Monthly Archives: March 2011

Soal Selera Yang Nggak Pernah Geser

Perihal selera yang nggak pernah geser ini ada dua hal. Yang pertama adalah mengenai musik, dan kedua adalah berhubungan dengan hal-hal berpakaian.

Jadi gini, soal musik, saya memang menggemari musik-musik jaman taun 80-90an (langsung deh ketauan umur). Perihal musik-musik jaman sekarang, oh pengetahuan saya nol banget. Kalau mau liat koleksi lagu saya, nggak bakal jauh-jauh dari Earth Wind and Fire, Kenny Rogers, Kenny Loggins, Paula Abdul, Janet Jackson, sampe Rick Astley. Lagu-lagu disco model jaman sekarang juga ga tau banget. Kalo mau goyang-goyang lucuk gitu ya pasangnya lagu Flashdance, atau Footloose, atau Dirty Dancing, atau Karma Chameleon nya Culture Club ! aha!  Abis deh diketawain

Bahkan ada teman saya bilang, kalo masuk mobilnya Shasya itu, kayak masuk ke mesin waktu. Orang-orang denger Afgan, saya masih denger Fariz RM. Di luaran berisik SM*SH, saya masih denger Modulus Band. Yang lain ngeans Agnes Monica, saya sih dengernya Malyda, coba. Bukan apa-apa ya, saya kan nggak gitu suka denger radio, nggak pula nonton tivi, jadi ya mau dapet lagu baru dari mana? Palingan kalo dapet kiriman lagi dari music director handal aja. Di luar itu, koleksi lagu saya memang nggak pernah nambah. Jadi bukannya nggak suka juga sih, tapi memang nggak pernah dapet update an lagu baru-baru.

Tapi hobby saya denger lagu-lagu lama sih kayaknya karena baru sekarang ini punya perangkat lengkap buat denger lagu deh. Jadi gini lho, dulu jaman suka banget nonton Flashdance, kebagian nontonnya tuh cuma sekali, nggak ada VCD apalagi DVD yang bisa diputer-puter ulang kapan kita suka. Mau denger lagu juga paling nebeng denger di mobil (pake kaset) kalo pas diajak pergi sama tante atau siapa gitu. Atau denger2 kalo pas di rumah ada yang pasang lagu itu. Nah kalo sekarang kan udah gede ya udah punya iPod sendiri, kerja bisa sambil denger lagu juga, atau di mobil juga bisa denger lagu apalagi kalo lagi sendirian. Jadi kepuasan untuk denger lagu itu sendiri adanya sekarang.

Satu lagi soal selera yang nggak pernah geser adalah perihal baju dan kawan kawannya. Masalahnya gini, dulu sebelum menikah dan punya anak, saya ini kurus. Kurus sekali. Serius. Jadi semasa SMA berat badan saya berkisar 44-an, lalu beres kuliah stabil di 45-an, menginjak kerja agak hepi sedikit, bertahan di 48. Setelah menikah menjadi 50 dan setelah melahirkan, timbangan saya tidak bergeser dari 55 kg. Tidak bergeser kanan, sayangnya tidak pula ke kiri.

Sebenernya saya nggak merasa gemuk-gemuk amat kok, biasa aja. Walaupun iya, jauh lebih gemuk dibanding masa kejayaan saya yang berkisar antara 45-48 kg itu. Yang menjadi masalah adalah saat memilih baju. Selera saya nggak geser dari waktu saya kurus dulu.  Jadi milih bajunya susah, alhasil saya malah sering keliatan gemuk-an dari seharusnya, karena tetep milih baju sesuai kondisi waktu kurus dulu gitu deh.

Jadi ya gitu deh, saya jadi kayak perempuan yang still wanna live in the golde era 🙂

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya