Monthly Archives: July 2011

Tag Aku, Kau Ku-Report As Spam

Seperti yang kamu, kamu dan kamu mungkin tau, saya kan sekarang ceritanya jualan online. Pertamanya sih jualan boneka Angry Birds kan ya, dan cukup booming. Sampe sekarang  banyak dapet temen baru juga karena banyak yang belinya cukup nagih, beli 1, barang sampe, beli lagi 2, barang sampe, beli lagi banyak. Alhamdulilah

Paling seneng kalo yang alamat kirimnya ke kantor. Nah kantoran kan banyak orangnya tuh ya, jadi kalo kirim ke kantor, yang udah udah temennya ikutan beli, begitu terus sampe sekantor lengkap boneka Angry Birds nya. Pelanggan senang, saya pun tentunya.

Dari sekedar boneka Angry Birds, jualan kemudian bertambah jadi pernak pernik Angry Birds yang lain, gantungan kunci, tas, dan barang-barang lain. Sampe sama @MarinaTjokro di Twitter saya dipanggil Mami Burung. Oh well.

Lalu kegiatan berjualan pun bertambah lagi, saya jualan MP3 Player juga sekarang. Singkat kata, acara jualan yang tadinya cuma iseng-iseng lucu akhirnya jadi serius karena ternyata lumayan hasilnya. Dan berhubung jualannya on line, ga terlalu menyita waktu, dan juga cocok buat saya yang suka ga enakan sama yang beli. Dulu-dulu kalo jualan terus ditawar, saya suka pasrah ga enak nolak. Kalo sekarang sih, kan ngobrolnya online, jadi tinggal bilang, “maaf harganya pas” terus kasih deh emoticon senyum supaya kesennya jauh dari judes.

Nah mau cerita dulu, sebelumnya saya tuh paling bete kalo belanja online terus dipanggil “Sis, sis”. Kagok gitu dengernya. Nggak kenal aja kok panggil begitu. Tapi sekarang berhubung saya yang jualan, dipanggil “Sis” ya pasrah aja. Temen saya pernah tanya “berasa digaplok ga biasa benci sekarang dipanggil SIS?”. Saya jawab, “iya berasa, tapi berasa digaplok duit sih jadi gapapa”. Hehehe…

Berhubung jualannya mulai di twitter, saya lebih aktif jualan di twitter. Tapi lama-lama, seiring dengan barang yang terus bertambah juga, saya akhirnya memutuskan bikin blog. Bukan apa-apa, yang mau beli kan suka pengen liat gambar-gambar barang yang banyak itu, nah kalo saya posting semua di twitter, bisa banjir deh  TL saya, ga enak juga kan. Jadi 2-3 gambar saya posting di twitter, sambil menyertakan alamat blog saya dengan harapan pada mampir (dan beli, ehem).

Nah terusnya, ternyata banyak juga orang yang lebih akrab buka Facebook ketimbang buka blog. Maka saya pun buka toko online di Facebook. Terus muncullah dilemma. Banyak toko online yang lumayan sukses berjualan di Facebook kan. Dan ternyata salah satu modalnya adalah nge-tag orang.

Duh.

Saya pribadi sering sebel kao di-tag online shop di Facebook. Terutama di tag barang yang jelas-jelas engga, misalnya iPhone dengan harga Rp. 1.500.000 (langsung block onlineshop nya). Tapi kan ada beberapa temen yang punya online shop di Facebook (dan saya memang suka beli produknya). Kalo sampe di-tag temen, biasanya saya remove tag aja diem-diem, tanpa pake ngomel. Gimana ya, namanya sama temen kan pamali benci. Nah kalo giliran di-tag online shop yang entah siapa yang punya (ketambahan saya ga minat beli pula), biasanya langsung saya remove tag nya, trus unfriend deh.

Gengges Cin, sumpeh deh.

Oya, waktu mulai jualan di Facebook, saya khusus membuat satu akun baru. Memang sih rempong berat  nge-add teman-teman baru, butuh waktu dan suka di’hukum’ sama Facebooknya gara-gara kebanyakan nge-add orang, belum lagi kalo diantara yang di-add itu ada yang me-report saya as spam.

Nah, pas akun sudah jadi dan saya mulai add sana sini, saya akhirnya sampai di sebuah lingkungan baru. Lingkungan online shop di Facebook yang, oh-my-god, seperti sebuah rimba yang menyeramkan. Semua orang berjualan disitu, semua orang saling nge-tag satu sama lain, dan banyak diantara pemilik online shop yang bahkan ga berusaha bikin tampilan foto yang bagus, gambar buram di-tag ke muka orang. Oh gawd.

Saya kemudian tersadar, saya ga bakal survive di dunia ini, jualan di Facebook maksudnya. Saya tau nge-tag orang sembarangan itu ga etis dan saya ga mau ikut-ikutan cuma supaya dagangan saya laku.

Jadi begitulah, ‘karir’ saya yang sedemikian singkat berjualan di Facebook pun kandas tuntas tak berbekas. Akun berjualan masih saya pakai, cuma sekedar untuk memuat album dari foto-foto barang dagangan, dengan harapan bisa memudahkan calon pembeli yang mau liat foto lengkap.

Buat yang jualan di Facebook, jangan repot-repot merasa tersinggung ya, kalo saya ga suka, saya tinggal unfriend. Kalo saya remove tag doang, boleh dong ya :). Dan belum tentu sih semua orang sama rewelnya kayak saya, soalnya saya juga pernah ngalamin diminta orang “tag ke saya ya Sis”, laaah ada yang doyan di-tag malahan :).

Jadi ke Twitter-lah saya kembali. Alhamdulilah banyak banget temen-temen yang suka bantuin RT barang dagangan, akhirnya banyak yang suka liat dan beli dagangan saya, di luar follower saya sendiri.

Pun di Twitter, saya biasanya hanya ‘melempar’ foto, lalu mengarahkan peminat ke blog untuk mellihat spesifikasi barang dan foto-foto barang lainnya. Tapi saya nggak pernah mention orang terus ‘nyodorin’ barang dagangan ya. Saya pribadi pun pernah merasa terganggu dengan mention dari orang ga dikenal trus nyelonong “mau dapet pulsa gratis? follow akun ‘@XYZ'”. Uh oh, ga sopan, mas, mbak, terutama kalo kita ga kenal.

Iyah, begitulah, pengalaman baru di dunia jualan online. Banyak serunya, banyak juga salahnya, semoga banyak duitnya :D.

Eh sekalian promosi ah, boleh dong. Blog jualan saya bisa dikunjungi di www.tumitama.com dan kalo mau add di Facebook boleh juga, tinggal di-search aja, namanya Tumi Tama, atau klik ini aja.

Terus, kenapa sih namanya Tumi Tama ? Nanti kapan-kapan saya cerita ya :).

13 Comments

Filed under kerjaan, Saya, Saya, dan Saya