Monthly Archives: December 2012

Happy New Year, Survivors.

Yang namanya waktu kan memang tidak pernah bersedia menunggu. Secepat apapun kita bergerak, dia bergerak lebih  cepat lagi, konstan pula. Mungkin itu sebabnya kita terus menerus bilang “gila ya ga kerasa udah tanggal segini lagi”. Well kecuali kalo lagi nunggu gajian yang waktu suka berasa agak lama.

Hari ini, 31 Desember 2012, juga termasuk tanggal yang tau tau ada depan mata seperti tanpa aba-aba. Rasanya baru kemarin taun baruan, ih sekarang udah mau taun baruan lagi aja.

Apa saja yang dilewati selama 2012? Some concerts, bunch of new friends, senang deh :).

Yang nyebelin? alhamdulilah ga terlalu banyak. walaupun bisa dibilang ya pasti ada.

Eh taun 2012 ini punya kerjaan baru. Lumayan menyenangkan, dengan segala kelebihan dan kekurangannya.

Taun ini juga menyadari bahwa ada hal yang memang tak perlu dipaksakan, ada beberapa hal yang memang harus dilepas tanpa disesali jauh-jauh.

Travelling ke beberapa tempat membuat 2012 ini juga tambah menyenangkan. *senyum lebar sampe kuping*

2012 juga membawa sedikit pemikiran bahwa kadang2 gila sedikit itu perlu untuk membuat hidup lebih berwarna 🙂

Iya, 2012 membuat hidup saya jauh lebih berwarna dari sebelumnya.

Yang sempat berpikir bahwa 2012 adalah tahun yang berat, well we survived kan, once again :).

Selamat taun baru ya survivors. Semoga 2013 membawa banyak hal baik buat kita semua.

2 Comments

Filed under Family, Greetings, Kerja, life, Saya, Saya, dan Saya

Yes It Breaks My Heart a Bit

It breaks my heart pagi ini karena Biyan nangis gara gara saya terlambat datang ke acara sekolahnya hari ini. Padahal agendanya seru, main air bareng orang tua. Sudah dibeliin jas hujan baru pula. Kenapa saya datang terlambat? Apalagi kalo bukan urusan kerjaan, bukan? Bukan.

Dan dasar anak drama ya, nangisnya bukan nangis biasa tapi nangis kayak mau ditinggal kemping 3 minggu. Saya sudah diambang batas antara mencoba sabar dan mau marah. Masalahnya situasi sekolah ga pernah mendukung untuk marah, ataupun untuk sabar sabar. Berisik. Anak anak lari lari dimana mana. Not helping at all. Dan ga bisa komplen, namanya juga sekolah ya.

Sudah begitu masih harus denger komentar macam “kesian Biyan, mamanya sibuk”. Oh yeah, I’m a proud working mom. Dalam situasi normal komentar begitu akan lewat aja dan ga bakal dapet tanggapan apa2. Dalam situasi kayak tadi pagi, ini berasa jadi cobaan bener.

Emang sih jumpalitan antara kantor dan ngurus anak ini memang kadang kadang bikin lelah. Tapi berhenti bekerja tidak pernah jadi pilihan saya. Berhenti kerja kantoran sih mungkin pengen berenti ya. Tapi saya kepengen menggantinya dengan kerjaan lain yang lebih flexible aja. Tidak harus lebih santai, tidak harus ga sibuk, tapi mau lebih flexible aja. Boleh dong? Boleh.

Dipikir pikir lagi, sesibuk sibuknya ngurus kerjaan, alhamdulilah masih deh bisa dateng ke acara2nya Biyan. Yang serius maupun yang santai, saya sempatkan kok. Bukannya karena kerja trus ga pernah muncul at all juga. Yang penting kan semuanya diusahakan seimbang : kerjaan, Biyan, dan me time. Prioritas bisa bergeser geser sesuai keperluannya aja.

Jadi inget dulu waktu saya masih kecil. Mama saya juga ga pernah tuh dateng ke sekolah kalau ada acara apa apa. Saya nyanyi, nari, main drama, speech contest, semua dilewati aja walaupun mama saya bukan ibu bekerja. Dan toh saya ga apa apa. Sedih sedih lucu ajalah dulu, anak lain ditemenin mamanya sementara saya engga. Sekalinya mama dateng ke sekolah, pada sibuk ngeliatin “oh itu toh mamanya Shasya”. I was fine back then, tapi saya nggak mau Biyan mengalami hal yang sama. Makanya biar dengan akrobat jumpalitan, saya usahain untuk nongol di (hampir) semua kegiatan Biyan.

Dipikir pikir lagi, namanya punya anak, yang namanya tuntutan memberikan perhatian itu kan nggak pernah berhenti. Waktu hamil, kita terpaksa (dalam tanda kutip ya bukan terpaksa beneran) untuk bener2 jaga makanan, jaga badan, jaga kesehatan. Mengorbankan semua kesukaan kita demi bayi. Waktu baru lahir, mengorbankan waktu me time untuk ngasih ASI yang tidakkunjung berhenti sampai 2 taun ke depan. Setelah itu anak mulai belajar, kita memberikan perhatian de gan ngajarin dia sambil kasih contoh, mengajari dia hal hal baru yg belum dia tau. Beres itu sekolah, ya ngadepin endesbrey endesbrey seperti yang saya ceritain di awal tadi. Beres sekolah TK SD dikata tanggung jawab beres? Kagak cin, anak beranjak remaja, makin pusing tuh urusan. Mengamati temen2 mainnya, khawatir ada yg pengaruh buruk dll. Anak punya pacar, ta,bah pusing lagi sehubungan dengan trend sex bebas kan? Nah loh.

Ga berenti sampe situ kan. Abis kawin emang ga dipikirin? Percaya deh, oma saya aja sampe almarhum papa meninggal di umur 50, masih selalu dikhawatirin kayak anak lelaki umur 16 taun.

Jadi orang tua memang ga ada ujung pangkalnya.

Saya tidak pernah menyesali kenapa mama saya nggak banyak aktif waktu saya sekolah dulu. Kenapa dia nggak nongkrong2 sama ibu ibu lain supaya update berita2, supaya saya bisa diajak pergipergian bareng temen2 sekolah. Bahasa kerennya sekarang, playdate. Dan kenapa mama saya nggak pernah liat anaknya yang bawel ini jadi juara 1 speech contest.

Karena setelah melewati masa itu, mama bisa dibilang selalu ada buat saya. Ga usah nonton saya main drama, tapi dia ada waktu saya patah hati abis abisan. Ga usahlah nganter saya latihan paduan suara, tapi nyatanya dia ada untuk bantu jagain Biyan, dengan cara yang tidak pernah perlu saya koreksi.

Segimana pun saya kecewa karena ga berhasil datang tepat waktu buat acara di sekolah pagi ini, saya tau saya masih punya setumpuk kesempatan lain untuk memperbaikinya. Ga usahlah drama jadi kepengen berenti kerja cuma gara gara tadi pagi toh? Toh.

4 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Telmi. Emang.

Saya nggak tau yang mana Chris Owen yang mana Owen Wilson dan yang mana Chris Rock.

Ya sekarang sih udah tau karena googling kan ya. Tapi saya pernah diketawain abis abisan gara-gara ini. Saya ni memang orangnya suka kurang perhatian.

Sekali waktu ngobrol sama Yodee, “Bok gw kayak Taylor Lautner ya”. “Bentar Yod, gw googling dulu. “Lama nyet, Lautner itu yang main Twilight”. Saya cuma bisa “oooooo……” (sambil tetep ga bisa bayangin yang mana orangnya).

Kalau nonton film, saya biasanya telmi juga. Kalau yang main ga beken-beken amat (menurut standard saya),  saya suka lupa kalau dia muncul dengan dandanan yang agak berbeda. Biasanya kalau begini situasinya saya berbisik sama teman nonton saya “ini yang tadi pake jas kan?”. Teman nonton saya kadang menatap saya heran tapi tetap jawab “Iya Shas, lo tidur tadi?”

Tidur di bioskop memang kebiasaan saya. Dulu film Harry Potter itu saya tonton 3 kali dan ketiga kalinya pula saya tidur di adegan yang sama, pas Harry masuk hutan. Gelap, enak dipake tidur.

Waktu orang-orang se-timeline sibuk ngobrolin Channing Tatum yang main di The Vow, saya kemudian ngintip lagi yang mana orangnya. The Vow kebetulan saya nonton karena pas kebeneran punya waktu. One Day nya Anne Hathaway juga saya nonton karena katanya bagus dan diniatin bener.

Tapi aneh saya kok nggak punya hasrat nonton Skyfall yang diributin itu. Entah udah berapa film James Bond yang saya lewatkan. Bener juga yang Adrian bilang, kalau belum nonton kadang2 suka merasa left out from a convo. Bener, tapi belum membuat saya kepengen meluangkan waktu untuk nonton.

Sekali waktu ngobrol sama temen “Kamu nonton Batman kan?” Saya, “Batman Begins? Returns?”. “Bukan, Batman yang baru”. Saya geleng-geleng pasrah  dan temen saya pun menghela napas dan kayaknya langsung ilang napsu ngobrol.

Bukan cuma film kok. Waktu Cardigans dikabarin mau konser disini, saya cuma diem diem anteng di tengah temen satu geng yang sibuk mau nonton. Bukannya bijaksana dan hemat karena beli tiket konser itu mahal kok. Saya ngga tau yang mana yang namanya Cardigans, itu aja. Temen-temen kemudian iseng “Gw males temenan sama lo Shas, Cardigans aja ga tau”. Nggak usah saya ceritain ledekan mereka waktu saya pikir Linger itu lagunya Cardigans ya. “Itu Cranberries!”, katanya.

Oh belum lagi kisah memalukan saya yang nggak mengenali Nicolas Saputra yang ganteng itu. Jadi ceritanya pernah janjian ketemu Richard yang ternyata lagi abis briefing kerjaan sama Nicsap, maka saya duduk dan ikut ngobrol. Berhubung ngga ngenalin, saya asyik2 ngobrol aja nanya, “kerjaannya apa, ngapain ke Bandung”, dll. Marisa sampe histeris “Bok lo nanya NicSap kerjaannya apaaaa???”. Duh, abis rambutnya lain sama yang di AADC sih ya, manalah saya inget.

Jadi gitu, ga usahlah ngobrol pemain film sama saya, dijamin ga bakal nyambung : )))

Ngobrol makanan deh, baru nyambung 😀

9 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Cemilan Apa Yang Enaaaaak?? Iniiii…!

Masih inget dong ya postingan yang ini. Urusan berat badan emang masih dan (kayaknya) akan (selalu) jadi isyu buat saya. Kenapa? Karena saya doyan makan banget, dan doyan dandan. Mohon dicatat disini bahwa doyan dandan bukan berarti otomatis jadi gaya dan cantik ya. Berusaha gaya dan cantik sih iya. Hasilnya gimana entar.

Nah, sejak pindah ke kantor yang baru ini sekitar 7 bulanan lalu, ngatur pola makan makin susah jaya. Pasalnya, disini banyak temen yang kalo pagi-pagi ngajak sarapan. Sarapannya ga kagok kagok cyin, Nasi Gudeg!. Nah ntar siangan dikit udah pada berisik aja mikir menu makan siang. Makan siang sih aman, karena kan emang harus makan, paling ngurangin porsi aja dikit. Nah, yang gawat, jam 3 kan biasanya laper tuh ya. Anak anak kantor suka tau tau main kirim gorengan aja ke meja. Dan saya, suka tau tau aja makan (alasan). Kalo kejadian begininya seminggu sekali sih lumayan cyin, ini bisa tiap hari! Bayangin aja kalo makan gorengan tiap hari *lirik perut sendiri*

Sadar ga sadar, yang namanya ngemil itu kan menular. Di kantor saya yang lama kan orangnya ga banyak, jadi ga ada yang ngajak ngajak ngemil, sekarang, jelang jam 3 sore itu pasti aja telepon udah bunyi, atau pada mampir ngajak cari cemilan. Ketambahan, kantor di sekitaran Jl. Dago pula. Nah loh, itu yang namanya makanan enak kan gampang banget dicari sekitaran sini. Saya yang tadinya ga suka ngemil, eh belakangan jadi doyan, bahkan nagih. Kadang kadang beli gorengan, batagor, atau sekalian mie ayam. *Ngemil macam apakah ini*.

Sebagai bahan pembenaran atas aktivitas ngemil ini, saya kan ga bisa mikir kalo laper. Gimana mau kerja coba kalo perut laper dan ujung ujungnya  malah mikirin risoles. Trus ketambahan lagi, saya kalo lagi laper suka gampang senewen. Yes, senewen plus gampang marah. Nah daripada ngomel ngomel ga jelas kan mendingan makan kan? Kan.

Eh trus trus trus, kemaren nemu temen jajan yang namanya Fitbar. Pas pertama liat, ya ga tertarik sih. Saya, biar doyan ngemil, biasanya ga pernah kepengen makan yang manis manis gitu. Kecuali coklat. Eh tapi trus pas intip intip komposisinya, ih lemak dan kolesterolnya nol cyin! Cemilan macam apa ini, udah under estimate aja, pasti ga enak nih, pikir saya. Yang bener aja sik masa iya ada cemilan kok sehat.

Nah kemaren kebagian ngelembur di kantor. Biasanya, ngelembur itu jadi salah satu moment buat jajan rame-rame. Yang udah pasti sih nodong si boss jajanin Martabak. Eh berhubung musim hujan yah, gak bisa minta tolong OB kantor belanja makanan. Nah si temen saya itu tau-tau ngeluarin lima batang Fitbar dari lacinya. Sehubungan dengan “kalo laper ga bisa mikir” itu tadi, maka yasudah, saya pun ikut makan. Kesan pertama pas buka bungkusnya, “eh kok wangi coklat!”. Saya biasanya ga terlalu suka makanan manis, kecuali coklat. Dan saya doyan coklat putih, eh kok si Fitbar ini lapisan bawahnya kayak coklat putih, dan ternyata ada kismisnya, yay! Saya suka kismis soalnya.

Sambil makan saya jadi seriusan liatin komposisinya, aman semua deh nih kayaknya, ketambahan lemaknya nol seriusan. Nyemil tanpa rasa bersalah ini mah beneran. Oh selain bebas lemak dan rasanya enak, bagusnya Fitbar ini ternyata dese kaya serat tinggi aja loh, belom lagi kandungan Kalsium, Vitamin A, B12 dan C. Lengkap buat kegiatan nyemil sehatmu.

Mampir ke www.kalbenutritionals.com kalo masih penasaran yah. Oh sama ini sekalian http://www.facebook.com/FitbarHealthyTasty buat update soal cemilan sehat. Yah pantes, ternyata bikinannya Kalbe Nutrititionals, yang emang produknya sehat sehat semua.

Image

Maka nyemil tanpa rasa bersalah dimulai dari…..sekarang *gunting pita*

Leave a comment

Filed under Saya, Saya, dan Saya