Monthly Archives: September 2012

Bandung, katanya kamu ulang taun ?

Oh mari jujur saja, saya ini kan bukan pemerhati lingkungan, bukan penggemar sejarah dan juga bukan aktivis kota. Baru sekarang saya sadar bahwa Bandung ini ulang taunnya tanggal 25 September, lah sama dengan beberapa temen deket, dan sama pula dengan tanggal putus sama si mantan yang satu itu *oke, keluar konteks*

Tapi kemudian @nitasellya ngajak nulis soal Bandung, eh menarik juga, udah lama ga nulis bareng-barengan tematik begini (alah, sudah lama ga nulis apa2 kok :D). Walaupun ini sudah mepet deadline secara ulang taunnya hari ini dan ini sudah menjelang hampir jam 5 sore ya 🙂

(maapin Nit maklum ibu menteri. Menteri riweuh)

Oh well, ngomong soal  Bandung tentunya ga lepas dari ngomongin makanan kan ya ? Katanya kan makanan di Bandung itu ya murah murah, ya enak enak pula. Ya emang iya sih ya. Cerita aja nih, saya pernah road trip ya ke Bali lewat darat, sengaja karena pengen mampir-mampir ke beberapa kota dan icip icip makanan masing masing kota. Eh ndilalah, dari Bandung ke Bali dan Bali ke Bandung, kami serombongan sepakat bahwa makan selama perjalanan yang paling enak adalah ya Tahu Sumedang di sekitaran Rancaekek sana. Yah, masih keitung Bandung lah ya.

Sudah beberapa tahun ini saya ‘mengasuh’ sebuah blog yang isinya khusus makanan melulu, http://www.surgamakan.com dilengkapi dengan akun twitter @surgamakan tentunya. Isinya ya macem macem makanan yang ada di Bandung. Walau kadang kadang suka juga cerita soal makanan makanan di tempat lain, kalau kebetulan saya lagi bertandang tandang.

Selain makanan, Bandung memang menyenangkan buat jalan-jalan ya. Cari baju di Factory Outlet misalnya. Percayalah bukan cuma kamu kamu kamu yang dari luar kota yang doyan, saya aja doyan bener. Dan perihal harga, ya lumayan lah terjangkau ya, apalagi kalau kamu datang dari kota yang (lebih) besar dan apa apa mahal.

Ngobrol soal makanan enak dan jalan jalan asyik di Bandung, kamu pasti langsung kebayang macetnya ya 🙂 jujur aja deh 🙂

Well, memang sih ya, beberapa tahun belakangan Bandung ini kok semakin lama semakin macet. Saya aja yang rumahnya agak di Bandung coret sempat merasakan tuh pulang kantor sampe ke rumah makan waktu sampe satu setengah jam. Kirain bakal kejadian begini di Jakarta aja, eh taunya….ya kejadian juga di Bandung.

Tapi ya, berhubung saya mah memang warga Bandung, jadi ya udah hafal deh daerah mana yang akan macet di hari hari tertentu. Kalo mau jalan jalan ke Factory Outlet dan sebagainya, tentu jangan jalan di hari sabtu minggu dan hari hari besar lainnya dong ya. Wisatawan kan bisanya cuma pas libur aja, sementara kita bisa di hari-hari lain. Lumayan deh kita juga bantu mengurangi traffic di tempat tempat wisata pas hari hari libur.

Saya suka keluar rumah di minggu sore. Kenapa? ya karena biasanya udah mulai sepi dan ga semacet hari Sabtu siang dong ya 🙂 Coba deh kamu yang warga Bandung, cobalah berjalan jalan di minggu sore, menyenangkan lho.

Satu hal yang bikin gemes di Bandung sih soal kebersihan dan jalan jalan yang rusak dimana mana itu deh. Beneran yah, kalau ada satu jalan yang dibenerin (dan biasanya lama plus bikin macet sekitar – belom lagi jadwalnya yang mulur), sebentar lagi jalan yang lain akan jelek dan rusak deh. Perasaan begitu terus dari jaman SD. Di kota lain gini ga sih? Apa Bandung aja?

Well, selamat ulang taun Bandung, kota kesayangan, dengan sejuta makanan enak, perempuan2 cantik dan lelaki2 kasep bertebaran di mana mana, kota dimana banyak orang jatuh cinta dan sekaligus patah hati. Kamu salah satunya kah?

