Daily Archives: March 27, 2009

Kopdar di Toko Coklat

Aww… postingan pertama dari si tablet ๐Ÿ™‚ Ternyata udah lumayan lama ga posting ya, Bener si Anis bilang, kita ini blogger offline, kebanyakan kopdar daripada posting ๐Ÿ™‚ Dan satu yang saya sadari, pantes aja ga bisa cari duit dari nge-blog, begitu kudu ngeblog dikasih deadline, seperti postingan soal Aston, langsung melempem idenya ๐Ÿ˜ฆ ah well … semoga abis posting yang satu ini masih punya ‘hasrat’ untuk posting satu lagi. Semoga.

Well, seperti hari Jumat yang sudah sudah, Jumat tanggal 28 ini kita kopdar juga. Bilanglah komunitas blogger. Yang ada, sesungguhnya kok lebih mendekati komunitas facebooker ya ? Di kopdar tadi, Yessi malah nyatet alamat email aja untuk add facebook dibanding nyatet alamat blog. Alasannya cukup dapat diterima, di facebook, semua bisa ketauan, foto, blog, dan daily activities, hahaha…. couldnt agree more with you, Yes.

Tadi kopdar di Toko Coklat. Jujur aja, saya semangat banget mau kopdar di tempat ini. Soalnya beberapa kali nggak sengaja lewat, tempat ini menggoda banget. Keliatannya ‘hangat’ dan welcome sekali. Saya bukan penggemar berat coklat seperti Bayu tapi toh saya tertarik untuk nongkrong disitu, merasakan kehangatan tempatnya dan juga mencoba berbagai hidangan coklatnya. Karena itu, dari kopdar minggu lalu di Aston, daya udah ‘ribut’ aja untuk kopdar di Toko Coklat (sebelumnya kami sebut Rumah Coklat, ternyata salah). Antusiasme saya juga membuat saya bolak balik melihat iklan di Bandung Info Media untuk liat foto tempat dan alamat lengkapnya. Temen2 di milis flexi tentunya tau gimana siang tadi saya kirim sms berupa alamat lengkap si Toko Coklat beserta nomer teleponnya. Itu karena saya mencari iklan lengkapnya, juga googling, siapa tau ada yang pernah menulis soal tempat baru ini. Pendeknya, saya super semangat.

Tiba di tempat, gada yang aneh. Menu yang saya nilai cukup sedikit untuk ditawarkan, toh tidak menciutkan niat saya untuk mencoba beberapa hidangan. Risoles ham & keju jadi pilihan utama. rasanya ngga malu2in. Meskipun kalo dipanasin dalam microwave tentu lebih menggoda, harganya yang Rp. 6000 juga cukup worth it lah ๐Ÿ™‚ Apalagi saya penyuka risoles, pastel, croquet, you name it ๐Ÿ™‚ Buat minuman rupanya tidak terlalu banyak pilihan. Berhubung panas banget tadi, ice chocolate jadi pilihan pertama saya. Habis dalam 3 kali sedot ๐Ÿ™‚ lumayan enak, walaupun agak terlalu mahal, Rp. 15.000. But hey, we also pay for the nice place ๐Ÿ™‚

Ada di Toko Coklat, tentu aneh kalo kita nggak makan coklat kan. Ganache Rhum dan Liquor jadi pilihan saya. Harganya ga terlalu mahal, Rp. 3500 dan Rp. 4500 saja sebijinya. Meskipun ngga mungkin makan satu kan ya ? jadi ya, Rp. 15.000 an juga jatohnya. Rhum nya kerasa banget, kalo yang suka dengan aromanya, this will be your favorite. Apalagi yang liquor. Saya jarang nemu coklat lokal seenak itu. Wah, laen kali ngga usah minta oleh2 dari Holland, ini ada coklat lokal yang ngga kalah enak ! Sembari makan pesanan sendiri, saya sempat ‘membantu’ Rolly ngabisin soup pesenan dia. Menurutnya, soup nya agak aneh, sementara menurut saya, it was one of the best ๐Ÿ™‚ sayang aja udah dingin. Yah namanya juga minta, hehehe.

Hari tadi Toko Coklat lumayan rame. Meja yang tersedia nggak terlalu banyak. Kita karena banyakan, kebagian tempat di dalam ruangan. Sementara ada 2-3 meja terisi di halaman samping. Seperti saya bilang, suasana cukup hangat.

Ya, suasana hangat sampai saya mendapati wajah yang cukup nggak enak dari tempat saya duduk. Setelah saya beberapa saat mengamati, rupanya wajah ngga enak itu berasal dari si empunya Toko Coklat. Berulang kali saya mencuri pandang, wajahnya mengatakan bahwa dia terganggu dengan kehadiran kami disitu. Ada sekitar 20 orang kami kumpul, dan tentu aja suara udah ga bisa dikontrol lagi ya. Semua melepas rindu. Apalagi ada Lala yang baru dateng dari Jakarta. Semua panik dan berengerubutin Lala. Dengan volume suara yang memang tidak terkontrol. Saya cenderung diam dan bolak balik ngecek sms yang memang juga perlu dibalas. Sesekali ketawa bareng temen2 tapi tetep ngerasa si empunya tempat merasa nggak nyaman dengan kehadiran kami disitu. Selain saya, Aki rupanya merasakan hal yang sama. Dia berinisiatif untuk datengin si empunya tempat dan nanya. Saya tadinya kurang setuju. Saya pikir, sudahlah, daripada bikin suasana ngga enak. Tapi Aki bilang, “we dont deserve an expression like that here“. Mendengar itu, saya setuju banget. Gini ya, saya kebetulan bekerja di tempat umum dimana saya mengandalkan tamu2 yang dateng dan makan di tempat saya for running the business. Giliran ada tamu yang nyebelin aja, saya harus tetep welcome dan senyum lho. Ini, jelas2 kita ada disitu, wajahnya HASEUM (baca : asem). Dan they both, husband and wife I think, had similar expression.

Setelah dihampiri dan ditanya apakah mereka keberatan dengan keberadaan kita disitu (bayangin, masa sih ada harus keberatan kita makan disitu?), kita dapat juga jawaban. Ok, they were worry because they plan to close the shop at 8 and it was 7.30 already. Ah terjawab sudah…. rupanya khawatir kita nggak bubar di waktu yang diharapkan :). Sebetulnya sederhana aja, tinggal bilang toh? Bahkan seharusnya mereka bisa memakai kesempatan itu untuk last order ya. Bisa bilang, “Hey, we’re closing at 8, so will you guys make a last order? “. It’s a good way to make money, because people will feel they have to make an order ๐Ÿ™‚ Bekerja di beberapa tempat dengan bidang serupa membuat saya lumayan paham soal itu.

Aki sempat menduga bahwa mereka merasa jumlah orang yang dateng mungkin tidak sesuai dengan jumlah order yang dibuat. Tapi mengamati beberapa dari kami bolak balik memesan dengan menu yang memang ‘sekedarnya’, rasanya itu bukan alasan yang tepat. Kalau saja mereka sadar bahwa omongan customer adalah cara yang paling baik untuk berpromosi ๐Ÿ™‚ Kita mungkin cuma duduk disitu dan menghasilkan omzet sebesar tiga ratus ribu sekian, tapi if we had a great time there, imagine what will they get? a free promotion! Masa kita harus bilang kalo kita2 ini blogger yang tulisannya lumayan beredar dimana2 sih? Hehe, *sombong*

Ah well, kesian Anis dan Yessy yang dateng belakangan, yang makan

Anis Panik Nunggu Milkshake :)

spaghettinya buru2 bener dan panik karena kita udah minta bill even before the milkshake came. Maaf ya Nis, baca postingan ini tentu membuat Anis ngerti? hahaha……

So, dengan pemikiran bingung, kenapa di hari weekend ini mereka tetep insisted tutup jam 8, kita bubar jam 20.10. Maaf lho, membuat terlambat 10 menit ๐Ÿ™‚ Tapi kita sempet foto bersama di depan Toko Coklat, untuk mengingat bahwa suatu saat dulu kita pernah kopdar disitu (saya nggak yakin akan ada kopdar lanjutan di tempat yang sama, to be honest).

So, the big question is, will I come again in the future ? I think so, maybe. Kalo suatu waktu saya pengen makan coklat enak, dan engga terburu2 ๐Ÿ™‚ Soalnya alasannya ada 2. Supaya nggak merasa ‘terusir’ dan juga halaman samping itu kayaknya asyik juga dipake ngumpul di sore hari.

Oya, waktu kita bubar jam 20.10, satu meja di halaman samping itu masih ada tamunya. Wondering aja, apa cara mereka untuk ‘mengusir’ tamu itu ya ?

Oya, kopdar hari ini asyik banget.Ada 5 blogger yang baru gabung… ayo, selain Yessy, mana alamat blognya ? ๐Ÿ™‚ Buat yang lagi liburan di Bandung, hope you have the nicest holiday here in Bandung. Buat yang masih di Bandung, jangan lupa kopdar minggu depan ya ๐Ÿ™‚

Seabis Toko Coklat, kita sempet makan baso malang yang enak di deket situ, dan akhirnya bubar, saya langsung menuju Chill Out, dimana harus ketemu beberapa temen. Sampe rumah almost midnight, tapi ngotot harus posting ini. Hope you all have a nice evening like I did (kecuali muka HASEUM itu tadi, betul2 tidak termaafkan, hehe).

Tidur yuk ?

nb : oya, fotonya nyusul yah, masih nunggu dari Wirawan atau Bayu.

eh, ini udah ada fotonya ๐Ÿ™‚ Makasih ya Bayu, kamu memang Bayu Hebat!

Kopdar di Toko Coklat

Kopdar di Toko Coklat
Kopdar di Toko Coklat

Kopdar di Toko Coklat

53 Comments

Filed under Batagor, Friends, Info Aja, kerjaan, Kopdar, Makan Minum, Sahabat, Saya, Saya, dan Saya