Daily Archives: December 5, 2008

Path Saya, Path Kamu, Beda

Saya adalah penggemar buku, banget. Tapi bacaan saya rasanya bukan buku2 yang bikin ‘pinter’. Ya, saya baca buku untuk cari hiburan aja kok. Alhasil penghuni lemari buku saya adalah novel, mostly chicklit. Eh tapi ngga juga deng, ada juga buku soal ngurus bayi (maklum baru jadi ibu).

Jenis buku yang ga pernah hinggap di lemari buku saya adalah buku selfhelp. Buku buku dengan judul seperti How to Find Mr. Right, How to Manage Your Money, How to Live Peacefully adalah tipe buku yang ngga pernah ada di list bacaan saya. Biar kata laku dijual ribuan kopi, ngga pernah aja tertarik.

Kenapa ?

Karena buat saya path setiap orang tu’ beda-beda. Ada orang yang jalannya begini, sementara orang lain, jalannya begitu, jarang sekali ada yang sama.

Baru-baru ini nerima curhatan temen deket yang merasa kok hidupnya ga maju2. Di usia yang orang lain udah mulai settling down, dia masih harus sekolah, ya iya wong sekolahnya sampe S2 di Eropa sana kan? Jelas beda dong perjalanannya sama saya yang lulus kuliah, kerja, pacaran, kawin, punya anak, standar. Tapi siapa berani menjamin kalo hidup dia lebih istimewa daripada hidup saya? Siapa pula berani menjamin, kalo hidup saya dengan seorang suami super sabar dan seorang anak yang luar biasa lucu kemudian otomatis lebih istimewa dari hidup orang lain?

Engga dong. Ngga ada satu pun hidup, yang lebih istimewa dari hidup kita sendiri. Susah dan senang yang kita alami, ya bagian kitalah itu. Ngga ada yang perlu disombongkan. Apalagi disesali.

Buat saya, belajar dari hidup kita sendiri rasanya lebih berharga ketimbang kita ‘mencontek’ jalan hidup orang lain, apalagi kalau kemudian merasa ingin seperti dia juga, ah engga deh.

Semua yang ada di dalam hidup kita, terutama kesusahan yang kita alami, tentunya adalah sebagai bekal buat kita untuk bisa lebih kuat di masa mendatang. Kamu boleh pusing mikirin mau kemana malam minggu ini. Temen kita yang di sebelah sana, mungkin pusing karena boro2 pergi nongkrong, yang ada harus jaga warung di rumah. Semua ada pembelajarannya lah, semua menjadikan kita lebih kuat daripada kita kemarin dan kita hari ini. Amin.

*trying to encourage myself*

17 Comments

Filed under Saya, Saya, dan Saya

Anti Euforia

Saya sebetulnya membenci tidak terlalu seneng sama segala sesuatu yang berbau euforia. Kalo pas lagi di jalan trus ada ribu2 kecelakaan atau hal2 serupa, ketimbang ngeliatin seperti pada umumnya orang2, saya lebih suka menjauh. Males aja kalo ngeliatin sesuatu di saat bejibun orang mengamati hal itu juga 🙂

Contoh yang paling baru, kembali soal Laskar Pelangi dengan bukunya yang heboh, tambah lagi dengan film nya yang fenomenal itu. Sebagai penggemar buku, saya udah lama manikmati Laskar Pelangi, belakangan tentu bersama ketiga buku lainnya. Waktu akhirnya dibuat film, ya saya nonton juga sih, dengan catatatn males aja kalo ngantir2. Akhirnya dibeliin tiket duluan, nonton barengan sama temen2 kantor. Film ini wajib tonton buat saya, karena ada Alex Komang, dan Mathias Muchus 🙂 tentu titik utama tetep ada di cerita si Andrea Hirata ya (meskipun kalo saya tau ada Rieke Diah Pitaloka ikutan maen, mungkin saya ga nonton. Hahah. Segitu bencinya. Biarin). Jadi misi saya nonton film ini tentu agak beda sama orang2, apalagi anak2 yang jadi pengen nonton karena faktoir fenomenal nya itu tadi.

Nah, akhir November kemaren kan Maryamah Karpov terbit tuh. Saya udah kebayang, bakal berbondong bondong tuh yang beli nya juga. Apalagi setelah buku itu terlambat terbit beberapa kali, sumpah ditunggu2 banget. Nah, kepikir nih sama saya, kalo beli buku itu kok ya agak tengsin juga ya, pasti kan banyak yang mau beli juga. Males lah sama yang namanya euforia 🙂 tapi pengen baca, hahahah….

Jadi hari minggu kemaren beres Kopdar Batagor di Taman Ganeca, saya ke Gramedia dong, udah diniatin ga bakal liat kiri kanan, mau langsung aja ambil bukunya dan ngibrit ke kasir. Ternyata di waktu itu lagi ada team promosi nya Gramedia yang lagi promosiin buku terakhir dari tetralogi Laskar Pelangi ini. Alhasil saya yang rencana nya mabur mabur males diajak ngobrol, eh disamperin 2 MC kondang yang langsung teriak di corongnya,

“eeehhhh mbak ini beli MARYAMAH KARPOV lho… Boleh tanya2 ya Mbak….”

Masa iya mo bilang ga boleh toh?

“Mbak siapa namanya?”

“Shasya”

“Oh TAsya…..”

Yeah, whatever ….

“Suka baca buku ya bla bla bla ………”

Ya dijawab bla bla bla bla juga.

Jadi begitulah, niatnya mo beli buku diem2 trus mabur malah jadi tertangkap

Lagi bayar, 'disergap'

basah, pake diwawancara pake TOA segala macem, Jadi aja se Gramedia tau saya beli buku itu. Grrrr……..

Eh, tapi lumayan juga deng, pulangnya dibekelin goodie bag berisi buku juga! Jdi kemaren 80 rebu dapet 2 buku, hihihi. Oh dapet kipas juga.

Eh belakangan saya baru tau kalo ternyata Maryamah Karpov ga sebeken dugaan saya. Masih lho ada yang nanya, “Maryamah Karpov itu apa ya?’. Ya itu, maksudnya kamu, neneng, ga usah ngumpet. Ah well, tetep ga mengurangi cintaku padamu kok Tep.

1 beli 1 gratisSekalian diposting aja deh gambar bukunya, plus buku yang jadi bonus itu (dan bener ternyata saya udah punya. Ada yang mau? Biasa aja sih ceritanya). Oh ya, anting itu bukan bonus, tapi hasil pasang mata kenceng2 di Metro Dept Store sebelumnya 🙂

9 Comments

Filed under Buku, Info Aja, life, Saya, Saya, dan Saya