Daily Archives: March 3, 2009

Pacaran Aja Dulu :P

Lagi inget masa2 pacaran dulu nih. Itu tuh, waktu musim2nya lagi dideketin, diteleponin like a million times a day, di sms sampe inbox penuh penuh ga bisa terima sms lain dan diingetin untuk makan sehari tiga kali (kalo sekarang ada yang ngingetin, paling nyolot, “ga mungkin lupa orang gua LAPAR” – hehe). Kalo kebanyakan diingetin suka pengen gigit jadinya 🙂

Nah dulu waktu pacaran, saya suka belibet tuh bagi waktu sama temen. Anak2 ngajak kongkow pas malem minggu, eh si pacar juga ngajak nonton malem minggu. Untuk pergi dua2nya, ya ga mungkin aja, bisa2 pulang2 dikunciin si engkong karena kemaleman.

Kalo udah belibet gitu, seringnya saya suka duluin pacar. Iya sih, katanya yang namanya temen lebih penting. Dan jangan sampe pacaran trus nglupain temen. Untuk yang satu ini, saya malah mikir, temen itu kan selamanya ya. Sementara pacar? Kan ga semuanya jadi selamanya, pasti akhirnya yang jadi cuma satu kan, hehe.

Buat saya, yang namanya teman itu kan harusnya selalu ada ya. NO matter what, they will (or should?) be around us. Sementara pacar itu perlu penjajakan. Makanya buat saya kalo cuma punya 1 jam waktu, mendingan pacaran dulu aja, hahahaha….

Waktu masih sama2 pacaran, saya sama Lala si soulmate malah suka lebih gila lagi. Jadi ceritanya dia itu dulu pacarnya di Australi. Kalo kita lagi telponan atau bahkan lagi ngobrol trus si pacarnya itu telepon, ya udah aja kita sudahi percakapan kita kadang2 malah tanpa basa basi ;

saya : bla bla bla… ginigituginigitu….

soulmate : eh pacar telepon. dadah

“klik”

saya : “krik krik” – suara jangkrik pertanda hening

Pertamanya sih saya suka kesinggung ya, ih kok dia duluin pacarnya dari saya. Tapi lama2, saya juga ngeh kalo dia kan tentu butuh waktu yang lebih lama untuk mengenal pacarnya dibanding mengenal saya 🙂

Dan luar biasa nya, saat kita putus sama pacar masing2, beneran aja, yang namanya temen itu kan selalu aja jadi temen. Siapa lagi yang wipe our tears kalo bukan temen? Sapa lagi yang selalu siap sedia kasih pelukan saat kita ancur2an karena cinta? ya temen juga.

Kamu lagi ancur2an karena cinta ?

– find your friends and laugh with them, they’re always there!

Kamu lagi asyik pacaran ?

– nikmati masa2 itu, kan belom tentu jadi sama yang ini.

Hahahaha…….. mo ngomong dengan gaya natural tapi kok kesannya jadi ‘mengutuk’ yah. duh. Ga maksud mengutuk kok, sumpah 🙂

14 Comments

Filed under Friends, Iseng Abis, life, Sahabat

Nggak Usah Judes

Suka pada makan di tempat umum kan? Maksudnya di cafe, di restoran, di kedai, atau di tempat makan pinggir jalan. Saya, suka banget. Makan ngga harus mahal, asal diladenin, selalu aja enak, hehehe.

Belakangan saya suka merhatiin orang-orang yang makan di tempat umum tadi ya. Utamanya, cara mereka manggil waiter atau waitress untuk minta sesuatu. Ada yang sibuk ngangkat tangan tinggi, ada yang sibuk teriak2, ada yang harap2 cemas nunggu si waiter/waitress nya lewat.

Saya sendiri, seringkali ada di posisi yang ketiga. Iya, harap2 cemas si waiter atau waitress nya lewat, supaya ngga usah angkat2 tangan, apalagi teriak2. Beberapa orang yang saya perhatiin, suka ada aja lho yang manggil si waiter itu dengan gaya yang bossy (Pong, gua pinjem nih istilahnya). Kebayang ngga sih? iut lho, yang manggilnya dengan nada judes, merintah dan saya rasa nggak ada kontak mata. Kenapa bisa begitu? Mungkin karena si tamu merasa ‘derajat’nya lebih tinggi dari yang ngeladenin kali ya.

ngga usah judes. dan ga usah lama :)

ngga usah judes. dan ga usah lama 🙂

Ga bermaksud menggurui nih. Cuma mau bagi pengalaman aja. Sambil kuliah dulu kan saya pernah kerja di cafe ya. Memang sih bukan bagian service, tapi pernah aja dong ngerasain ngeladenin tamu yang pesen2… pernah juga kerja di butik yang juga bolalk balik ngeladenin tamu minta size, minta warna, dll deh pokoknya. Nah, dari pengalaman itu saya banyak belajar, bahwa kalo kita lagi di posisi ngeladenin, trus tamu yang ada malah nyentak2, atau ga berusaha membuat komunikasi yang cukup ‘enak’ dengan kita, aduh rasanya ga enakkkk sekali. Belom lagi kalo pas kebagain abis long shift, alias jam kerja nggak ada matinya, mana capek, mana akhir bulan, gajian masih jauh, haduuuuh 🙂 Ugh, belom lagi kalo deep down lagi punya masalah pribadi ya.

Makanya, kalo saya makan dimana gitu, atau beli apa gitu di toko apapun, saya selalu berusaha untuk bikin suasana yang enak antara saya sebagai tamu, dengan si waiter atau waitress atau SPG yang ada. Buat saya, judes2 sama mereka beneran nggak ada untungnya lho, malah entar yang ada makanan kita diapa2in, hahaha, males.
Jadi, masih suka pada judes2? ga musim tau ! 🙂


*gambarnya ngerampok dari http://www.collider.com

15 Comments

Filed under Info Aja, Kerja, kerjaan, life, Makan Minum, Saya, Saya, dan Saya