Monthly Archives: July 2009

Yang Jual lagi ke Pasar – what??

Postingan kali ini ada karena belakangan saya seringkali merasa tidak puas  dengan pelayanan beberapa tempat dimana saya membeli sesuatu atau makan dimana gitu.

Yang pertama, waktu Jumat minggu lalu pas kopdar. Ceritanya kita mau ketemuan di Festival Kuliner Stasiun Kereta Api. Yap, di Stasiun Kereta Api. Berhubung ini eventnya insidentil, jadi saya semangat banget kesana. Lagipula kebetulan bidang kerjaan saya kan serupa ya, jadi itung2 sekalian cek cek ombak deh.

Pas datang kesana, mejanya rapih bener, pake taplak meja segala. Sayangnya, 15 menit saya duduk disitu, sampah makanan diatas meja tetep lho ga diangkat. Manggil2 pelayan pun percuma karena ngga ada orang berseragam yang bertugas membersihkan meja. Setelah pindah meja –yang juga kotor-, saya akhirnya ‘menemukan’ seorang pemuda yang bisa diminta tolong untuk membereskan sammpah diatas meja. Jujur aja, selera makan udah menguap entah kemana. Berbarengan dengan datengnya Senny, Nata, BagusRully dan Amel, kita pun memutuskan pindah ke Paskal Hyper Square.

 

Begitu sampe Paskal Hyper Square saya kebelet pesen jagung bakar. Bukan jodoh, yang jualanya lagi ke pasar dulu, katanya, beli jagung. WTF?? Itu Jumat malem, Paskal Hyper Square lagi rame, kok dia malah pergi ke pasar. Akhirnya pesen lomie, untung tidak mengecewakan. Lomienya tidak mengecewakan, pas bayar, si kasir yang melayani saya, sambil pake topi yang ada di jacketnya, posisi duduk menyender ke tembok. Aduh… iya sih harga makanannya ga mahal-mahal banget (eh sebetulnya lumayan mahal karena setiap weekend disana dikenakan tambahan pajak), tapi sebagai yang beli atau costumer bahasa kerennya, saya merasa pantas untuk dihargai lebih dari itu.

 

Nggak cuma disitu, di beberapa tempat yang lain, saya pernah merasakan hal yang sama. Satu kali, ini agak lucu walaupun miris, saya makan siang bareng si bos. Bukan sembarang bos, pokoknya udah yang paling top kalo di tempat kerja saya sih, yang punya-lah, begitu. Makan siang di tempat makan sunda yang beken banget itu. Makanan datang satu persatu, lumayan cepet juga sih. Beberapa lauk pesanan ditaruh dalam satu piring. Setelah makanan semua datang, tiba2 si mbaknya menghampiri meja saya sambil bawa penjepit makanan. Feeling saya udah nggak enak aja tuh. Bener aja dong, pake penjepit itu, dia ambil satu babat dari piring yang persis ada di depan si bos. Diambil begitu ajah, yes, pake penjepit makanan sambil bilang, “maap, ini kelebihan”, dengan santainya dia pergi sambil bawa jepitan bersama sang babat. Baiklah. Saat itu saya kemudian mengerti kenapa di Bandung jadi berjamuran rumah makan khas Sunda yang harganya boleh dibilang, selangit. Padahal makanannya ya sama2 aja sih. Ternyata service memang mengambil porsi yang cukup besar. Membayar orang yang terkualifikasi dengan baik, pasti jauh lebih mahal ketimbang menempatkan sembarang orang untuk menjaga toko, atau melayani orang makan.

 

Yang jualan makanan memang banyak ya, rasanya semua orang bisa buka tempat makan. Tapi soal service ya jangan terlalu diharapkan. Belakangan, kita jadi seperti harus memilih, mau pelayanan yang sip, ya harus berani bayar lebih mahal. Walau seringkali, makan di tempat yang pinggir2 kok terasa lebih enak ya 😛

 Nah yang ga asyik itu kalo makan di tempat yang tergolong mahal, trus dikenakan service charge,, sembari pelayanannya tetep jelek. Beberapa kali makan Thai di dago situ, waiternya sih banyak, tersebar di beberapa pojok, tapi mau manggil tetep aja susah, badannya disitu, isi kepalanya kayaknya engga deh. Mau dipanggil tetep aja susah, mendingan sekalian berdirinya ngga usah deket2…

15 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Ucapkan Selamat Tinggal buat Pashatama

Harus diakui, saya memang tidak pernah beruntung dengan yang namanya surat2. Maksud saya, surat pengenal sebagai WNI. Katakan KTP, SIM, akte lahir, dan sebagainya dan sebagainya.

