Monthly Archives: August 2012

Prioritas Geser Kanan, grak!

 Minggu ini diawali dengan ketemuan temen temen, yang satu neng Teppy yang udah 2 bulan sekian rencana mau ke Bandung dengan itinerary padat tapi juga pengen santai santai, yang berhasil dilewatin dengan lancar dan bikin hati happy. Yang kedua ketemuan @eurial yang lagi pas liburan mejelang hari raya ke Indonesia, yes karena dia lagi kerja di Riyadh. Selama ini cuma timpal-timpalan di timeline aja, makanya pas dia pulang kudu sempet-sempetin ketemu deh.

Cape, tapi seneng. Belom lagi beres ketemuan @eurial, Biyan juga lagi main main sama sepupunya yang pas lagi di Bandung. Alhasil nyampe rumah hampir jam 12 aja, tepar setepar teparnya, ya karena besokannya tetep kudu kerja.

Belakangan saya memang agak jarang keluar rumah. Kondisi “agak jarang” ini ya bukannya ga pernah ya, tapi kalau dibandingkan dulu, ya iya memang jarang. Dulu itu saya bisa dalam seminggu ketemuan 3-4 kali sama temen-temen. 5 kali juga bisa, 6 kali juga pernah. Pendeknya, hampir setiap hari. Tapi sekarang sekali seminggu cukuplah, maksimal ya seminggu 2 kali.

Faktor pertamanya ya emang cape, faktor keduanya saya belakangan memang lagi doyan sendirian. Baik di rumah, atau ya pergi sendirian. Bukannya sama aja cape Shas kalo tetep pergi-pergian? Iya sih, tapi kalau pergi sendiri itu cenderung waktu yang diperlukan ga banyak, karena bisa cepet kan ngapa-ngapainnya, ga saling tunggu, dan begitu hasrat pengen pulang, ya tinggal pulang.

Tanpa pengen berasa tua atau sok tua, saya merasa ini mungkin emang udah waktunya ngumpul-ngumpul sama temen itu bukan jadi prioritas lagi. Menghabiskan waktu di rumah tanpa ngapa-ngapain, cuma baca-baca (buku atau sekedar baca timeline), tidur-tiduran sampe bego, atau sekedar diem-diem aja belakangan jadi lebih menyenangkan dibanding bingarnya main di luar seperti dulu.

Tapi kan bukannya ga mau ketemuan temen juga, toh masih nyempetin ketemuan-ketemuan. bahkan kadang2 sengaja ke Jakarta untuk nemuin temen-temen. Pada akhirnya memang kebutuhan untuk ketawa ketawa konyol itu kan memang ga pernah hilang, dan bisa didapat ya kalo kita ketemuan temen-temen.

Pengen ada tambahan hari dalam seminggu rasanya, tapi bukan buat kerja dan bukan buat keluar rumah. Pengen punya satu hari full untuk diem ga ngapa-ngapain, duduk duduk tanpa agenda dan syukur-syukur ketiduran. Asyik kali ya.

 

 

 

 

 

 

2 Comments

Filed under life, Saya, Saya, dan Saya