Daily Archives: December 24, 2008

Natal, tanpa spiritnya

Ini udah hampir jam satu malem, eh pagi. Dan saya lelah bukan main. Tadi siang masih kerja dengan kerjaan yang segubruk, masih harus pergi untuk talkshow di Paramuda, balik kantor masih ditongkrongin kerjaan, udahnya maksain jalan2 bawa Biyan cari sepatu. Cape sih, tapi kalo bawa Biyan itu selalu sejuta rasanya. Ga juga deng, sepatu dia udah jelek aja jadi ya emang kudu dibeliin lagi. Hehe.

Abis itu, seperti biasa ke rumah mertua, maklum malam Natal, biar ga ada acara yang resmi2 amat, ngumpul2 ya mestilah. Meskipun karenanya saya harus melewatkan sebuah tawaran makan malam yang sungguh menarik, heheh… next time ya Bro.

Nyampe rumah tengah malem, masih harus beresin beberapa barang Biyan seperti biasa, kaki rasanya udah mau potong-potong *hiperbolis*. Tapi well, here I am, trying to say something that I know won’t be very easy.

Ini malem Natal. Semua orang udah teriak2 Selamat Natal di Fesbuk *hiperbolis lagi*.

Buat saya pribadi, ini adalah momen Natal yang paling ‘aneh’. Bayangkan, saya ngga merasakan euforia seperti yang selalu saya rasakan sebelumnya. Tahun ini, ngga ada aktivitas berburu hadiah Natal seperti yang selalu saya lakukan sebelumnya. Ngga usah ngomong soal bikin-bikin atau beli-beli kue, memang ngga pernah kalo itu sih, soalnya saya ga suka makan kue-kue kering khas hari raya, atau taart-taart, atau apapun yang manis-manis begitu. Pilihan utama tetep bala-bala, hehehe. Halah. Ga cuma bala-bala kok, bola ubi juga, hihihihi…..

Bukan cuma masalah finansial aja yang menyebabkan saya nggak lagi muter-muter mall sebandung *again, hiperbolism*, tapi lebih ke masalah hati. Iya, hati saya kok nggak ‘merayakan’ Natal ya.

Sebenernya saya ngga mau nulis ini. Tapi apalah arti perasaan dan pemikiran kalo ngga kita ‘rekam’ seperti ini kan. Menyimpannya untuk konsumsi pribadi juga bukan pilihan, karena ini, rasanya, bisa kita bagi bersama.

Sudah hampir satu tahun ini kehidupan religi saya terasa gersang. Saya ngga begitu merasakan banyak pengalaman spiritual seperti sebelumnya. Padahal, tahun ini adalah tahun yang berat buat saya, harusnya saya banyak bersyukur dan banyak berkecimpung di hal-hal berbau religi. Ini engga. Itulah yang membuat saya sempat merasa ‘ga pantes’ ikut merayakan Natal.

Pernah lihat satu komik, lupa dimana. Disana digambarin betapa orang memuja Natal dengan perayaan lengkap dengan Santa Claus segala macem, sementara di sisi lain, Sang Juru Selamat sendiri duduk merayakan ulang tahunnya sendirian. Saya juga pernah menulis soal ini 2 taun lalu, duh males cari link nya. Maaf ya.

Saya merasa ngga harus merayakan Natal dengan hadiah2, dengan pohon Natal, dengan kue-kue dan lain sebagainya karena saya merasa ngga merayakan Natal itu sendiri sama si Empunya Hajat. I’ve been so far from Him all these times.

Tadi sore sempet sih, maksain ke toko untuk cari kado-kado Natal buat orang-orang terdekat. Tapi ternyata hasratnya nggak ada sama sekali, malah jadi males. Akhirnya semua saya urungkan. Yang ada menghadiahi diri sendiri dengan sebuah sun glasses baru, 😛

Oh, dan tadi sore dapet kado dari sobat, makasih ya Pong. Kadonya Tata banget 🙂 Belum lagi dapet kiss, romantis jadinya, hahaha…. Punya juga KEBERANIAN euy! Eh ada juga yang mau kirim kue segala. Haduuuh…. sama saya mah santai sajah… ga usah repot-repot, biasa juga makannya bala-bala, ga jauh-jauh. Dikirimin kue kering sih bisa-bisa sakit gigi *eugh, hiperbolis lagi*. Thank you anyway 🙂

Dapet juga parcel-parcel ala Natal. Tapi teuteup…. spiritnya belom dapet 😦

Well, besok tetep harus kumpul sama keluarga besar untuk ‘ngerayaiin’ Natal. Sempet ga mau dateng, tapi males banget menjelaskan alasannya karena pasti ketanyaan kenapa ngga dateng. So I guess I’ll come by, lagipula Biyan udah mulai ngerti, Natal tahun lalu dia masih 3 bulan kan, belom ngerti apa-apa.

So, Merry Christmas, everyone. Hope the spirit of Christmas brings you a bundle of Joy and a piece of peace. Regards from me 🙂

18 Comments

Filed under Family, life, Saya, Saya, dan Saya