Monthly Archives: April 2011

8 Windy Days (Part II)

Melanjutkan kisah kemaren ya, sampe Hongkong kita kan? Iya.. kita nginep di area Causeway Bay, daerah pertokoan dan nongkrong2 gitu. Disitu ada beberapa apartment yang disewain, banyaknya ke orang Indonesia yang melancong (alah, melancong!) seperti kita, karena yan punyanya juga orang Indonesia yang tinggal disana. Harganya lumayan murah, itungannya kira2 125 HKD per orang per malam, ya sekitaran Rp. 125.000 gitu. Cukup murah untuk itungan di Hongkong. Memang bukan setelan hotel ya, tapi it was ok. Setelah makan siang dan jalan-jalan lucu sekitaran situ, sorenya kita jalan ke Victoria Peak, tempat dimana ada Madame Tussaud. Namanya juga peak, kita jalannya nanjak bener mana angin udah mulai ga bersahabat. Nah untuk sampe ke Madame Tussaud nya, kita naik tram yang beneran nanjak aja, tapi view nya beneran cantik, bagus banget! Sampe di Madame Tussaud, standar sih, foto-foto sana sini dengan pose-pose norak yang tidak akan saya pasang disini, haha! Malu-maluin abis. Besoknya kita ke Disneylang, yaiiy! Rasanya ini tempat yang kita tunggu-tunggu deh, sembari sedih juga karena ke Disneyland kok nggak ajak Biyan. Menuju Disneyland Resort pake MTR, sekitar 4o HKD rasanya. Yang lucu, MTR yang arah ke Disneyland itu jendelanya udah bentuk kepala Mickey Mouse, pegangan tangannya juga, pokoknya masih d MTR aja suasananya udah Disneyland banget.

The Magic Land !

Disneyland nya sendiri, is true a magic land lah ya. Bagus banget semua-muanya. Dan total banget! Kalau ada live show, penyanyinya baguuuus banget nyanyinya. Penari-penarinya juga. Sempet liat Mickey’s Golden Show sama High School Musical gitu, sama beberapa show yang semuanya bagus-bagus. Yang bikin gengges cuma satu sih, Mickeynya ngomong mandarin, hehe.. jadi kurang sreg aja. Abis gimana ya, namanya juga di Hongkong dan disana kemarin itu banyak turis dari China kan. Dan toko souvenir nya dong yaa…. hihhhh bikin panik. Barangnya bagus-bagus, dan ga semua mahal, masih banyak yang terjangkaulah sama kita. Kita disana sampe malem, karena pengen liat fire works nya. Jadi inget waktu malam Imlek kemarin liat kembang api di sekitaran Glodok aja bagus banget, apalagi ini di Disneyland. Mana diiringi lagu “A Whole New World”, bener-bener breathtaking. Hari selanjutnya kita pergi ke Ocean Park. Namanya ga terlalu terkenal ya di kita, tapi ternyata tempatnya baguuusss banget.

Ocean Park

Nah jadi si Ocean Park ini terletak di 2 pula berbeda, jadi abis main di pulau satu, nyebrang pake cable car ke pulau kedua, lumayan jauh juga, lebih jauh dari nyebrang ke Sentosa Island di Singapore, jauh pula bedanya. Jadi bener-bener ngelewatin lembah menyeberang pulau gitu. Saya pun nggak bisa menahan diri mulai nyanyi “mendaki  gunung lewati lembaaahhh….”, dan lagu itu akhirnya jadi theme song seharian.  Cable car nya menyenangkan banget, naik itu aja hati senaaaaang banget (gampang seneng).

Di Ocean Park juga ada penangkaran Panda, ada 2 ekor disana, namanya Jia-Jia sama siapa gitu lupa. Lagi pada tidur-tidura aja pandanya, yang satu mana lagi posisi ngengkes, bikin pengen ketawa aja.

Oh well, besoknya saya ngangkut koper lagi (sudah beranak satu ransel), pindah ke daerah Mongkok dimana ada Ladies Market (baca: belanjaaaaa!) Yang namanya Ladies Market itu kayak pasar aja sih, pake tenda-tenda gitu, tapi barangnya bagus-bagus. Kalo di Bandung ya kelas barang jualan di Factory Outlet. Dan kalo hobby belanja online ala PO (seperti saya) , maka disana pasti senang karena displaynya ada semua. Dan dengan harga yang tentu saja lebih murah. Cuma ya harus berani nawar sih ya. Dan sekali nawar biasanya mereka ngotot sampe jadi beli.

Besoknya kita bertolak (alah bertolak) ke Shenzen. Pake MTR lagi ! Cuma 30 menitan aja melewati kira-kira 13 stasiun. Setengah perjalanan dilewati dengan berdiri, seperempatnya lagi tidur dan sisa seperempatnya lagi dipakai terheran-heran ngeliat dandanan orang disana. Asli ga ada yang bagus, hehehehe… *mulaijahat*

Hari pertama di Shenzen, kita pergi ke Window of The World. Tempat dimana dibuat miniatur2 dari yang khas dari negara-negara gitu. Jadi disana ada kincir angin, trus taman khas Jepang juga, ada miniatur Borobudur juga, hampir semua ada dan hampir semua menyerupai aslinya. Replika Menara Eiffel aja kelihatannya dibuat dengan ukuran aslinya dan kita bisa naik keatas, pake lift gitu.

Selain foto-foto, hampir nggak ada lagi yang bisa dilakukan disini, ada theater 4D tapi garing banget sampe saya ketiduran :).

Tapi sesi foto berlangsung panjang dan menyenangkan 🙂

Window of The World

Window of The World (juga)

Wah ceritanya masih banyak dan kepingin cerita agak detil juga. Berlanjut lagi ke Part III gapapa ya ?

6 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

8 Windy Days (Part I)

Jadi ya, sejak saya kecil dulu saya selalu terkagum-kagum sama orang-orang gede yang suka jalan-jalan ke luar negeri tapi dibayarin kantornya. Apalagi mereka yang dibayarin sekolah tinggi-tinggi di luar negeri dan dibayarin kantornya. Bukan cuma perihal untung banget jalan-jalan kok bisa gratis, tapi lebih ke berarti dia kepake banget ya di kantornya, atau berarti bossnya seneng banget kali ya sama kerjaan dia.

Nah nah, selama 3 taun kerja di kantor ini, saya udah dua kali diajak jalan-jalan. Yang pertama deket-deket aja, ke Singapore sama Malaysia pas Agustus taun lalu. Nah baru baru ini kita diajak mengunjungi Macau, Hongkong dan China (Shenzen tepatnya). Kebayang dong girangnya saya kayak apa?

Maka hari minggu itu, 13 Maret kita ber9 ketemuan di BSM untuk naik Prima Jasa, yang membawa kita ke Bandara Soetta, trus terbang ke Singapore jam 5 sore, dan nyampe sana jam 7an gitu. Dari sana kita lanjut ke Macau, pake flight jam 10 malem dan nyampe Macau jam 2 dini hari aja.

Nyampe Macau, keluar airport, jangan bayangin kita mewah-mewah naik taxi ya, kita naik bis aja gitu, dengan bawaan koper berat dan udara yang super duper dingin. Emang sih sebelum pergi dari sini udah diingetin bahwa disana bakal dingin banget, berkisar 10-15 derajat, dengan angin yang membahana banget.

Kita check in di hotel, terus jalan-jalan nyusurin jalan di Macau yang sepiii banget (yaiyalah jam 3 dini hari gitu). Sempet masuk satu casino dan terbengong-bengong dengan pemandangan disana, secara encim encim udah tua lagi ngejogrog gitu depan mesin di ujung casino.

Karena jam segitu belum makan, maka kita usaha bener nyari makan. Disana kita nggak nemu makanan di pinggir-pinggir jalan yang kalo di Singapore enak banget itu, jadi masuk ke satu kedai makan chinese food dan mendapati seorang lelaki lagi duduk makan semangkok besar bubur yang tampaknya nyameh banget. Ga mau kalah, kita pesan juga dong.

Bubur Kepiting

Itu bubur kepitingnya serius enak bangettt…. Panas banget, jadi anyir-anyir Kepitingnya ilang sama sekali, tapi manis-manis dagingnya tetep kerasa.

Menu lain yang kita pesen, Sapi dan Angsa !

ini Sapinya

ini Angsanya

eh cerita makanannya udahan ah ya, nanti kita cerita di surgamakan aja ya…

Sekarang cerita jalan-jalan aja. Besok paginya kita ke St. Paul’s Ruins alias reruntuhan Gereja St. Paul. Jadi gerejanya emang udah nggak ada, tinggal reruntuhannya yang ‘dipelihara’ dan dijadikan objek wisata. St Paul’s Ruins adanya di Senado Square, pusat perbelanjaan gitu, dan pas disana kita ngeh kenapa darimana PVJ mendapat ide bikin tempat seperti itu 🙂

Senado Square - Macau

Di Senado Square itu banyak banget tempat belanja, dari toko fashion, sampe tempat beli souvenir-souvenir gitu, tempatnya khas turis pokoknya. Harganya lumayan mahal sih, kan namanya juga tempat turis.

Di Senado Square, saya nemu Egg Taart. Katanya ini khas Macau. Enak sih, tapi berhubung saya nggak suka kue2 manis, ya satu aja cukup. Harganya 5 MOP, sekitar 5 ribuan deh.

Venetian Mall

Pulang dari Senado Square, kita ke Venetian Mall, mall paling besar se-Macau, ada Hotel dan Casino nya pula. Mall ini sempet bikin kita tercengang-cengang saking mewahnya. Di bagian luar mall, ada danau-danauan yang cakep banget, otomatis langsung pengen difoto pokoknya.

Di bagian dalam mall ada kanal dimana kita bisa naik perahu ala Venezia, apa tuh namanya kok mendadak lupa. Dan ga cuma naik perahu, tapi pake dinyanyiin pula sama yang dayungnya. Yang dayung perahu kita namanya Lorenzo, katanya orang Filipin Portugis gitu. Suaranya bagus banget dan tampangnya imut2. Katanya gara-gara film Eat Pray Love, dia jadi pengen ke Bali 🙂 . Oya naik gondola (akhirnya inget namanya) itu bayarnya sekitar 100 MOP, yang mana jadi seratus ribuan. Worth it sih, kapan lagi naik gondola dalem mall.

Melewatkan malam berjalan kaki nyebrang pulau, pulang dari Venetian kembali ke hotel. Sepi banget jalannya, memang sih sudah sekitar tengah malam, tapi penduduk Macau kelihatannya memang nggak banyak.

Besok harinya kita check out hotel, menuju dermaga dan naik ferry ke Hongkong. Dengan harga sekitar 150 HKD atau sekitar 150.000an, kita naik ferry ke Hongkong, perjalanan harusya 30 menit sih, cuma karena kabut yang lumayan tebal, melar jadi sejam. Dari pelabuhan Hongkong, kita geret koper naik MTR (di HK memang bukan MRT tapi MTR) dan turun di area Causeway Bay, tempat kita nginep yang juga tempat belanja. Yeay !!

Hongkong, baby !

Eh ceritanya masih panjang bener, keburu bosen, kita sudahi dulu ya, berarti akan ada part II nya postingan ini 🙂

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya