Daily Archives: March 10, 2009

Waktu SD

Belakangan ini dunia fesbuk saya lagi rame sama temen2 SD yang katanya pada mau reunian. Mulanya, karena tiba2 ada satu temen SD yang sejak lulus 18 taun lalu, ga pernah sama sekali ketemu, jadi ga keikutin tuh jejaknya, kuliah dimana dsb. Tiba2 dia nge add saya, pasalnya 1 friend in common, dosen saya waktu kuliah. Ternyata sekarang dia juga ngajar sebagai dosen di tempat kuliah saya. What a sweet coincidence. Langsung deh rencana mau reuni bergulir.

Dari situ merembet ketemu temen2 yang lain. Lucunya, ternyata kita ngga punya memory yang sama satu sama lain. Saya inget banget sama orang yang satu, sementara temen saya nggak pernah inget punya temen itu di SD. Lain hal, saya nggak ngeh dengan seseorang di SD, ternyata semua inget sama dia. Ini nggak pernah saya sadarin sebelumnya, bener juga ya, kita kan memperhatikan hal yang beda2, tentu memorinya juga beda2 ya.

Ada temen saya nulis di wall, “ahaha, Shasya yang dulu sekolahnya pake sepatu NIKE”. Haha, katanya dulu saya kalo naliin tali sepatu, kakinya naek ke atas meja, jadi dia inget bener merek sepatu saya. Jadi questioning, kalo sepatunya merek SPOTEC, kakinya naek ke atas meja juga ga ya? hehe.

Laen waktu chat on line via FB sama temen SD juga. Ingatan mulai bertebar2, lu inget ga si A yang rambutnya oily, inget si B ga yang kaos kaki nya coklat? inget si C ga, yang gigi nya roges2? huahahaha…… gila, kecil2 udah engga-engga aja merhatiinnya ๐Ÿ™‚

Ada juga cerita sedihnya, waktu saya nanya2 soal seorang temen yang dulu kecengan abis saya :), ternyata dia udah meninggal. Kapan meninggalnya, saya nggak tau. Sedih, karena sejak lulus dulu, sama sekali ga pernah ketemu. Dan dia itu beneran kecengan saya waktu kecil dulu ๐Ÿ™‚ Temen saya bilang, cinta monyetnya Shasya, hehe.

Setiap hari, miracle di FB ini nggak ada habis2nya. Suatu waktu, saya ngabisin waktu, search temen2 SD, ada yang namanya tau dengan lengkap, ada juga yang engga. Banyak juga yang ketemu, tapi ada juga yang nyasar ๐Ÿ™‚ Abis fotonya pada ga jelas2 sih ah *ngomel*

Ingetan temen2 tentang saya juga lain2. rata2 sih pada bingung kok akhirnya jadi perempuan saya ini, hehe. Kayaknya waktu SD dulu saya tomboy abis deh, ada juga yang bilang saya suka nonjok2, ada juga yang ngingetin kalo dulu saya sukanya keliling2 sekolah pake sepatu roda :), sementara orang laen pelajaran tambahan buat ujian, heheh.

Satu hal yang saya inget akan SD saya, adalah segimana beragam isinya anak2 di sekolah itu. Dan indahnya, waktu itu saya ngga pernah ngeh kalo temen saya yang satu ini, chinese, temen saya yang satu itu, batak, yang lain apa lagi… Semua terasa sama aja dulu. Pas inget ini, saya jadi inget untuk sekolah Biyan entar, saya juga mau pilih yang sekolahnya beragam pula ah :). Supaya lebih banyak kenal macem2 orang.

Ga sabar mau nunggu reunian ni ah jadinya ๐Ÿ™‚

8 Comments

Filed under Friends, life, Sahabat

Ajak Ngobrol Aja!

Yang namanya ngasuh anak jaman dulu sama jaman sekarang kan beda banget. Satu hal yang paling saya ga suka dari ‘metode’ pengasuhan jaman dulu adalah saat anak kejeduk pintu, atau kejeduk apa kek’ yang laen gitu. Inget ga kalo dulu orang tua kita suka mukul2 pintunya atau lantainya dengan maksud ‘menghibur’ si anak? Memang sih saya perhatiin, si anak emang suka jadi berhenti nangisnya. Secara psikologis, mungkin si anak merasa ada hal lain yang bisa ‘disalahkan’ makanya dia ga perlu ‘menderita’ lagi ๐Ÿ™‚ Padahal, namanya kejeduk kan tetep aja sakit ya. Ga jadi nyalahin orang/barang apapun itu sakitnya jadi ilang kan?

Di hal lain, orang tua jaman dulu juga kok kayaknya hobbynya sembunyi2 ya. Gini deh, Biyan itu memang suka nangis kalo oma nya pulang. Kali merasa ga ada lagi yang manjain, hahaha…. Untuk menghindari si Biyan nangiss2 itu, mama saya suka pulang diem2 alias sembunyi2. Memang sih ya, kadang berhasil, tapi kadang juga engga. Yang ada, Biyan malah jadi tambah keras nangisnya. Hal lain lagi, soal selimut favoritnya Biyan. Saya ogah menyebutnya ‘jimat’ karena rasanya kok jadi ketergantungan banget dan negatif aja kedengerannya. Dulu, adik2 saya juga punya masing2 ‘barang favoritnya ‘nya, ada yang bantal, selimut, sama sarung guling. Mereka suka marah tuh kalo barang kesayangannya dicuci. Makanya, si mama suka nyuci diem2, dijemur diem2, sampe kering. Kalo pas ga ketauan ya aman2 aja sih. Tapi pas tau, suka malah pada tambah marah dan nangis jadinya.

Saya ga merasa lebih pinter dari si mama dalam ngurus Biyan ya, tapi saya ingin coba menerapkan hal yang sama sekali beda dengan apa yang dijalankan mama saya selama 30 taun ini :).

Pertama ni ya, kalo kejeduk, atau jatoh, atau kesenggol apapun, saya ga pernah memperlihatkan reaksi berlebihan. Santai aja, meskipun dalem hati suka juga deg2an takut dia kenapa2 ๐Ÿ˜€ Terbukti ya, faktor psikologis ternyata lebih ngarus dibanding faktor fisik. Biar udahnya benjol, tapi Biyan jarang sekali nangis keras2. Kalo jalan di kompleks aja, lututnya udah lecet2 dan berdarah sedikit, dia tetep aja asyik keliling2. Kalo udah gitu, saya paling buru2 kasih obat aja, dan biarin dia lari2 lagi.

Kedua, soal ninggalin Biyan. Saya ga pernah pergi kerja sembunyi2. Meskipun dia suka pengen ikut, dan akhirnya nangis, saya selalu pamit sama dia kalo mau pergi kerja. Juga kalo si mama mau pulang, saya biasakan Biyan untuk selalu say goodbye sama omanya, belakangan metode ini ternyata berhasil, Biyan jadi ngerti kalo oma nya setiap malam harus pulang dan besok pagi selalu datang lagi unutk jagain dia. Memang sih ya, seringkali masih suka nangis aja, namanya juga anak orang bukan robot, hehe. Tapi keliatannya makin hari dia makin ngerti.

Satu lagi soal selimut kesayangannya yang harus sering2 dicuci itu. Abis dibawa kekmana2 sih, jadiya memang cepet kotor. Pertama2 saya juga suka bingung, gimana nih cara cucinya, karena kan Biyan nyari2in terus. Nah, sekarang sih tiap mau cuci selimut itu, saya selalu ajak dia untuk ikut cuci selimutnya. Jadi dia belajar ngerti kalo selimut kesayangannya itu memang harus dicuci sering2. Yang lucu, sekarang, kalo selimutnya kotor, dia udah bisa aja ke tempat cuci sambil gumam gumam “cuci cuci cuci” ๐Ÿ™‚

Nah ini hasil editan karena diingetin Anis. Jadi ya pernah waktu si selimut itu dicuci, Biyan ngotot minta naek ke tempat jemuran diatas. Pas pegang, eh selimut belum kering. Karena tau kali ya, basah.. yang ada dia malah nyingkirinย  jemuran yang lain supaya selimut dia aja yang kena sinar matahari dan jadinya lebih cepet kering :). Kali pikir dia gapapa jemuran mama yang laen ngga kering juga. Yang penting selimutku beres ๐Ÿ˜›

Nah satu lagi soal gunting kuku. Biyan paling susah digunting kukunya, kali dia merasa terkekang banget harus duduk diem selama mamanya guntingin kuku dia. Kemaren pas kebeneran kuku tangannya kotor, trus saya pangku sambil kasih tau, “Biyan, kukunya kotor ya. Nanti masuk mulut, lama2 Biyan bisa sakit perut. Tuh liat kuku mama sih bersih. Lain kan?”. Haha, saya ga menduga abis itu si Biyan langsung teriak2, “ting, ting” sambil nunjuk ke tempat saya gantungin gunting kukunya ๐Ÿ˜› Udahnya, dia anteng deh duduk sambil saya potongin kuku 10 jarinya.

Memang sih ya, anak2 itu keliatannya kecil terus dan kita pikir dia juga ngga ngerti apa maksud kita, apa mau kita. Tapi ternyata nggak juga lho. Mereka seringkali cukup pinter untuk ngerti maksud kita. Coba deh ๐Ÿ™‚

20 Comments

Filed under Cinta, Family, Info Aja, life