6 Comments

Filed under Greetings, life, Makan Minum

Bukan Diet (Tapi Apa Dong)

Harusnya sih yang namanya postingan soal diet iitu ya dilengkapi dengan foto before and after ya. Tapi nggak usahlah ya, percaya aja sama yang mau saya ceritain.

Jadi dulu sebelum menikah (tepatnya sih sebelum mulai pacaran sama si abang yang sekarang jadi suami itu, berat badan saya 42kg. Iya, cungkring. Karena dulu kerjaannya rajin fitness, sit up, dan ga pernah makan berat di atas jam 6 sore. Jadi pulang kerja jam 5 itu makan, trus udah, berenti, ga makan lagi malemnya. Kalo sampe kepepet laper, ya makan apel. Apel terus sampe bosen.

Pas mulai pacaran, kerjaannya makan, malem pula karena dia pulangnya kan malem. Fitness masih jalan terus, tapi pulangnya dijemput trus diajak makan. Begitu terus selama pacaran beberapa bulan akhirnya berat badan saya naik, 8kg aja sodara-sodara. Jadi ppas menikah itu, ya 50 lah berat badannya neneng.

Nah trus hamil kan ya, naik 15 kg, bayi keluar, tersisalah 5 kg, jadi berat badan 55. Lalu banyak makan enak, dan senang hati, melonjaklah jadi 58kg. Udah berasa buntelan. Okay okay, pasti ada yang bilang, 58 mah ga gendut Shaaas, masih banyak yg berat badannya diatas itu aja ga rewel. Iya sih, tapi inget dong, saya dulu 42. Yang jadi masalah adalah saat milih baju. Masalahnya, selera bajunya masih kayak waktu berat badan cuma 42, jadi pas dipake di badan yang 58, ya duar. Mau meledak rasanya. Dan tentu saja tidak nampak bagus dari mana-mana.

Okelah, diniatin dong ya, diet. Masalah besarnya adalah, saya doyan makan, banget. Ga gampang buat saya untuk cut makan gorengan, atau berenti makan yang saya doyan. Susah lah hay.

Tapi kan pusing juga milih baju, akhirnya okelah, kembali ke kolam renang. Saya niatin berenang seminggu itu 1-2 kali. alhamdulilah terwujud, bisa ternyata. Di urusan makanan, saya kurangi porsi makan sedikit. Jadi kalo siang makan nasi, saya pesennya selalu setengah aja. Kadang2 si tukang nasi suka lupa aja, kasih 1 porsi. Ini yang gawat, masalahnya, saya dikasih nasi segimana aja, ya abis juga. Yang terjadi setiap hari adalah “anjis nasinya kebanyakan, gimana ngabisinnya?” Tapi udahnya sih ya abis.

Oh urusan kedua adalah sarapan. Jadi dulu itu sempet saya sarapannya (kelewat) serius. Pagi-pagi udah buka bekel, makan nasi. Siang makan nasi lagi, malem ya makan nasi lagi. Yuk mari *banting timbangan*

Selain berenang, usaha ngurangin makan ini juga saya barengin sama minum yang namanya teh jati. Saya sih emang ga berani minum-minum obat diet yang janjiin bisa kurang berapa kilo dalam jangka waktu yang singkat ya, serem. Tapi teh jati kan alami-lah, sifatnya cuma lancari buang air aja. Katanya juga jangan diminum dalam jangka waktu yang panjang, sebulan cukup. Eh lumayan berhasil, buang air lancar, perut singset deh.

Balik lagi soal sarapan, akhirnnya saya berenti makan nasi pagi-pagi. Dan kalo kerja, emang agak susah ya cari makanan sehat buat pagi-pagi. Mana males pula potongin buah pagi-pagi ya. Sekitaran kantor yang ada sarapan berat semua, kupat tahu, nasi kuning, nasi gudeg dan nasi nasi lainnya. Banyak sih yang bilang, kudu sarapan Shas, itu yang palig penting. Iya sih mungkin ya, tapi saya baik-baik aja sih tanpa sarapan, mungkin kondisi tubuh kita lain-lain ya.

Satu hal nih yang paling penting dari  proses diet saya, saya ngurangin banget minum manis. Yang paling sering sih ya minum teh botol ya. Dulu kalo makan siang, minum teh botol itu bisa 2 botol aja sekali makan, kalo malemnya makan di luar lagi, ya 2 botol lagi. 4 botol sehari dong bayangin aja. Jadi saya membatasi diri sendiri, no minum manis manis during weekday. Cuma weekend aja minum manisnya. Dan pada beberapa kondisi tertentu, misalnya pas weekday makan baso. Oh plis deh, se diet-dietnya diet, makan baso mah minumnya harus teh botol dong. Walau kadang-kadang bisa menahan diri dan minumnya air putih, sesekali saya membolehkan diri saya untuk minum teh botol pas makan baso. Oh saya juga agak longgar kalo pas nongkrong-nongkrong sama temen-temen ya, masa iya kongkow minum air putih, bolehlah minum manis sesekali. Kalo dipikir-pikir mah banyak bener ya toleransi nya, tetep aja keitung banyak minum manisnya.Tapi ya kalo ga dibates sama sekali, bisa bablas kemana-mana.

Dan emang bener sih, namanya diet harus dibarengin sama olah raga dan sebaliknya. Nggak ngertilah perihal metabolisme bla bla bla gitu, saya sih cetek aja, yang jelas kalo abis olah raga kemarennya itu jadi segan mau makan banyak banyak, berasa “sayang deh kemaren-kemaren cape cape olah raga trus sekarang makannya banyak”.

Oh, usaha usaha ngurangin makan, berenang dan ngurangin minum manis itu lumayan ternyata, ilang 8kg aja dong, tapi saya masih bisa makan enak kan, ga menyiksa diri banget kok.

Jadi, ya gitu, udah weekend nih. Udah boleh pesen teh botol dong ya? *nyengir*

7 Comments

Filed under Info Aja, life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya

Nothing’s Against Your Belief

Si saya ini biasanya kalo mellow ya urusan romansa romansa. Bisa dibilang agak jarang mellow-mellow urusan lain ya.

Tapi pertahanan agak runtuh Jumat kemaren. Pagi-pagi seperti biasa nganter Biyan ke sekolah kan ya, hari itu ada perayaan 17 Agustus gitu, dan seperti biasa pake baju khas Indonesia ya. Dari hari sebelumnya saya jadi rabid bunda gedubrakan nari peci dan sarung kecil buat dandanin Biyan ala Kabayan.

Anaknya semangat, walau sempet malu  turun dari mobil karena dandanannya begitu. Tapi dirayu-rayu akhirnya mau juga, turunlah dia dengan semangat.

Pagi-pagi sebelum pergi dari rumah emang udah sibuk difoto-fotoin abis lucu banget. Yah namanya anak sendiri ya, bau asem belum mandi juga tetep aja lucu. Apalagi udah dandan kayak begini

Image

Beres nganter anak sekolah, masih pagi kan, duduklah di meja kantor sendirian sambil liat foto-foto si anak tembem. Terus tiba-tiba aja inget almarhum Papa. Kebayang kalau dia masih ada, pasti seneng banget liat si Biyan sekarang, udah tambah gede, ngomongnya udah pinter, udah segala bisa.

Kalau aja dia masih ada, pasti seneng liat Biyan sekarang bisa nyanyi lagu The Beatles kesenengan Papa, udah bisa nyanyi lagu Michael Jackson (walaupun tau si Papa sih ga doyan Michael Jackson), udah bisa nari tor-tor diajarin papanya sedikit sedikit walaupun masih pake malu-malu. Neneng nangis dong ya.

Trus ngobrol sebentar sama Smita via BBM. Berakhir dengan sama-sama nangis, saya di meja kantor, dia di bis jemputan kantor. Love you Smit 🙂

“Smit, on top of everything, I wish my dad were here

Smita bilang, bukannya beliau bisa liat kita? Dia pasti seneng kok. Smita juga bilang dia aja selalu denger cerita soal Biyan, walaupun jarang ketemu, seneng denger Biyan bisa nyanyi ini itu tanpa harus lihat sendiri.

Tapi I’ve decided not to believe that long long time ago. 

Buat saya, when one’s life is over, it’s over.

Saya nggak tau apakah ini mempermudah mengatasi rasa sedih yang kita rasain waktu kita kehilangan orang yang kita sayangi untuk selamanya atau malah mempersulit karena kita menyadari bahwa tidak ada bagian dari kehidupan kita, sedikit pun, yang disaksikannya dari surga (atau dari manapun dia berada).

Nothing’s against what you believe.

6 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya