –> mulai emosi, dibarengi dengan tindakan balik lagi ke kamar, banting pintu, masuk selimut dan NGADEP TEMBOK. 

Eh anaknya panik, nyusul ke kamar sambil teriak teriak mau nangis

“MAAP MAAAA!, Mama boleh nonton kok” 

(Mamanya masih marah, masih ngadep tembok, dan cuma nyaut “ga usah, ga jadi, ga kepengen”)

Anaknya tambah panik, 

“MAMA!, JANGAN GITU MA! AYO NONTON AJA, LAMA JUGA GAPAPA” 

(Mamanya tambah drama, “punya anak kok jahat, pinjem TV sebentar ga boleh”)

Anaknya double panik

“MAMA JANGAN NGOMONG GITU, MAMA BOLEH NONTON SAMPE JAM BERAPA AJA”

Akhirnya mamanya ngalah (ketambahan sebenernya MASIH pengen nonton Boyz II Men), dan nonton lah anteng sambil dipelukin anaknya, dan asli sih cuma kebagian SATU lagu aja. Akhirnya pindah channel dan Higgly Town Heroes ya juga belum mulai. Yang mana artinya drama drama tadi sungguh tak berguna adanya. 

Bapaknya cuma geleng-geleng kepala dan bilang “kayak punya anak dua ya jadinya”. 

Nah tuh, udah tau kan sekarang drama drama itu dari mana datangnya. Jangan suka sok pusing pas anaknya drama deh, sendirinya ngaco. #selftoyor 

Jadi gitu, sekarang mamanya lagi usaha belajar mengurangi kadar drama. Yang nggak usah dibikin drama, mari kita biarkan lewat saja, jangan segala-gala dibikin drama, anaknya ikutan kan pusing sendiri. 

Sekolah jadi ibu memang nggak abis abis deh *lap keringet*

Image

duo drama 

12 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya