Monthly Archives: September 2009

Ceritanya Liburan

As some of you may know, liburan lebaran kemaren, saya dan Biyan berkesempatan pergi ke Makassar. Kenapa Makassar, karena ini bukan sekedar liburan biasa, tapi berhubung papa nya Biyan yang memang lagi tugas sementara disana dan kemaren belum bisa pulang, jadilah kita pergi.

Waktu ditawarin pergi pertama kali, saya agak-agak ciut hati juga. Bukan apa-apa, perginya kan berdua Biyan aja, sementara papa nya udah duluan di Makassar. Perrgi bawa anak seumur Biyan itu bukan perkara gampang. Lebih lagi, nggak ada penerbangan langsung dari Bandung ke Makassar, jadi saya dan Biyan harus mampir dulu ke Jakarta dengan keadaan arrus balik yang membuat perjalanan Bandung-Jakarta yang harusnya bisa cuma 2.5 jam, harus jadi 5 jam. Memang sih akhirnya 2,5 jam pun sampe ke Bandara, tapi akhirnya kita berdua malah harus nongkrong di bandara sekian lamanya.

Nunggu berdua Biyan di bandara, bukan hal yang gampang. Dia itu super ga mau diem, alhasil saya sibuk berat jagain dia sambil juga jagain tas bawaan saya. Dan jangan lupa, bawa anak bawaannya ga sedikit lho, di tas saya sedikitnya ada 4 botol susu, selimut, jacket, mainan, makanan kecil, susu, pampers, dll. Belibet bener deh pokoknya. Isi tas saya kali menyerupai mini market terdekat rumah anda, hehe

Setelah nunggu selama 3 jam setengah, akhirrnya kita masuk juga ke boarding room, hanya untuk tau bahwa flight di-delay sampe satu setengah jam kc depan. Haduh, asli lemes yang ada. Padahal perut laper banget, tapi bener-bener nggak mungkin untuk keluar makan lagi dengan bawa Biyan dan bawaan itu tadi. Dan keduanya, sama sekali nggak mungkin saya titipkan pada orang lain toh?

Tapi semuanya terlewati juga, penantian hampir 5 jam akhirnya tuntas juga, menjelang maghrib, Biyan dan saya terbang. Ini perjalanan Biyan paling jauh (sebelumnya, paling jauh cuma ke The Ranch, Lembang).

1. Tidak seperti yang dikhawatirkan bahwa Biyan bakal bosen di jalan, ternyata begitu masuk travel ke Bandara, Biyan tidur pulas sampe akhirnya bangun pas nyampe bandara. Begitu juga di pesawat, belum take off dia udah pulas, dan bangun tepat saat landing. Saran teman untuk ngasih obat tidur kayaknya beneran nggak berguna, seperti mamanya, dia kebluk abis !

bobo terus

bobo terus

2. Saya beruntung banget, Biyan itu nggak pernah susah makan. Di bandara dia makan perkedel kentang sama ayam sama nasi, lahap. Pas nyampe makan mie titi, ngga kalah lahap. Waktu breakfast di hotel nyaris sepertifood paradise buat dia, secara banyak banget kesukaannya, cerreal, kue2 manis, omelette, dan kerupuk! :D. Selama jalan2, Biyan juga nggak pernah nyusahin. Diajak makan baso, lahap, apalagi waktu diajak makan ikan dan udang bakar.

breakfast, kegiatan favorit

breakfast, kegiatan favorit

3. Jalan-jalan bawa anak tidak memungkinkan saya untuk nampil gaya2an. Yang ada, pake baju yang rraktis, pake tas yang segala masuk, dan pake sepatu yang enak dipake jalan. Matching ga matching urusan kedua (ehm, to be honest, ini milih bajunya susah bener, karena selama 4 hari jalan harus matching terus dari baju, sepatu sampe tas, hehe).

4. Jalan sama Biyan, juga nggak memungkinkan saya pake baju ‘asal’ seperti waktu liburan.Kata ‘asal’ disini bisa diganti penggunaannya dengan baju yang ‘minim’ seperti yang biasanya saya lakukan kalo liburan di tempat panas seperti ini (kayak yang sering aja deh!). Walaupun ada suami, disini saya dan Biyan jalan kemana-mana berdua, suami kan kerja. Dan jalan2nya juga naek becak lho yaaaa…. pengalaman pertama Biyan naek becak, seru 🙂

5. Bawa Biyan ke pantai, eh dia males kalo kena2 air, katanya nggak mau kalo kakinya basah, yuk…. hahaha…. ini anak suka dikasih tau jangan kotor2an akhirnya keterusan, pegang pasir juga ogah. Alhasil pulang dari pantai, masih rapi dandanannya 🙂

ga mau deket air, kotor !

ga mau deket air, kotor !

6. Bukan ngga pengen ketemu2an alias kopdar sama blogger2 Makassar, tapi liburan kemarin saya memang pengen total bareng Biyan setelah selama ini saya banyak tinggalin dia. Disini, total semua waktu saya, selalu bareng sama dia. Kalo saya berpaling sebentar aja, wifi-an, dia langsung sibuk coret2 karpet hotel dengan crayon nya. Mama saya bilang, itu maksudnya cari perhatian 🙂

It was a blast. Seneng bener menghabiskan waktu banyak berdua Biyan, Karena kemana2 berdua, dia nggak pernah sempet ditinggalin, selalu diajak biar cuma ke apotek samping hotel juga. Masa iya mau ditinggal di hotel sendirian kan. Mandi pun suka bareng2, padahal di rumah nggak pernah2nya. Dan saya ngakak abis waktu dia teriak, “wah, penis mama ilang!!”. :))

9 Comments

Filed under Cinta, Family, Saya, Saya, dan Saya

Happy Birthday, Biyan

Biyan

Biyan

Happy birthday Biyan, tetaplah membuat Mama tersenyum ya.

12 Comments

Filed under Cinta, Family, Saya, Saya, dan Saya

Mengangkot Ria

Sejak jaman SMA berakhir, saya terhitung jaraaaang sekali naik angkot. Jangan dilihat dari sudut sombong, gengsi atau apa deh. Yang jelas, naik angkot itu mahal bok. Jadi berasa tambah mahal karena naik angkot itu sama sekali nggak bisa dibilang nyaman. Kalo panas, jelas kepanasan. Pas ujan juga suka basah-basah karena jendelanya ngga bisa tertutup rapat. Belum lagi kalo ada yang ngerokok, huaaaaaa….. mau marah rasanya. Ketambahan lagi kalo pas nemu orang yang engga mau bergeser saat penumpang lain masuk. Hasrat pengen nginjek jadinya.

Dan jangan lupa, naek angkot itu mahal lho. Soalnya kan rute angkotnya belum tentu sampe ke tempat tujuan kita ya. Yang ada kita sambung menyambung gonta-ganti angkot terus kalo masih jauh juga jaraknya, akhirnya kita naek ojeg atau becak. bayangin aja kalo tiap hari, ngajak miskin deh. Harga nyicil motor kayaknya malah seimbang, apalagi kalo lihat dari waktu yang bisa kita hemat.

Nah, sejarang-jarangnya saya naek angkot, belakangan ini saya ada beberapa kali naek angkot. Soalnya saya harus pergi ke jarak yang ngga terlalu jauh dari kantor (iya iya, palingan pergi kopdar sih, hehe). Saya kan jadi merhatiin apa aja sih yang berubah dari angkot jaman dulu sama jaman sekarang. Tarif sih jelas ya berubah, tambah mahal bok! Kalo soal penumpang yang enggan bergeser. masih juga. Malah kayaknya sekarang tambah parah deh. Yang sudah mulai membaik adalah sekarang sih jarang ya orang yang ngerokok di angkot. Begitu ada yang ngeluarin rokok aja, udah langsung pada melotot gitu deh.

Ada beberapa hal lucu dan nyebelin yang saya alami selama naek angkot kemaren-kemaren ;

1. Satu kali di dalem angkot ada anak-anak SMP yang baru pada pulang sekolah. Sibuk bercanda-canda soal henpon. Katanya, “eh, sodara gua jual Nokia N97 tuh, murah cuma 2 juta aja”. “Temennya langsung nyamber, “waks, murah bener, mau dong gue !” Dan jawaban yang terluncur adalah, “ya, tapi layarnya gede segede layar tancep jadi kalo lagi sms-an sama pacar sekampung lo bisa baca semua”

hmpffff… saya setengah mati nahan ketawa.

Karena garing aja dong becandanya bukan sama saya tapi saya malah ikutan ketawa Ternyata becandaan ga berhenti sampai situ. Udahnya ada yang bilang, mau jual Sony Ericcson Experia cuma 2.5 juta aja. Kali ini udah ngga ada tuh yang kecele. Soalnya katanya, “tapi batrenya gede banget jadi harus dipanggul di punggung ala backpack. Saya ngga mau ambil resiko dengan nahan ketawa lagi, akhirnya saya pasang iPod dan kehilangan joke-joke selanjutnya yang mungkin lucu juga.

2. Eh si angkot itu nyebelin deh kalo klakson-klakson cari penumpang ya. Itu lho, kalo lagi nunggu penumpang mereka suka ngetem lama banget dan nglakson-nglakson. Belum lagi kalo kita lagi nunggu taxi atau angkot laen, ini angkot pede bener nglakson dan nungguin kita naek. Eh supir angkot, kita ini statusnya sama-sama butuh kok. Saya juga kan butuh angkotnya, jadi ga usah diklakson, pasti saya juga nyari kok. Kalo memang bukan angkot itu yang dimau, ga akan juga karena diklakson jadi mau kan?

Ya gitu deh suka duka (apa sih??) naek angkot. Sebisa mungkin sih saaya nggak naek angkot deh. Jujur aja, dukanya lebih banyak daripada sukanya. Ya panasnya, ya disuit-suit nya, benci deh.

7 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Asu(ransi) di Facebook

Ini pengalaman yang kurang baik dengan apa yang mereka sebut Facebook. Barusan ada yang add saya, 11 mutual friends. Dilihat dari mutual friendsnya, ini bukan siapa2. kayaknya sih saya kenal juga. Wajahnya, juga namanya nggak asing. Tanpa pikir panjang, saya approve saja. Ini memang kebiasaan saya. Meskipun list friend di facebook saya lumayan banyak, tapi satu demi satu saya lumayan kenal, baik yang pernah ketemu langsung -diantaranya teman2 jaman dulu-, keluarga, juga teman2 ngeblog yang biarpun belum pernah ketemu langsung, tapi sudah ada interaksi sebelumnya dengan lempar2an komen.

Nah kembali ke si perempuan yang barusan aja saya approve, nggak lama kemudian, saya menerima message darinya. wah makin yakin aja bahwa dia ini memang temen dari masa lalu kali, makanya langsung kirim message. Yang terbayang adalah, “hai Shas, masih inget gue ngga, udah lama banget ya ga ketemu. Lu kayaknya sekarang tambah cantik deh” *ngareeeeeeeeep*.

Sayangnya, isi message itu malah seperti ini dong : “Hai Sha, salam kenal ya. Nama gua TW (inisial dong ah). Gua mau nawarin asuransi nih. btw, lu udah punya asuransi jiwa belom? Penting banget tau, demi kenyamanan masa depan lu nanti. Asuransi yang gua tawarin lain dari yang lain, lengkap dan pasti menguntungkan. Mana perusahaannya terpercaya deh. Dan bla bla bla dan bla bla bla”

Ini maap ya, mau teriak dulu ANJ*****S !

hahaha.

Non, memang sih cari uang itu susah ya. Saya juga ngerasain. Tapi sumpah saya nggak nyalahin, walaupun juga nggak bisa dibilang menghargai usaha jualannya.

Maaf ya, dengan senang hati, kamu saya REMOVE !

ps : nope, saya ngga bales messagenya 🙂

21 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Kenapa Tidak BerMLM

Siapa sih yang ngga mau dapet uang pasif? Katanya kita nggak usah kerja, malah uang yang kerja buat kita. Aww, gimana kurang asyik keliatannya ga usah kerja eh duitnya berlimpah.

Kalimat itu yang sering banget (kalo ga mau bilang selalu sih) digunakan sama temen2 yang ikutan bisnis MLM alias Multi Level Marketing. Udah sekitar 10 tahun belakangan ini kali ya, yang namanya bisnis MLM ini merebak dan jadi rebutan banyak orang. Bukan apa2, duitnya beneran (masa iya duit monopoli ah), dan seperti duit yang gampang kan, cuma telpon sana sini, janjian sana sini, eh dapet duit deh. Siapa yang ngga mau, saya juga mau.