Akte lahir Biyan pun baru kita buat setelah dia umur 4 bulan. Ha, jadi sebenernya selama itu dia masih bisa ganti nama loh (jadi Andrew misalnya. atau jadi Clement, hahaha….). Itu juga kepaksa bikin karena ceritanya Biyan mau dibaptis. Sembari sampe sekarang dibaptisnya belum juga. Alasannya lagi2 karena males berurusan dengan surat menyurat itu.

Nah, sebagai pelengkap kemalasan, saya cerita aja. Kalo sampe sekarang, KTP saya masih dengan status “belum menikah”. Kesannya ngaku2, tapi  sekali lagi, sumpah males ngurusinnya. Nah Februari kemaren KTP saya habis (iya tau sekarang udah JULI), jadi kan kesempatan bikin KTP baru ya. Kebeneran juga udah pindah rumah, jadi sekalian lah diurusin. Hmm… kalo boleh jujur, ada satu hal lain yang membuat saya jadi HARUS ngurus KTP, ngga bisa engga.

Saya memang selalu punya pengalaman buruk dengan perihal surat2 menyangkut warga negara ini. Misalnya waktu menikah dulu, yailahhh ngurus suratnya susah banget. Di luar persyaratan resmi, ternyata ada juga persyaratan tidak resmi. Setelah lengkap dengan persyaratan menyangkut saya dan orang tua, kami masih dimintai surat pencabutan warga negara Tiongkok kepunyaan KAKEK saya. Untungnya kakek saya orangnya  tertib banget soal dokumen, masih lengkappp ! Bawa lagi ke catatan sipil, eh dia minta surat pencabutan warga negara Tiongkok punya kakek saya dari pihak mama. La ilah, kakek saya yang itu udah lama meninggal dan ga tau suratnya ada dimana. Lagian apa pentingnya ya ? hmm…. Katanya sih sudah ada undang2 warga negara yang menyamaratakan warga keturunan dengan warga negara lainnya. Mari kita anggap saja, adanya undang2 itu sebagai satu langkah bagus, dan sosialisasinya yang kita tunggu.

Satu lagi. Saya sejak lahir punya 2 surat lahir. Yang pertama bernamakan Shasya Pashatama (surat lahir) dan yang kedua cuma Shasya aja (akte lahir). Sejak dulu, semua ijazah sekolah dan buku2 tabungan saya tentu namanya Shasya Pashatama. Nah, pas menikah, saya baru tau kalo surat lahir itu ternyata tidak berlaku, jadi surat Nikah saya cuma bertuliskan “Shasya” aja. Demikian juga di akter lahirnya Biyan.

Sekarang ini saya lagi ngurus KTP baru, dengan status baru, alamat baru, dan nama baru. Ucapkan selamat tinggal pada Pashatama, karena nanti, mulai KTP itu jadi, saya bukan Shasya Pashatama  lagi, cuma ‘Shasya’ aja lho 🙂

apa harus ganti alamat blog gitu? hehehe…..

27 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Lajang dan Nikah, The Book !

Saya ngga inget kapan persisnya saya mulai “berlangganan” blog ini. Saya menikmati gaya bahasa dan cara tuturnya yang ringan, tapi memuat banyak cerita yang kok “saya banget sih”. Dijamin bukan cuma saya yang bilang gini, pasti banyak.

Ceritanya khas perempuan, sempat mengingatkan saya sama KamarCewek yang sempet ngetop abis beberapa taun lalu. Ngga aneh, yang nulis dia-dia juga. Bercerita dengan santai soal perbedaan hidup antara perempuan menikah, dan perempuan yang belum/tidak menikah alias lajang. Perbedaanya tentu besar. Tapi toh perempuan lajang juga punya masalah sendiri, punya keasyikan sendiri, demikian juga dengan perempuan menikah *tolong hentikan saya sebelum saya curhat colongan disini*. Baiklah. Ehm. Sampai mana tadi? ah ya.. masalah dan keasyikan sendiri ya. Tag blog nya aja, “Sama Enaknya, Sama Ribetnya”, membuat saya berpikir kilat, anjiss… bener tuh! hahaha…. maap ah bahasanya kok jadi “gue banget”.

Ditulis oleh dua perempuan, yang satu temen makan saya, yang satu saya belum kenal :). Iya, temen saya itu memang hobbynya ngajak2 nulis bareng, seolah ngga pede nulis sendiri, padahal ini udah buku ke 6 aja, sodara2… sok  mangga dicek di toko buku, lumayan tenarlah :P. Berhubungan dengan hobby kolaborasinya itu, dia juga ngajak saya nulis ini barengan *maab, numpang beken*.

Semoga, kalo jadi, kita bisa ketemu dua penulis kurang kondyang ini di acara Gardu Lantu yang bakal diadain tanggal 5 Juli mendatang, di Food Fiesta IBCC. Disana mereka bakal cerita abis soal blog dan bukunya.

So, guys, please welcome, Lajang dan Nikah, The Book !

The Book !

The Book !

15 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya