Monthly Archives: April 2009

Makan Lomie & Resepnya :)

Saya kan memang suka segala sesuatu berbau makanan. Dari icip2 makanan baru, ngantri di tempat makan yang penuh audzubillah, saya juga suka masak ๐Ÿ™‚ YAng pernah2 maen ke rumah kali pernah ngrasain ya ๐Ÿ™‚

Nah, kebeneran siang ini saya udah rencana mau makan lomie. BUat yang belum tau, lomie ini tipe mie kuah yang kuahnya kental, dan pake kangkung juga toge. Cocok buat yang suka sayur2, rasanya enak abis !

Buat saya, lomie paling jago di Bandung tetep ada di Jalan Suwatama daerah Pandu Pajajaran situ. Istimewanya disana, ada taburan usus ayam ๐Ÿ™‚ Selain itu, lomie 61 yang ada di jalan Kalipah Apo dan belakangan di Jalan Riau juga boleh dicoba. Ada satu lagi, Lomie Karuhun di Jalan Pasirkaliki. Lomie Imam Bonjol juga ngga kalah enak, mana harganya jauh lebih murah ๐Ÿ™‚

Jangan cuma cerita ah, ni saya tulisin resep bikin LOMIE ;

Bahan kuah :

  1. 6 siung bawang merah
  2. 6 siung bawang putih
  3. jamur hioko
  4. kaldu ayam dari satu ayam kampung, udahnya ayamnya disuwir ya
  5. 2 butir telor ayam
  6. bumbu2 macam garam, gula putih sama merica
  7. udang 1 ons
  8. tepung kanji

Bahan Mie & kawan2 :

  1. Mie
  2. Kangkung
  3. Toge gendut
  4. Bawang goreng

Cara masak :

  1. buat kaldu ayam dari ayam kampung tadi. Ayamnya disuwir
  2. bawang merah sama bawang putihnya digerus, trus digoreng sampe kuning
  3. udangnya juga ditumis2 gitu sampe keliatan enak ya
  4. campurin semua bumbu itu (juga udangnya) ke kuah kaldu
  5. kocok telur di mangkok, masukin pelan2 ke kuah kaldu sambil diaduk
  6. masukin campuran tepung kanji sama air sambil diaduk juga

js-lomilotek1

gambar ‘minjem’ dari sini

Sebelum makan :

Siapkan Mie, toge, kangkung yang udah direbus sebentar di mangkok, trus siram deh pake kuah yang tadi dibuat. Atasnya taburin bawang goreng ๐Ÿ™‚

Met makan ya. Met masak juga. Buat Amel, resep ini boleh dicoba di rumah ya, nanti undang kita makan, ok? Eh telur yang kemaren pada meledak itu udah ketemu?

Oh dan ini daftar Lomie yang menurut saya boleh dicoba di Bandung :

1. Lomie Pekalongan Jl. Suwatama

2. Lomie Karuhun Jl. Pasirkaliki

3. Lomie 61 Jl. Kalipah Apo (ada juga di Riau Junction)

4. Lomie Lianhoa di Jl. Astana Anyar

5. Lomie depan Gereja Pandu kalo hari minggu

๐Ÿ™‚

78 Comments

Filed under Info Aja, Makan Minum

Proses Itu

Saya selalu berpikir masa pacaran itu masa yang paling indah. Ga berarti setelah menikah ga nemu lagi yang indah2 ya. Tapi coba bayangkan saat pertama kali ketemu pacar (tentunya waktu itu belom pacar ya). Terus mulai pendekatan, telpon2, sms2 sampe lebih2 dari minum obat, dijamin pulsa cekak juga dijabanin aja sms terus. Kemudian mulai deket, mulai suka pergi2 bareng. Saat itu pasti kita mulai membuka diri masing masing

“Saya suka teh yang manis”

“Oh, saya justru suka teh yang tawar, lebih suka kalo panas”

“Saya suka makan coklat”

“Ah saya lebih suka makan kerupuk”

Masa2 seperti itulah, dijamin ga pernah kehabisan bahan omongan.

Di kali lain, kemudian kita mulai hafal kebiasaannya. Gimana rasa kopi kesukaan dia, segimana dia suka mie instan, berapa lama dia mandi, bahkan kali aftershave yang selalu dia pake. Begitu juga dia, walaupun biasanya lelaki nggak memiliki kecakapan yang cukup mengingat hal2 detil, tapi minimal dia pasti tau buah apa yang kamu suka atau sayur apa yang kamu ga suka.

Kali lain lagi kamuaย  mulai punya tempat tertentu untuk makan, saking hafalnya sampe ga perlu liat menu, bahkan bisa saling pesenin makanan, kan udah hafal selera satu sama lain.

Kali yang lain lagi dia mulai milihin baju apa yang bagus kamu pakai dan baju mana yang engga bagus (menurut selera dia, bukan selera kamu ya). Dan kamu pun mulai terlibat milih2in baju dia. Baju buat kuliah, baju buat kerja, beli sepatu, beli tas, lama2 beli dasi kali buat kerja.

Lama kelamaan kamu mulai gemes sama kebiasaan dia yang suka ngaret. Eh dia nggak kalah kesel kalo datang jemput kamu belom beres dandan atau masih bingung mau pake baju apa. Lalu kamu mulai ga segan lagi marah sama dia. Dia apalagi, kali bisa marah dan pergi begitu aja ninggalin kamu tanpa bilang mau pergi kemana.

Terus kamu sadar kalo ternyata senyebel2innya dia, kamu toh ngga bisa menjalani hari tanpa dia (padahal GA MAU itu sih, bukan ga bisa). Akhirnya sebab musabab berantem kemaren seperti menguap begitu saja, ganti dengan kangen yang segunung karena 2 hari mogok sms mogok telepon, apalagi ketemuan. Setelah berantem kamu kemudian sadar bahwa kalo udah bisa berantem ya berarti udah tambah deket.

Jalan lagi seperti biasa, nonton, makan, nonton, makan, eh lama2 bosen juga. Mau kemana kita hari ini, kamu tanya. Terserah, dia jawab, aku mau pergi kemana aja kamu mau. Hmm, padahal kita tau dia lagi ga ada ide. Terus kita bilang, ke mall aja yuk, window shopping. Dia bilang, cape jalan2, mau duduk aja. Kamu bingung, katanya terserah tapi kok nawar.Akhirnya kamu sama dia ended up lagi di tempat nongkrong biasaย  atau berakhir dengan nonton DVD di rumah aja.

Besok2 kamu merasa dia harus ketemu keluarga kamu. Babak baru seperti baru dimulai, maju terusssss sampe akhirnya kalian berdua merasa (atau atas dorongan orang tua) bahwa ini harus segera diresmikan. Terserah dengan alasan “menunggu apa lagi” atau “keburu jadi omongan orang” atau “mama papa sudah tua pengen cepet2 nimang cucu” atau “honey I can’t live without u by my side” atau apa aja deh ๐Ÿ™‚ Sampai akhirnya hubungan pacaran itu resmi mennjadi sebuah pernikahan ๐Ÿ™‚

Luar biasa sebenernya. Kita membawa orang yang tadinya bukan siapa2 menjadi bagian dari hidup kita. Mengenal dia dari nol sampai kita hafal seluruh kebiasaannya. Membuka diri kita selebar2nya untuk juga diaย  kenali. Lalu tiba2 dia jadi bagian kita ๐Ÿ™‚

22 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Blogger Bandung ke SLB

Yah biasalah kalo jagoan mah nulisnya belakangan, hehehe…. Maaf ya laporan acaranya terlambat. Maklum sibuk (weee….!)

Jadi, tanggal 18 April hari Rabu kemaren, Blogger Bandung yang tergabung di Batagor (Bandung Kota Blogger) lagi-lagi menggelar event charity. Sesudah kegiatan rutin berupa Bersih Bersih Bandung dan Gardu Lantu (Blogger Peduli Anak Yatim Piatu), kali ini yang jadi sasaran adalah SLB Banjaran yang berlokasi di Jalan Sindang Panon Banjaran.

Banyak pertanyaan yang muncul kenapa SLB ini yang kita pilih untuk kita kunjungi. Jujur aja, termasuk saya juga ๐Ÿ™‚ Tapi pas kita dateng kesana, saya jadi ngerti. SLB ini terletak di daerah Banjaran, dari jalan raya masuk lagi ke jalan sempit yang namanya Sindang Panon. Nyasar2 dikit, lumayan bikin senewen, hehehe. Salah sendiri navigator nya cantik ngelamun… Nah dari Jalan Sindang Panon ini, masih masuk lagi ke satu gang kecil. Bayangin aja, pendidikan SLB yang harusnya membutuhkan banyak biaya, sekolah ini hadir dengan kesederhanaan dan keterbatasannya. Satu hal yang bikin saya salut, meskipun terkesan seadanya,dengan luas yang juga ga terlalu besar, sekolah ini tampil cukup rapi. Jangan bayangkan sekolah dengan kursi kursi dan meja yang berjejer lengkap dengan papan tulis ya. Di SLB Banjaran ini, hanya ada beberapa ruangan yang terdiri dari beberapa meja yang dibuat berkelompok. Belakangan saya tau bahwa sekolah kecil ini memuat jenjang TK sampai SMA, setiap guru hanya bisa menghandle maksimal 5 orang murid. Itu sebabnya meja-meja itu dibuat seperti untuk kerja kelompok.

Disana kita disambuit oleh guru-guru dan juga kepala sekolahnya, di dalam ruangannya yang juga rapi, kita ngobrol bareng ibu Uci yang udah ngajar disitu sejak 20 tahun lalu. Hampir seumur Amel yah? hehe… Disuguhin macem-macem kue, juga disambut oleh Intan, seorang siswi tuna rungu yang membacakan sambutan buat kita ๐Ÿ™‚ . Waktu itu, semua nggak ada yang ngobrol sendiri-sendiri, berusaha menyimak walau toh tidak mengerti juga. Jadi inget waktu sekolah dulu, saya bawel bener, tapi Intan ini bacain sambutan aja dengan susah payah.

Setelah acara penyerahan bantuan berupa alat2 musik selesai, kita kembali dijamu dengan kupat tahu!! Yay! makan bareng2, sambil nonton salah satu murid penderita down syndrome tampil membawakan tari jaipong. Memang bener mereka perlu banget bantuan berupa alat musik ini, karena musik yang katanya bahasa universal itu toh memang bisa dinikmati semua ๐Ÿ™‚ . Sambil itu, kita juga ngobrol-ngobrol santai sama beberapa guru. Di SLB Banjaran ada beberapa murid penderita tuna rungu, tuna wicara, cacat fisik, down syndrome, dan autis. Serasa kembali diingatkan buat semua kita untuk nggak lagi becanda-becanda menggunakan kata “autis” atau asyik sendiri. Sadar kan, kita apalagi yang seringkali diem di balik monitor komputer, asyik sendiri. Belum lagi yang pake blackberry, asyik sendiri juga. Penggunaan kata autis rasanya udah terngiang dimana-mana, dalam becandaan sehari-hari tanpa kita sadar betapa beratnya kalau kita beneran menghadapi orang dekat kita yang autis. Makasih ya udah ngingetin Jeng Sil ๐Ÿ™‚ Jadi udah ya janji!!, ga pake2 lagi kata ‘autis’ buat becandaan sehari-hari ๐Ÿ™‚

Ya, saatnya pertanggungjawaban…. donasi yang terkumpul adalah sebagai berikut :

  1. Cahaya Keramik Rp. 1.000.000
  2. Perhimpunan Alumni Jerman Rp. 1.000.000
  3. nn Rp. 250.000
  4. nn Rp. 250.000
  5. Teman2 PT. Jerbee Indonesia Rp. 400.000
  6. nn Rp. 150.000
  7. Ashria – jakarta Rp. 150.000
  8. Lia M8 Rp. 50.000
  9. Tiwi M8 Rp. 200.000

Total Rp.3,450,000,-
Selain sumbangan tunai, kami juga menerima donasi berupa gitar, satu set angklung dan segabrug buku cerita dari Wirawan. Makasih ya semuanya. Semoga semua selalu menjadi saluran berkat buat sesama ๐Ÿ™‚ Uang tunai yang terkumpul sudah berubah wujud menjadi keyboard yamaha, dan beberapa pianika.

pemberian keyboard

pemberian keyboard

SLB Banjaran

SLB Banjaran

Nah, setelah dari SLB Banjaran, kita nerusin perjalanan ke Kawah Putih. Abis katanya udah deket. Udah deket dari HONGKONG kali!! hahaha….. Tapi it was all worth it. Kalo dipikir2, ngapain juga jauh-jauh ke Kawah Putih, asa begitu2 aja, tapi kalo sama anak-anak Batagor ya, di parkiran aja bisa ketawa-ketawa, apalagi di tempat rekreasi kayak begitu. Belum lagi ternyata disana ada jagung bakar ! Waaa…. ini kan favorit saya abis ! Jadi makan 3 biji, masih laper juga, dilanjut makan Indomie ๐Ÿ™‚

kawah putih

kawah putih

Sekali lagi makasih buat donatur sama temen-temen yang udah mau repot2 ngurusin acara ini. Jangan lupa bulan Juli kita bakal ngadain Gardu Lantu yang ketiga. Pengennya sih kita bisa traktir 1000 orang anak yatim piatu nanti ๐Ÿ™‚ Ya pasti bisa, dengan dukungan temen-temen semua kan ๐Ÿ™‚

8 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Sahabat

Lately

Thinking about you much lately.

But I’m glad to let you know, that I’m ok ๐Ÿ™‚

Comments Off on Lately

Filed under Cinta, Saya, Saya, dan Saya

Sing Along With Me

Ordinary People, John Legend

Girl I’m in love with you

This ain’t the honey moon

Passed the infatuation phase

Right in the click of love

At times we get sick of love

Seems like we argue everyday

I know I misbehaved and you make your mistakes

And we both still got room left to grow

And though love sometimes hurts

I still put you first

And we’ll make this thing works but I think we should take it slow

We’re just ordinary people

We dont know which way to go

Cause we’re ordinary people

Baby we should take it slow

Take it slow

This time we’ll take it slow

Take it slow

This time we’ll take it slow

This ain’t a movie love

No faitytale conclusion y’all

It gets more confusing everyday

Sometimes it’s heaven sent

Then we had back to hell again

We kiss then we make up on the way

I hang up you call

We rise and we fall

And we feel like we just walking away

As our love advances we take second chances

Though it’s not a fantasy I still want you stay

Maybe we’ll live and learn

Maybe we”ll crash and burn

Maybe you’ll stay

Maybe you’ll leave

Maybe you’ll return

Maybe we’ll never fight

Maybe we won’t survive

Maybe we’ll grow, we’ll never know

Baby, you and I

Comments Off on Sing Along With Me

Filed under Cinta, life, Musik, Saya, Saya, dan Saya

Alat Musik untuk SLB A/B/C Banjaran………………….. dari kamu, iya, kamu!

Setelah kenyang kopdar kopdar setiap hari Jumat yang (rasanya) nggak ngobrolin sesuatu yang serius, akhirnya di kopdar Yoghurt Cisangkuy kemaren kita ngobrol soal rencana yang lumayan lama terpendam dan belum terealisasikan. Ide datang dari Aki Herry yang malam itu nampak ngobrol serius di ujung meja sama komandan batagor.

Jadi, program charity atau sosial selanjutnya dari Komunitas Blogger Bandung alias Batagor adalah, kunjungan ke SLB A/B/C Banjaran yang terletak di Jalan Sindang Panon Banjaran. Kunjungan aja? engga dong. Rencananya, kita juga mau memberikan sumbangan berupa alat-alat musik. Jadi adik2 kita disana itu ingin sekali belajar musik, tapi mereka nggak punya fasilitasnya. Mungkin ada beberapa diantara kita yang justru disediain alat musik di rumah, dibayarin les atau kursaus sama orang tua, tapi kita malah nggak pernah mempergunakan kesempatan itu dengan baik *curcol*.

Lalu apa yang bisa kita lakukan ? Sumbangan tentu nggak pernah salah, bisa berupa uang tunai, bisa juga berupa alat musik akustik. Yang dimaksud akustik adalah, alat musik seperti gitar, pianika, decoder, organ, dan lain lain. Yang punya organ2an merek Casio jaman dulu, disimpen aja di rumah, hahaha. *melenceng*. Uang tunai yang terkumpul, akan kita usahakan untuk membeli satu set angklung (semoga cukup uangnya, hehe).

Oya, sampai hari ini dana yang terkumpul adalah dari Toko Cahaya Keramik IBCC sebesar Rp. 1.000.000 dan juga dari Perhimpunan Alumni Jerman sebesar Rp. 1.000.000. Total Jendral, Rp. 2.000.000 dan 1 (satu) gitar akustik. Mengingat yang mau disumbang adalah satu sekolah dengan sekian banyak murid, sumbangan yang diperlukan masih, (jujur saja), banyak banget ๐Ÿ™‚

Satu hal yang perlu sama2 kita inget, nggak ada sumbangan yang akan terlalu kecil buat mewujudkan rencana ini. Masih inget program Rp. 15.000 untuk SATU SEBUAH saat pelaksanaan Gardu Lantu (Blogger Peduli Anak Yatim Piatu) bulan Desember kemaren?

Begitu banyak blogger yang nyumbang dengan nominal yang nggak besar, tapi karena banyak, akhirnya cita2 kita men-traktir 300 anak yatim piatu terwujud juga. Semua karena sumbangan dari kita-kita juga. Yuk, kita sukseskan juga rencana kita yang satu ini. Percaya deh, karena kita-kita semua, nanti bakal ada alunan musik indah dari SLB A/B/C Banjaran ๐Ÿ™‚ Jangan sampe kita nggak jadi bagian dari misi ini ๐Ÿ™‚

Donasi berupa uang tunai bisa ditransfer ke rekening sbb ;

  1. BCA a.n Herry Constadi no A/C : 233-1591-451
  2. BRI a.n Marla Ruby Quintine no A/C : 0384-0-1000-542507
  3. Mandiri a.n Amalia Mustikasari no A/C : 131-000-4619872

Buat yang udah transfer, boleh isi comment di bawah, info transfer kemana dan jumlahnya berapa ya, thanks in advance ๐Ÿ™‚

Oya, buat yang mau ikut kunjungannya, kita ngumpul jam 8 pagi, tanggal 12 April di depan Bandung Indah Plaza aka BIP Jalan Merdeka ya. Buat yang perlu informasi lanjut mengenai SLB A/B/C Banjaran, bisa langsung menghubungi kepala sekolahnya, Ibu Uci di 081322111731,

Oya, Batagor juga mengundang Bandung Blog Village dan Flexter untuk ikutan dalam acara charity ini. Guys, ditunggu ya…..

Kapan lagi kita menuai keceriaan seperti ini ?

Senyum Ceria di Gardu Lantu II

Senyum Ceria di Gardu Lantu II

UPDATE !!!

Dana tunai yang telah terkumpul sampe hari ini adalah Rp. 2.250.000. Sementara itu ada sumbangan 1 (satu) set angklung dari seorang dokter cantik ๐Ÿ™‚ Juga ada sumbangan gitar dari 2(dua) orang blogger. Oya, juga ada sumbangan berupa seabruk buku cerita anak2 dari Wirawan. Makasih banget buat yang udah partisipasi. ditunggu ya !!

34 Comments

Filed under Batagor, Cinta, Friends, Kopdar, Musik, Sahabat