Nah. sehubungan dengan sifat saya yang suka tebar tebar senyum kemana mana dan juga suka ngobrol2 sama orang2, saya tentu SERING banget jadi ‘korban’ tawaran  MLM ini. Satu dua kali, saya sempet juga tertarik dan akhirnya bergabung (jangan bilang terperosok deh, masuknya dengan kesadaran penuh kok).

Sayang sekali, saya rupanya bukan orang yang cocok ‘jualan’ MLM. Jadi meskipun punya temen sejibun dan hobby cengangas cengenges sana sini saya sama sekali ga bakat. Sayangnya juga, orang2 atau teman2 yang nyemplung di bisnis serupa, biasanya ngga bisa ngerti kenapa saya tidak bisa (padahal mah tidak MAU) menggunakan kecerewetan saya untuk mendulang uang (doh! bahasa!).

Saya agak sedikit berharap mereka2 yang pernah nawarin saya MLM, somehow membaca ini.

Saya memang punya banyak teman, banyaaaak sekali. Dan mereka bener2 dari berbagai kalangan. Ada yang sama2 kerja, ada yang juga ibu rumah tangga, ada yang ibu2 arisan, dan banyak juga mahasiswa mahasiswi yang lagi kuliah, lagi TA, dan lagi berharap cepet lulus. Iya ada juga yang lagi cari kerja belom dapet2 aja. Ada juga yang memang pengangguran. To make it short, temen saya MEMANG banyak. Dan iya, saya juga punya banyak waktu untuk ketemu2an. Sebutlah alasannya, reuni, kopdar, atau sekedar kongkow2 dan ngopi2 cantik. Dan juga iya, pergaulan saya ga cuma terbatas di dunia nyata karena di dunia yang semaya-mayanya ini aja teman saya banyak, banyak amat.

Tapi sayangnya, setiap saya ketemuan sama temen, baik itu langsung, telponan ataupun cettingan, saya nggak mau mencampuradukannya dengan urusan bisnis. Memang sih satu dua kali urusan itu pasti terselip. Misalnya dia nawarin beli lipstick yang selalunya sulit saya tolak. Oh atau nawarin makanan, pasti juga saya beli. Tapi that’s all. Buat saya, bikin list nomer telepon trus kita telponin satu untuk nawarin bisnis MLM itu, ENGGA BANGET.

Mohon dicatat dan diingat, bahwa saya ngga menyalahkan mereka yang melakukan hal itu. Ini sah dan halal, boleh banget aja. Tapi buat saya, engga. Nelpon temen yang tahunan ga ketemu trus ujug2 nawarin MLM, ya buat saya, -sorry- shallow.

Aduh pernah ya sekali, udah 5 taunan kali ga ketemu si mantan pacar yang satu ini. Sekali waktu dia telponan, haiii apa kabar katanya. Saya sih seneng aja, baik…. kamu apa kabar? setelah basa basi sana sini, kita pun janjian ketemu. Guess what, pas ketemu, dia nawarin MLM dimana produknya adalah SABUN CUCI. Buat saya, ngga bisa kita ngga ketemu tahunan trus pas ketemu tiba2 nawarin SABUN CUCI. Man, that’s shallow.

Saya memang paling hobby ketemuan sama temen2. Bahkan suka nyempet2in ketemuan di sela2 waktu saya yang sempit (maklum, ibu menteri merangkap ibu rumah tangga). Makanya rasanya sayang banget kalo waktu ketemuan itu ‘dinodai’ sama urusan bisnis yang belum tentu mereka juga suka. Belum lagi kalo mikir lama2 temen saya bakal males ketemuan karena mereka tau kalo ketemu pasti ditawarin MLM, ya kan ?

Yang masih belom ngeh gimana kalo mau ditawarin MLM, berikut adalah contoh SMS yang pernah saya terima sehubungan dengan hal tersebut diatas  (halah) ;

1. Shas, ketemuan yuk, gua punya bisnisan seru nih. Cocok buat lu yang sambil kerja, soalnya ga nyita waktu

2. Shas, udah lama ga ketemuan, ngobrol yuk. Kalo sms beginian dateng dari temen yang sebelumnya ga pernah ngajak ngobrol, alert langsung deh.

3. Shas, gua punya cerita menarik, lu harus denger

4. Shas, ajak temen2 lu ke cafe X besok jam 6 sore ya, kita ngobrol

Halah, basiiiiiiii tau ga sih, hahahah…..

16 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya